Buka menu utama

TeksSunting

Naskah sumber utamaSunting

Penomoran ayatSunting

Terdapat perbedaan antara penomoran ayat dalam versi Teks Masoret dengan versi Septuaginta yang dibuat pada abad ke-3 SM.[3]

Ibrani, Latin, Inggris Rahlfs'LXX (CATSS) Brenton's LXX
32:1-44 39:1-44
39:1-3,14-18 46:1-3,14-18 46:1-4,15-18
39:4-13 tidak ada

WaktuSunting

Pasal ini memuat kisah yang terjadi:

  • Dalam tahun yang ke-9 pemerintahan Zedekia, raja Yehuda, dalam bulan yang ke-10, telah datang Nebukadnezar, raja Babel, beserta segenap tentaranya untuk mengepung Yerusalem.[4] (~588 SM)
  • Dalam tahun yang ke-11 pemerintahan Zedekia, dalam bulan yang ke-4, pada tanggal 9 terbelahlah tembok kota itu.[5] (586 SM)

StrukturSunting

Pembagian isi pasal (disertai referensi silang dengan bagian Alkitab lain):

Ayat 1Sunting

Ketika Yerusalem direbut--dalam tahun yang kesembilan pemerintahan Zedekia, raja Yehuda, dalam bulan yang kesepuluh, telah datang Nebukadnezar, raja Babel, beserta segenap tentaranya untuk mengepung Yerusalem; [4]

Ayat 2Sunting

dalam tahun yang kesebelas pemerintahan Zedekia, dalam bulan yang keempat, pada tanggal sembilan bulan itu, terbelahlah tembok kota itu--[5]

Delapan belas bulan tembok kota Yerusalem terbelah dan kota itu jatuh ke tangan pasukan Babel.[7]

Ayat 3Sunting

Terjemahan Baru (LAI, 1974)

Maka datanglah para perwira raja Babel itu, lalu mengambil tempat di pintu gerbang tengah,
mereka itu ialah Nergal-Sarezer, pembesar dari Sin-Magir, panglima, dan Nebusyazban, kepala istana,
dan para perwira lainnya dari raja Babel.[8]

Terjemahan Lama (LAI, 1958)

Maka segala penghulu raja Babilpun masuklah ke dalamnya, lalu berdiri dekat dengan pintu gerbang yang di tengah-tengah,
yaitu Nergal Sarezar Samgar dan Nebusyazban Rabsaris dan Nergal-Sarezar Rabmag
dan segala penghulu raja Babil yang lain.

Ayat 3 bahasa IbraniSunting

Teks Masoret)

ויבאו כל שרי מלך־בבל וישבו בשער התוך
נרגל שר־אצר סמגר־נבו שר־סכים רב־סריס נרגל שר־אצר רב־מג
וכל־שארית שרי מלך בבל׃

Transliterasi Ibrani

wa·yā·ḇō·’ū, kōl śā·rê me·leḵ- bā·ḇel, way·yê·šə·ḇū bə·ša·‘ar hat·tā·weḵ;
nê·rə·ḡal śar-’e·ṣer sam·gar nə·ḇū śar-sə·ḵîm raḇ-sā·rîs, nê·rə·ḡal śar-’e·ṣer, raḇ-māḡ,
wə·ḵāl šə·’ê·rîṯ, śā·rê me·leḵ bā·ḇel.

Ayat 3 bahasa YunaniSunting

Septuaginta (LXX; 46:3)

καὶ εἰσῆλθον πάντες οἱ ἡγούμενοι βασιλέως Βαβυλῶνος καὶ ἐκάθισαν ἐν πύλῃ τῇ μέσῃ
Ναργαλασὰρ καὶ Σαμαγὼθ καὶ Ναβουσαχὰρ καὶ Ναβουσαρεῖς καὶ Ναγαργασνασὲρ Ραβαμὰγ
καὶ οἱ κατάλοιποι ἡγεμόνες βασιλέως Βαβυλῶνος

Transliterasi Yunani

kai eisēlthon pantes oi ēgemones basileōs Babulōnos kai ekathisan en pulē tē mesē
Nargalasar kai Samagōth kai Nabousachar kai Nabousaris kai Nagargasnaser Rabamag
kai oi kataloipoi ēgemones basileōs Babulōnos

Ayat 3 bahasa InggrisSunting

Versi Raja James

And all the princes of the king of Babylon came in and sat in the middle gate
even Nergalsharezer Samgarnebo Sarsechim Rabsaris Nergalsharezer Rabmag
with all the residue of the princes of the king of Babylon.

