Adi Da Samraj adalah seorang guru, penulis, dan Seniman spiritual Amerika yang. Adi Da adalah pendiri gerakan keagamaan baru yang dikenal sebagai Adidam. Terlahir dengan nama Franklin Albert Jones (3 November 1939 - 27 November 2008), dia mengubah namanya berkali-kali sepanjang hidupnya; nama-nama ini termasuk Bubba Free John, Da Free John, Da Love-Ananda, Da Kalki, Da Avadhoota dan Da Avabhasa, dan lainnya. Dari 1991 hingga kematiannya, ia dikenal sebagai Adi Da Love-Ananda Samraj atau Adi Da.

Adi Da Samraj
2010
Lahir(1939-11-03)3 November 1939
New York
Meninggal27 November 2008(2008-11-27) (umur 69)
Naitauba, Lau Islands, Fiji
Nama lainFranklin Albert Jones
PekerjaanGuru spiritual, penulis, artis
Dikenal atasPemrakasa Adidam
AnakShawnee Free Jones

Adi Da awalnya dikenal dalam budaya tandingan spiritual tahun 1970-an karena buku-buku dan ceramah-ceramahnya di muka umum, dan untuk kegiatan-kegiatan komunitas agamanya. Filsafatnya pada dasarnya mirip dengan banyak agama timur yang melihat pencerahan spiritual sebagai prioritas utama kehidupan manusia. Membedakannya dari tradisi agama lain, Adi Da menyatakan bahwa ia adalah avatar bersejarah yang unik (inkarnasi dewa atau keilahian dalam bentuk manusia). Karena itu, Adi Da menyatakan bahwa selanjutnya penyembahan bakti kepadanya akan menjadi satu-satunya cara pencerahan spiritual bagi orang lain.[1][2][3]

Kehidupan sunting

Adi Da atau Franklin Albert Jones Queens, lahir di New York dan dibesarkan di Long Island. Ayahnya adalah seorang wiraniaga dan ibunya seorang ibu rumah tangga. Mempunyai seorang saudari, yakni Joanne, lahir ketika dia berusia delapan tahun. Menurutnya, Adi Da dilahirkan oleh Niat Ilahi, dalam menanggapi doa manusia yang tak terhitung jumlahnya. Dia lahir untuk membuat dua Wahyu Besar: Wahyu-Nya (sebagai Pribadi yang Sangat Ilahi) bahwa Yang Ilahi itu Nyata; dan Wahyu-Nya tentang Jalan yang dengannya semua manusia dapat Menyadari Kesatuan abadi dengan-Nya (Pencerahan Ilahi).

Sepanjang dua tahun pertamanya, Adi Da ada dalam keadaan Cahaya dan Kegembiraan Spiritual yang konstan, tanpa rasa diri (atau ego) yang terpisah. Dia memancarkan kondisi "Cerah" -nya kepada semua orang dengan jelas seperti yang dia lakukan di kehidupan selanjutnya. Tetapi selama periode yang sangat awal itu, Adi Da juga memperhatikan bahwa orang lain tidak menyadari "Cerah" - meskipun jelas bagi-Nya bahwa semua makhluk muncul dalam Pribadi dan Negara Ilahi yang sama. Dia mengamati bahwa pencerahan ini adalah kasus untuk setiap makhluk yang dihadapinya, dari anggota keluarga-Nya hingga anjing-anjing yang Dia mainkan: mereka semua sangat menderita karena kurangnya kesadaran akan Kondisi Real mereka, dan anggapan keliru mereka bahwa mereka adalah hanya ego yang terpisah, fana, terbatas.

Maka, pada usia dua tahun, karena perasaan cinta yang mendalam kepada orang lain dan identifikasi belas kasih dengan penderitaan mereka, Adi Da secara spontan dan sadar "menjadi" ego manusia, menyerahkan diri untuk merangkul kondisi manusia dengan segala keterbatasannya, bahkan sementara (secara paradoks) tetap sadar akan Kondisi Ilahi-Nya yang "Cerah". Dia melakukan ini untuk mengalami, secara langsung, apa "masalah" manusia itu, atau mengapa orang menderita begitu banyak ketidakbahagiaan. Dia juga melakukan ini untuk membawa Wujud Ilahi-Nya sendiri langsung ke domain paling kotor dari kosmos manifes - ke Divinely Descend sehingga bahkan "jangkauan luar" kosmos akan sepenuhnya Dirasuki oleh Cahaya Ilahi-Nya (sebuah proses yang akhirnya Dia didirikan sepenuhnya dengan Diri-Nya yang "Muncul" pada tahun 1986).

