Buka menu utama

'Agatha Barbara' (11 Maret 1923 - 4 Februari 2002) adalah seorang Politisi Malta, setelah menjabat sebagai anggota Parlemen dari Partai Malta dan menteri. Dia adalah yang pertama wanita pertama untuk memegang jabatan Presiden Malta.

Agatha Barbara
Ms Agatha Barbara.jpg
Presiden Malta ke-3
Masa jabatan
15 February 1982 – 15 February 1987
PendahuluAlbert Hyzler (ad interim); Anton Buttigieg
PenggantiPaul Xuereb (ad interim); Ċensu Tabone
Informasi pribadi
Lahir(1923-03-11)11 Maret 1923
Żabbar, Malta
Meninggal dunia4 Februari 2002(2002-02-04) (umur 78)
Żabbar, Malta
Partai politikLabour (PL)
PasanganNone

Kehidupan awalSunting

Barbara lahir di Zabbar, Malta, pada tahun 1923. Ayahnya bekerja untuk Angkatan Laut Inggris sebagai master tug (pilot terampil kapal tunda) dengan upah yang sangat kecil. Ibunya berjuang untuk memberi makan sembilan anak dari upah suaminya. Agatha adalah anak kedua dan putri sulung. Dia mengaku orang tuanya mengirimnya ke sekolah dan sekolah dasar di Valletta. Tapi Perang Dunia II mencegahnya melanjutkan ke perguruan tinggi. Dia harus bekerja sebagai sipir serangan udara dan diawasi salah satu dapur yang dibentuk oleh militer Inggris untuk memberi makan populasi. Setelah perang ia menjadi guru sekolah dan terlibat dalam politik. Dia menjadi anggota Partai Buruh Malta (MLP), sangat aktif dalam urusan partai, menjadi anggota komite eksekutif MLP, menuju cabang perempuan partai dan mendirikan Gerakan Politik Perempuan di Malta.[1]

Kehidupan BerpolitikSunting

Dari tahun 1947, Malta memiliki pemerintahan sendiri yang terbatas. Hak suara bagi perempuan dibesarkan oleh Asosiasi Perempuan Malta dan Partai Buruh Malta terhadap protes keras dari Gereja. Proposal diadopsi oleh mayoritas sempit. Bentrokan mendorong Barbara untuk menunjukkan apa yang bisa wanita lakukan, sehingga ketika orang mendorongnya, dia berdiri untuk pemilihan pada tahun 1947. Ia menjadi wanita pertama dan satu-satunya di antara 40 anggota parlemen, dan dia adalah satu-satunya calon perempuan untuk berhasil dalam sepuluh kontes pemilihan berturut-turut, sampai tahun 1982, ketika ia mengundurkan diri untuk menjadi Presiden.

Agatha Barbara dikenal sebagai pembela hangat reformasi ekonomi dan sosial. Dia orang Malta pertama dan sampai akhir tahun 1990-an hanya wanita menteri kabinet. Ketika MLP berkuasa untuk pertama kalinya pada tahun 1955, ia ditunjuk sebagai menteri pendidikan dengan Dom Mintoff dari tahun 1955 sampai 1958. Dia dukungan terhadap reformasi yang komprehensif: dilembagakan penuh waktu pendidikan dasar wajib bagi semua anak, mendirikan pelatihan guru perguruan tinggi dan sekolah-sekolah khusus untuk kelas ilmu gratis dan disediakan cacat, sekolah menengah dibuat untuk cewek anak laki-laki. Pada tahun 1958 hubungan antara Inggris dan Malta memburuk. Protes meletus di jalan-jalan dan Mintoff mengundurkan diri. Barbara berpartisipasi dalam demonstrasi dan dijatuhi hukuman 43 hari "dengan kerja keras". Ketika Mintoff berkuasa lagi pada tahun 1971, Agatha Barbara diangkat menteri pendidikan lagi. Sekarang wajib belajar pendidikan dasar diperpanjang dari usia 14 sampai 16, perdagangan dan sekolah teknik didirikan dan biaya universitas dihapuskan. Pada tahun 1974 ia menjadi menteri tenaga kerja, budaya dan kesejahteraan. Dia bekerja untuk mengurangi pengangguran dan meningkatkan gaji pekerja dan kondisi dan hubungan industrial. Dia memperkenalkan undang-undang tentang upah yang sama bagi perempuan dan laki-laki, cuti hamil dibayar, minggu bekerja 40 jam dan manfaat pensiun dan pengangguran. Dia juga mendirikan sejumlah museum nasional. Pada tahun 1976 Agatha Barbara menjadi wakil ketua kelompok parlemen MLP, tetapi bukan dari partai, dan wakil perdana menteri. Untuk periode yang lebih pendek ia menjabat sebagai Deputi Mintoff.[2]

Masa KepresidenanSunting

Pada tahun 1981 pemilu menyebabkan krisis konstitusional karena Partai Nasional (PN) memenangkan mayoritas suara, tetapi hanya mendapat minoritas di parlemen: 31 kursi terhadap 34 untuk MLP. PN memboikot parlemen dan protes terorganisir. Namun demikian, Mintoff mengambil alih kekuasaan, tetapi bukannya menjadi menteri, Barbara terpilih sebagai presiden pertama perempuan, berusia 59 tahun, pada tanggal 15 Februari 1982. Dia adalah Presiden ketiga Republik. Biasanya posisi ini terutama seremonial, namun tugasnya sekarang adalah untuk menyelesaikan krisis konstitusional, dan dia berhasil melakukan hal ini, mencegah situasi dari berkembang menjadi perang saudara. Pada tahun 1987 hukumannya berakhir dan dia menarik diri dari politik.[3] Barbara muncul di seri lama catatan moneter Malta. Dia Edward Fenech Adami pensiun di Zabbar, di mana ia dilahirkan, dan meninggal pada tahun 2002. Sebuah monumen untuk menghormatinya diresmikan di Zabbar pada tanggal 23 April 2006 oleh kemudian Presiden Malta, Dr.Edward Fenech Adami

Kehidupan PribadiSunting

Pada tahun 2010, Joseph Chetcuti mengaku Barbara adalah lesbian, berdasarkan wawancara dengan orang yang hidup se-zaman dengannya.[4]

PenghargaanSunting

Penghargaan Dalam NegeriSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Torild Skard (2014) 'Agatha Barbara' 'Women of power - half a century of female presidents and prime ministers worldwide. Bristol: Policy Press ISBN 978-1-4473-1578-0
  2. ^ Torild Skard (2014) 'Agatha Barbara'
  3. ^ Torild Skard (2014) 'Agatha Barbara
  4. ^ Joseph Carmel Chetcuti, Queer Mediterranean Memoirs, Malta, 2010, ISBN 978-0-646-51279-2