Badak Putih Utara

Badak Putih Utara
Northern White Rhinoceros Angalifu.jpg
Badak putih utara jantan.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Perissodactyla
Famili: Rhinocerotidae
Genus: Ceratotherium
Spesies: C. simum
Subspesies: C. s. cottoni
Nama trinomial
Ceratotherium simum cottoni
(Lydekker, 1908)
Mapa distribuicao original white rhino.png
Habitat badak ini berwarna putih

Badak Putih Utara (Ceratotherium simum cottoni) adalah salah satu dari dua subspesies badak Putih. Badak ini pernah tersebar di padang rumput dan savana di wilayah timur dan tengah Afrika. Sejak 19 Maret 2018 diketahui hanya tersisa dua individu betina yang masih hidup (masing-masing bernama Najin dan Fatu), sehingga subspesies ini dapat dikatakan punah secara fungsional. Kedua individu badak ini dimiliki oleh Kebun Binatang Dvůr Králové, Ceko, tetapi saat ini tinggal di Suaka Margasatwa Ol Pejeta, Kenya dan dilindungi dari segala arah oleh petugas bersenjata.[1]

Berdasarkan taksiran terbaru dari Uni Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) yang diterbitkan pada tahun 2020, subspesies badak ini dimasukkan ke dalam kategori "Kritis (kemungkinan Punah di Alam Liar)."[2]

Belum ada informasi lebih lanjut mengenai status kepunahan Badak Putih Utara, namun diketahui bahwa 2 badak putih yang tersisa ; Naijin yang berusia 31 tahun (induk) dan Fatu yang berusia 21 bulan (Anak dari Naijin) masih sehat dan berada di konservasi Ol Pejeta, Kenya. Diketahui pula, bahwa Ol Pejeta telah bekerja sama dengan kelompok ilmuwan untuk membantu metode reproduksi (IVF) dan saat ini mereka telah memiliki 9 embrio yang diharapkan dapat terlahir Badak Putih Utara jantan.

ReferensiSunting

  1. ^ Spencer, C (13 April 2020). "Northern white rhinos: The audacious plan that could save a species". BBC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Juni 2021. 
  2. ^ Emslie, R (6 Januari 2020). "IUCN Red List of Threatened Species: Ceratotherium simum ssp. cottoni". IUCN Red List of Threatened Species. Diakses tanggal 8 Juni 2021.