Buka menu utama
Perbandingan foto yang diambil dengan lensa berbeda, aberasi kromatik terlihat pada foto bawah.

Aberasi kromatik pada optika adalah efek yang dihasilkan oleh dispersi cahaya saat ada kegagalan lensa untuk mengarahkan seluruh gelombang warna ke titik fokus yang sama.[1] Ini terjadi karena lensa memiliki indeks bias yang berbeda untuk panjang gelombang cahaya yang berbeda. Indeks bias material yang transparan berkurang searah dengan naiknya panjang gelombang.[2]

Pada foto, aberasi kromatik akan terlihat seperti warna yang pudar pada perbatasan antara bagian terang dan gelap.

ReferensiSunting

  1. ^ Marimont, D. H.; Wandell, B. A. (1994). "Matching color images: The effects of axial chromatic aberration" (PDF). Journal of the Optical Society of America A. 11 (12): 3113. Bibcode:1994JOSAA..11.3113M. doi:10.1364/JOSAA.11.003113. 
  2. ^ Thibos, L. N.; Bradley, A; Still, D. L.; Zhang, X; Howarth, P. A. (1990). "Theory and measurement of ocular chromatic aberration". Vision Research. 30 (1): 33–49. doi:10.1016/0042-6989(90)90126-6. PMID 2321365.