Alfisol adalah ordo tanah dalam taksonomi tanah USDA. Alfisol terbentuk di daerah semi-kering hingga lembab. Tanah alfisol berkembang dengan baik dan terjadi akumulasi liat, diperkaya dengan tanah liat pada horizon bawah sehingga memiliki kesuburan yang relatif tinggi. Epipedon penciri umumnya umbrik atau okrik sedangkan horizon bawah adalah argilik, kandik ataupun natrik. Di beberapa Alfisols juga dijumpai fragipan, duripan ataupun horizon petrokalsik.[1]

Tanah Alfisols mengacu pada aluminium (Al) dan besi (Fe). Karena produktivitas dan kelimpahannya, Alfisol mewakili salah satu ordo tanah yang penting dalam produksi pangan dan serat. Tanah ini banyak digunakan baik dalam bidang pertanian dan bidang kehutanan, dan umumnya lebih mudah untuk tetap subur daripada tanah iklim lembab lainnya, meskipun di Australia dan Afrika yang masih kekurangan nitrogen dan fosfor yang tersedia. Namun, Alfisols yang berada di daerah tropis monsun memiliki kecenderungan untuk menjadi asam ketika banyak digunakan, terutama ketika pupuk nitrogen digunakan.

Dalam World Reference Base for Soil Resources (WRB), sebagian besar Alfisol diklasifikasikan sebagai Luvisol atau Lixisol, tetapi ada juga yang digolongkan sebagai Retisol atau Nitisol. Aqualfs terutama Stagnosols atau Planosols. Alfisol dengan horizon natrik sebagian besar adalah Solonetz.[2]

Alfisols biasanya dijumpai pada daerah temperatur basah (humid) atau subhumid. Tanah ini tersebar meliputi hampir 10% dari luas permukaan bumi atau 12,6 juta km2. Alfisol menempati sekitar sepersepuluh permukaan bumi yang bebas es. Mereka dominan di banyak daerah, seperti lembah Sungai Ohio di Amerika Serikat, Eropa Barat bagian selatan dan tidak berglaciar, wilayah Baltik dan Eropa Tengah Rusia, bagian yang lebih kering di Semenanjung India, Sudan di Afrika, dan banyak bagian Amerika Selatan. Secara umum, Alfisols adalah tanah pertanian yang sangat produktif. Produktivitas ini didukung oleh tingginya kejenuhan basa, tekstur tanah yang baik dan curah hujan yang memadai untuk pertumbuhan tanaman.

Alfisol memiliki setidaknya 35% kejenuhan basa, yang berarti kalsium, magnesium, dan kalium yang relatif melimpah. Hal ini berbeda dengan Ultisols, yang merupakan tanah hutan dengan tingkat lebih tinggi yang memiliki kejenuhan basa kurang dari 35%. Di Amerika Utara bagian timur, Alfisols umumnya ditemukan di daerah gletser sedangkan Ultisols terbatas pada daerah selatan batas glasiasi maksimum. Catatan fosil Alfisols dimulai pada Devon Akhir. Mungkin karena kesuburannya, mereka adalah tanah hutan tertua; vegetasi pada Oxisols yang lapuk, sebaliknya, tidak diketahui lebih awal dari Permian Tengah. Fosil Alfisol lebih umum dari karbon dan semua periode sejak Eosen.[3]

SubordoSunting

  • Aqualfs - Subordo ini jenuh dengan air cukup lama untuk menyebabkan penipisan oksigen.
  • Cryalfs – Subordo ini terjadi terutama di dataran tinggi yang cenderung dingin dengan suhu berkisar antara lebih besar dari 0 C hingga kurang dari 8 C.
  • Udalfs – Subordo ini terletak di iklim lembab atau subhumid.
  • Ustalfs – Subordo ini terletak di iklim semi kering dengan musim panas yang basah dan musim dingin yang kering.
  • Xeralfs – Subordo ini terletak di iklim mediterania dengan musim panas yang sangat kering dan musim dingin yang basah.

Catatan fosil AlfisolsSunting

Catatan fosil Alfisols meluas kembali ke Devon Akhir. Paleosol Alfisol adalah tanah hutan dan tanah hutan awal. Tanah Alfisols yang subur kemungkinan besar dibentuk oleh hutan Devonian. Tanah hutan paleosol Alfisol tertua berada di paleosol Batulanau Aztec di daerah Victoria, Antartika. Dalam paleosol dari Batu Silt Aztec, paleosol Rosemary. Dari fosil kayu dan spora yang ditemukan di Batulanau Aztec, ada indikasi kuat bahwa pohon tersebut adalah Archaeopteris-Callixylon.[4]

