Buka menu utama

Ahuizotl (bahasa Nahuatl: āhuizotl, pronounced [aːˈwisot͡ɬ]) (secara kasar berarti "anjing air"[1]) adalah penguasa Aztek kedelapan, Hueyi Tlatoani kota Tenochtitlan, dan putra dari putri Atotoztli II. Pada masa kekuasaannya, ia memperluas wilayah kekuasaan negerinya. Ia menjabat sebagai tlatoani pada tahun 7 Kelinci (1486), setelah kematian pendahulu dan saudaranya, Tizoc.

Ahuizotl
Ahuitzotl.jpg
Ahuizotl di Codex Mendoza.
Tlatoani Tenochtitlan ke-8
Masa jabatan
7 Kelinci (1486) – 10 Kelinci (1502)
PendahuluTizoc
PenggantiMoctezuma II
Informasi pribadi
Meninggal dunia10 Kelinci (1502)
AnakRaja Chimalpilli II
Raja Cuauhtémoc
Seorang putri
IbuAtotoztli II
BapakTezozomoc

Anaknya adalah raja Chimalpilli II dan Cuauhtémoc. Ia juga dikaruniai seorang anak perempuan.

BiografiSunting

Ia memulai kekuasaannya dengan menumpas pemberontakan Huastek, dan kemudian memperbesar wilayah kekuasaan Aztek hingga dua kali lipat. Ia menaklukan Mixtek, Zapotek, dan bangsa lain dari pantai pasifik Meksiko hingga bagian barat Guatemala. Ahuizotl juga mengawasi pembangunan kembali Tenochtitlan dalam skala yang lebih besar termasuk perluasan Templo Mayor pada tahun 1487.

Ahuizotl meninggal pada tahun 10 Kelinci (1502) dan digantikan oleh keponakannya, Moctezuma II.

PetaSunting

 
Peta perluasan wilayah Aztek. Perluasan yang dilancarkan Ahuitzotl ditandai dengan warna kuning.[2]

MakamSunting

Pada tanggal 3 Agustus 2007, arkeolog Meksiko mengumumkan penemuan makam yang menurut mereka kemungkinan merupakan makam Ahuizotl di dekat Zócalo, Ciudad de Mexico.[3][4]

Catatan kakiSunting

ReferensiSunting

Pranala luar sSunting

Didahului oleh:
Tizoc
Tlatoani Tenochtitlan
7 Kelinci (1486) – 10 Kelinci (1502)
Diteruskan oleh:
Moctezuma II