Ayat 3 catatanSunting

Dalam ayat ini (dan ayat 13) dimuat daftar para pembesar kerajaan Babel, yakni para pembantu raja Nebukadnezar II. Bahasa Ibrani ayat ini membingungkan karena mengandung sejumlah nama dan gelar asing, sehingga terdapat kesulitan pemutusan kata yang tepat, maupun juga penafsiran nama dan gelar yang sebenarnya. Berdasarkan penelitian sejarah Asyur dan Babel pada zaman modern ini, maka dapatlah diuraikan nama-nama para pembesar itu berikut gelar mereka dengan lebih baik. Secara khusus terdapat tiga nama pembesar yang rupanya ditransliterasikan dari bahasa Akkadia oleh penulis Kitab Yeremia, yang terdapat pada bagian tengah dari ayat ini. Ketiga orang tersebut adalah:

  • Nergal-Sarezer, (kepala wilayah) "Sin-Magir" (atau Sam-gar)
  • Nebu-Sarsekim, (seorang pejabat dengan pangkat) "Rabsaris"
  • Nergal-Sarezer, (seorang pejabat dengan pangkat) "Rabmag"

Dalam fragmen Prisma Istanbul yang merupakan catatan dari kekaisaran Babilonia Baru, ditemukan satu dari tiga nama di atas, lengkap dengan gelarnya yang sangat mirip:

  • Nergal-šarri-uṣur pemimpin (wilayah) Sinmagir (mirip dengan "Nergal-Sarezer (kepala wilayah) Sin-Magir")

Sementara dari lempengan loh batu di British museum, yang dikenal dengan nama Prasasti Nebu-Sarsekim (Nebo-Sarsekim Tablet, bertarikh 595 SM) ditemukan satu nama lain, beserta gelarnya, yang juga sangat mirip.

  • Nabû-šarrussu-ukin rab-(ša)-rēši (mirip dengan "Nebu-sarsekim Rabsaris")

Dengan demikian, pemutusan kata yang lebih tepat daripada yang banyak diterima sebelumnya, yaitu "Samgar-Nebu Sarsekim", adalah "(provinsi) Sam-gar, Nebu-Sarsekim".[9][10]

Nebu-SarsekimSunting

Dengan ditemukannya prasasti yang memuat nama dan gelarnya tersebut di atas, yang sangat mirip dengan catatan pada Kitab Yeremia, maka nama "Nebu-Sarsekim" ini menarik perhatian. Prasasti tersebut bertarikh pada tahun ke-10 raja Nebukadnezar (~595/594 SM), tidak lama berselang dari tarikh jatuhnya Yerusalem pada tahun ke-18 raja Nebukadnezar (~587/586 SM).[11] Nama ini dianggap berasal dari bahasa Akkadia "Nabû-šarrūssu-ukīn" di mana akhiran "-in" diubah menjadi akhiran "-im" dalam bahasa Ibrani untuk menunjukkan kata benda maskulin jamak sebagai "pemimpin".[12] Diketahui ada seorang bernama Nabû-šarrūssu-ukīn yang menjabat sebagai rēš šarri (bunyinya mirip dengan "Rabsaris") di bawah raja Ewil-Merodakh (putra, sekaligus penerus, Nebukadnezar II) pada tahun ~561 SM, meskipun sulit dibuktikan bahwa orang ini sama dengan yang dicatat dalam Kitab Yeremia.[12]

Nergal-SarezerSunting

Nama "Nergal-Sarezer" (bahasa Akkadia: Nergal-šarri-uṣur), yaitu nama dari pejabat pertama dan ketiga dalam daftar di atas, dapat dikenali dalam sumber-sumber Babilonia baru. Seorang bernama Nergal-šarri-uṣur, menantu laki-laki Nabu-kudurri-uṣur (= raja Nebukadnezar, Yeremia 39:1), memerintah Babel dari tahun 560 sampai 556 SM. Mungkin saja Nergal-šarri-uṣur ini, yang menjabat sebagai pemimpin wilayah Sinmagir untuk Nabu-kudurri-uṣur (memerintah 605-562 SM) pada tahun 586 SM menurut ayat ini (tahun ke-11 raja Zedekia; Yeremia 39:2), sama dengan menantu raja Nabu-kudurri-uṣur yang kemudian juga naik tahta di Babel.[13]

