Buka menu utama


Abu Ali Al-Fadl bin Muhammad Ath-Thusi Al Farmadhi adalah seorang guru sufi yang terkenal sebagai salah satu Mursyid Thoriqoh Naqsyabandiyah dari aliran sufi yang terdapat pada agama Islam. eliau disebut sebagai Pengenal Ampunan dan Pembawa Cinta Ilahiah. Ia seorang siswa di sekolah jurisprudensi Shafi’i dan seorang arif (di berkahi pengetahuan spiritual) yang unik. Ia sangat terlibat dengan Sekolah Salaf (siswa Abad Kesatu dan Kedua) dan Sekolah Khalaf (siswa lanjutan), tetapi ia berprestasi dlam ilmu pengetahuan tentang Tasawwuf. Dari ilmu ini, ia meringkas beberapa pengetahuan surgawi yang ada dalam Qur’an dengan referensi dari al-Khidr “dan Kami telah mengajarinya dari pengetahuan Surgawi” [18:65].

Bismillahirahmanirahim
Abu Ali Al-Fadl bin Muhammad Ath-Thusi Al Farmadhi

أبو علي الفضل الطوسي فارمدي
Nama dan Gelar
Nama
Nama (arabic)أبو علي الفضل الطوسي فارمدي
Kelahirannya
Tahun lahir (H)407
Tahun lahir (M)1016

Kilauan cahaya jihad an-nafs (perjuangan-diri) dibuka dalam hatinya. Pada masa itu, ia dikenal dimana saja, sampai ia menjadi shaykh terkenal dalam Hukum Ilahiah Islam dan teologi. Seorang shaykh paling terkenal di masanya, as-Simnani, berpendapat tentang dirinya, “Ia adalah Lidah Khurasan dan shaykh serta guru untuk peningkatan maqam pengikutnya.

Perjalanan HidupSunting

Beliau adalah menantu Shaykh Abul-Qāsim Gurgānī quddisa sirruhū (d. 450 H.) dan penerus spiritual utamanya. Syaikh Abul Hassan Ali al-Kharqani menerima rahasia spiritual dari Syaikh Utsman Maghribi, yang diterima dari Syaikh Abu-Ali Katib, yang diterima dari Syaikh Abu-Ali Rūdbārī, yang menerima dari Imam Junaid al-Baghdadi, dan rantai ini pergi ke Sayyidina Imam Ali as, radiy-Allahu anhum ajma'īn.

Ia lahir di 407 H. Nama aslinya adalah Fadl bin Muhammad.

Lingkungan sosialnya bagaikan sebuah taman dengan bunga-bunga indah, dimana pengetahuan mengalir dari hatinya dan membawa pendengarnya kepada kegembiraan dan kebahagiaan.” Dimana gurunya yaitu, al-Qushayri dn al-Ghazali al-Kabir berpendapat, “Ia adalah seorang shaykh yang memiliki cara unik mengingatkan orang tak ada orang yang lebih darinya, dalam hal kefasihan, kelembutan, etika, akhlak baik, moralitas, maupun cara pendekatannya ke orang .” anak laki-lakinya, Abu Hamid al-Ghazli, nama kecilnya Hujjat ul-Islam-bukti Islam, banyak meniru Farmadi dalam hal ihya ‘Ulumad-Din.

