Buka menu utama

Bahasa baku

varietas bahasa yang diterima sebagai norma institusional

Bahasa baku, bahasa standar, atau standar bahasa (bahasa Inggris: standard language, linguistic standard) adalah varietas bahasa yang berkontras dengan bentuk-bentuk vernakular (termasuk dialek geografis dan sosiolek). Bahasa baku diterima di masyarakat sebagai peranti komunikasi publik dan formal, seperti dalam perundang-undangan, surat-menyurat, dan rapat resmi.[1] Varietas tersebut dianggap isolek netral yang digunakan oleh keseluruhan masyarakat yang bersangkutan, terlepas dari asal geografis atau sosial mereka.[2][3]

Dalam pengertian lain, bahasa baku adalah bentuk bahasa yang telah mengalami proses standardisasi, yaitu tahap menegakkan tata bahasa dan kamus normatif.[2] Penetapan bahasa baku biasanya melibatkan kodifikasi norma kebahasaan dan sistem ejaan, serta penerimaan konvensi ini oleh khalayak umum.[4]

Selain dua tersebut ada juga pengertian bahwa bahasa baku adalah bahasa yang mempunyai setidaknya satu varietas standar. Menurut definisi ini, istilah bahasa baku merujuk kepada keseluruhan bahasa itu, bukan kepada bentuk bakunya sendiri.[5]

Di Indonesia, varietas baku tidak cocok digunakan untuk segala keperluan, tetapi hanya untuk komunikasi resmi, wacana teknis, pembicaraan di depan umum, dan pembicaraan dengan orang yang dihormati. Di luar keempat penggunaan itu, umumnya dipakai bahasa tak baku.[1]

Daftar isi

Fungsi bahasa bakuSunting

Paul L. Garvin, yang mencerminkan tradisi Aliran Praha, membedakan lima fungsi bahasa baku:[6]

  • penyatu – memungkinkan komunikasi mudah di dalam suatu komunitas bahasa dan membina identitas kultural-politik komunitas tersebut;
  • pemisah – mengontraskan suatu komunitas bahasa dengan yang lain, sambil membangun ikatan antara bahasawan yang menggunakan varietas bahasa yang berbeda-beda;
  • pemberi prestise – bertindak sebagai pembawa gengsi sosial dan kultural, baik untuk seluruh komunitas maupun bagi seorang individu yang menuturkannya;
  • partisipatif – memungkinkan para penutur bahasa untuk mendapatkan manfaat dari penguasaan bahasa baku (mobilitas sosial, kemungkinan berpartisipasi dalam wacana publik, dll.);
  • kerangka acuan – berfungsi sebagai patokan untuk penilaian praktik kebahasaan.

Proses pembakuanSunting

Standardisasi bahasa dikaitkan dengan terbentuknya negara kebangsaan dan dilatarbelakangi kebutuhan mendefinisikan norma komunikasi supraregional.[7] Sebuah bahasa baku dibentuk di atas fondasi varietas bahasa yang berkerabat – bentuknya dapat ditentukan dengan dipromosikannya satu dialek, misalnya isolek yang digunakan oleh pemerintah atau pusat kebudayaan; alternatifnya, bisa ditentukan sebuah varietas baru yang menghimpunkan ciri-ciri dialek yang berbeda.[8] Terwujudnya bahasa baku umumnya disertai dengan pembuatan sistem ejaan yang selaras, yang bisa dikodifikasikan dalam terbitan preskriptif jenis formal (kamus dan tata bahasa normatif) atau diterapkan dalam serangkaian teks acuan yang disepakati.[8] Terlepas dari apakah sumber tersebut dikembangkan oleh individu swasta atau oleh lembaga negara, terbitan tersebut mulai berfungsi sebagai standar bahasa jika diperlakukan oleh masyarakat sebagai tolok ukur untuk penilaian dan pembetulan praktik kebahasaan.[9] Bentuk tulis yang dibakukan dan kodifikasi selanjutnya membuat varietas baku menjadi lebih stabil dan memberikan fondasi untuk pengembangan lebih lengkap (Ausbau).[8] Bahasa standar berfungsi sebagai norma bahasa tulis, bertindak sebagai perangkat komunikasi resmi, digunakan oleh penyiar, dan umumnya diajarkan kepada orang asing.[10]

Selama proses ini, standar bahasa mendapatkan gengsi kebudayaan lebih tinggi dan menjadi lebih maknawi secara fungsional daripada dialek-dialek vernakular.[10] Dialek-dialek tersebut dianggap dependen (heteronom) terhadap bahasa standar karena penuturnya memperlakukan bahasa baku sebagai norma bahasa tulis, menganggapnya sebagai otoritas, menggunakan terminologi ahli yang dibentuk di dalamnya, dan segala kecenderungan standardisasi yang terwujud dalam dialek tersebut membuat bentuknya semakin mendekati bahasa baku.[11] Dalam kasus beberapa bahasa, seperti bahasa Inggris, proses ini dapat berlangsung selama waktu yang panjang tanpa intervensi eksternal; sedangkan dalam kasus lain, proses tersebut diawasi dan diarahkan oleh badan otoritatif seperti Académie française dan tindakannya mempercepat penerapan tahap tersebut.[10]

Karena pembentukan standar terutama dipengaruhi bukan oleh faktor-faktor linguistik, tetapi oleh kondisi politik dan historis yang berlaku, bahasa baku tidak seharusnya diperlakukan sebagai bentuk yang lebih utama atau lebih "benar" dibandingkan varietas lain.[12][13] Para ahli linguistik mengakui bahwa bahasa standar bersifat arbitrer dan konvensional, serta menekankan bahwa berfungsinya bahasa baku dimungkinkan karena kesepakatan sosial umum.[14][15]

