Yan Ying

Yan Ying (Hanzi: 晏嬰; Pinyin: Yàn Yīng; Wade–Giles: Yen Ying), Nama kehormatan Zhong (Hanzi: ), atau lebih dikenal sebagai Yan Zi (Hanzi: 晏子; Pinyin: Yàn Zǐ; Wade–Giles: Yen Tzu) skt. 578-500 SM,[1] merupakan seorang perdana menteri negara Qi, Tiongkok selama Zaman Musim Semi dan Gugur. Ia lahir di kadipaten yang sekarang bernama Gaomi, provinsi Shandong. Ia adalah seorang filsuf, negarawan dan politikus yang berprestasi, ia adalah seorang kontemporer Konfusius, yang digambarkan sebagai "seorang pemikir paling kreatif dari zaman Chunqiu".[2]

Yan Ying
Lahir578 SM
Yiwei kuno (sekarang Gaomi, Shandong)
Meninggal500 SM
Zibo, Shandong
PekerjaanPerdana menteri Negara Qi
PeriodeZaman Musim Semi dan Gugur
TemaFilsuf, negarawan, diplomat
Karya terkenalYanzi chunqiu
Yan Ying
Hanzi tradisional: 晏嬰
Hanzi sederhana: 晏婴
nama alternatif
Hanzi tradisional: 晏子
Hanzi sederhana: 晏子
Yan Ying

Karena Nama anumertanya "Ping" (Hanzi: ; Pinyin: Píng), ia sering dikenal di dalam sumber-sumber sebagai Ping Zhong (平仲).

Narasi filosofis dan historis Periode Negara Perang Yanzi chunqiu dinamai dan secara tradisional dikaitkan dengan Yan zi.

KehidupanSunting

Keluarga dan kehidupan awalSunting

Yan Ying adalah putra Yan Ruo (晏弱), seorang menteri negara Qi, dan menggantikan posisi ayahandanya pada tahun 556 SM setelah kematiannya. Ia konon berperawakan pendek dan sangat jelek, namun ia cerdik. Karena keterampilan inilah ia kerap dikirim ke negara lain sebagai diplomat yang sering membela kepentingan Qi terhadap negara-negara lain.

Selama kariernya sebagai menteri dan penasihat yang mencakup empat dekade, ia melayani tiga orang adipati: Ling, Zhuang dan Jing.

Kematian dan pemakamanSunting

Yan Ying dimakamkan di Zibo, provinsi Shandong. Di dalam penyakit terakhirnya, ia membawa sepucuk surat yang dimasukkan ke dalam lubang yang dibor di sebuah pilar, dan menyuruh istrinya untuk membacanya begitu putranya dewasa.

Surat tersebut saat diambil, bertulis: 'Jangan buang kain dan sutra, karena kau akan kekurangan pakaian; jangan buang ternak, karena kau akan kekurangan tenaga kereja. Jangan melampiaskan manusia yang layak, karena pemerintah tidak dapat dikelola; jangan menghabiskan sumber daya negara karena negara tidak dapat menyediakan untuk rakyatnya.'

Karya dan peninggalanSunting

Selama Periode Negara Perang (skt. 475-221 SM), sebuah buku yang diterbitkan berjudul Yanzi chunqiu (Hanzi: 晏子春秋; Pinyin: yàn zi chūn qiū), dengan kisah-kisah tentang tiga Adipati Qi, kehidupan dan waktunya.[3] Sebuah bab dari Catatan Sejarah Agung Sima Qian dikhususkan untuknya dan Guan Zhong.

Konfusius disebutkan di dalam Babad sebagai pengagum Yanzi; ketika diminta untuk mengomentari Yanzi, ia berkata: 'Untuk menyelamatkan orang-orang biasa dan tidak berfoya-foya, untuk menasihati tiga penguasa dan tidak bersikap sombong - Yanzi benar-benar seorang gentleman.'

Sima Qian juga seorang pengagum, menunjukkan penghargaannya di dalam mengelompokkan Yan Ying dengan Guan Zhong, menteri Negara Qi. Evaluasinya terhadap kehebatan Yan Ying adalah: 'tidak pernah mempermalukan misi-misinya, ia unggul di dalam perdebatan di seluruh dunia'.

ReferensiSunting

  1. ^ Yuri Pines, Foundations of Confucian Thought, 2002:330
  2. ^ Yuri Pines, Foundations of Confucian Thought, 2002:160
  3. ^ Theobald, Ulrich, Chinaknowledge.de, diakses tanggal 7 May 2011