Adi Da menjadikannya tujuan hidup-Nya untuk "mempelajari manusia": untuk menemukan bagaimana "masalah" manusia dalam penderitaan dan kematian dapat diatasi, memungkinkan setiap orang untuk menyadari keadaan luar biasa yang penuh kebahagiaan dan abadi dari "Kecerahan" Ilahi yang telah dikenalnya sejak lahir. (dan sebelumnya); dan bagaimana mengembangkan sarana (verbal, visual, dll.) untuk mengkomunikasikan sifat Realitas dan Jalan untuk mewujudkan Keadaan Ilahi. Sebagai bagian dari penyelidikan ini, Dia terlibat dalam studi akademik intensif, serta bereksperimen dengan semua bentuk pengalaman, dari duniawi ke luar biasa. (Eksperimen ini tidak pernah demi pengalaman itu sendiri, tetapi selalu demi memahami mekanisme yang mendasari semua pencarian dan pengalaman manusia.) Dia lulus dari Universitas Columbia dengan gelar B.A. dalam bidang Filsafat pada tahun 1961, dan dari Universitas Stanford dengan gelar M.A dalam Sastra Inggris pada tahun 1966.[4][5]

Pada tanggal 10 September 1970, Adi Da secara spontan Bangkit Kembali pada Keadaan Diri-Nya yang "Cerah" (dan secara inheren tanpa ego) - tidak secara mendasar karena proses atau wawasan apa pun yang terkait dengan para guru spiritualnya, tetapi terutama sebagai kelanjutan dari proses inkarnasi yang Sangat Ilahi telah dimulai pada (dan melalui) kelahiran-Nya. Ketika bermeditasi di Vedanta Society Temple di Hollywood, California, Adi Da tiba-tiba dan dengan sempurna "mendapatkan kembali" apa yang telah (pada usia dua tahun) mengajukan diri untuk "kehilangan". Hanya sekarang, Dia, sebagai Yang Ilahi.

Adi Da telah Bangkit Kembali sebagai Yang Ilahi. Dia telah membangkitkan Siddhis Ilahi yang akan (pada akhirnya) memungkinkan semua makhluk untuk Menyadari Sang Ilahi. Akibatnya, Dia telah menciptakan "lubang di alam semesta", memungkinkan makhluk bersyarat untuk "masuk" (dan akhirnya menyadari) Domain Ilahi untuk pertama kalinya. Dan melalui eksperimen komprehensif-Nya, Dia telah melengkapi diri-Nya dengan pengetahuan pengalaman yang sepenuhnya mungkin tentang kondisi manusia, proses pertumbuhan spiritual, dan Jalan bagi makhluk untuk sepenuhnya terbangun ke dalam Kondisi Ilahi di luar egoitas. Memiliki semua sarana yang tersedia bagi-Nya, Adi Da sekarang dapat memulai pekerjaan-Nya yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengajar orang lain dan melayani sebagai Guru Spiritual mereka, sebagai sarana yang dengannya mereka dapat secara nyata menemukan dan berkomunikasi dengan Yang Ilahi di setiap saat.

Selama tahun-tahun pekerjaan mengajar-Nya dari tahun 1972 hingga 2000, Adi Da menciptakan dan membangun cara hidup yang sama sekali baru: cara hubungan spiritual dan spiritual Transendental kepada-Nya yang Dia sebut "Jalan Adidam". Melalui perenungan tentang Dia - Transmisi Spiritual Transendental-Nya tentang Diri-Nya, selalu dapat diakses oleh semua penyembah di mana pun mereka berada - penyembah akan mengenali dan berkomunikasi dengan-Nya sebagai Pribadi Ilahi, dan pada akhirnya akan menduplikasi Realisasi Ilahi-Nya, melalui hukum spiritual, "Anda menjadi apa yang Anda renungkan ". Banyak kisah di situs ini dari para penyembah yang menceritakan pengakuan mereka terhadap Adi Da sebagai Yang Ilahi dan kesadaran yang terjadi ketika mereka menggunakan praktik merenungkan Dia sebagai Yang Ilahi, dan menerima Transmisi Spiritual Transendental-Nya.

