Buka menu utama

Zhou Barat ( Hanzi: 西周; skt. 1046 – 771 SM) adalah paruh pertama Dinasti Zhou Tiongkok kuno. Itu dimulai ketika Raja Wu dari Zhou menggulingkan Dinasti Shang pada Pertempuran Muye dan berakhir ketika para pengembara Quanrong menjarah ibu kotanya Haojing dan membunuh Raja You dari Zhou pada tahun 771 SM.

Dinasti berhasil selama sekitar tujuh puluh lima tahun dan kemudian perlahan kehilangan kekuatan. Bekas negeri Shang dibagi menjadi wilayah warisan turun-temurun yang menjadi semakin independen dari raja. Pada tahun 771, Zhou diusir dari lembah Sungai Wei; setelah itu kekuatan nyata ada di tangan para pengikut raja.

Perang sipilSunting

Hanya sedikit catatan yang bertahan dari periode awal ini dan catatan dari periode Zhou Barat mencakup sedikit di luar daftar raja dengan tanggal yang tidak pasti. Raja Wu meninggal dua atau tiga tahun setelah penaklukan. Karena putranya, Raja Cheng dari Zhou masih muda, saudaranya, Adipati Zhou membantu raja muda dan tidak berpengalaman sebagai wali penguasa. Saudara-saudara Wu lainnya (Shu Du Cai, Guan Shu, dan Huo Shu), prihatin tentang kekuatan Adipati Zhou yang tumbuh, membentuk aliansi dengan penguasa regional lainnya dan sisa-sisa Shang dalam pemberontakan. Adipati Zhou membasmi pemberontakan ini dan menaklukkan lebih banyak wilayah untuk membawa orang lain di bawah kekuasaan Zhou.[1][2]

Sang adipati merumuskan ajaran Tianming untuk melawan Shang menggugat hak ilahi pemerintahan dan mendirikan Luoyang sebagai ibu kota timur.[3] Dengan sistem feodal fengjian, keluarga kerajaan dan jenderal diberikan tanah di timur,[1] termasuk Luoyang, Jin, Ying, Lu, Qi dan Yan. Meskipun ini dirancang untuk mempertahankan otoritas Zhou karena memperluas kekuasaannya atas sejumlah besar wilayah, banyak dari ini menjadi negara utama ketika dinasti melemah. Ketika Adipati Zhou mengundurkan diri sebagai wali penguasa, sisa pemerintahan Cheng (1042–1021 SM) dan putranya Raja Kang dari Zhou (1021-996 SM) tampaknya telah damai dan makmur.

Raja selanjutnyaSunting

 
Negara-negara dinasti Zhou Barat

Raja keempat, Raja Zhao Zhou (996-977 SM) memimpin pasukan ke selatan melawan Chu dan terbunuh bersama dengan sebagian besar tentara Zhou. Raja kelima, Raja Mu dari Zhou (977-922 SM) dikenang karena kunjungan legendarisnya ke Ibu Suri Barat. Wilayah hilang ke Xu Rong di tenggara. Kerajaan tampaknya telah melemah selama masa pemerintahan Mu, mungkin karena hubungan keluarga antara Raja Zhou dan penguasa regional menipis dari generasi ke generasi sehingga perkawinan yang awalnya dipegang oleh saudara kerajaan sekarang dipegang oleh sepupu ketiga dan keempat; wilayah periferal juga mengembangkan kekuatan dan prestise lokal yang setara dengan keluarga kerajaan Zhou.[4]

