Wilhelm II dari Jerman

(Dialihkan dari Wilhelm II, Kaisar Jerman)

Wilhelm II (bahasa Jerman: Friedrich Wilhelm Viktor Albrecht; 27 Januari 1859 – 4 Juni 1941) adalah Kaisar Jerman (Kaiser) dan Raja Prusia terakhir. Ia berkuasa dari 15 Juni 1888 sampai turun takhta pada 9 November 1918 tak lama sebelum kekalahan Jerman dalam Perang Dunia I.

Wilhelm II
Kaiser Wilhelm II of Germany - 1902.jpg
Potret karya T.H. Voigt, 1902
Kaisar Jerman
Raja Prusia
Berkuasa15 Juni 1888 – 9 November 1918
PendahuluFrederick III
PenerusJabatan dihapuskan
Lahir(1859-01-27)27 Januari 1859
Bendera Prusia Kronprinzenpalais, Berlin, Kerajaan Prusia
Wafat4 Juni 1941(1941-06-04) (umur 82)
Bendera Nazi Jerman Huis Doorn, Doorn, Reichskommissariat Niederlande
Pemakaman9 Juni 1941
Huis Doorn, Doorn
WangsaHohenzollern
Nama lengkap
bahasa Jerman: Friedrich Wilhelm Viktor Albrecht
bahasa Inggris: Frederick William Victor Albert
AyahFrederick III, Kaisar Jerman
IbuPutri Victoria
Pasangan
Anak
AgamaLutheranisme (Uni Prusia)
Tanda tanganWilhelm II

Sebagai cucu tertua Ratu Victoria, sepupu pertama Wilhelm termasuk Raja George V dari Britania Raya dan banyak putri termasuk adik Wilhelm, Sophia, menjadi permaisuri di kerajaan-kerajaan Eropa. Hampir sepanjang hidupnya sebelum menjadi kaisar, ia berada di urutan kedua untuk menggantikan kakeknya Wilhelm I di takhta Jerman dan Prusia setelah ayahnya, Frederick. Kakek dan ayahnya meninggal pada tahun 1888, dan Wilhelm naik takhta sebagai kaisar dan raja. Ia memberhentikan kanselir lama negara itu, Otto von Bismarck, pada tahun 1890.

Pemerintahannya yang bergejolak akhirnya memuncak dalam jaminan absolutnya akan dukungan militer ke Austria-Hongaria selama krisis Juli 1914 yang memunculkan Perang Dunia I. Seorang pemimpin perang yang lemah, ia meninggalkan hampir semua pengambilan keputusan mengenai strategi militer dan organisasi upaya perang di tangan Staf Umum Jerman . Delegasi wewenang yang luas ini memunculkan kediktatoran militer de facto yang kebijakan luar negerinya yang berperang menyebabkan masuknya Amerika Serikat ke dalam perang pada tanggal 6 April 1917. Setelah kehilangan dukungan militer Jerman dan rakyatnya pada November 1918, Wilhelm turun tahta dan melarikan diri ke pengasingan di Belanda . Dia tetap di sana selama pendudukan Jerman, dan meninggal pada tahun 1941.

Masa kecilSunting

 
Ratu Victoria bersama cucu sulungnya, Wilhelm.

Wilhelm lahir pada tanggal 27 Januari 1859 di Istana Putra Mahkota, Berlin, dari Victoria, Putri Kerajaan, istri Pangeran Frederick William dari Prusia (nantinya Frederick III). Ibunya adalah anak perempuan tertua Ratu Inggris Victoria. Pada saat kelahirannya, paman buyutnya Frederick William IV adalah raja Prusia, dan kakeknya, Wilhelm bertindak sebagai bupati. Dia adalah cucu pertama Ratu Victoria dan Pangeran Albert dan salah satu dari dua cucu yang lahir dalam masa hidup Albert, tetapi yang lebih penting, putra pertama putra mahkota Prusia. Dari tahun 1861, Wilhelm berada di urutan kedua setelah Prusia, dan juga, setelah 1871, ke Kekaisaran Jerman yang baru dibentuk, yang, menurut konstitusi Kekaisaran Jerman, diperintah oleh raja Prusia. Pada saat kelahirannya, ia juga berada di urutan keenam dalam urutan tahta Inggris ,setelah paman dari pihak ibu dan ibunya.


Kelahiran sungsang yang traumatis mengakibatkan Erb's palsy, yang membuatnya dengan lengan kiri layu sekitar enam inci (15 sentimeter) lebih pendek dari kanannya. Dia mencoba untuk menyembunyikan ini; banyak foto menunjukkan dia memegang sepasang sarung tangan putih di tangan kirinya untuk membuat lengan kiri tampak lebih panjang. Di tempat lain, ia memegang tangan kirinya dengan tangan kanannya, lengannya yang cacat di gagang pedang, atau memegang tongkat untuk memberikan ilusi anggota tubuh yang berguna, yang diletakkan di sudut yang bermartabat. Sejarawan telah menyarankan bahwa kecacatan ini memengaruhi perkembangan emosinya.  