Dari awal pekerjaan-Nya, Adi Da menjelaskan bahwa apa yang Dia tawarkan kepada para penyembah-Nya adalah "sebuah hubungan, bukan teknik." Dia masuk ke dalam pengajaran-Nya dengan cara relasional yang sangat aktif, mengajar mereka yang datang kepada-Nya dengan menjawab keraguan, pertanyaan, dan dilema mereka. Dalam proses ini, Adi Da mempertimbangkan setiap aspek kehidupan manusia, termasuk kehidupan fungsional, praktis, relasional, dan spiritual. Selama bertahun-tahun, Dia mengajar dengan cara heroik, "bijaksana-gila", menggunakan cara yang tidak konvensional untuk mencerminkan penyembah-Nya kepada diri mereka sendiri, dan dengan demikian melayani kebangkitan spiritual mereka. Karena alasan ini, setelah tahun 2000, karya Adi Da Samraj menjadi karya Pengungkapan langsung dan Berkat universal, komunikasi murni dari Negara "Cerah" yang merupakan pengalaman yang diterangi-Nya saat lahir (dan selalu). Dari tahun 2000 hingga akhir masa hidup manusia-Nya pada tahun 2008, Adi Da tinggal terutama di Adi Da Samrajashram, Tempat Suci-Nya di Fiji - tempat yang secara spiritual Diberdayakan oleh-Nya sebagai kursi utama dari mana Berkat-Nya mengalir abadi ke dunia.

Pada tanggal 27 November 2008, Adi Da Samraj meninggal dari tubuh fisiknya saat bekerja di studio seni-Nya di Adi Da Samrajashram. Kematiannya mendadak dan damai. Pada pagi hari kematian-Nya (yang oleh para penyembah-Nya disebut "Mahasamadhi Ilahi-Nya"), Dia menyelesaikan tulisannya tentang Aletheon, buku yang Dia tetapkan sebagai "pertama dan terpenting" di antara semua tulisan-tulisan-Nya.[6][6][7]

Adidam sunting

Adidam mengacu pada organisasi umat Adi Da dan agama yang ia ajarkan. Organisasi, atau aliran, yang didirikan awalnya pada tahun 1972 dengan banyak nama sebelumnya, termasuk Dawn Horse Communion, the Free Communion Church, the Laughing Man Institute, the Crazy Wisdom Fellowship, the Way of Divine Ignorance, and the Johannine Daist Communion.

Adidam mengedepankan pandangan timur tentang keilahian dan menerima konsep karma, reinkarnasi, chakra, dll. Ia juga menggunakan banyak istilah dan konsep Sanskerta. Tuhan, atau sang ilahi, dipandang sebagai prinsip dan energi, kesadaran yang mendahului penciptaan tetapi bukan pencipta yang disengaja itu sendiri. Meskipun manifestasi sebelumnya lebih eklektik dan eksperimental, seiring waktu Adidam semakin menyerupai tradisi Hindu bhakti yoga. Praktek Adidam sekarang ditentukan oleh penekanannya pada hubungan bakti kepada Adi Da, yang dilihat para pengikut sebagai sumber kekuatan yang tercerahkan yang berfungsi sebagai satu-satunya pintu gerbang menuju sang ilahi. Pengikut Adi Da sering menyebut dia hanya sebagai "Beloved". Melalui pengabdian dan pelayanan, diyakini bahwa kesadaran pengikut secara bertahap berubah dalam citra Adi Da. Sementara pengabdian kepada Adi Da dan mempelajari ajarannya adalah fitur utama Adidam, praktik khusus lainnya juga ditentukan, termasuk mempelajari teks-teks agama lain, latihan fisik, regulasi seksualitas, dan pola makan vegan mentah.

Adi Da mengatakan bahwa setelah kematiannya, tidak akan ada ajaran atau "wahyu" lebih lanjut, dan bahwa pesannya lengkap. Karya seni, tulisan-tulisannya, dan pertapaan dan tempat-tempat suci religius "diberdayakan" oleh kehadirannya tetap sebagai ekspresi dari pengajaran dan keberadaannya. Dia tegas bahwa tidak ada individu yang menyatakan diri sebagai wakil atau pewarisnya.

Sementara nama anggota-anggotanya didasarkan pada Pulau Naitaba, Fiji, ada lima ashram yang secara resmi ditunjuk, atau "tempat-tempat suci", milik Adidam. Tiga berlokasi di Amerika Utara, dan satu lagi di Hawaii. Pengikut Adidam sangat ambisius dan produktif dalam penyebaran buku-buku dan ajaran Adi Da; Namun, diperkirakan tetap kurang lebih jumlahnya sekitar 1.000 anggota di seluruh dunia sejak 1974, dengan tingkat pergantian yang tinggi di antara anggota.[6][7]

Karya-Karya sunting

 

Selain dari banyak kontribusi-Nya untuk dunia kesenian, sastra, dan masyarakat luas, Adi Da juga menjadi pendiri dari Jalan Spiritual Adidam. Ada beberapa preseden bagi Guru Spiritual yang juga unggul dalam bidang usaha manusia lainnya:

  • Guru Zen, Hakuin (1685-1768) menciptakan "lukisan Zen" yang luar biasa; Sufi Master, Rumi, terkenal karena puisinya;
  • Dalai Lama telah memberikan kontribusi yang luas dalam menumbuhkan perdamaian dunia. Tetapi, setahu kami, tidak pernah ada preseden historis bagi seorang Guru Spiritual yang mengomunikasikan Ajaran-Nya kepada dunia melalui begitu banyak dan beragam sarana dan media. Adi Da telah membuat banyak inovasi di bidang seni, teater, dan sastra.

