Buka menu utama
Botol untuk air suling pada Real Farmacia di Madrid.

Air suling adalah air yang berasal dari proses distilasi (penyulingan).[1]

AlternatifSunting

Air suling dengan tingkat kemurnian tinggi (ultrapure distilled water) dapat diperoleh dengan melakukan penyulingan ulang air suling biasa.[1] Kemudian air hasil penyulingan kedua kali tersebut dialirkan melalui sistem saringan dengan karbon aktif dan tabung deionisasi.[1]

AplikasiSunting

Air suling dapat dimanfaatkan sebagai larutan elektrolit untuk mengisi tabung elektroliser.[2] Larutan ini akan dicampur natrium hidroksida (NaOH).[2] Volume air suling yang digunakan tergantung pada volume tabung yang digunakan.[2] Air mineral juga dapat digunakan sebagai pengganti air suling, tetapi hal ini akan membuat risiko rusaknya elektroda semakin tinggi.[2] Hal ini disebabkan kandungan logam dan mineral dalam air mineral masih cukup tinggi.[2]

Air suling juga digunakan untuk membilas berbagai peralatan untuk analisis laboratorium.[1]

Pada budidaya ikan cupang, kesadahan air tidak boleh melewati ambang batas tertentu.[3] Untuk menurunkan kesadahan, dapat digunakan air suling yang merupakan H2O murni sebagai salah satu alternatif penurun kesadahan.[3]

Dalam bidang kultur jaringan, air suling dapat digunakan untuk melarutkan zat hara.[4] Air suling juga digunakan untuk membilas eksplan ketika melakukan sterilisasi eksplan, tetapi air suling perlu disterilkan terlebih dahulu dengan autoklaf 30 menit.[4]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d Hadi A. 2005. Prinsip Pengelolaan Pengambilan Sampel Lingkungan. Jakarta: Gramedia.
  2. ^ a b c d e Sudirman U. 2008. Hemat BBM dengan Air. Jakarta: Kawan Pustaka.
  3. ^ a b Atmadjaja J. 2009. Cupang. Jakarta: Penebar Swadaya.
  4. ^ a b Sandra E. 2009. Kultur Jaringan Anggrek Skala Rumah Tangga. Jakarta: AgroMedia Pustaka.