Tahun-tahun awalSunting

Pada tahun 1863, Wilhelm dibawa ke Inggris untuk hadir di pernikahan Paman Bertie-nya (nantinya Raja Edward VII ), dan Putri Alexandra dari Denmark . Wilhelm menghadiri upacara dengan kostum Highland, lengkap dengan dirk mainan kecil. Selama upacara, anak berusia empat tahun itu menjadi gelisah dan tidak tenang. Pamannya yang berusia delapan belas tahun, Pangeran Alfred , yang ditugasi untuk mengawasinya, menyuruhnya diam, tetapi Wilhelm menarik dirk-nya dan mengancam Alfred. Ketika Alfred berusaha menaklukkannya dengan paksa, Wilhelm menggigit kakinya. Neneknya, Ratu Victoria, tidak melihat keributan itu; bagi Wilhelm dia tetap "anak kecil yang pandai, sayang, baik, favorit hebat dari Vicky kesayanganku".

Ibunya, Vicky, terobsesi dengan lengannya yang rusak, menyalahkan dirinya sendiri atas kecacatan anak itu dan bersikeras bahwa ia menjadi penunggang kuda yang baik. Fakta bahwa Wilhelm, sebagai pewaris takhta, tidak bisa naik tidak dapat ditolerir bagi Vicky. Pelajaran berkuda dimulai ketika Wilhelm berusia delapan tahun dan merupakan masalah ketahanan untuk Wilhelm. Berkali-kali, pangeran yang menangis itu diletakkan di atas kudanya dan dipaksa untuk melewati langkah-langkah. Dia jatuh dari waktu ke waktu tetapi meskipun air matanya menetes, ia dipaksa untuk naik ke kuda kembali. Setelah berminggu-minggu, dia akhirnya berhasil dengan benar dan mampu mempertahankan keseimbangannya.

Wilhelm, sejak usia enam tahun, diajar dan sangat dipengaruhi oleh guru berusia 39 tahun Georg Hinzpeter.  "Hinzpeter", ia kemudian menulis, "benar-benar orang baik. Apakah ia adalah guru yang tepat untuk saya, saya tidak berani memutuskan. Siksaan yang menimpa saya, dalam berkuda kuda ini, harus dikaitkan dengan ibu saya. "


Sebagai seorang remaja ia dididik di Kassel di Friedrichsgymnasium . Pada Januari 1877, Wilhelm menyelesaikan sekolah menengah dan pada hari ulang tahunnya yang kedelapan belas, ia menerima Ordo Garter sebagai hadiah dari neneknya, Ratu Victoria . Setelah Kassel ia menghabiskan empat masa di Universitas Bonn , belajar hukum dan politik. Ia menjadi anggota Corps Borussia Bonn eksklusif.  Wilhelm memiliki kecerdasan yang cepat, tetapi ini sering tertutupi oleh temperamen yang tidak ramah.

Sebagai keturunan keluarga kerajaan Hohenzollern, Wilhelm sejak awal terekspos oleh masyarakat militer aristokrasi Prusia. Ini memiliki dampak besar pada dirinya dan, dalam masa dewasanya, Wilhelm jarang terlihat tidak memakai seragam. Budaya militer hiper-maskulin Prusia pada periode ini banyak membantu membentuk cita-cita politik dan hubungan pribadinya.

 
Putra Mahkota Frederick bersama Pangeran Wilhelm dari Prussia, di Balmoral.

Putra Mahkota Frederick dipandang oleh putranya dengan cinta dan rasa hormat yang dalam. Wilhelm juga mengidolakan kakeknya, Wilhelm I. Namun, ia memiliki hubungan yang jauh dengan ibunya.

Wilhelm menentang upaya orang tuanya, terutama ibunya, untuk mendidiknya dalam semangat liberalisme Inggris. Sebaliknya, ia setuju dengan dukungan tutornya terhadap pemerintahan otokratis, dan secara bertahap menjadi 'Prusiaisasi' di bawah pengaruh mereka. Karena itu ia menjadi terasing dari orang tuanya, mencurigai mereka mengutamakan kepentingan Inggris. Kaisar Jerman, Wilhelm I, menyaksikan cucunya, yang dibimbing terutama oleh Putri Mahkota Victoria, tumbuh dewasa. Ketika Wilhelm mendekati usia dua puluh satu, Kaisar memutuskan sudah waktunya cucunya harus memulai fase militer persiapannya untuk takhta. Dia ditugaskan sebagai letnan untuk Resimen Pertama Pengawal Kaki , ditempatkan di Potsdam . "Di Pengawal," kata Wilhelm, "Aku benar-benar menemukan keluargaku, teman-temanku, ketertarikanku - semua yang sampai saat itu harus kulakukan tanpa." Sebagai anak laki-laki dan murid, sikapnya sopan dan menyenangkan; sebagai seorang perwira, ia mulai strut dan berbicara dengan nada yang menurutnya pantas untuk seorang perwira Prusia.

Wilhelm kemudian mengembangkan hubungan yang tidak berjalan dengan bagus dengan orang tuanya, tetapi terutama dengan ibunya yang orang Inggris. April 1889, Wilhelm dengan marah menyiratkan bahwa "seorang dokter Inggris membunuh ayah saya, dan seorang dokter Inggris melumpuhkan lengan saya - yang merupakan kesalahan ibu saya", yang tidak mengizinkan dokter Jerman untuk merawat dirinya sendiri atau keluarga dekatnya.

 
Wilhelm ketika masih seorang pemuda.