Beliau mengatakan bahwa pada usia muda saya, saya pernah belajar di Nishapur (Iran modern), di mana saya mendengar satu hari itu Syaikh Abu Sa'id Abul-Khair-quddisa sirruhū (d. 440 H.) telah datang dari Mahna dan berbicara dalam sebuah pertemuan. Aku pergi untuk mengunjungi dia, dan ketika saya melihat wajah diberkati, aku jatuh cinta dengan dia dan cinta sufi menjadi kuat dalam hati saya. Suatu hari saya sedang duduk di kamar saya di madrasah yang tiba-tiba aku punya keinginan untuk melihat Syaikh, meskipun itu bukan waktu yang teratur untuk syekh untuk keluar. Aku mencoba untuk bersabar namun gagal. Jadi aku pergi keluar dan mencapai alun-alun, dan saya melihat bahwa Syaikh dengan sejumlah besar pengikut. Saya juga mengikuti syekh yang memasuki tempat dan terlibat dalam Sima '(bernyanyi spiritual). Aku duduk di tempat di mana sang Syaikh tidak bisa melihat saya. Selama Sima ', Syaikh kewalahan oleh ekstasi dan merobek bajunya. Setelah Sima ', kemeja diberkati syekh robek menjadi potongan-potongan yang syekh bagikan kepada para peserta. Syaikh mengambil lengan dan disebut: O Abu-Ali Tusi! Kamu dimana? Saya pikir sang Syaikh tidak dapat melihat saya, tidak dia tahu saya, jadi mungkin ada seseorang di antara murid-murid-nya sama dengan nama ini. Syaikh memanggil lagi, tapi aku terus diam. Ketika dipanggil untuk ketiga kalinya, orang-orang mengatakan kepada saya bahwa syekh yang memanggilku. Aku pergi ke syekh dan dia memberikan saya lengan kemeja diberkati, dan mengatakan kepada saya untuk menyimpan dan menjaganya. Setelah itu, saya menerima banyak manfaat, cahaya dan tingkatan spiritual selama dalam khidmah kepada syekhku.

Dikatakan bahwa ada sebanyak 40 Awliya yang merupakan murid dari Syaikh Abu Sa'id Abul Khair, diantara mereka adalah Syaikh al-Islam Ahmad Jam dan Syaikh Abu Ali al-Farmadi. Salah satu Mursyid thariqah an-Naqshbandi berkata bahwa Syaikh Abu Ali al-Farmadi telah menerima pengetahuan batin spiritual tetapi tidak dijinkan untuk mengungkapkannya, sedangkan Syaikh Ahmad Jam juga diberikann pengathuan itu dan diperintahkan untuk mengungkapkannya.

Ketika Syaikh Abu Sa'id Abul-Khair-meninggalkan Nisyapur, Syekh Fārmadī datang untuk berkhidmah kepada al-Imam Abul Qasim Qusyairī quddisa sirruhu (d. 465 H.) yang merupakan Imam besar tasawuf dan penulis salah satu kitab paling awal Sufisme disebut Risalah Qusyairiyah. Dia mengatakan kepada Imam tentang keadaan tingkat spiritualnya, di mana sang Imam memintanya untuk melanjutkan belajarnya. Dia mengikuti saran dan mulai belajar, dan pencerahan spiritual-nya tumbuh setiap hari. Dia mengatakan bahwa saya belajar selama tiga tahun, sampai suatu hari saya mengambil pena dan menemukan itu kosong. Aku pergi ke tempat Imam Qusyairi dan mengatakan kepadanya tentang hal ini. Dia mengatakan: "ketika pengetahuan telah meninggalkan Anda, Anda juga harus meninggalkannya dan terlibat dalam Jalur Spiritual." Aku membawa barang-barang saya dari madrasah ke khaniqah dan mulai melayani (khidmah) sang Imam.

Beliau adalah seorang hamba yang tulus dan sejati melayani gurunya. Suatu saat ia berkata, “Aku masuk di belakang guruku, al-Qusyairi, ke pemandian umum, dan kuambil seember air dari sumur untuknya.

Ketika guruku datang, ia berkata, “Siapa yang mengambilkan air di ember?” aku diam, karena merasa telah melakukan sesuatu yang tidak sesuai keinginan gurunya (kesalahan). Ia bertanya kedua kalinya, “Siapa yang mengisi ember dengan air?” Aku terus diam. Ia bertanya ketiga kalinya, “Siapa yang mengisi ember itu dengan air” Akhirnya ku menjawab, “saya, guruku.”

ia berkata, “O anakku, apa yang telah kuterima selama 70 tahun kuberikan padamu dalam satu ember air ini” Artinya, pengetahuan ilahilah dan surgawi yang diperjuangkan guruku selama 70 tahun untuk dicapai, ia berikan ke dalam hatiku dengan satu pandangan”.

