Al Hijarah (peluru kendali)

Peluru kendali al-Hijarah adalah rudal balistik pendorong cair jarak pendek inersia Irak, itu juga rudal Scud dan dianggap sebagai upgrade dari rudal al-Hussein yang dilengkapi dengan hulu ledak kimia. Rudal ini dikembangkan pada tahun 1990 dan pertama kali digunakan dalam Perang Teluk Persia di mana rudal al-Hijarah akan melepaskan awan beracun dan membunuh personel di lapangan serta menyulut sumur minyak. Satu rudal al-Hijarah dikonfirmasi telah ditembakkan ke Israel selama Perang Teluk di mana satu mendarat di dekat Dimona, terungkap bahwa rudal itu memiliki hulu ledak beton.[1][2][3][4]

Hulu ledak rudal al-Hijarah kemungkinan diisi dengan senjata kimia dan senjata biologi yang dimiliki Irak pada waktu itu seperti antraks, toksin botulinum, aflatoksin, sarin, siklosarin, dan agen saraf VX. Rudal al-Hijarah yang merupakan versi al Hussein juga mengalami ketidakstabilan penerbangan dan panduan yang tidak tepat. Irak sendiri pada waktu itu hampir sepenuhnya asli dalam hal komponen rudal balistik dan hanya tidak memiliki kemampuan untuk memproduksi Giroskop secara lokal.

ReferensiSunting

  1. ^ "Al Hussein/al-Husayn". Federation of American Scientists. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 September 2019. 
  2. ^ "Al Hussein/al-Husayn". GlobalSecurity.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 January 2019. 
  3. ^ "Ballistic Missiles in Iran's Military Thinking". Wilson Center. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 May 2020. 
  4. ^ "Iraq". NTI. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 October 2019.