Sebagai seorang pemuda, Wilhelm jatuh cinta dengan salah satu sepupu pertamanya dari pihak ibu, Putri Elisabeth dari Hesse-Darmstadt . Elisabeth menolaknya, dan nantinya menikah dengan salah satu anggota keluarga kerajaan Rusia. Pada 1880 Wilhelm bertunangan dengan Augusta Victoria dari Schleswig-Holstein, yang dikenal sebagai "Dona". Pasangan itu menikah pada 27 Februari 1881, dan tetap menikah selama empat puluh tahun, sampai kematiannya pada 1921. Dalam kurun waktu sepuluh tahun, antara 1882 dan 1892, Augusta Victoria akan melahirkan Wilhelm tujuh anak, enam putra dan satu putri.  Mulai tahun 1884, Bismarck mulai mengadvokasi agar Kaiser Wilhelm mengirim cucunya pada misi diplomatik, sebuah hak istimewa yang ditolak oleh Putra Mahkota. Tahun itu, Pangeran Wilhelm dikirim ke istana Tsar Alexander III dari Rusia di St. Petersburg untuk menghadiri upacara usia Zarevich Nicholas yang berusia enam belas tahun. Perilaku Wilhelm tidak banyak membantu dirinya sendiri untuk ikut tsar. Dua tahun kemudian, Kaiser Wilhelm I membawa Pangeran Wilhelm dalam perjalanan untuk bertemu dengan Kaisar Franz Joseph I dari Austria-Hongaria.

Aksesi ke tahktaSunting

Kaiser Wilhelm I meninggal di Berlin pada 9 Maret 1888, dan ayah Pangeran Wilhelm naik tahta sebagai Frederick III. Frederick sudah menderita kanker tenggorokan yang tidak dapat disembuhkan dan menghabiskan 99 hari masa pemerintahannya melawan penyakit sebelum meninggal. Pada 15 Juni pada tahun yang sama, putranya, Wilhelm, yang berusia 29 tahun menggantikannya sebagai Kaisar Jerman dan Raja Prusia.

Meskipun di masa mudanya dia adalah pengagum berat Otto von Bismarck, ketidaksabaran Wilhelm yang khas segera membawanya ke dalam konflik dengan "Kanselir Besi", yang merupakan tokoh yang dominan dalam fondasi kerajaannya. Kaisar baru itu menentang kebijakan luar negeri Bismarck, lebih memilih ekspansi yang kuat dan cepat untuk melindungi Jerman. Selain itu, Kaisar muda yang telah naik takhta itu tidak seperti kakeknya. Bismarck percaya bahwa Wilhelm adalah sosok yang ringan yang dapat dikuasai, dan ia menunjukkan sedikit respek terhadap kebijakan Wilhelm pada akhir tahun 1880-an. Perpecahan terakhir antara raja dan negarawan terjadi segera setelah upaya oleh Bismarck untuk menerapkan hukum anti-Sosialis yang jauh jangkauannya pada awal 1890.

Kendali di bawah WilhelmSunting

Pada awal abad kedua puluh, Wilhelm mulai berkonsentrasi pada agendanya yang sebenarnya; penciptaan angkatan laut Jerman yang akan menyaingi Inggris dan memungkinkan Jerman menyatakan dirinya sebagai kekuatan dunia. Dia memerintahkan para pemimpin militernya untuk membaca buku Laksamana Alfred Thayer Mahan, Pengaruh Kekuatan Laut terhadap Sejarah , dan menghabiskan waktu berjam-jam menggambar sketsa kapal-kapal yang ingin dibangunnya. Bülow dan Bethmann Hollweg, kanselirnya yang setia, mengawasi urusan dalam negeri, sementara Wilhelm mulai menyebarkan kekhawatiran di kanselir Eropa dengan pandangannya yang semakin eksentrik tentang urusan luar negeri.

Promotor seni dan sainsSunting

 
Wilhelm II dari Jerman

Wilhelm dengan antusias mempromosikan seni dan ilmu pengetahuan, serta pendidikan publik dan kesejahteraan sosial. Dia mensponsori Kaiser Wilhelm Society untuk promosi penelitian ilmiah; yang didanai oleh pendonor swasta kaya dan oleh negara dan terdiri dari sejumlah lembaga penelitian dalam ilmu murni dan terapan. Akademi Ilmu Pengetahuan Prusia tidak dapat menghindari tekanan dari Kaiser dan kehilangan sebagian otonominya ketika dipaksa untuk memasukkan program baru dalam bidang teknik, dan memberikan beasiswa baru dalam ilmu teknik sebagai hasil dari hadiah dari Kaiser pada tahun 1900.

Wilhelm mendukung para modernis ketika mereka mencoba untuk mereformasi sistem pendidikan menengah Prusia, yang kaku tradisional, elitis, otoriter secara politis, dan tidak berubah oleh kemajuan dalam ilmu-ilmu alam. Sebagai Pelindung turun-temurun dari Ordo Santo Yohanes , ia menawarkan dorongan kepada upaya ordo Kristen untuk menempatkan pengobatan Jerman di garis depan praktik medis modern melalui sistem rumah sakit, keperawatan persaudaraan dan sekolah keperawatan, dan panti jompo di seluruh Kekaisaran Jerman. Wilhelm tetap menjadi Pelindung Ordo bahkan setelah 1918, karena jabatan itu pada dasarnya melekat pada kepala House of Hohenzollern.  

