Andronikos Komninos Palaiologos

Andronikos Komnenos Palaiologos (bahasa Yunani: Ἀνδρόνικος Κομνηνός Παλαιολόγος;[1] skt. 1190 – 1248/52), merupakan seorang megas domestikos (komandan-in-chief) dari Kekaisaran Nicea dan ayahanda kaisar Bizantium Mikhael VIII Palaiologos, pendiri wangsa Palaiologos.

KehidupanSunting

Andronikos adalah putra dari megas doux Alexios Palaiologos dan Irene Komnene, dan cicit dari pendiri wangsa, Georgios Palaiologos. Dia mungkin lahir pada sekitar tahun 1190, dan memiliki saudaranya laki-laki lain, Mikhael, yang rupanya penatua dari keduanya.[2][3]

Tidak ada yang diketahui tentang kehidupan awalnya. Dia dijadikan sebagai megas domestikos (komandan-in-chief) Kekaisaran Nicea, tetapi sumbernya berbeda pada kapan dan oleh siapa: Nikephoros Grigoras mencatat bahwa ini dilakukan oleh Theodoros I Laskaris (bertakhta 1204-1222), tetapi Georgios Akropolites menegaskan ini dilakukan oleh penerus Theodoros I, Ioannis III Doukas Vatatzes (bertakhta 1222-1254) segera setelah aksesinya. Sejarahwan modern umumnya menganggap yang terakhir lebih mungkin.[3][4] Pada tahun 1224 Andronikos dikirim ke wilayah sungai Karamenderes, baru saja dipulihkan dari Kekaisaran Latin, untuk mengatur administrasi sebagai exisotis. Ini mungkin sebelum ia dijadikan megas domestikos.[3][5] Pada tahun 1233, ia dikirim sebagai kepala ekspedisi melawan penguasa semi-independen Rodos, Kaisar Leo Gavalas, yang ia paksa untuk mengakui suzerenitas Nicea.[3][5]

Pada tahun 1241, Andronikos mengikuti Ioannis III Vatatztes dalam kampanyenya di Makedonia, dan pengepungan Tesalonika. Namun, kampanye itu dipersingkat, karena invasi Mongol ke Asia Kecil, memaksa Vatatzes untuk puas dengan pengakuan otoritasnya oleh penguasa kota, Ioannes Komnenos Doukas, yang sebelumnya menggugat gelar kekaisaran untuk dirinya sendiri.[3][5] Pada bulan Desember 1246, setelah penangkapan akhir Tesalonika, Andronikos tertinggal di kota sebagai gubernurnya dan sebagai gubernur jenderal (disebut sebagai "pretor" dalam sumber-sumber) dari semua harta yang baru diperoleh Nicea di Makedonia, sementara Vatatzes kembali ke Asia Kecil.[3][5] Selama masa jabatannya, putra sulungnya, kaisar masa depan Mikhael VIII Palaiologos, datang untuk melayani di bawahnya di kota-kota Serres dan Meleniko.[5]

Tanggal kematian Andronikos tidak diketahui. Secara tradisional telah diberi tanggal ke tahun 1247,[4][3] karena Akropolites menyatakan bahwa itu tak lama setelah pengangkatannya ke Tesalonika, tetapi penelitian yang lebih baru menunjukkan bahwa ia meninggal beberapa waktu antara tahun 1248 dan 1252.[5] Dia digantikan sebagai megas domestikos oleh menantunya Nikephoros Tarchaniotis, dan sebagai gubernur jenderal di Tesalonika oleh Theodoros Filis.[5]

KeluargaSunting

Pada sekitar tahun 1213, ia menikahi Theodora.[6][3] Theodora adalah keturunan termasyur sebagai putri despot Alexios Palaiologos dan Irene Komnene Angelina, putri sulung kaisar Bizantium Alexius III Angelus. Sampai kematiannya pada tahun 1203, despot Alexios Palaiologos juga pewaris ke Alexios III yang tanpa keturunan.[2][5] Bersama-sama, pasangan itu memiliki setidaknya empat orang anak: Maria (lahir skt. 1214/5), Eirene (skt. 1218), Mikhael (1224/5) dan Ioannis (set. 1225). Setelah kematian Theodora Andronikos menikah lagi, tetapi nama istri keduanya tidak diketahui. Dengan dia, dia memiliki putra lain, Konstantinos (skt. 1230). Dengan salah satu dari dua istrinya, Andronikos juga memiliki putri ketiga, yang namanya tidak diketahui.[2][3]

ReferensiSunting

  1. ^ In a seal attributed to him, Andronikos also uses the surname Doukas; he was commonly referred to either as Palaiologos or as Komnenos, the latter inherited from his mother. [[#CITEREF|]]
  2. ^ a b c Kazhdan 1991.
  3. ^ a b c d e f g h i Cheynet & Vannier 1986.
  4. ^ a b Guilland 1967.
  5. ^ a b c d e f g h Macrides 2007.
  6. ^ Europäische Stammtafeln Band 3.1, Tafel 198

SumberSunting