Willem Oltmans

Willem Oltmans adalah jurnalis Belanda yang menyimpan kenang-kenangan yang indah tentang Soekarno. Oltmans berasal dari keluarga kolonial tradisional. Setelah lulus dari Baarns Lyceum di Nijenrode, Belanda, dia menyelesaikan pendidikan di Universitas Yale, Amerika Serikat. Pada tahun 1953, dia direkrut oleh harian Algemeen Handelsblad, dan dua tahun kemudian ditempatkan di Roma, Italia.[1]

Willem Oltmans.

Willem Oltmans atau Willem Leonard Oltmans lahir di Huizen, Belanda pada tanggal 10 Juni 1925 dan meninggal pada tanggal 30 September 2004 di Amsterdam, Belanda Utara. Dia lahir dari keluarga kolonial tradisional, merupakan anak seorang insinyur kimia dan pengacara bernama Antonie Cornelis Oltmans, sedangkan ibunya bernama Alexandrine van der Woude merupakan ahli filologi. Dikenal sebagai seorang yang suka menyendiri, pemberontak, tidak suka kompromi dan masih banyak lagi.

KisahSunting

Huis De Horst di Bosch dan Duin merupakan tempat di mana Oltmans telah menghabiskan masa kecil dan masa mudanya. Mulai umur delapan tahun, dia mulai menampakkan jiwa jurnalisnya dengan membuat buku harian yang berisikan tentang bertahun-tahun kehidupan pribadi yang dijalaninya, kehidupan politik di sekitarnya dan keadaan umum lainnya yang dia rasakan, serta akhir-akhir ini dalam buku hariannya dia mencatat sebuah kebenaran yang nyata dan sangat penting bagi dirinya sendiri.[2]

Setelah menempuh pendidikan di Universitas Bisnis Nyenrode pada tahun 1946, tetapi belum sampai lulus, pada tahun 1948 dia sudah menghentikannya terlebih dahulu karena merasa sudah terlalu banyak. Kemudian, pada tahun 1948-1950 dia melanjutkan pendidikan di Universitas Yale juga belum sampai lulus. Selama di Nijenrode, dia bertemu serta menjadi teman baik dari seorang seorang jurnalis, komentator, penulis esai, sekaligus kolumnis Belanda bernama Henk Hofland. Pada tahun 1950 Oltmans kembali ke Belanda untuk memulai karier jurnalistiknya di surat kabar harian liberal milik Belanda dengan nama Algemeen Handelsblad, merupakan atas bantuan dari Hofland teman baiknya. Sementara Oltmans melakukan kerja keras untuk memulai sebuah awal yang baik dalam kariernya, dia juga berjuang untuk kehidupan pribadi, karena jiwa homoseksualitas yang terdapat pada dirinya mulai tumbuh dan dia rasakan.[3] Untuk melakukan pencegahan atas ketertarikannya dengan sesama jenis, pada tahun 1955 akhirnya dia bertunangan dengan seorang putri yang bernama Frieda Westerman, dari sebuah keluarga yang kaya.[4]

Oltmans dan SoekarnoSunting

Pertemuan pertama kali antara Oltmans dengan Soekarno adalah pada Juni 1956 yaitu di Roma, Italia, dia sebagai wakil dari sebuah koran milik Belanda De Telegraaf. Setelah melakukan pertemuan dengan Presiden Soekarno dalam beberapa kali, membuat Oltmans merasa bahwa pertemuannya dengan seorang yang sangat penting ini menghasilkan kontak yang baik sebagai sebuah persahabatan, dan akan mengenal dengan benar kepada pemimpin Indonesia ini, sebab dia diterima dengan sangat baik dan ramah. Namun, hubungan yang baik ini dinilai menjadi sangat negatif oleh liputan media di Belanda, karena menganggap bahwa pertemuan ini adalah sebuah pengkhianatan bagi Belanda karena Soekarno merupakan musuh bebuyutannya. Setelah melakukan pertemuan, kemudian dia menulis laporan yang berisikan tentang cerita-cerita dari pertemuan tersebut. Tulisan Oltmans mengenai pertemuan dengan Presiden Soekarno ini diterbitkan pada 23 Juni 1956 di majalah mingguan Belanda yang sangat populer yaitu Elseviers Weekblad. Publikasi mengenai pertemuan Oltmans dengan Soekarno ini menjadi berita di halaman depan dan menjadi tanda awal dari reputasinya sebagai seorang jurnalis.[3]

Selain itu, pada 24 Juni 1956 dia juga membuat artikel panjang di majalah Elseviers, yang berisi bahasan mengenai orang Belanda, sengketa Irian Barat, dan keinginannya berkunjung ke Den Haag untuk mendamaikan antara Indonesia dengan Belanda untuk selamanya. Berita ini menjadi berita yang menggemparkan Belanda. Akibatnya, tulisan-tulisan karya Oltmans disisihkan oleh banyak pemimpin redaksi yang bekerjasama dengan pusat pemerintahan di Den Haag. Dia sendiri oleh pemerintah Belanda dimasukkan ke dalam buku daftar hitam dan dinyatakan sebagai persona non grata (orang yang tidak disukai). Berdasarkan hal ini, akhirnya membuat dia menjadi pindah ke Amerika Serikat dan hidup di sana selama 26 tahun.[3][5] Selama berada di Amerika, Oltmans bertemu dengan seorang wakil tetap dari Indonesia di PBB, yaitu Ali Sastroamidjojo yang memberikan anjuran kepadanya agar menulis buku tentang Bung Karno. Wartawan ini akhirnya terobsesi dengan anjuran tersebut, dan benar pada Agustus 1995 selesailah tulisan mengenai pengalamannya dengan Soekarno dan sekarang buku tersebut berada di Indonesia sudah dalam bentuk terjemahan.