Dalam literatur linguistik, sebutan "dialek baku" kadang digunakan sebagai pengganti istilah "bahasa baku" yang lebih netral.[16][17] Kumpulan pandangan dan sikap sosial yang khas menyertai terwujudnya bahasa baku, termasuk penyamaan "baku" dengan "benar", disebut dengan ideologi bahasa standar.[18][19]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b Pendahuluan KBBI edisi ketiga.
  2. ^ a b Finegan (2007), hlm. 14
  3. ^ Kapović (2010), hlm. 55–74
  4. ^ Escandell Vidal & Marrero Aguiar (2014), hlm. 277–279
  5. ^ Словарь социолингвистических терминов (dalam bahasa Rusia). Moskow: Российская академия наук. Институт языкознания. Российская академия лингвистических наук. 2006. hlm. 217. 
  6. ^ Garvin (1993), hlm. 37–54
  7. ^ Kapović, Mate (2013). "Jezik i konzervativizam". Dalam Vuković, Tvrtko; Kolanović, Maša. Komparativni postsocijalizam: slavenska iskustva (dalam bahasa Serbo-Kroasia). Zagrebačka slavistička škola. hlm. 391–400. Diakses tanggal 2018-11-17. 
  8. ^ a b c Ammon (2004), hlm. 275
  9. ^ Ammon (2004), hlm. 276
  10. ^ a b c Trudgill (2006), hlm. 119
  11. ^ Chambers & Trudgill (1998), hlm. 9
  12. ^ Mesthrie, Rajend (1994). Standardisation and variation in South African English (dalam bahasa Inggris). hlm. 181–201. Diakses tanggal 2018-10-06. 
  13. ^ Schilling-Estes, Natalie (2006). "Dialect variation". Dalam Fasold, Ralph; Connor-Linton, Jeffrey. An Introduction to Language and Linguistics (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. hlm. 312–319. ISBN 9780521847681. 
  14. ^ Megarry, Jacquetta; Nisbet, Stanley; Hoyle, Eric (2005). World Yearbook of Education: Education of Minorities (dalam bahasa Inggris). Taylor & Francis. hlm. 42–45. ISBN 0415392977. 
  15. ^ Fasold, Ralph (2006). "The politics of language". Dalam Fasold, Ralph; Connor-Linton, Jeffrey. An Introduction to Language and Linguistics (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. hlm. 371–400. ISBN 9780521847681. 
  16. ^ Trudgill, Peter. Bex, T.; Watts, R.J., ed. Standard English: The Widening Debate (PDF) (dalam bahasa Inggris). London: Routledge. hlm. 117–128. 
  17. ^ McGregor, William (2009). Linguistics: An Introduction (dalam bahasa Inggris). A&C Black. hlm. 160. ISBN 9781847063670. 
  18. ^ Mooney, Annabelle; Evans, Betsy (2018). Language, Society and Power: An Introduction (dalam bahasa Inggris). Routledge. ISBN 9780429823398. 
  19. ^ Wei, Wi (2010). "The nature of linguistic norms". Dalam Cruz-Ferreira, Madalena; Evans, Betsy. Multilingual Norms (dalam bahasa Inggris). Peter Lang. hlm. 397–399. ISBN 9783631596371. 

KepustakaanSunting

  • Dovalil, Vít (2017). "JAZYKOVÝ STANDARD". Dalam Karlík, Petr; Nekula, Marek; Pleskalová, Jana. Nový encyklopedický slovník češtiny (dalam bahasa Cheska). 
  • B. Suhardi; B. Cornelius Sembiring (2007). "Aspek sosial bahasa". Dalam Untung Yuwono; Kushartanti; Multamia R. M. T. Lauder. Pesona bahasa: langkah awal memahami linguistik. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. ISBN 9792216812. OCLC 156874430. 
  • Finegan, Edward (2007). Language: Its Structure and Use (dalam bahasa Inggris). Boston: Cengage Learning. ISBN 1413030556. 
  • Garvin, Paul L. (1993). "A Conceptual Framework for the Study of Language Standardization". International Journal of the Sociology of Language (dalam bahasa Inggris). 100. 
  • Kapović, Mate (2010). Čiji je jezik (PDF) (dalam bahasa Serbo-Kroasia) (edisi ke-1). Zagreb: Algoritam. ISBN 9789533162829. 
  • Escandell Vidal, Victoria; Marrero Aguiar; et al. (2014). Claves del Lenguaje Humano (dalam bahasa Spanyol). Editorial Universitaria Ramon Areces. ISBN 9788499611594. 
  • Ammon, Ulrich (2004). "Standard variety". Sociolinguistics (dalam bahasa Inggris). 1. Walter de Gruyter. hlm. 273–283. ISBN 978-3-11-014189-4. 
  • Inoue, M. (2006). "Standardization". Encyclopedia of Language and Linguistics (dalam bahasa Inggris). 12 (edisi ke-2). Elsevier. hlm. 121–127. ISBN 978-0-08-044299-0. 
  • Chambers, J.K.; Trudgill, Peter (1998). Dialectology (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-2). Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-59646-6. 
  • Trudgill, Peter (1992). Ausbau sociolinguistics and the perception of language status in contemporary Europe (dalam bahasa Inggris). 2. hlm. 167–177. doi:10.1111/j.1473-4192.1992.tb00031.x. 
  • Trudgill, Peter (2006). "Standard and Dialect Vocabulary". Encyclopedia of Language and Linguistics (dalam bahasa Inggris). 12 (edisi ke-2). Elsevier. hlm. 119–121. ISBN 978-0-08-044299-0.