Buka menu utama

Seks anal ke oral (seringkali disebut juga sebagai ass to mouth, A2M, atau ATM) adalah sebuah istilah yang biasanya digunakan untuk mendeskripsikan tindakan mencabut penis yang ereksi (atau benda lain) dari anus pasangan penerima, diikuti dengan memasukkannya ke mulut pasangan penerima (sebagai seks oral)[1] . Penis biasanya langsung dimasukkan ke dalam mulut tanpa dibersihkan. Praktik ini seringkali diasosiasikan dalam industri pornografi, dengan adegan pertama yang diketahui dilakukan di tahun 2000-an.[butuh rujukan]

KesehatanSunting

Jika penerima seks anal ke oral melakukan fellatio pada penis atau benda yang dicabut dari rektumnya sendiri, risiko kesehatan umumnya terbatas pada rasa tidak nyaman dari saluran gastrointestinal, yang mungkin dihasilkan dari kontak dari residu intestinal dari rektum ke mulut dan saluran pencernaan atas penerima. Namun, jika area anorektal penerima sudah terinfeksi dengan infeksi menular seksual seperti gonorhea, maka risiko tertular infeksi ke mulut dan/atau tenggorokan akan meningkat.[2][3] Parasit dan organisme lain yang tumbuh dalam perut juga dapat terbawa di dalam feses. Risiko dari IMS atau penularan parasit biasanya terjadi hanya jika residu feses dari orang yang terinfeksi berpindah ke mulut dari orang yang tidak terinfeksi.[4]

Dalam pornografiSunting

Pemeran film pornografi seringkali membersihkan area rektum mereka (enema) sebelum merekam adegan seks anal, namun lebih sering tindakan ini dilakukan untuk menghindari kemungkinan sisa-sisa feses tayang dalam film dan bukannya pencegahan penularan penyakit.[5]

Lihat jugaSunting

ReferencesSunting

  1. ^ Robert Jensen, Ph.D. "Just a John" (PDF). The University of Texas at Austin. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2008-05-10. Diakses tanggal 2007-01-08. 
  2. ^ "Is Gonorrhea Contagious?". RightDiagnosis.com. 
  3. ^ Henning, Kelly J.; Bell, Eleanor; Braun, James; Barker, Nancy D. (1995). "A community-wide outbreak of hepatitis a: Risk factors for infection among homosexual and bisexual men". The American Journal of Medicine. 99 (2): 132–6. doi:10.1016/S0002-9343(99)80132-6. PMID 7625417. 
  4. ^ "Detection of Hepatitis A Virus in the Feces of Patients with Naturally Acquired Infections", JSTOR: The Journal of Infectious Diseases, Vol 141, No. 2
  5. ^ Dan Savage, Savage Love column, The Portland Mercury (2003-07-03). Mengutip Ben Scuglia, editor majalah Inside Porn: "[Para pemeran] membersihkan saluran mereka dengan douche yang baik dan menenangkan.... Lubang anus di film porno begitu bersih-bersih-bersih sehingga kamu dapat melahapnya. Film porno adalah semua seputar fantasi yang bersih; bahkan hal-hal yang 'jorok' sudah diawasi dan diatur sedemikian rupa."