Buka menu utama

Akira Suzuki (lahir di Hokkaido, Jepang, 12 September 1930; umur 89 tahun) adalah seorang profesor dalam bidang kimia yang banyak dikenal dengan reaksi-Suzuki dari Universitas Hokkaido, Jepang. Suzuki mendapat hadiah Nobel untuk bidang kimia tahun 2010 bersama-sama dengan Richard F. Heck dan Ei-ichi Negishi untuk hasil kerja dan riset mereka mengenai katalisator paladium dalam sintesis organik.

Akira Suzuki
Nobel Prize 2010-Press Conference KVA-DSC 7383.jpg
Lahir12 September 1930 (umur 89)
Mukawa, Hokkaido, Japan
KebangsaanJepang
AlmamaterUniversitas Hokkaido
Dikenal atasReaksi Suzuki
PenghargaanNobel Kimia (2010)
Karier ilmiah
BidangKimia
InstitusiUniversitas Hokkaido

Purdue University
Okayama University of Science

Kurashiki University of Science and the Arts
TerinspirasiHerbert Charles Brown

Untuk merayakan Tahun Internasional Kimia (IYC 2011), Suzuki diwawancarai oleh majalah Kurir UNESCO, dia mengatakan:

"Hari ini beberapa orang melihat kimia sama seperti industri yang mencemari, tapi itu adalah sebuah kesalahan ...... Tanpa itu, produktivitas akan turun dan kita tidak dapat menikmati kehidupan yang kita kenal sekarang. Jika ada polusi, itu karena kita adalah melepaskan zat berbahaya. Jelas, kita harus menyesuaikan rezim pengobatan dan manajemen dan bekerja untuk mengembangkan zat kimia dan proses manufaktur yang menghormati lingkungan. "[1]

Suzuki belum mendapatkan hak paten atas teknologi reaksi Suzuki karena menurutnya penelitian ini didukung oleh dana pemerintah, oleh karena itu, teknologi penggandengan telah meluas, dan banyak produk yang menggunakan teknologi ini telah dimanfaatkan secara praktis. Sampai saat ini, ada lebih dari 6.000 makalah dan paten yang terkait dengan reaksi Suzuki.

ReferensiSunting

Pranala luarSunting