KepribadianSunting

Sejarawan sering menekankan peran kepribadian Wilhelm berpengaruh dalam membentuk pemerintahannya. Jadi, Thomas Nipperdey menyimpulkan bahwa Wilhelm adalah:

... berbakat, dengan pemahaman yang cepat, terkadang brilian, dengan selera modern, —teknologi, industri, ilmu pengetahuan — tetapi pada saat yang sama dangkal, tergesa-gesa, gelisah, tidak bisa santai, tanpa tingkat keseriusan yang lebih dalam, tanpa setiap keinginan untuk kerja keras atau dorongan untuk melihat segalanya sampai akhir, tanpa rasa tidak tenang, untuk keseimbangan dan batas, atau bahkan untuk kenyataan dan masalah nyata, tidak dapat dikendalikan dan hampir tidak mampu belajar dari pengalaman, putus asa untuk tepuk tangan dan kesuksesan, - seperti yang dikatakan Bismarck di awal kehidupannya, dia ingin setiap hari menjadi hari ulang tahunnya — romantis, sentimental dan teatrikal, tidak yakin dan sombong, dengan rasa percaya diri yang berlebihan dan keinginan untuk pamer, seorang kadet remaja, yang tidak pernah mengambil nada tentang kekacauan para perwira karena suaranya, dan dengan tergesa-gesa ingin memainkan peran sebagai panglima perang tertinggi, penuh dengan ketakutan panik terhadap kehidupan yang monoton tanpa pengalihan, dan namun tanpa tujuan, patologis dalam kebenciannya terhadap ibu Inggrisnya .

Sejarawan David Fromkin menyatakan bahwa Wilhelm memiliki hubungan cinta-benci dengan Inggris.  Menurut Fromkin:

Sejak awal, sisi setengah Jerman-nya berperang dengan sisi setengah-Inggris. Dia sangat iri pada orang Inggris, ingin menjadi orang Inggris, ingin menjadi orang Inggris yang lebih baik daripada orang Inggris, sementara pada saat yang sama membenci mereka dan membenci mereka karena dia tidak pernah bisa sepenuhnya diterima oleh mereka.

Langer et al. (1968) menekankan konsekuensi internasional negatif dari kepribadian Wilhelm yang tidak menentu:

Dia percaya pada kekuatan, dan 'survival of the fittest' dalam politik domestik maupun asing ... William tidak kurang dalam kecerdasan, tetapi dia tidak memiliki stabilitas, menyamarkan rasa tidak amannya yang dalam dengan kesombongan dan pembicaraan yang keras. Dia sering jatuh dalam depresi dan histeris ... Ketidakstabilan pribadi William tercermin dalam kebimbangan kebijakan. Tindakannya, di rumah maupun di luar negeri, tidak memiliki panduan, dan karena itu sering membingungkan atau membuat marah opini publik. Dia tidak begitu peduli dengan mendapatkan tujuan tertentu, seperti halnya dengan Bismarck, seperti dengan menegaskan keinginannya. Sifat dari penguasa kekuatan Kontinental terkemuka ini adalah salah satu penyebab utama kegelisahan yang terjadi di Eropa pada pergantian abad.

Hubungan dengan kerabat asingSunting

 
Wilhelm bersama ibu dan saudara-saudaranya.

Sebagai cucu Ratu Victoria, Wilhelm adalah sepupu pertama Raja George V, serta Ratu Marie dari Rumania, Maud dari Norwegia, Victoria Eugenie dari Spanyol, dan Permaisuri Alexandra Fyodorovna. Pada tahun 1889, adik perempuan Wilhelm,Sophia, menikah dengan calon Raja Constantine I dari Yunani. Wilhelm marah dengan perpindahan saudari perempuannya menjadi Ortodoksi Yunani; setelah pernikahan Sophia, Wilhelm berusaha untuk melarangnya memasuki Jerman.

Hubungan Wilhelm yang paling kontroversial adalah dengan kerabat Inggrisnya. Dia mendambakan penerimaan dari neneknya, Ratu Victoria, dan anggota keluarganya yang lain.  Terlepas dari kenyataan bahwa neneknya memperlakukannya dengan sopan dan bijaksana, kerabatnya yang lain menganggapnya sombong dan menjengkelkan, dan mereka sebagian besar menolaknya. Ia memiliki hubungan yang sangat buruk dengan Paman Bertie-nya. Antara tahun 1888 dan 1901 Wilhelm merasa tersinggung karena pamannya, yang merupakan pewaris takhta Inggris, memperlakukan Wilhelm bukan sebagai Kaisar Jerman, tetapi hanya sebagai keponakan lainnya.  Sebagai gantinya, Wilhelm sering mencemooh pamannya, yang ia sebut sebagai "burung merak tua" dan menyombongkan posisinya sebagai kaisar.  Dimulai pada tahun 1890-an, Wilhelm melakukan kunjungan ke Inggris untuk Cowes Week di Isle of Wight dan sering berkompetisi melawan pamannya dalam perlombaan kapal pesiar. Istri Edward, Alexandra yang lahir di Denmark, juga tidak menyukai Wilhelm. Alexandra tidak pernah melupakan perebutan Schleswig-Holstein oleh Prussia dari Denmark, pada tahun 1860-an, serta merasa terganggu atas perlakuan Wilhelm terhadap ibunya.  Meskipun hubungannya buruk dengan kerabat Inggrisnya, ketika ia menerima kabar bahwa Ratu Victoria sedang sekarat di Rumah Osborne pada Januari 1901, Wilhelm pergi ke Inggris dan berada di samping tempat tidurnya ketika Victoria meninggal, dan dia tetaptinggal untuk pemakaman. Dia juga hadir di pemakaman Raja Edward VII pada tahun 1910.