Investigasi OltmansSunting

Antara waktu Oltmans bertemu dengan ibu Lee Harvey Oswald, seorang pembunuh bayaran yang membunuh John Fitzgerald Kennedy, di Bandara Internasional JFK dan menjadi saksi pada kasus pembunuhan. Dia melakukan sebuah investigasi mengenai terbunuhnya Presiden Amerika Serikat ke-35 yaitu John F. Kennedy. Presiden Amerika Serikat John F. Kennedy ini dibunuh oleh Oswald pada hari Jumat, 22 November 1963 di Dealey Plaza 22, Dallas, Texas pada pukul 12:30 di umur 46 tahun.[6] Atas kasus ini menjadikan Oltmans terlibat dengan seorang ahli geologi minyak bumi bernama George de Mohrenschildt, merupakan seorang teman dari Oswald sejak musim panas tahun 1962, dan masih berteman sampai dua hari setelah kematian Kennedy, yang sebelumnya telah bersaksi di hadapan Komisi Warren pada bulan April 1964.

RiwayatSunting

  • Pada tahun 1946, menempuh pendidikan di Universitas Bisnis Baarns Lyceum di Nijenrode, Belanda.[1][7]
  • Pada tahun 1948 - 1950, menyelesaikan pendididkan pada bidang ilmu politik di Universitas Yale, Amerika Serikat.
  • Pada tahun 1952, menjadi seorang jurnalis di Amsterdam Times dan bergabung dengan United Press International.[8]
  • Pada tahun 1953, direkrut oleh surat kabar harian liberal Belanda Algemeen Handelsblad dan sekarang menjadi NRC Handelsblad.
  • Pada Juni 1956, bertemu dengan presiden Indonesia yaitu Soekarno.
  • Pada tahun 1958, Oltmans melakukan emigrasi ke Amerika Serikat dan bekerja di beberapa media di Belanda.
  • Pada tahun 1960-an, Oltmans bekerja di Indonesia, Kuba, dan Kongo sebagai seorang wartawan.
  • Pada bulan Maret 1964. Oltmans bertemu dengan Marguerite Oswald, ibu Lee Harvey Oswald, di Bandara Internasional JFK.[9]
  • Pada bulan April 1977, Oltmans menjadi saksi tentang pembunuhan di depan Komite Pemilihan Dewan.
  • Pada tahun 1992, Willem Oltmans mulai menggugat untuk menuntut hak-haknya yang dibekukan Pemerintah Belanda di Pengadilan Den Haag walau tidak pernah menang.
  • Pada tahun 1995, dalam rangkaian menyambut 50 tahun Republik Indonesia, sebuah penerbit Spectrum di Utrecht, Belanda, meminta Wim menulis tentang Soekarno. Pada tahun ini juga terbit bukunya yang menggemparkan Belanda dengan judul Mijn Vriend Soekarno (Sahabatku Soekarno).[10]

FilmSunting

  • Willem pernah bermain dalam film JFK pada tahun 1991 berperan sebagai George DeMohrenschildt.

Lihat pulaSunting

RujukanSunting

  1. ^ a b "Gatra.Com". arsip.gatra.com. Diakses tanggal 2020-02-14. 
  2. ^ Rundjan, Rahadian (11 Februari 2018). "Jejak Pers Belanda: Meliput Indonesia Merdeka (3 – Habis)". Geotimes (Actual, Critical, and Inspiring). Diakses tanggal 2 Maret 2020. 
  3. ^ a b c "Agen CIA Merampok Bank Indonesia". Historia - Majalah Sejarah Populer Pertama di Indonesia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-14. 
  4. ^ Reijers, Anne (2016). "Willem Oltmans". Leven En Werk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 28 Februari 2020. 
  5. ^ Oltmans, Willem L (2001). Di balik diundang CIA: Bung Karno dikhianati?. Jakarta: Aksara Karunia. hlm. 54. ISBN 978-979-9649-62-1. 
  6. ^ Blevins, Leroy (2014). The JFK Assassination Report: 13 Shots. South Carolina: Createspace Independent Pub. hlm. 78. ISBN 978-149-9179-69-9. 
  7. ^ Digitale Bibliotheek voor de Nederlandse Letteren (1 Januari 2001). "Di Balik Keterlibatan CIA, Bung Karno Dikhianati?". DBNL (Digitale Bibliotheek voor de Nederlandse Letteren). Diakses tanggal 28 Februari 2020. 
  8. ^ Simkin, John (1997). "Willem Oltmans". Spartacus Educational (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 28 februari 2020. 
  9. ^ Oltmans, Willem (2017). Reporting on the Kennedy Assassination. Amerika Serikat: University Press of Kansas. hlm. 43. ISBN 978-070-0623-78-5. 
  10. ^ Oltmans, Willem (2020). Memories Willem Oltmans. Inggris: Paper Tiger. hlm. 48. ISBN 978-906-7283-56-4. 

Pranala luarSunting