Buka menu utama

Ajmalin (juga dikenal dengan nama dagang Gilurytmal, Ritmos, dan Aritmina) adalah alkaloid yang merupakan agen antiaritmia kelas Ia. Ajamlin sering digunakan untuk menginduksi kontraksi aritmia pada pasien yang diduga menderita sindrom Brugada. Individu yang menderita sindrom Brugada akan lebih rentan terhadap efek aritmogenik obat, dan ini dapat diamati pada elektrokardiogram sebagai peningkatan ST.

Ajmalin
Nama sistematis (IUPAC)
(17R,21R)-ajmalan-17,21-diol
OR
(1R,9R,10S,13R,14R,16S,18S)- 13-ethyl- 8-methyl- 8,15-diazahexacyclo [14.2.1.01,9.02,7.010,15.012,17] nonadeca- 2(7),3,5-triene- 14,18-diol
Data klinis
Nama dagang Gilurytmal, Ritmos, Aritmina
AHFS/Drugs.com International Drug Names
Kat. kehamilan ?
Status hukum ?
Pengenal
Nomor CAS 4360-12-7 YaY
Kode ATC C01BA05
PubChem CID 20367
DrugBank DB01426
ChemSpider 10469368 YaY
UNII 1PON08459R YaY
KEGG D00199 N
ChEMBL CHEMBL1230919 N
Data kimia
Rumus C20H26N2O2 
Massa mol. 326.433 g/mol
SMILES eMolecules & PubChem

Senyawa ini pertama kali diisolasi oleh Salimuzzaman Siddiqui pada 1931[1] dari akar Rauvolfia serpentina. Dia menamainya ajmaline, demi penghormatan pada Hakim Ajmal Khan, salah satu praktisi pengobatan Unani yang paling terkenal di Asia Selatan.[2] Ajmalin dapat ditemukan di sebagian besar spesies dari genus Rauvolfia dan juga Catharanthus roseus.[3] Selain Asia Tenggara, spesies Rauvolfia juga telah ditemukan di daerah tropis India, Afrika, Amerika Selatan, dan beberapa pulau Pasifik. Alkaloid indol lain yang ditemukan di Rauvolfia termasuk reserpin, ajmalisin, serpentin, corynanthine, dan yohimbine. Sementara 86 alkaloid telah ditemukan di seluruh bagian tanaman Rauvolfia vomitoria, ajmalin terutama diisolasi dari kulit batang dan akar tanaman.[3]

Karena bioavailabilitas yang rendah dari ajmalin, turunan semisintetik propil yang disebut prajmalin (nama dagang Neo-gilurythmal) dikembangkan yang menginduksi efek yang sama dengan pendahulunya tetapi memiliki ketersediaan hayati dan penyerapan yang lebih baik. [4]

Mekanisme aksiSunting

 
Diagram skematik irama sinus normal untuk jantung manusia seperti yang terlihat pada elektrokardiogram.

Ajmalin pertama kali ditemukan untuk memperpanjang periode refrakter jantung dengan menghalangi kanal ion natrium,[3] tetapi juga telah dicatat bahwa senyawa juga dapat mengganggu kanal ion kalium hERG (human Ether-a-go-go-Related Gene).[5] Pada kedua kasus tersebut, ajmalin menyebabkan potensial aksi menjadi lebih lama dan akhirnya mengarah pada bradikardia. Ketika ajmalin menghambat hERG secara terbalikkan, repolarisasi terjadi lebih lambat karena kalium lebih sulit untuk keluar karena kanal lebih sedikit tidak terblokir, sehingga membuat interval RS lebih lama. Ajmalin juga memperpanjang interval QR karena juga dapat bertindak sebagai penghambat kanal natrium, sehingga membuatnya membutuhkan waktu lebih lama bagi membran untuk mendepolarisasi dalam kasus pertama. Dalam kedua kasus, ajmalin menyebabkan potensial aksi menjadi lebih lama. Depolarisasi atau repolarisasi yang lebih lambat menghasilkan interval QT yang diperpanjang (periode refraktori), dan karenanya membuatnya membutuhkan lebih banyak waktu bagi potensi membran untuk mencapai di bawah level ambang batas sehingga potensial aksi dapat kembali dibangkitkan. Bahkan jika ada stimulus lain, potensial aksi tidak dapat terjadi lagi sampai setelah repolarisasi lengkap. Ajmalin menyebabkan potensial aksi memanjang, oleh karena itu memperlambat pembangkitan miosit penghasil yang pada akhirnya memperlambat detak jantung.

Diagnosis sindrom BrugadaSunting

 
(A) Pola elektrokardiogram normal pada sadapan prekordial, (B) Perubahan pada sindrom Brugada. Panah menunjukkan karakteristik segmen ST yang ditinggikan.

