Al-Mukhtar ats-Tsaqafi

pendiri aliran Kaisaniyyah

Al-Mukhtar bin Abi Ubaid ats-Tsaqafi (Arab: bahasa Arab: المختار بن أبي عبيد الثقفي‎ ; c. 622 – 3 April 687) adalah seorang revolusioner yang berbasis di Kufah, yang memimpin pemberontakan melawan Kekhalifahan Umayyah pada tahun 685 dan memerintah Irak selama delapan belas bulan selama Perang Saudara Islam II.

المختار بن أبي عبيد.png

Lahir di Ta'if, Mukhtar pindah ke Irak pada usia muda dan dibesarkan di Kufah. Setelah kematian Husain bin Ali, cucu nabi Islam Muhammad, di tangan tentara Umayyah dalam Pertempuran Karbala pada tahun 680, ia bersekutu dengan khalifah saingan Mush'ab bin az-Zubair di Mekah, tetapi aliansi itu pendek. hidup. Mukhtar kembali ke Kufah di mana ia menyatakan Muhammad ibn al-Hanafiyyah, putra khalifah Ali (memerintah 656–661) dan saudara Husain, dan menyerukan pendirian kekhalifahan Alid dan pembalasan atas pembunuhan Husain. Dia mengambil alih Kufah pada Oktober 685, setelah mengusir gubernur Zubayrid, dan kemudian memerintahkan eksekusi mereka yang terlibat dalam pembunuhan Husain. Hubungan permusuhan dengan Ibn al-Zubayr akhirnya menyebabkan kematian Mukhtar oleh pasukan gubernur Zubayrid di Basra, Mus'ab ibn al-Zubayr, setelah pengepungan selama empat bulan.

Meskipun Mukhtar dikalahkan, gerakannya akan memiliki konsekuensi yang luas. Setelah kematiannya, para pengikutnya membentuk sekte Syiah radikal, yang kemudian dikenal sebagai Kaysanites, yang mengembangkan beberapa doktrin baru. Mukhtar mengangkat status sosial mawali (orang lokal yang masuk Islam) dan mereka menjadi entitas politik yang penting. Mawali dan Kaysanites melanjutkan untuk memainkan peran penting dalam Revolusi Abbasiyah enam puluh tahun kemudian. Mukhtar adalah sosok kontroversial di kalangan umat Islam; dikutuk oleh banyak orang sebagai nabi palsu, tetapi dihormati oleh Syiah karena dukungannya terhadap bani Ali. Pandangan sejarawan modern berkisar dari menganggapnya sebagai seorang revolusioner yang tulus hingga seorang oportunis yang ambisius.

WarisanSunting

Meskipun Mukhtar memerintah kurang dari dua tahun, pikirannya tidak hilang setelah kematiannya. Selama pemerintahannya, kemajuan dan pentingnya posisi Maulawi menyebabkan ketidakpuasan di kalangan bangsawan Kufah. Dia menyatakan Muhammad Hanafi sebagai Imam dan Mahdi.

Morteza Motahari juga mengatakan tentang klaim Mukhtar tentang Mahdisme bahwa pertama kali kita melihat efek dari keyakinan Mahdisme muncul dalam sejarah Islam adalah selama balas dendam Mukhtar pada pembunuh Hussein bin Ali. Dia menganggap cara dan metode Mukhtar bersifat politis dan menyatakan bahwa dia tahu bahwa dia tidak akan mendapat dukungan rakyat untuknya. Muhammad, Nabi Islam, yang menyatakan bahwa Mahdi yang Dijanjikan juga namanya, menganggap Muhammad Hanafi sebagai Mahdi yang Dijanjikan dan memperkenalkan dirinya sebagai wakilnya dan memainkan permainan politiknya.

Abbasiyah menggunakan acara ini sebagai sarana propaganda dan mendapatkan lebih banyak legitimasi dan memperkuat popularitas mereka di antara para pendukung keluarga Ali selama revolusi Abbasiyah.

ReferensiSunting