Anomali Atlantik Selatan

area di Samudra Atlantik di mana medan magnet Bumi melemah yang disebabkan oleh sabuk radiasi Van Allen yang mendekati permukaan Bumi

Anomali Atlantik Selatan (bahasa Inggris: South Atlantic Anomaly; SAA), juga dikenal sebagai Anomali Magnetik Atlantik Selatan atau Segitiga Bermuda Luar Angkasa, adalah sebuah area di permukaan Bumi di mana medan magnet melemah yang membentang dari Afrika barat daya hingga Amerika Selatan. Di wilayah ini medan magnet melemah, memungkinkan partikel-partikel menukik lebih dekat ke permukaan. Medan magnet Bumi melindungi planet dari pemboman radiasi kosmik dan partikel bermuatan dari luar angkasa.[1]

Peta yang menunjukkan Anomali Atlantik Selatan, benua-benua ditunjukkan dalam garis-garis putih halus.

Fenomena ini di interprestasikan sebagai adanya fluks geomagnetik di batas mantel-inti di bawah permukaan bumi, yang pada gilirannya menurunkan kekuatan medan lokal.[2] Anomali ini terjadi karena sabuk radiasi Van Allen bagian dalam bumi berada paling dekat dengan permukaan planet, menyebabkan peningkatan fluks partikel energik.[3] Di Anomali Ini menyebabkan gangguan teknis pada satelit-satelit yang mengorbit Bumi.[4][5]

PembentukanSunting

Anomali Atlantik selatan muncul dari dua fitur inti Bumi: Kemiringan sumbu magnetnya, dan aliran logam cair di dalam inti terluarnya.

Bumi agak mirip dengan magnet batang, dengan kutub utara dan selatan yang mewakili kutub magnet yang berlawanan dan garis medan magnet tak terlihat yang mengelilingi planet di antara keduanya. Tetapi tidak seperti magnet batang, medan magnet inti tidak sejajar sempurna di seluruh dunia, juga tidak stabil secara dunia. Itu karena bidang tersebut berasal dari interior bumi: Cair, kaya, zat besi, dan dalam gerakan kuat 1.800 mil di bawah permukaan. Logam yang beroutar ini bertindak seperti generator besar, yang disebut geodinamo, menciptakan arus listrik yang menghasilkan medan magnet.

Ketika gerakan inti berubah dari waktu ke waktu, karena kondisi geodinamis yang kompleks pada inti dan batas dengan mantel padat di atasnya, medan magnet juga berfluktuasi dalam ruang dan waktu. Proses dinamis dalam riak inti keluar ke medan magnet yang mengelilingi planet, menghasilkan SAA dan fitur lain di lingkungan dekat Bumi - termasuk kemiringan dan pergeseran kutub magnet, yang bergerak seiring waktu. Evolusi lapangan ini, yang terjadi pada skala waktu yang sama dengan konveksi logam di inti terluar, memberikan para ilmuwan petunjuk baru mengungkap dinamika inti Bumi yang mendorong geodinamika.

Gaya kemiringan dan sumbu magnet bersama-sama menghasilkan medan magnet - memungkinkan partikel yang bermuatan terperangkap di medan magnet bumi menukik lebih dekat ke permukaan.

Matahari partikel dan medan magnet yang disebut angin surya dan awan besar plasma panas serta radiasi yang disebut semburan massa korona. Saat meteri surya ini bergerak mengalir melintasi ruang angkasa dan mengenai magnetosfer Bumi, ruang yang ditempati oleh medan magnet Bumi, ia dapat tertahan dan terperangkap di dua sabuk berbentuk donat di sekitar planet yang disebut Sabuk Van Allen. Sabuk tersebut menahan partikel untuk bergerak di sepanjang garis medan magent Bumi, terus-menerus memantul dari kutub ke kutub. Sabuk terdalam dimulai sekitar 400 mil dari permukaan Bumi, yang menjaga radiasi partikelnya dsri Bumi dan satelit yang mengorbitnya.

Namun, ketika badai partikel yang sangat kuat dari Matahari mencapai Bumi, sabuk Van Allen bisa menjadi sangat berenergi dan medan magnet dapat berubah bentuk, memungkinkan partikel bermuatan untuk menembus atmosfer.[5] Inilah yang terjadi di Amerika Selatan dan Samudra Atlantik bagian selatan.[6]

PerkembanganSunting

 
Intensitas medan magnet yang mengalami penurunan di Anomali Atlantik Selatan.