Di Negara Bagian New York, ada pohon Devonian yang ditemukan di berbagai macam paleosol. Pohon-pohon Devon ini membantu memberikan petunjuk seperti apa ekologis untuk berbagai pohon awal. Paleosol yang berasosiasi dengan batang progymnosperma ditafsirkan tidak tumbuh di tanah yang serupa dengan jenis tanah tempat tumbuhnya tanaman benih modern. Fosil batang progymnosperma diproduksi oleh spora. Untuk reproduksi, mereka lebih bergantung pada kelembaban daripada tanaman benih modern. Membandingkan Wattieza, dari paleosol Devonian New York, dan ekoton Callixylon untuk menunjukkan ketergantungan pada kelembaban ini menunjukkan bahwa Wattieza hidup dalam ekoton rata-rata curah hujan tahunan 571 ± 72 mm dan Callixylon hidup dalam ekoton 611 ± 46 tahunan rata-rata pengendapan. Karena Callixylon tumbuh lebih tinggi daripada Wattieza, hal itu disimpulkan karena ada lebih banyak kelembaban tahunan rata-rata yang tersedia untuk Callixylon.[4]

Di Sidney, fosil Archaeopteris macilenta, Callixylon zalesskyi, dan Geminospora lemurata di New York telah ditemukan. Geometri runcing dari jejak akar berkayu besar adalah penyebab paling mungkin dari hubungan antara bagian Argillik, Alfisol, dan hutan. Jejak akar kayu besar dapat mengangkut air dan tanah liat menggunakan pipa besar mereka. Mereka sangat efisien dalam memindahkan tanah ke bagian bawah permukaan saat tanaman mati dan akarnya membusuk.[4]

Paleosol Alfisol pada batu pasir sungai di Formasi Oneonta Devonian Tengah dekat East Windham, New York Formasi Mata Amarilla, sebuah formasi di Cekungan Austral di Patagonia selatan, Argentina adalah lokasi yang dikenal dengan pelestarian hutan fosil yang didominasi podokarp. Di bagian timur bagian tengah Formasi Mata Amarilla terdapat Alfisol vertik. Di Alfisols ini, terdapat pelestarian hutan fosil, yang usianya minimal 337 tahun. Hutan fosil di bagian ini terdiri dari batang in situ. Batang ini, dalam posisi hidup, memiliki sistem akar yang dangkal dengan akar horizontal yang berkembang baik, dan memiliki perkembangan akar vertikal yang minimal. Sebuah log akar Podocarpxylon gargiae juga ditemukan dalam formasi. Diameter rata-rata total pohon-pohon ini di paleosol Alfisol vertikal lebih besar dari 60 cm dan diameter pohon terkecil adalah 26 cm.[5]

Sementara paleosol Afisol dikenal dengan tanah hutan dan fosilnya, ada juga jenis fosil lain yang ditemukan. Ichnofasies lebah yang bersarang di tanah, Celliforma, terbentuk di Alfisols yang berdrainase baik serta Ardisols dan Oxisols. Ichnofasies Termitichnus, yang mencakup sejumlah besar sarang dan pelet rayap, ditemukan di Alfisols Oligosen, Aridisols, dan Oxisols. Semua tulang dan jejak tetrapoda dari barisan paleosol Devonian Akhir dan Mississippian di New York dan Pennsylvania, A.S. ditemukan di Aridisol dan Alfisol. The Alfisols di Texas High Plains memiliki bukti serbuk sari fosil dan kumbang.[4]

ReferensiSunting

  1. ^ Fiantis, Dian (-). Morfologi dan Klasifikasi Tanah (PDF). Padang: Lembaga Pengembangan Teknologi Informasi dan Komunikasi (LPTIK) Universitas Andalas. hlm. 176. ISBN - Periksa nilai: length |isbn= (bantuan).  line feed character di |publisher= pada posisi 56 (bantuan);
  2. ^ Delserone, Leslie M. (2010-02-16). "World Reference Base (WRB) for Soil Resources201086World Reference Base (WRB) for Soil Resources. Rome: Food and Agriculture Organization (FAO)/AGL of the United Nations 2002‐. Gratis Last visited September 2009 URL: www.fao.org/ag/AGL/agll/wrb/". Reference Reviews. 24 (2): 50–51. doi:10.1108/09504121011021959. ISSN 0950-4125. 
  3. ^ "Alfisol | soil type | Britannica". www.britannica.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-07. 
  4. ^ a b c d Retallack, Greg J. (2019). Soils of the past : an introduction to paleopedology (edisi ke-Third edition). Hoboken, NJ. ISBN 978-1-119-53045-9. OCLC 1090696789. 
  5. ^ Varela, A. N.; Iglesias, A.; Poiré, D.; Zamuner, A.; Richiano, S.; Brea, M (2015). ""Fossil forests in the Austral Basin (Argentina) marking a Cenomanian heterogeneous forced regressive surface"". Geobiology. 14 (3): 293–313. doi:ISSN 1472-4669. Periksa nilai |doi= (bantuan).