Sindrom Brugada adalah penyakit genetik akibat mutasi pada kanal ion natrium (gen SCN5A) dari miosit di jantung.[6] Sindrom Brugada dapat menyebabkan fibrilasi ventrikel dan berpotensi kematian. Penyakit ini adalah penyebab utama kematian jantung mendadak yang tak terduga pada orang muda, orang sehat. Sementara pola karakteristik sindrom Brugada pada elektrokardiogram dapat dilihat secara teratur, seringkali pola abnormal hanya terlihat secara spontan karena pemicu yang tidak diketahui atau setelah ditantang oleh obat-obatan tertentu. Ajmalin digunakan secara intravena untuk menguji sindrom Brugada karena keduanya memengaruhi kanal ion natrium.[7] Pada orang yang menderita yang diinduksi dengan ajmalin, elektrokardiogram akan menunjukkan pola khas dari sindrom dengan segmen ST secara abnormal naik di atas garis dasar. Karena komplikasi yang dapat timbul dengan tantangan ajmalin, seorang perawat spesialis harus melakukan pemberian dan memiliki defibrillator darurat di tempat praktik kerjanya.

Penggunaan terapeutikSunting

Ajmalin telah digunakan sebagai pengobatan untuk sindrom Wolff-Parkinson-White yang ditandai oleh aritmia dengan ventrikel yang berkontraksi secara prematur yang mengakibatkan takikardia dan periode refraktori yang lebih pendek.[8] Pada pasien dengan WPW, ajmalin memperpanjang periode refrakter dan telah terlihat untuk mencegah inisiasi takikardia. Ajmalin terlihat lebih efektif daripada lidokain (obat yang diterima untuk pengobatan) dalam menghentikan takikardia ventrikel untuk pengobatan akut atau terapi darurat untuk orang dengan gejala berulang. Ajmalin menghentikan takikardia pada 10 dari 15 pasien sementara lidokain hanya menghentikan VT pada 2 dari 16 pasien.[9]

  1. ^
    Siddiqui, S .; Siddiqui, RH (1931). J. Chem India. Soc. 8: 667–80.
  2. ^ Ahmed Nasim Sandilvi (2003), Salimuzzaman Siddiqui: pioneer of scientific research in Pakistan Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.. Daily Dawn. 12 April 2003. Retrieved on 19 July 2007.
  3. ^ a b c
    Roberts, MF; Wink, M. (1998), Alkaloid: Biokimia, Ekologi, dan aplikasi Medis . Rapat Pleno .
  4. ^ Hinse, C.; Stöckigt, J. (2000). "The structure of the ring-opened N beta-propyl-ajmaline (Neo-Gilurytmal) at physiological pH is obviously responsible for its better absorption and bioavailability when compared with ajmaline (Gilurytmal)". Pharmazie. 55 (7): 531–2. PMID 10944783. 
  5. ^ Kiesecker, C.; Zitron E.; Lück S.; Bloehs R.; Scholz E.P.; Kathöfer S.; Thomas D.; Kreye V.A.; Katus H.A. (2004). "Class Ia anti-arrhythmic drug ajmaline blocks HERG potassium channels: mode of action". Naunyn Schmiedebergs Arch Pharmacol. 370 (6): 423–35. doi:10.1007/s00210-004-0976-8. PMID 15599706. 
  6. ^ Hedley, P. L., Jørgensen, P., Schlamowitz, S., Moolman-Smook, J., Kanters, J. K., Corfield, V. A.; Christiansen, M. (2009). "The genetic basis of Brugada syndrome: A mutation update". Hum. Mutat. 30 (9): 1256–1266. doi:10.1002/humu.21066. PMID 19606473. 
  7. ^ Rolf, S.; Bruns, H.J.; Wichter, T.; Kirchhof, P.; Ribbing, M.; Wasmer, K.; Paul, M.; Breithardt, G.; Haverkamp, W. (2003). "The ajmaline challenge in Brugada syndrome: Diagnostic impact, safety, and recommended protocol". Eur Heart J. 24 (12): 1104–1112. doi:10.1016/s0195-668x(03)00195-7. PMID 12804924. 
  8. ^ Wellens H.J.; Bär F.W.; , Gorgels A.P.; Vanagt E.J. (1980). "Use of ajmaline in patients with the Wolff-Parkinson-White syndrome to disclose short refractory period of the accessory pathway". Am J Cardiol. 45 (1): 130–3. doi:10.1016/0002-9149(80)90230-1. PMID 7350760. 
  9. ^ Manz M.; Lüderitz B. (1988). "Emergency therapy of ventricular tachycardias: lidocaine versus ajmaline". Dtsch Med Wochenschr. 113 (34): 1317–21. doi:10.1055/s-2008-1067813. PMID 3044723.