Anomali Atlantik Selatan adalah wilayah dengan intensitas magnet yang berkurang di mana sabuk radiasi melakukan pendekatan terdekat dengan permukaan Bumi, sekitar 200 km dari permukaan laut di lepas pantai Brasil di Samudra Atlantik.[7] Menurut penelitian terbaru dari badan antariksa Eropa (ESA), selama dua abad terakhir, kekuatan medan magnet telah kehilangan 9% kekuatannya dari rata-rata global. Area terbentuk antara Afrika dan Amerika Selatan dan tidak stabil selama beberapa juta tahun.[3][8] Data dari instrumen Energetic Particle Telescope (EPT) pada pesawat luar angkasa Probe-V menunjukkan bahwa energi di atas sekitar 2.6 MeV untuk elektron dan di atas 29 MeV untuk proton. Namun, data dari instrumen Special Sensor Ultraviolet Spectrographic Imager (SSUSI) menunjukkan bahwa sebagian pulsa noise partikel di instrumen dihasilkan oleh proton yang lebih besar dari sekitar 45 MeV.[9]

Evolusi SAA dibandingkan dengan evolusi geomagnetik permukaan skala besar lainnya seperti Kutub Utara dan Selatan dan Siberia Tinggi, menunjukkan keseimbangan intensitas antara anomali ini di kedua belahan.[10] Dari tahun 1970 hingga 2020, kekuatan bidang minimum di wilayah tersebut turun dari sekitar 24.000 nanotesla hingga 22.000. Di saat yang bersamaan, luas wilayah anomali telah tumbuh dan berkembang dengan kecepatan sekitar 20 km per tahun dan bergerak ke arah barat dan terus melemah dalam intensitas yang berpusat di Amerika Selatan. Data pengamatan dari 2015 - 2020 menemukan bahwa SAA baru-baru ini mulai memisahkan dari satu sel, atau wilayah dengan kekuatan medan minimum, menjadi dua sel; dengan sel yang asli yang asli berpusat di Amerika Selatan, dan baru muncul di timur, melayang di lepas pantai barat daya Afrika;[11] dan model untuk tahun 2025 menunjukkan perpecahan berlanjut ke masa depan.[8][12]

PenyebabSunting

Beberapa penelitian mengaitkan anomali ini sebagai indikator transisi geomagnetik yang akan datang.[13] Penelitian telah menunjukkan bahwa medan magnet bumi terus-menerus dalam keadaan fluks, dan setiap beberapa ratus ribu tahun sekali, medan magnet bumi membalik, dengan pembalikan kutub - kutub utara dan selatan bertukar tempat. Proses itu sebenarnya bisa terjadi lebih sering dari yang dipikirkan, dan para ahli geofisika hanya bisa menebak-nebak. Bagaimanapun, tidak sepenuhnya jelas bagaimana pembalikan itu mungkin terkait dengan apa yang saat ini terjadi dengan Anomali Atlantik Selatan. Pembalikan terjadi setiap 250.000 tahun sekali.[4][11]

PengaruhSunting

Pada tingkat permukaan, Anomali Atlantik Selatan tidak menimbulkan bahaya. Anomali telah memainkan peran dominan dalam kerusakan di dekat orbit Bumi.[14] Jika dihantam oleh proton berenergi tinggi, satelit dapat mengalami korsleting dan menyebabkan peristiwa yang disebut gangguan peristiwa tunggal atau SEU, saat melewati Anomali Atlantik Selatan di langit atas. Hal ini dapat menyebabkan satelit dan pesawat luar angkasa yang terbang di atasnya akan mengalami gangguan teknis atau dapat menyebabkan kerusakan permanen jika komponen kunci terkena saat medan magnet semakin melemah di tempat tersebut.[4] Untuk menghindari kesalahan instrumen dan atau seluruh satelit, operator biasanya mematikan komponen yang tidak penting saat melewati SAA.

