Yustinus Harjosusanto

Mgr. Yustinus Harjosusanto, M.S.F. (lahir 5 September 1953) adalah Uskup Agung Samarinda. Ia ditahbiskan menjadi Imam pada tanggal 6 Januari 1982 dan terpilih menjadi Uskup Tanjung Selor pada tanggal 9 Januari 2002. Ia merupakan uskup pertama di Keuskupan Tanjung Selor sejak terbentuknya keuskupan ini yang merupakan pengembangan dari Keuskupan Agung Samarinda.[3]

Mgr.

Yustinus Harjosusanto

Uskup Agung Samarinda
Mgr Yustinus Hardjosusanto.jpg
GerejaGereja Katolik Roma
Keuskupan agungSamarinda
Provinsi gerejawiSamarinda
MetropoliaSamarinda
Penunjukan16 Februari 2015
(6 tahun, 296 hari)
PendahuluFlorentinus Sului Hajang Hau, M.S.F.
Jabatan lain
  • Wakil Ketua I KWI (2018—2021)
Imamat
Tahbisan imam6 Januari 1982[1]
(39 tahun, 337 hari)
Tahbisan uskup14 April 2002
(19 tahun, 239 hari)
oleh Kardinal Julius Darmaatmadja, S.J.
Informasi pribadi
Nama lahirYustinus Tarmana Hardjosusanto
Lahir5 September 1953 (umur 68)
Srumbung, Magelang, Jawa Tengah, Indonesia
Kewarganegaraan Indonesia
DenominasiKatolik Roma
KediamanJalan DI Panjaitan Sungai Pinang Dalam, Sungai Pinang, Samarinda 75117[2]
Jabatan sebelumnya
Moto"Fiat Voluntas Tua" (Matius 6:10)
(Terjadilah Kehendak-Mu)
LambangLambang Yustinus Harjosusanto

Pada tanggal 16 Februari 2015, Paus Fransiskus menunjuknya sebagai Uskup Agung Samarinda, menggantikan Mgr. Florentinus Sului Hajang Hau, M.S.F.[4]

RiwayatSunting

Terlahir sebagai orang Jawa, Harjosusanto memulai karya pelayanan pastoralnya di Paroki Santo Petrus Purwosari, Surakarta.[butuh rujukan] Setelah itu ia ditunjuk sebagai sekretaris Keuskupan Agung Semarang.[butuh rujukan] Ketika umat Katolik di Kalimantan Utara semakin banyak dan meningkat, ia kemudian ditunjuk sebagai uskup Tanjung Selor yang pertama.

Pada 9 Januari 2002, Harjosusanto ditunjuk sebagai Uskup Tanjung Selor. Ia ditahbiskan menjadi Uskup pada 14 April 2002 oleh Julius Kardinal Darmaatmadja, S.J., Uskup Agung Jakarta, bersama dengan Mgr. Hieronymus Herculanus Bumbun, Uskup Agung Pontianak dan Mgr. Florentinus Sului Hajang Hau, M.S.F., Uskup Agung Samarinda.

Ia kemudian ditunjuk menjadi Uskup Agung Samarinda pada tanggal 10 Februari 2015. Ia diinstalasi pada 16 Mei 2015.[5]

Mgr. Harjosusanto menjadi Penahbis Utama, dengan didampingi oleh Mgr. Aloysius Sutrisnaatmaka, M.S.F., Uskup Palangkaraya, dan Mgr. Petrus Boddeng Timang, Uskup Banjarmasin dalam penahbisan Mgr. Paulinus Yan Olla, M.S.F. sebagai Uskup Tanjung Selor pada 5 Mei 2018.

ReferensiSunting

  1. ^ "Catholic Hierarchy". Diakses tanggal 7 Januari 2013. 
  2. ^ "Nama Uskup dan Keuskupan Se-Indonesia" (PDF). Kementerian Agama Republik Indonesia. Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Katolik. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2019-08-23. Diakses tanggal 2 September 2019. 
  3. ^ "Diocese of Tanjung Selor". Catholic-Hierarchy. 
  4. ^ "Paus Fransiskus Tunjuk Mgr Yustinus Harjosusanto Jadi Uskup Agung Samarinda". Tribun Kaltim. 
  5. ^ http://kaltim.tribunnews.com/2015/05/16/tabuhan-gong-musik-dan-tarian-khas-dayak-sambut-mgr-yustinus

Pranala luarSunting

Jabatan Gereja Katolik
Pertama Uskup Tanjung Selor
9 Januari 2002—16 Februari 2015
Diteruskan oleh:
Paulinus Yan Olla, M.S.F.
Didahului oleh:
Florentinus Sului Hajang Hau, M.S.F.
Uskup Agung Samarinda
16 Februari 2015—kini
Petahana