André-Marie Ampère

André-Marie Ampère (lahir 20 Januari 1775 – meninggal 10 Juni 1836 pada umur 61 tahun) adalah fisikawan dan ilmuwan Prancis yang serba bisa yang merupakan salah satu pelopor di bidang listrik dinamis. (elektrodinamika).

André-Marie Ampère
Ampere Andre 1825.jpg
André-Marie Ampère
Lahir(1775-01-20)20 Januari 1775
Lyon, Kerajaan Prancis
Meninggal10 Juni 1836(1836-06-10) (umur 61)
Marseille, Kerajaan Prancis
KebangsaanPrancis
Dikenal atasHukum sirkuit Ampère
Hukum gaya Ampère
Hipotesis Avogadro-Ampère
Karier ilmiah
BidangFisika
InstitusiÉcole Polytechnique
Tanda tangan
André-Marie Ampère signature.svg


Kehidupan awalSunting

André-Marie Ampère, lahir pada 20 Januari 1775 dari Jean jacques ampere dan jeanne Antoinette Desutières-Sarcey Ampère di wilayah St. Nizier, Lyon,[1] prancis dan dibesarkan dalam rumah keluarganya sendiri di Polèmièux-au-Mont-d’Or.[2] Jean-Jacques Ampère, seorang pedagang yang sukses, adalah pengagum filsafat Jean-Jacques Rousseau, yang teorinya tentang pendidikan (sebagaimana diuraikan dalam risalahnya Emile) adalah dasar dari pendidikan Ampere.[3] Rousseau percaya bahwa anak laki-laki muda harus menghindari sekolah formal dan sebagai gantinya mengejar "pendidikan langsung dari alam." Ayah Ampere mengaktualisasikan cita-cita ini dengan membiarkan putranya mendidik dirinya sendiri di dalam dinding perpustakaannya yang lengkap. Karya-karya Pencerahan Perancis seperti Georges-Louis Leclerc, Histoire naturelle dari comte de Buffon, générale et particulière (dimulai pada 1749) dan Encyclopédie karya Denis Diderot dan Jean le Rond d'Alembert menjadi pengganti pelajaran sekolahnya

Revolusi prancisSunting

Pada usia 12 tahun, Ampere telah menguasai hampir semua hal yang diketahui terkait matematika pada saat itu.Tetapi pada saat itu pendidikan berbenturan dengan peristiwa paling besar dalam sejarah, yaitu Revolusi Perancis. Pada 1793, pasca sebuah pertempuran antara pendukung monarki dan republik meletus di sekitar wilayah kediamannya,ayah Ampere dipanggil ke dalam pelayanan publik oleh pemerintah revolusioner baru, [4] menjadi keadilan perdamaian di sebuah kota kecil dekat Lyon. Ketika faksi Jacobin mengambil alih kendali pemerintahan Revolusi pada 1792, ayahnya Jean-Jacques Ampere menentang gelombang politik baru, dan ia di bunuh dengan pisau guillotine pada 24 November 1793, sebagai bagian dari pembersihan Jacobin pada periode itu.[5]

Pada 1796 ia bertemu dengan Julie Carron, wanita yang kemudian menjadi istrinya tiga tahun kemudian memberinya satu anak yang dinamai seperti ayahnya.[6] Pada 1802, Ampère ditunjukkan sebagai Profesor untuk fisika dan kimia pada École Centrale di Bourg-en-Bres

Karier mengajarSunting

Setelah kematian istrinya pada bulan Juli 1803, Ampere pindah ke Paris untuk melupakan kesedihan yang dialami. ia memulai sebuah pos bimbingan belajar di École Polytechnique pada tahun 1804. Meskipun tidak memiliki kualifikasi formal, Ampère diangkat sebagai profesor matematika di sekolah pada tahun 1809.[7] Sebagai juga memegang posisi di sekolah ini sampai 1828, pada tahun 1819 dan 1820 Ampere masing-masing menawarkan kursus di bidang filsafat dan astronomi, di Universitas Paris, dan pada tahun 1824 ia terpilih sebagai ketua bergengsi dalam fisika eksperimental di Collège de France. Pada tahun 1814 Ampere diundang untuk bergabung dengan kelas matematikawan di Institut Impérial yang baru, payung di mana Akademi Ilmu Pengetahuan negara bagian yang sudah direformasi akan duduk.