Suatu hari ia kewalahan oleh keadaan spiritual yang aneh, dan melaporkan hal ini kepada gurunya. Sang Imam menjawab: "Abu Ali! Perjalanan saya hanya untuk maqam (tingkatan) ini, dan saya tidak tahu apa yang di depan. Mendengar hal ini, ia berpikir: sekarang saya perlu seorang Guru yang bisa membawa saya lebih tinggi dari tingkatan ini.

Kemudian ia bertemu dengan Syekh Abul Qasim Gurganī, yang membuatnya menjadi permata dalam dunia spiritual. Syaikh Sharaf al-Dīn Yahya Maneri menyampaikan di dalam suratnya 23 di Seratus Surat, bahwa suatu waktu Syekh Abu-Ali Fārmadī bertanya gurunya Syaikh Gurganī tentang mimpinya : "Anda berbicara kepada saya sedemikian dan sedemikian rupa dalam mimpi : mengapa, wahai Syekh ?" Syekh Abul Qasim Gurgānī memalingkan wajahnya dan berkata:"Jika tidak ada ruang untuk 'mengapa' dalam hati Anda, maka tidak akan menemukan jalan ke bibir Anda "


Shaykh Alī bin Usmān al-Hujwerī quddisa sirruhū, adalah salah satu deputy (badal) dari Syaikh Gurgani, juga memuji Syaikh Fārmadī dalam bukunya yang terkenal Kashf al-Mahjub dengan kata-kata berikut:

"Semua murid-muridnya adalah ornamen masyarakat di mana mereka berada. Tolong Tuhan, ia akan memiliki pengganti yang sangat baik, yang kewenangannya seluruh tubuh Sufi akan mengenali, yaitu, Abu Ali al-Fadl b. Muhammad al-Fārmadī (semoga Allah memanjangkan hari-harinya), yang tidak dihilangkan untuk memenuhi kewajibannya terhadap gurunya, dan telah berbalik semua (duniawi) hal, dan melalui berkat-berkat itu (penolakan) telah dibuat oleh Allah corong spiritual (Zaban-i hal) kemuliaan kepada Syaikh. " Pendapatnya tentang adab kepada guru: “Jika kau tulus mencintai shaykhmu, kau harus hormat padanya.”

Pendapatnya Tentang Penglihatan Spiritual:

“Bagi orang ‘arif (Yang Tahu), suatu saat akan tiba dimana cahaya pengetahuan akan dicapainya dan matanya akan melihat kedahsyatan Yang tak terlihat.”

“Siapapun berpura-pura mendengar, tapi sebenarnya tidak mendengar pujian burung, pohon dan angin adalah pembohong.”

“Hati orang yang Benar terbuka, dan pendengarannya juga terbuka.”

“Allah memberikan kebahagiaan kepada Hambanya ketika mereka melihat Walinya.” Hal ini karena Nabi bersabda, “Siapapun yang melihat orang yang mengetahui Tuhan, akan melihatku,” dn juga, “Siapapun yang melihatku, telah melihat Realitas.” Para Guru Sufi menyebutnya sebagai cara berkonsentrasi di hadapan wajah sheikh (tasawwuf), yang dilakukan hingga pemenuhan maqam.


“Siapapun yang melakukan perbuatan manusia, akan kehilangan arah.”

“Siapapun yang lebih memilih berteman dengan orang kaya dari pada orang miskin, maka Allah akan mengirim kematian hatinya.” Imam Ghazali menyampaikan, “Aku dengar bahwa Abul Hasan al-Farmadhi berkata, ‘ke 99 Atribut Allah akan menjadi atribut dan gambaran seorang pencari di jalan Allah.’”

WafatSunting

Ia wafat di tahun 477 H. dan di makamkan di desa Farmadh, pinggiran kota Tus. sekitar 20 km utara dari kota Mashhad, di Barat Laut Iran.

Pranala luarSunting