Pada tahun 1913, Wilhelm menjadi tuan rumah pernikahan mewah di Berlin untuk putri satu-satunya, Victoria Louise. Di antara para tamu di pesta pernikahan itu adalah sepupunya Tsar Nicholas II dari Rusia dan Raja George V, dan istri George, Ratu Mary .

Perang Dunia ISunting

Sejarawan secara khusus berpendapat bahwa Wilhelm sebagian besar terbatas pada tugas-tugas seremonial selama perang — ada banyak parade untuk ditinjau dan dihormati untuk penghargaan.

 
Wilhelm dan Jendral-jendral Prussia

Krisis SarajevoSunting

Wilhelm adalah teman Archduke Franz Ferdinand dari Austria, dan dia sangat terkejut dengan pembunuhannya pada 28 Juni 1914. Wilhelm menawarkan untuk mendukung Austria-Hongaria dalam menghancurkan Tangan Hitam, organisasi rahasia yang merencanakan pembunuhan itu. Dia ingin tetap di Berlin sampai krisis terselesaikan, tetapi para anggota istana membujuknya sebagai gantinya untuk melakukan pelayaran tahunannya ke Laut Utara pada 6 Juli 1914. Wilhelm melakukan upaya tak menentu untuk tetap di atas krisis melalui telegram, dan ketika Ultimatum Austro-Hungaria dikirim ke Serbia, ia bergegas kembali ke Berlin. Dia tiba di Berlin pada 28 Juli, membaca salinan jawaban Serbia, dan menulis di atasnya:

Solusi cemerlang — dan dalam waktu kurang dari 48 jam! Ini lebih dari yang bisa diharapkan. Kemenangan moral yang hebat bagi Wina; tetapi dengan itu setiap dalih perang jatuh ke tanah, dan [Duta Besar] Giesl lebih baik diam di Beograd. Pada dokumen ini, saya seharusnya tidak pernah memberikan perintah untuk mobilisasi.

Tanpa diketahui Kaisar, para menteri dan jenderal Austro-Hungaria telah meyakinkan Franz Joseph I dari Austria yang berusia 83 tahun untuk menandatangani deklarasi perang melawan Serbia. Sebagai konsekuensi langsung, Rusia memulai mobilisasi umum untuk menyerang Austria, dan membela Serbia.

Juli 1914Sunting

Artikel utama: Krisis Juli

Pada malam 30 Juli, ketika menyerahkan sebuah dokumen yang menyatakan bahwa Rusia tidak akan membatalkan mobilisasinya, Wilhelm menulis komentar panjang yang berisi pengamatan ini:

... Karena saya tidak lagi memiliki keraguan bahwa Inggris, Rusia dan Prancis telah sepakat di antara mereka sendiri - mengetahui bahwa kewajiban perjanjian kami memaksa kami untuk mendukung Austria - untuk menggunakan konflik Austro-Serbia sebagai dalih untuk melancarkan perang penghancuran terhadap kami ... Dilema kita tentang menjaga iman dengan Kaisar yang lama dan terhormat telah dieksploitasi untuk menciptakan situasi yang memberi Inggris alasan dia telah berusaha untuk memusnahkan kita dengan penampilan keadilan yang palsu dengan dalih bahwa dia membantu Prancis dan mempertahankan Balance of Power yang terkenal di Eropa, yaitu , bermain di semua negara Eropa untuk keuntungannya sendiri melawan kita.

Baru-baru ini, penulis-penulis Inggris menyatakan bahwa Wilhelm II benar-benar mengumumkan, "Ketidakberanian dan kelemahan akan memulai perang paling mengerikan di dunia, yang tujuannya adalah untuk menghancurkan Jerman. Karena tidak ada lagi keraguan, Inggris, Prancis dan Rusia telah berkonspirasi bersama. untuk memerangi perang pemusnahan melawan kita ".

Ketika menjadi jelas bahwa Jerman akan mengalami perang di dua front dan bahwa Inggris akan memasuki perang jika Jerman menyerang Prancis melalui Belgia netral, Wilhelm yang dilanda panik berusaha untuk mengarahkan serangan utama terhadap Rusia. Ketika Helmuth von Moltke (yang telah memilih rencana lama dari tahun 1905, dibuat oleh Jenderal von Schlieffen untuk kemungkinan perang Jerman di dua front) mengatakan kepadanya bahwa ini tidak mungkin, Wilhelm berkata: "Pamanmu akan memberi saya jawaban yang berbeda! "  Wilhelm juga dilaporkan mengatakan, "Memikirkan bahwa George dan Nicky seharusnya menganggapku salah! Jika nenekku masih hidup, dia tidak akan pernah mengizinkannya."  Dalam rencana Schlieffen asli, Jerman akan menyerang musuh (yang seharusnya) lebih lemah terlebih dahulu, yaitu Prancis. Rencana itu mengira bahwa akan butuh waktu lama sebelum Rusia siap berperang. Mengalahkan Prancis adalah hal yang mudah bagi Prusia dalam Perang Perancis-Prusia pada tahun 1870. Di perbatasan tahun 1914 antara Perancis dan Jerman, serangan di bagian selatan Perancis ini dapat dihentikan oleh benteng Prancis di sepanjang perbatasan. Namun, Wilhelm II menghentikan invasi ke Belanda.