Ampere terlibat dalam beragam penyelidikan ilmiah selama bertahun-tahun menjelang pemilihannya di akademi — menulis makalah dan terlibat dalam topik-topik mulai dari matematika dan filsafat hingga kimia dan astronomi, yang merupakan kebiasaan di antara para intelektual ilmiah terkemuka saat itu. Ampère mengklaim bahwa "pada delapan belas tahun ia menemukan tiga titik puncak dalam hidupnya[8]

Membuat penemuanSunting

Berpijak pada penelitian yang dilakukan Orsted tentang kawat penghantar tegangan yang berpengaruh pada jarum magnet,[9] ampere juga melakukan penelitian serupa. Ampere menemukan bahwa kumparan bersifat sebagai magnet batang. Besi lunak yang terdapat dalam kumparan (lilitan kawat) berubah menjadi magnet yang kuat.selain itu,dua buah besi yang saling berdekatan dan mengeluarkan arus listrik akan menyebabkan timbulnya gaya. Berdasarkan penelitian inilah ampere menemukan suatu hukum yang dinamakan. hukum elektrodinamika.[10]

Ampere juga memberikan pemahaman fisik tentang hubungan elektromagnetik, berteori tentang "molekul elektrodinamik" (cikal bakal gagasan elektron) yang berfungsi sebagai elemen komponen listrik dan magnet. Dengan menggunakan penjelasan fisik tentang gerak elektromagnetik ini, Ampere mengembangkan akun fisik dari fenomena elektromagnetik yang dapat dibuktikan secara empiris dan prediksi matematis. Pada tahun 1827 Ampère menerbitkan magnum opus-nya, [mémoire sur la théorie mathématique des phénomènes électrodynamiques, uniquement déduite de l'experience (Memoir pada Teori Matematika dari Fenomena Elektrodinamik, Unik yang Disusun dari Pengalaman), karya yang memunculkan nama ilmu baru, elektrodinamika , dan kemudian dikenal sebagai risalah pendiriannya.

Pada tahun 1827 Ampere terpilih sebagai Anggota Asing Royal Society dan pada tahun 1828, anggota asing Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia.[11]

KehormatanSunting

• Anggota Akademi Ilmu Pengetahuan, Sastra dan Seni Rupa Kerajaan Belgia.

• Sebagai pengakuan atas kontribusinya terhadap penciptaan ilmu kelistrikan modern, sebuah konvensi internasional, yang ditandatangani pada 1881 International Exposition of Electricity, menetapkan ampere sebagai unit standar pengukuran listrik, bersama dengan coulomb, volt, ohm, dan watt, yang diberi nama, masing-masing, setelah orang sezaman dengan Ampere Charles-Augustin de Coulomb dari Perancis, Alessandro Volta dari Italia, Georg Ohm dari Jerman, dan James Watt dari Skotlandia. Nama Ampère adalah salah satu 72 nama yang tertulis di Menara Eiffel.

• Beberapa item diberi nama Ampere seperti jalan dan kotak, sekolah, stasiun metro Lyon, dan feri listrik di Norwegia


referensi dan catatan kakiSunting

  1. ^ "Andre marie ampere". Andre marie ampere. Diakses tanggal 2 januari 2020. 
  2. ^ "Andre marie ampere". Diakses tanggal 2 januari 2020. 
  3. ^ "Andre marie ampere". Andre marie ampere. Diakses tanggal 2 januari 2020. 
  4. ^ "Biography of andre marie ampere". Diakses tanggal 2 januari 2020. 
  5. ^ "Biography of Andre marie ampere". Diakses tanggal 2 januari 2020. 
  6. ^ Nini, Subini,S.PD. (2012). Kisah menarik 66 tokoh fisika dunia sepanjang sejarah. Yogjakarta: Javalitera. hlm. 105–107. ISBN 978-602-98183-5-2. 
  7. ^ Jean claude Boudenot. hlm. 44. ISBN 9144042566. 
  8. ^ Jean claude boudenot. hlm. 73. ISBN 9144042566. 
  9. ^ "Sejarah terjadinya hukum elektromagnetik". Diakses tanggal 2 januari 2020. 
  10. ^ 66 tokoh fisika dunia sepanjang sejarah. Yogyakarta: Javalitera. 2012. hlm. 106. ISBN 978-602-98183-5-2. 
  11. ^ "Perpustakaan dan katalog". Royal society. Diakses tanggal 2 januari 2020. 

Bacaan lebih lanjutSunting

Pranala luarSunting