Pemerintahan dari empat raja berikutnya (Raja Gong dari Zhou, Raja Yi dari Zhou (Ji Jian), Raja Xiao Zhou, dan Raja Yi dari Zhou (Ji Xie)) (922-878 SM) tidak didokumentasikan dengan baik. Raja kesembilan dikatakan telah merebus Adipati Qi dalam sebuah kuali, menyiratkan bahwa para pengikut tidak lagi taat. Raja kesepuluh, Li dari Zhou (877-841 SM) dipaksa mengasingkan diri dan kekuasaan diadakan selama empat belas tahun oleh Pemerintah Kabupaten Gonghe. Penggulingan Li mungkin telah ditemani oleh pemberontakan petani pertama yang tercatat di Tiongkok. Ketika Li meninggal di pengasingan, Gonghe pensiun dan kekuasaan diteruskan ke putra Li, Raja Xuan dari Zhou (827-782 SM). Raja Xuan bekerja untuk mengembalikan otoritas kerajaan, meskipun penguasa daerah menjadi kurang patuh di masa pemerintahannya. Raja kedua belas dan terakhir dari periode Zhou Barat adalah Raja You dari Zhou (781-771 SM). Ketika You mengganti istrinya dengan seorang selir, ayahanda mantan ratu yang kuat, Markis Shen, bergabung dengan barbar Quanrong untuk menjarah ibu kota barat Haojing dan membunuh Raja You pada tahun 771 SM. Beberapa ahli telah menduga bahwa menjarah Haojing mungkin telah terhubung dengan serangan Skithia dari Altai sebelum ekspansi ke barat mereka.[5] Sebagian besar bangsawan Zhou mengundurkan diri dari lembah Sungai Wei dan ibu kota itu dibangun kembali di hilir di ibu kota timur Chengzhou yang lama di dekat Luoyang modern. Ini adalah awal dari periode Zhou Timur, yang biasanya dibagi menjadi periode musim semi dan gugur dan periode negara berperang.

Ada kemungkinan bahwa raja-raja Zhou memperoleh sebagian besar pendapatan mereka dari tanah kerajaan di lembah Wei. Ini akan menjelaskan hilangnya secara tiba-tiba kekuasaan kerajaan ketika Zhou didorong ke timur, tetapi masalah ini sulit dibuktikan. Dalam beberapa dekade terakhir, para arkeolog telah menemukan sejumlah besar harta karun yang terkubur di lembah Wei tentang waktu Zhou dikeluarkan. Ini menyiratkan bahwa bangsawan Zhou tiba-tiba diusir dari rumah mereka dan berharap untuk kembali, tetapi tidak pernah melakukannya.

RajaSunting

Nama anumerta Nama pribadi Masa bertakhta (SM)
Raja Wen dari Zhou Chang (昌)
Raja Wu dari Zhou Fa (發) skt. 1046 – 1043
Raja Cheng dari Zhou Lagu (誦) 1055-1021
Raja Kang dari Zhou Zhao (釗) 1020-996
Raja Zhao Zhou Xia (瑕) 995-977
Raja Mu dari Zhou Pria (滿) 976-922
Raja Gong dari Zhou Yihu (繄扈) 922-900
Raja Yi dari Zhou (Jian) Jian (囏) 899-892
Raja Xiao Zhou Pifang (辟方) 892-886
Raja Yi dari Zhou (Xie) Xie (燮) 885-878
Raja Li dari Zhou Hu (胡) 877-841
Kabupaten Gonghe 841-828
Raja Xuan dari Zhou Jing (靜) 828-782
Raja You dari Zhou Gongsheng (宮涅) 782-771

ReferensiSunting

KutipanSunting

  1. ^ a b Chinn (2007), hlm. 43.
  2. ^ Hucker (1978), hlm. 32.
  3. ^ Hucker (1978), hlm. 33.
  4. ^ Hucker (1978), hlm. 37.
  5. ^ "The Steppe: Scythian successes". Encyclopædia Britannica Online. Diakses tanggal 31 December 2014. 

Karya yang dikutipSunting

  • Chinn, Ann-ping (2007), The Authentic Confucius, Scribner, ISBN 0-7432-4618-7. 
  • Hucker, Charles O. (1978), China to 1850: A short history, Stanford University Press, ISBN 0-8047-0958-0. 

Bacaan selanjutnyaSunting