Shadow-KaiserSunting

Peran Wilhelm di masa perang adalah salah satu kekuatan yang semakin berkurang ketika ia semakin menangani upacara penghargaan dan tugas kehormatan. Komando tinggi melanjutkan dengan strateginya bahkan ketika sudah jelas bahwa rencana Schlieffen telah gagal. Pada 1916 Kekaisaran secara efektif menjadi kediktatoran militer di bawah kendali Field Marshal Paul von Hindenburg dan Jenderal Erich Ludendorff. Semakin terputus dari kenyataan dan proses pengambilan keputusan politik, Wilhelm bimbang antara kekalahan dan impian kemenangan, tergantung pada nasib pasukannya. Meskipun demikian, Wilhelm masih mempertahankan otoritas tertinggi dalam hal penunjukan politik, dan hanya setelah persetujuannya diperoleh, perubahan besar pada komando tinggi dapat dilakukan. Wilhelm mendukung pemberhentian Helmuth von Moltke the Younger pada September 1914 dan digantikan oleh Erich von Falkenhayn . Pada tahun 1917, Hindenburg dan Ludendorff memutuskan bahwa Bethman-Hollweg tidak lagi dapat diterima sebagai Kanselir dan meminta Kaiser untuk menunjuk orang lain. Ketika ditanya siapa yang akan mereka terima, Ludendorff merekomendasikan Georg Michaelis, seorang yang nyaris tidak dikenal Wilihelm. Meskipun demikian, ia menerima saran itu. Setelah mendengar pada bulan Juli 1917 bahwa sepupunya George V telah mengubah nama rumah kerajaan Inggris menjadi Windsor,  Wilhelm mengatakan bahwa ia berencana untuk melihat drama Shakespeare, The Merry Wives of Saxe-Coburg-Gotha.Dukungan Kaiser runtuh total pada Oktober – November 1918 di angkatan bersenjata, di pemerintahan sipil, dan dalam opini publik Jerman, ketika Presiden Woodrow Wilson menjelaskan bahwa Kaiser tidak bisa lagi menjadi pihak dalam negosiasi perdamaian. Tahun itu juga menyaksikan Wilhelm sakit selama pandemi flu 1918 di seluruh dunia, meskipun ia selamat.

Abdikasi dan PengasinganSunting

Wilhelm berada di markas Angkatan Darat Kekaisaran di Spa, Belgia, ketika pemberontakan di Berlin dan pusat-pusat lainnya mengejutkannya pada akhir 1918. Pemberontakan di antara barisan Angkatan Laut Kaiserliche kesayangannya, sangat mengejutkannya. Setelah pecahnya Revolusi Jerman,Wilhelm tidak bisa memutuskan apakah akan turun tahta atau tidak. Hingga saat itu, ia menerima bahwa ia kemungkinan harus menyerahkan mahkota kekaisaran, tetapi masih berharap untuk mempertahankan kerajaan Prusia. Namun, ini tidak mungkin di bawah konstitusi kekaisaran. Sementara Wilhelm mengira ia memerintah sebagai kaisar dalam persatuan pribadi dengan Prusia, konstitusi sebenarnya mengikat mahkota kekaisaran dengan mahkota Prusia, artinya Wilhelm tidak dapat melepaskan satu mahkota tanpa meninggalkan yang lain.

Harapan Wilhelm untuk mempertahankan setidaknya satu dari mahkotanya terungkap sebagai tidak realistis ketika, dengan harapan melestarikan monarki dalam menghadapi kerusuhan revolusioner yang berkembang, Kanselir Pangeran Max dari Baden mengumumkan pengunduran diri Wilhelm dari kedua gelar pada 9 November 1918. Pangeran Max sendiri terpaksa mengundurkan diri pada hari yang sama, ketika menjadi jelas bahwa hanya Friedrich Ebert, pemimpin SPD lah, yang dapat secara efektif melakukan kontrol. Kemudian pada hari itu, salah seorang mentri Ebert, Philipp Scheidemann, menyatakan bahwa Jerman adalah sebuah republik.

Wilhelm setuju untuk turun tahta hanya setelah pengganti Ludendorff, Jenderal Wilhelm Groener, telah memberitahunya bahwa para perwira dan prajurit akan berbaris kembali dengan baik di bawah komando Paul von Hindenburg , tetapi tentu saja tidak akan memperjuangkan takhta Wilhelm di rumah. depan. Dukungan terakhir dan terkuat monarki telah dipatahkan, dan akhirnya bahkan Hindenburg, yang juga seorang bangsawan seumur hidup, diwajibkan, dengan sedikit malu, untuk menasihati Kaisar agar menyerahkan mahkota.

