Buka menu utama

Abdi-Heba (Abdi-Kheba, Abdi-Hepat, atau Abdi-Hebat) merupakan seorang kepala suku lokal dari Yerusalem selama periode Amarna (pertengahan-1330-an SM). Nama Abdi-Heba dapat diterjemahkan sebagai "hamba Ḫepat", dewi Hurri. Apakah Abdi-Heba sendiri keturunan Hurri tidak diketahui, seperti hubungan antara masyarakat umum Yerusalem pra-Israel (yang disebut, beberapa abad kemudian, Yebus di dalam Alkitab) dan bangsa Hurri. Dokumen Mesir memilikinya menyangkal bahwa ia adalah seorang ḫazānu dan menegaskan bahwa ia adalah seorang tentara (kita'w), implikasinya adalah ia adalah putra seorang kepala daerah yang dikirim ke Mesir untuk menerima pelatihan militer di sana.[1]

EA 161, surat oleh Aziru, pemimpin Amurru, (menyatakan kasusnya ke firaun), (perhatikan pembagian paragraf).

Yang juga tidak diketahui adalah apakah ia adalah bagian dari sebuah dinasti yang memerintah Yerusalem atau apakah ia ditempatkan di atas takhta oleh orang Mesir. Abdi-Heba sendiri mencatat bahwa ia memegang posisinya bukan melalui garis keturunan orang tua, melainkan dengan rahmat Firaun, tapi ini mungkin sanjungan dan bukan representasi situasi yang akurat. Pada saat ini wilayah yang ia kelola dari garnisunnya mungkin memiliki populasi seribu lima ratus orang dan Yerusalem akan menjadi 'benteng dataran tinggi kecil' pada abad ke-14 SM tanpa benteng atau bangunan besar.[2]

Daftar 6 surat Abdi-Heba kepada FiraunSunting

Abdi-Heba adalah penulis surat EA 285-290.[3]

  1. EA 285—judul: "Penguasa-prajurit Yerusalem"
  2. EA 286—judul: "Sebuah takhta yang diberikan, tidak diwariskan"
  3. EA 287—judul: "Sebuah kejahatan yang sangat serius"'
  4. EA 288—judul: "kelalaian jinak"
  5. EA 289—judul: "sebuah perhitungan yang diminta"
  6. EA 290—judul: "Tiga lawan satu"'

Identifikasi Adoni-Zedek dengan "Abdi-Heba"Sunting

Dalam Easton's Bible Dictionary dinyatakan bahwa di antara kumpulan Surat Amarna terdapat surat-surat yang dikirim oleh "Adoni-Zedek" kepada Firaun Mesir, yang menambah informasi sejarah pada catatan pasal ini. Namun, satu-satunya raja Yerusalem yang disebut dalam kumpulan arsip surat ini hanyalah "`Abdi-Heba" (nama ini dapat diterjemahkan sebagai "abdi atau hamba Heba", "Heba" juga dieja "Kheba"), yang dikatakan telah menggantikan "Lab'ayu". Enam suratnya kepada raja Mesir (EA 285-290) termasuk ke dalam kumpulan Surat Amarna, dan namanya disebut dalam surat ketujuh (EA 280). Kemungkinan penyunting "Easton's Bible Dictionary" membaca bahwa `Abdi-Heba mengeluh mengenai serangan orang-orang Habiru, yang pada saat itu dipastikan oleh para sejarawan sebagai orang "Ibrani", dan memaksakan identifikasi ini.

ReferensiSunting

  1. ^ Donald B. Redford, Egypt, Canaan, and Israel in Ancient Times, Princeton University Press, 1992 p.270.
  2. ^ Finkelstein, Israel and Silberman, Neil AsherThe Bible Unearthed: Archaeology's New Vision of Ancient Israel and the Origin of Its Sacred Texts, 2001, The Free Press, New York City, ISBN 0-684-86912-8 p. 239
  3. ^ Moran, op. cit., pp.325-334

Pustaka tambahanSunting

SumberSunting

Terjemahan diadaptasi dari

  • Moran, William (ed. and trans.) The Amarna Letters. Baltimore: Johns Hopkins Univ. Press, 1992.
  • Entri ini memadukan teks dari Easton's Bible Dictionary, sebuah ranah publik, aslinya diterbitkan pada 1897.

Karya-karya lainnyaSunting

  • Baikie, James. The Amarna Age: A Study of the Crisis of the Ancient World. University Press of the Pacific, 2004.
  • Cohen, Raymond and Raymond Westbrook (eds.). Amarna Diplomacy: The Beginnings of International Relations. Johns Hopkins University Press, 2002.