Sam-garSunting

Nama "Sam-gar" (bahasa Ibrani: sāmgār, Teks Masoret: סַמְגַּר ) dipahami sebagai transliterasi kata Babilon/Akkadia sinmagir, atau lebih tepatnya Sîn-magīr, di mana dalam bahasa Ibrani, bunyi bahasa Akkadia /n/ dialihkan/dilebur menjadi bunyi /m/ ganda. Kata ini ditemukan di naskah-naskah peninggalan Kekaisaran Babilonia Baru, dapat dianggap sebagai

  • suatu gelar jabatan, "the Sîn-magīr official", sebagaimana tertera dalam Chicago Assyrian Dictionary, atau
  • nama tempat, sebagaimana ditafsirkan oleh Alkitab bahasa Inggris versi NIV dan NET untuk Yeremia 39.3: "Nergal-sharezer of Samgar"

Tampaknya pertama kali muncul sebagai nama raja Sîn-magīr dari Dinasti Pertama Isin, yang memerintah pada tahun-tahun 1827-1817 SM. Nama ini bermakna “(dewa bulan) Sin adalah terhormat (noble).” Kemudian, Sîn-magīr menjadi nama populer dalam periode Babilonia Lama, karena muncul dalam banyak naskah hukum dan ekonomi pada zaman tersebut. Dalam zaman akhir Dinasti Kass dan Dinasti Kedua Isin (kira-kira 1200-1125 SM), ada sebuah provinsi bernama "Bīt-Sîn-magīr" ("Rumah Sîn-magīr", House of Sîn-magīr), mungkin berasal dari seorang kepala suku bangsa Kass yang bernama Sîn-magīr. Selama periode ini, kepala wilayah provinsi itu disebut "šakin Bīt-Sîn-magīr", semuanya diawali dengan determinatif logografik "", dilafalkan [awīl] atau [amēl] dalam bahasa Babilonia, artinya "pria; orang laki-laki" (bahasa Inggris: man) secara umum, atau lebih spesifik "pejabat" dalam konteks seperti ini. Setelah beberapa abad, rupanya ada hal-hal menarik yang muncul dengan nama daerah dan gelar kepala daerah ini. Ketika muncul lagi dalam catatan periode akhir Kekaisaran Asiria dan sepanjang zaman Kekaisaran Babilonia Baru, ditemukan bentuk-bentuk "LÚ.DINGIR Sîn-magīr", yaitu "pria Sîn-magīr" atau "pejabat Sîn-magīr.” Hal ini dapat dijelaskan dari perubahan sejak zaman Isin II (dinasti ke-2), di mana frasa šakin māti (kepala daerah) telah disingkat hanya menjadi šakin untuk kepala wilayah, mengingat setelah kata māti ("daerah") biasanya diikuti suatu "KUR" (dibaca sebagai māt, "tanah dari") sehingga menjadi berganda. Demikian pula dengan frasa "Bīt-Sîn-magīr" (juga pada frasa-frasa lain yang diawali dengan "Bīt-", yang arti harfiahnya "Rumah dari..") tampaknya juga secara konsisten dihilangkan menjadi hanya "Sîn-magīr" dalam jangka waktu kira-kira lima abad dari periode Isin II sampai Babilonia Baru, sehingga nama "Sîn-magīr", yang selalu menjadi nama pribadi, juga dipakai tanpa determinatif geografis untuk gelar kepala provinsi atau wilayah, menjadi hanya "LÚ.DINGIR Sîn-magīr" seperti disinggung sebelumya. Inilah yang dipahami dari naskah prisma tanah liat berisi suatu Tawarikh pemerintahan Nebukadnezar (Nebuchadnezzar’s Hofkalender), yang ditemukan dalam Etemenanki, kuil dewa Marduk di Babilon. Naskah yang berasal dari tahun ke-7 pemerintahan Nebukadnezar (~598 SM) ini memuat daftar para pejabat tinggi istana, termasuk para "kepala-kepala daerah di tanah Akkad". Dalam daftar tersebut tertulis pertama "I.DINGIR Nergal-šar-uṣur LÚ.DINGIR Sîn-magīr", yaitu "Nergal-šar-uṣur (=Nergal-sarezer), (pejabat) Sîn-magīr", diikuti dengan daftar kepala-kepala daerah dari provinsi-provinsi Akkad yang lain. Jadi, konotasi "pejabat Sîn-magīr" rupanya adalah "kepala daerah (Bīt-)Sîn-magīr". Penulisan inilah yang secara tepat dialihaksarakan dalam ayat Alkitab Yeremia 39:3 sebagai "Nergal-sarezer (dari) Sam-gar" atau dalam Terjemahan Baru ditulis: "Nergal-Sarezer, pembesar dari Sin-Magir".[14]