Kontribusi artistik ini dicocokkan dalam ekspresi kreatif oleh prinsip-prinsip mendalam yang dirumuskannya dalam bidang kebijaksanaan sosial. Keinginannya untuk "menyelamatkan dunia" (seperti yang ia sampaikan kepada keluarga dan teman-teman-Nya ketika ia masih remaja) kemudian diartikulasikan sebagai hasrat mutlak untuk membantu menjaga dunia yang berputar ke bawah agar tidak menghancurkan dirinya sendiri. Menggambarkan Diri-Nya sebagai "Sahabat-Dunia", Dia merangkum kebijaksanaan-Nya untuk sebuah organisasi dunia yang waras dan damai dalam bukunya, Not-Two Is Peace: Cara Rakyat Biasa dari Tatanan Koperasi Global.

Apa yang sama untuk semua bentuk ekspresif ini adalah dasar mereka dalam Realisasi Spiritual Adi Da. Sudah menjadi rahasia umum bahwa apa yang diungkapkan oleh seniman dan inovator mencerminkan kematangan manusia (dan spiritual) mereka sendiri. Demikian juga, ekspresi mereka terbatas pada tingkat yang sama dengan kematangan manusia (dan spiritual) mereka sendiri terbatas. Realitas ini meluas ke penulis juga, dan juga, kepada mereka yang bekerja di panggung dunia untuk membawa dunia ke negara yang lebih harmonis. Ketika seseorang dengan Realisasi Spiritual yang hebat memasuki semua modalitas komunikasi dan ekspresi yang berbeda ini, kesempatan untuk ekspresi baru yang radikal muncul - apakah ekspresi itu artistik, teatrikal, sastra, atau kearifan sosial.

Karya-karya sastra menggunakan kata-kata dalam konjungsi yang inovatif dan mengejutkan yang dapat melarutkan pikiran konvensional, memungkinkan pembukaan untuk Sesuatu yang Lebih Besar. Drama-dramanya memperkenalkan arketipe yang menjadi ciri dan karikatur kondisi manusia dan sumber perbudakan manusia, bahkan ketika arketipe lain menunjuk pada sarana kebebasan dari semua perbudakan.

Komunikasi terilhamnya tentang perdamaian dunia menginstruksikan semua pemain di panggung dunia bekerja untuk perdamaian dunia untuk menganggap "persatuan sebelumnya", dan mengubah perilaku mereka sesuai itu. Peringatan ini bertujuan untuk menempatkan politisi dan penggerak dan penggerak sosial lainnya secara langsung berhubungan dengan sifat Realitas yang tidak terpisah. Jika benar-benar diintimidasi, ini sepenuhnya melemahkan kecenderungan agresif semua orang terhadap "orang lain" yang ilusif (apakah "individu" atau "negara-bangsa"), dan memungkinkan seseorang untuk hadir secara sepenuhnya berbeda, lebih jinak, lebih kolaboratif, dan lebih konstruktif. di panggung dunia.[5][8]

Referensi sunting

  1. ^ "Biography of Avatar Adi Da Samraj". www.adidam.org. Diakses tanggal 2020-03-30. 
  2. ^ "A Brief Biography of Adi Da". www.adidaupclose.org. Diakses tanggal 2020-03-30. 
  3. ^ "Who was Adi Da? Everything You Need to Know". www.thefamouspeople.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-30. 
  4. ^ "A Brief Biography of Adi Da". www.adidaupclose.org. Diakses tanggal 2020-04-02. 
  5. ^ a b "Introduction for Visiting Professionals". www.adidaupclose.org. Diakses tanggal 2020-04-02. 
  6. ^ a b c "Adi Da and His Voracious, Abusive Personality Cult". www.enlightened-spirituality.org. Diakses tanggal 2020-03-31. 
  7. ^ a b "The Seven Stages of Life - Adi Da Samraj". www.beezone.com. Diakses tanggal 2020-05-01. 
  8. ^ "Beezone Articles on Adi Da Samraj". www.beezone.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-11-29. Diakses tanggal 2020-04-02.