Satelit NASA, Ionospheric Connection Explorer secata teratur melakukan perjalanan melalui wilayah tersebut sehingga tim dipaksa untuk melacak posisi dan kekuatan anomali.[15] Stasiun Luar Angkasa Internasional juga, yang berada di orbit rendah Bumi, juga melewati SAA. Itu terlindung dengan baik, dan astronom aman dari bahaya saat berada di dalam. Namun, ISS memiliki penumpang lain yang terpengaruh oleh tingkat radiasi yang sangat tinggi. Melemahnya secara terus-menerus secara signifikan dapat melumpuhkan komputer yang terpasang.[6] Saat ini, SAA tidak menimbulkan dampak yang terlihat sehari-hari di permukaan, dan intensitas magnet yang terlihat masih dalam batas-batas yang dianggap para ilmuwan sebagai variasi normal.[5][12]

ReferensiSunting

  1. ^ geographyrealm (2020-08-18). "South Atlantic Anomaly: A Growing Dent in the Earth's Magnetic Field". Geography Realm (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-06. 
  2. ^ Girgis, Kirolosse M.; Hada, Tohru; Matsukiyo, Shuichi (2020-07-13). "Solar wind parameter and seasonal variation effects on the South Atlantic Anomaly using Tsyganenko Models". Earth, Planets and Space. 72 (1): 100. doi:10.1186/s40623-020-01221-2. ISSN 1880-5981. 
  3. ^ a b "Weird behavior in Earth's magnetic field over South Atlantic dates back 11 million years | Space". www.space.com. Diakses tanggal 2020-11-06. 
  4. ^ a b c "Medan Magnet Bumi Melemah, Satelit dan Pesawat Luar Angkasa Alami Gangguan - National Geographic". nationalgeographic.grid.id. Diakses tanggal 2020-11-06. 
  5. ^ a b c Merzdorf, Jessica (2020-08-14). "NASA Researchers Track 'Dent' in Earth's Magnetic Field". NASA. Diakses tanggal 2020-11-06. 
  6. ^ a b "South Atlantic Anomaly and Evolving Dent in Earth's Magnetic Field". MercoPress (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-06. 
  7. ^ Selasa; Agustus 2020, 04 Agustus 2020 12:00 WIB 04; Wib, 12:00 (2020-08-04). "South Atlantic Anomaly, Kawasan Misterius Segitiga Bermuda di Angkasa". indozone.id. Diakses tanggal 2020-11-06. 
  8. ^ a b "Gawat! Baru Ketahuan Ada Anomali Besar di Atlantik Selatan". SINDOnews.com. 2020-06-01. Diakses tanggal 2020-11-06. 
  9. ^ Anderson, P. C.; Rich, F. J.; Borisov, Stanislav (2018-10-01). "Mapping the South Atlantic Anomaly continuously over 27 years". Journal of Atmospheric and Solar-Terrestrial Physics. Dynamics of the Sun-Earth System: Recent Observations and Predictions (dalam bahasa Inggris). 177: 237–246. doi:10.1016/j.jastp.2018.03.015. ISSN 1364-6826. 
  10. ^ Hartmann, Gelvam A.; Pacca, Igor G. (2009-06). "Time evolution of the South Atlantic Magnetic Anomaly". Anais da Academia Brasileira de Ciências. 81 (2): 243–255. doi:10.1590/S0001-37652009000200010. ISSN 0001-3765. 
  11. ^ a b "The Mysterious Anomaly Weakening Earth's Magnetic Field Seems to Be Splitting". www.sciencealert.com. Diakses tanggal 2020-11-06. 
  12. ^ a b SVS, NASA's (2020-08-17). "SVS: South Atlantic Anomaly: 2015 through 2025". svs.gsfc.nasa.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-06. 
  13. ^ Pavón-Carrasco, F. Javier; De Santis, Angelo (2016). "The South Atlantic Anomaly: The Key for a Possible Geomagnetic Reversal". Frontiers in Earth Science (dalam bahasa English). 4. doi:10.3389/feart.2016.00040. ISSN 2296-6463. 
  14. ^ Heirtzler, J. R (2002-11-01). "The future of the South Atlantic anomaly and implications for radiation damage in space". Journal of Atmospheric and Solar-Terrestrial Physics. Space Weather Effects on Technological Systems (dalam bahasa Inggris). 64 (16): 1701–1708. doi:10.1016/S1364-6826(02)00120-7. ISSN 1364-6826. 
  15. ^ "NASA investigates mysterious South Atlantic Anomaly". Sky News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-06. 

Lihat pulaSunting