Antitesis

Antitesis adalah salah satu majas yang mengandung gagasan yang bertentangan dengan mempergunakan kata-kata atau kelompok kata yang saling berlawanan dalam satu kalimat. Antitesis dapat membandingkan dua hal yang memiliki makna berbeda.[1] Dalam pidato, gaya bahasa antitesis sebenarnya bersifat persuasif yang umum karena menunjukkan sebuah perbandingan sehingga memancing audien untuk melihat perbedaan banyak poin dari potensi yang muncul dalam sebuah paparan.[2]

JenisSunting

  • Antitesis hal adalah dua kata atau frasa yang memuat pernyataan hal yang berlawanan yang terdapat pada baris dan bait suatu puisi. Dua kata atau frasa itu merupakan hasil perulangan.
  • Antitesis tindakan adalah dua kata yang memuat tindakan atau perlakuan yang berlawanan dalam baris bait puisi. Dua kata itu merupakan perulangan.[3]

Contoh:

Tua muda, besar kecil ikut meramaikan pesta itu.
Kaya miskin, cantik jelek, pintar bodoh semuanya sama di mata Tuhan.
Semua kebaikan ayahnya dibalas dengan keburukan sifatnya.[4]

RujukanSunting

  1. ^ Wicaksono, Andri (2014). Catatan Ringkas Stilistika. Sleman: Garudhawaca. hlm. 46. ISBN 978-602-7949-24-9. 
  2. ^ Novia, Astri (2017). Lancar Pidato & MC: Tanpa Gugup Tanpa Panik. Bantul: Anak Hebat Indonesia. hlm. 94. ISBN 978-623-244-542-0. 
  3. ^ Marsono (2021). Akulturasi Islam dalam Budaya Jawa: Analisis Semiotik Teks Lokajaya dalam LOr 11 629. Yogyakarta: UGM PRESS. hlm. 212. ISBN 978-602-386-438-6. 
  4. ^ Harimurti Kridalaksana (1982). Kamus Linguistik. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. hlm. 13: "antitesis— pemakaian kata-kata yang berlawanan atau bertentangan artinya; mis. dalam kalimat "Diam, tetapi lerus bekerja".".