Fakta bahwa Komando Tinggi suatu hari nanti akan meninggalkan Kaiser telah diramalkan pada Desember 1897, ketika Wilhelm mengunjungi Otto von Bismarck untuk terakhir kalinya. Bismarck sekali lagi memperingatkan Kaiser tentang meningkatnya pengaruh militeris, terutama para laksamana yang mendorong pembangunan armada tempur. Peringatan terakhir Bismarck adalah:

Yang Mulia, selama Anda memiliki korps perwira yang hadir ini, Anda dapat melakukan sesukamu. Tetapi ketika ini tidak lagi terjadi, itu akan sangat berbeda untuk Anda.

Selanjutnya, Bismarck telah memprediksi dengan akurat:

Jena datang dua puluh tahun setelah kematian Frederick the Great ; kecelakaan akan datang dua puluh tahun setelah kepergian saya jika semuanya berjalan seperti ini.

Pada 10 November, Wilhelm menyeberangi perbatasan dengan kereta api dan pergi ke pengasingan di Belanda, yang tetap netral sepanjang perang.  Setelah kesimpulan Perjanjian Versailles pada awal 1919, Pasal 227 secara tegas mengatur penuntutan Wilhelm "untuk pelanggaran tertinggi terhadap moralitas internasional dan kesucian perjanjian", tetapi pemerintah Belanda menolak untuk mengekstradisi dia, meskipun mengajukan banding. dari Sekutu. Raja George V menulis bahwa ia memandang sepupunya sebagai "penjahat terbesar dalam sejarah", tetapi menentang usulan Perdana Menteri David Lloyd George untuk "menggantung Kaiser".

Presiden Woodrow Wilson dari Amerika Serikat menentang penyerahan tawanan, dengan alasan bahwa menuntut Wilhelm akan mengganggu kestabilan tatanan internasional dan akan kehilangan kedamaian.

Wilhelm pertama kali menetap di Puri Amerongen, di mana pada 28 November dia mengeluarkan pernyataan turun takhta, sehingga secara resmi mengakhiri pemerintahan Hohenzollerns selama 400 tahun atas Prusia. Menerima kenyataan bahwa ia telah kehilangan kedua mahkotanya untuk selamanya, ia menyerahkan haknya untuk "takhta Prusia dan takhta Kekaisaran Jerman yang terhubung dengannya." Dia juga melepaskan tentaranya dan pejabat di Prusia dan kekaisaran dari sumpah kesetiaan mereka kepadanya.  Ia membeli rumah pedesaan di kotamadya Doorn ,yang dikenal sebagai Huis Doorn, dan pindah pada 15 Mei 1920.  Ini akan menjadi rumahnya selama sisa hidupnya.  Republik Weimar mengizinkan Wilhelm untuk memindahkan dua puluh tiga gerbong kereta api furnitur, dua puluh tujuh paket berisi segala macam, satu membawa mobil dan satu lagi sebuah perahu, dari Istana Baru di Potsdam.

Hidup di pengasinganSunting

Pada tahun 1922, Wilhelm menerbitkan buku volume pertama memoirnya  - buku yang sangat tipis yang menegaskan bahwa ia tidak bersalah memulai Perang Besar, dan mempertahankan perilakunya selama masa pemerintahannya, terutama dalam hal kebijakan luar negeri. Selama dua puluh tahun sisa hidupnya, ia menghibur tamu (sering kali berdiri) dan terus memperbarui informasi tentang berbagai acara di Eropa. Dia menumbuhkan janggut dan membiarkan kumisnya yang terkenal terkulai, mengadopsi gaya yang sangat mirip dengan sepupunya King George V dan Tsar Nicholas II , (dan masih dipakai oleh Pangeran Michael dari Kent hari ini). Dia juga belajar bahasa Belanda. Wilhelm mengembangkan kecenderungan untuk arkeologi ketika tinggal di Corfu Achilleion,menggali di situs Kuil Artemis di Corfu, gairah yang ia pertahankan dalam pengasingannya. Dia telah membeli bekas kediaman Permaisuri Elisabeth setelah pembunuhannya pada tahun 1898. Dia juga membuat sketsa rencana untuk bangunan besar dan kapal perang ketika dia bosan. Di pengasingan, salah satu hasrat terbesar Wilhelm adalah berburu, dan ia mengantongi ribuan hewan, baik binatang buas dan burung. Sebagian besar waktunya dihabiskan untuk memotong kayu dan ribuan pohon ditebang selama dia tinggal di Doorn.

KematianSunting

Wilhelm meninggal karena pulmonary embolus di Doorn, Belanda, pada tanggal 4 Juni 1941, pada usia 82 tahun, hanya beberapa minggu sebelum invasi Axis ke Uni Soviet. Tentara Jerman telah menjaga rumahnya. Meskipun permusuhan pribadinya terhadap Wilhelm, Hitler ingin membawa tubuhnya kembali ke Berlin untuk pemakaman kenegaraan, karena Wilhelm adalah simbol Jerman dan orang Jerman selama Perang Dunia sebelumnya. Hitler merasa bahwa pemakaman seperti itu akan menunjukkan kepada Jerman bahwa keturunan langsung dari Reich Ketiga adalah dari Kekaisaran Jerman yang lama.  Namun, keinginan Wilhelm untuk tidak pernah kembali ke Jerman sampai pemulihan monarki dihormati, dan otoritas pendudukan Nazi memberinya pemakaman militer kecil, dengan beberapa ratus orang hadir. Para pelayat termasuk August von Mackensen , berpakaian lengkap dengan seragam Life Hussars lamanya, Laksamana Wilhelm Canaris, Jenderal Curt Haase dan Reichskommissar untuk Belanda Arthur Seyss-Inquart, bersama dengan beberapa penasihat militer lainnya. Namun, permintaan Wilhelm agar swastika dan regalia Nazi lainnya tidak ditampilkan pada pemakamannya diabaikan, dan mereka ditampilkan dalam foto-foto acara yang diambil oleh fotografer Belanda.