Rab-saris dan Rab-magSunting

Kata "Rab-saris" maupun "Rab-mag" adalah sebuah gelar atau pangkat jabatan dalam Kekaisaran Babilonia Baru. Kombinasi nama dan gelar "Nabu-šarrussu-ukin Rab-rēši [singkatan dari rab-ša-rēši]" (= Nebu-Sarsekim Rab-saris) telah ditemukan oleh Michael Jursa dalam Prasasti Nebu-Sarsekim yang bertarikh tahun ke-10 pemerintahan Nebukadnezar. Gelar jabatan "Rab-ša-rēši" (dialihaksarakan sebagai kata pinjaman ke dalam bahasa Ibrani menjadi "rab-sārîs") sudah dipastikan dari naskah-naskah kuno sebagai gelar seorang pejabat istana Babilonia.[13] Sebelum penemuan itupun, sudah didapati susunan penyebutan yang mirip untuk seseorang bernama "Nabû-šarrūssu-ukīn" dengan jabatan "rēš šarri" di bawah raja Ewil-Merodakh pada tahun 561 SM.[12] Mungkin saja ini adalah orang yang sama, yang pernah berada di Yerusalem 25 tahun sebelumnya menurut ayat Yeremia 39:3, dan setelah bertahun-tahun gelar/pangkatnya berubah dari "rab-ša-rēši" menjadi "rēš šarri".[13] Kata "Saris" umumnya bermakna "sida-sida raja" (bahasa Inggris: eunuch), namun tampaknya juga berarti jabatan dalam militer. Menurut definisi Chicago Assyrian Dictionary untuk "Rab-ša-rēši": Jabatan ini diberikan kepada komandan pengawal istana atau pejabat militer. Istilah ini sering ditulis secara logografis sebagai LÚ.GAL.SAG yang dapat diterjemahkan sebagai "pejabat di atas para kepala", dan merupakan jabatan yang dikenal luas pada periode Neo-Babilonia (Babilonia Baru).[15]

Gelar "Rab-mugi" (="Rab-mag") yang mengikuti nama "Nergal-šarri-uṣur" (Nergal-sarezer yang kedua, yang dicatat dalam Yeremia 39 ayat ke-3 dan ke-13), adalah untuk semacam pejabat tinggi, dan ini pun telah dapat dipastikan dari dokumen-dokumen zaman Asiria Baru maupun Babilonia Baru.[13] Jabatan ini dalam Terjemahan Baru pada Yeremia 39:13 diterjemahkan sebagai "panglima". Menurut definisi Chicago Assyrian Dictionary untuk "Rab-mugi": Istilah ini sering dijumpai dalam periode Neo-Asiria dan Neo-Babilonia untuk pejabat tinggi militer yang kadang kala berfungsi sebagai utusan khusus (special envoy) kepada penguasa asing.[15]

Ayat 13Sunting

Terjemahan Baru (LAI, 1974)

Maka
Nebuzaradan, kepala pasukan pengawal, beserta Nebusyazban, kepala istana, dan Nergal-Sarezer, panglima,
dan semua perwira tinggi raja Babel, mengutus orang--,[16]

Terjemahan Lama (1954)

Maka sebab itu disuruhkan oleh
Nebuzaradan, penghulu biduanda itu, dan oleh Nebusyazban Rabsaris dan Nergal-Sarezar Rabmag
dan oleh segala penghulu raja Babil,

Ayat 13 bahasa IbraniSunting

Teks Masoret)

וישלח
וישלח נבוזראדן רב־טבחים ונבושזבן רב־סריס ונרגל שר־אצר רב־מג
וכל רבי מלך־בבל׃

Transliterasi Ibrani

wa·yiš·laḥ
nə·ḇū·zar·’ă·ḏān raḇ--ṭab·bā·ḥîm, ū·nə·ḇū·šaz·bān raḇ-sā·rîs, wə·nê·rə·ḡal śar-’e·ṣer raḇ-māḡ;
wə·ḵōl ra·bê me·leḵ-bā·ḇel.