Wilhelm dimakamkan di sebuah makam di tanah Huis Doorn, yang sejak itu menjadi tempat ziarah bagi para pendukung kerajaan Jerman. Beberapa dari mereka berkumpul di sana setiap tahun pada hari peringatan kematiannya untuk memberi penghormatan kepada Kaisar Jerman terakhir.

Pernikahan pertama dan keturunanSunting

 
Wilhelm dan istrinya, Augusta Viktoria dari Schleswig-Holstein

Wilhelm dan istri pertamanya, Putri Augusta Victoria dari Schleswig-Holstein, menikah pada 27 Februari 1881. Mereka memiliki tujuh anak:

Nama Kelahiran Kematian Pasangan Anak-anak
Putra Mahkota Wilhelm 6 Mei 1882 20 Juli 1951 Adipati Cecilie dari Mecklenburg-Schwerin Pangeran Wilhelm (1906–1940)

Pangeran Louis Ferdinand (1907–1994) Pangeran Hubertus (1909–1950) Pangeran Frederick (1911–1966) Princess Alexandrine (1915–1980) Putri Cecilie (1917–1975)

Pangeran Eitel Friedrich 7 Juli 1883 8 Desember 1942 Duchess Sophia Charlotte dari Oldenburg
Pangeran Adalbert 14 Juli 1884 22 September 1948 Putri Adelaide dari Saxe-Meiningen Princess Victoria Marina (1915)

Princess Victoria Marina (1917–1981) Pangeran Wilhelm Victor (1919–1989)

Pangeran August Wilhelm 29 Januari 1887 25 Maret 1949 Putri Alexandra Victoria dari Schleswig-Holstein-Sonderburg-Glücksburg Pangeran Alexander Ferdinand (1912–1985)
Pangeran Oskar 27 Juli 1888 27 Januari 1958 Countess Ina Marie von Bassewitz Pangeran Oskar (1915–1939)

Pangeran Burchard (1917–1988) Princess Herzeleide (1918–1989) Pangeran Wilhelm-Karl (1922–2007)

Pangeran Joachim 17 Desember 1890 18 Juli 1920 Putri Marie-Auguste dari Anhalt Pangeran Karl Franz (1916–1975)
Putri Victoria Louise 13 September 1892 11 Desember 1980 Ernest Augustus, Adipati Brunswick Pangeran Ernest Augustus (1914–1987)

Pangeran George William (1915–2006) Putri Frederica (1917–1981) Prince Christian Oscar (1919–1981) Prince Welf Henry (1923–1997)

 
Wilhelm bersama istri dan anak-anaknya.

Permaisuri Augusta, yang dikenal dengan sebutan "Dona", adalah pendamping tetap bagi Wilhelm, dan kematiannya pada 11 April 1921 merupakan pukulan yang menghancurkan bagi Wilhelm. Itu juga terjadi kurang dari setahun setelah putra mereka, Joachim, bunuh diri.

LeluhurSunting

Leluhur Wilhelm II dari Jerman
8. Frederick William III of Prussia
4. William I, German Emperor
9. Duchess Louise of Mecklenburg-Strelitz
2. Frederick III, German Emperor
10. Charles Frederick, Grand Duke of Saxe-Weimar-Eisenach
5. Princess Augusta of Saxe-Weimar-Eisenach
11. Grand Duchess Maria Pavlovna of Russia
1. Wilhelm II, German Emperor
12. Ernest I, Duke of Saxe-Coburg and Gotha
6. Prince Albert of Saxe-Coburg and Gotha
13. Princess Louise of Saxe-Gotha-Altenburg
3. Victoria, Princess Royal
14. Prince Edward, Duke of Kent and Strathearn
7. Victoria, Queen of the United Kingdom
15. Princess Victoria of Saxe-Coburg-Saalfeld
 
Wilhelm II dari Jerman, Franz Joseph dari Austria-Hongaria, Mehmed V dari Kesultanan Utsmaniyah dan Ferdinand I dari Bulgaria bersekutu untuk melawan Blok Sekutu di Perang Dunia I.
 
Wilhelm II dari Kekaisaran Jerman bertemu Tsar Nicholas II dari Ketsaran Rusia.
 
Wilhelm II saat tinggal di Doorn, Belanda.

Pranala luarSunting

Wilhelm II dari Jerman
Lahir: 27 January 1859 Wafat: 4 June 1941
Didahului oleh:
Frederick III
Kaisar Jerman
Raja Prusia

15 Juni 1888 – 9 November 1918
Diteruskan oleh:
Friedrich Ebert
sebagai Presiden Jerman
Kehilangan gelar
— TITULER —
Kaisar Jerman
Raja Prusia

9 November 1918 – 4 Juni 1941
Alasan kegagalan suksesi:
Revolusi Jerman
Diteruskan oleh:
Wilhelm III, Pangeran Mahkota