Ayat 13 bahasa InggrisSunting

versi Raja James)

So
Nebuzaradan the captain of the guard sent and Nebushasban Rabsaris and Nergalsharezer Rabmag
and all the king of Babylon's princes

Ayat 13 catatanSunting

Penjelasan mengenai nama "Nergal-sarezer" dan jabatan "Rabmag" dapat dilihat pada ayat 3 di atas.

Ayat 14Sunting

Mereka (tentara Babel) menyuruh mengambil Yeremia dari pelataran penjagaan, lalu menyerahkannya kepada Gedalya bin Ahikam bin Safan untuk membebaskannya, supaya pulang ke rumah. Demikianlah Yeremia tinggal di tengah-tengah rakyat.[17]

Perkataan dan tindakan Nebuzaradan terhadap Yeremia dijelaskan lebih lanjut dicatat di pasal berikutnya. Nebukadnezar niscaya pernah mendengar tentang nasihat Yeremia kepada umatnya, orang Yehuda, untuk tunduk kepada Babel, serta nubuatnya bahwa Babel akan merebut Yerusalem yang benar-benar terjadi, sehingga orang Babel memperlakukan dia dengan baik setelah mereka merebut Yerusalem. Ia diserahkan kepada perlindungan Gedalya, gubernur yang diangkat. Setelah dibebaskan, rupanya dengan tak sengaja Yeremia ditangkap lagi lalu dirantai, serta menantikan pengangkutan ke Babel; sekali lagi dia dibebaskan (Yeremia 40:1-6).[7]

Firman yang datang daripada TUHAN kepada Yeremia, sesudah ia dilepaskan dari Rama oleh Nebuzaradan, kepala pasukan pengawal, yang telah menyuruh untuk mengambilnya terbelenggu pada tangannya di tengah-tengah semua orang buangan dari Yerusalem dan Yehuda yang hendak diangkut ke dalam pembuangan ke Babel.[18]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Dianne Bergant dan Robert J.Karris (ed). 2002. Tafsir Alkitab Perjanjian Lama. Jogjakarta: Kanisius.
  2. ^ (Indonesia) W.S. LaSor, D.A. Hubbard, F.W. Bush. Pengantar Perjanjian Lama 2. Sastra dan Nubuat. Jakarta: BPK Gunung Mulia. 1994. ISBN 9789794150431
  3. ^ CCEL - Brenton Jeremiah Appendix
  4. ^ a b Yeremia 39:1
  5. ^ a b Yeremia 39:2
  6. ^ 2 Raja-raja 25:1; Yeremia 52:4; Yehezkiel 24:1
  7. ^ a b c d The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.
  8. ^ Yeremia 39:3
  9. ^ Lempengan prasasti memastikan penamaan tokoh dalam Alkitab tulisan Peter Kirk
  10. ^ UK Report: Archaeological Find Confirms Hebrew Text of Jeremiah, komentar oleh Peter Kirk.
  11. ^ David Vanderhooft, Nabû-šarrūssu-ukīn, and Jeremiah 39:3, 13 tulisan John Hobbins.
  12. ^ a b c David Stephen Vanderhooft, The Neo-Babylonian Empire and Babylon in the Latter Prophets (HSS 59; Atlanta: Scholars Press, 1999).
  13. ^ a b c d Jeremiah 39:3 and History: A New Find Clarifies a Mess of a Text tulisan John Hobbins.
  14. ^ Samgar in Jeremiah 39.3 ditulis pada tanggal 26 Juli 2007 oleh Kevin P. Edgecomb.
  15. ^ a b Tulisan Charles Halton pada komentar untuk Jeremiah 39:3 and History: A New Find Clarifies a Mess of a Text
  16. ^ Yeremia 39:13
  17. ^ Yeremia 39:14
  18. ^ Yeremia 40:1

PustakaSunting

  • Ryle, Herbert Edward (2009). The Cambridge Bible for Schools and Colleges Paperback. BiblioBazaar. ISBN 9781117708690. 
  • Huey, F. B. (1993). The New American Commentary - Jeremiah, Lamentations: An Exegetical and Theological Exposition of Holy Scripture, NIV Text. B&H Publishing Group. ISBN 9780805401165. 
  • The Nelson Study Bible. Thomas Nelson, Inc. 1997. ISBN 9780840715999. 

Pranala luarSunting