Buka menu utama

Wilayah Sewaan Kwantung adalah sebuah wilayah yang terletak di bagian selatan Semenanjung Liaodong (bahasa Jepang: 遼東半島) di Republik Tiongkok yang berdiri dari tahun 1898 hingga 1945. Wilayah ini merupakan salah satu dari beberapa wilayah konsesi yang harus diberikan oleh Dinasti Qing kepada negara-negara asing pada akhir abad ke-19. Wilayah ini mencakup pelabuhan strategis Lüshunkou (Port Arthur, Port-Artur dalam bahasa Rusia atau Ryojun dalam bahasa Jepang) dan Dalian (Dalniy, Dal'nii dalam bahasa Rusia, atau Dairen dalam bahasa Jepang).

Wilayah Sewaan Kwantung
關東州
Dependensi Kekaisaran Jepang
1895

1905–1945
Bendera Lambang
Ibu kota Dairen
Bahasa
Bentuk pemerintahan Monarki konstitusional
Kaisar Jepang
 -  1895
1905–1912
Kaisar Meiji
 -  1912–1926 Kaisar Taishō
 -  1926–1945 Kaisar Showa
Era sejarah Kekaisaran Jepang
 -  Traktat Shimonoseki 17 April 1895
 -  Jepang menyerah 14 Agustus 1945
Mata uang Yen Jepang
Pendahulu
Pengganti
Dinasti Qing
Dalian Rusia
Dinasti Qing
Pendudukan Soviet di Manchuria
Sekarang bagian dari  Tiongkok

Nama Kwantung atau Guāndōng (關東) berarti "sebelah timur Celah Shanhai". Nama ini pada awalnya mengacu kepada seluruh wilayah Manchuria, tetapi cakupannya kemudian dibatasi menjadi wilayah sewaan ini saja. Dalam bahasa Jepang nama ini dilafalkan Kantō dan seringkali disebut Kantō-shū untuk membedakannya dari wilayah Kantō di sekitar Tokyo.

Daftar isi

SejarahSunting

Kekaisaran Jepang menduduki wilayah ini selama Perang Tiongkok-Jepang Pertama (1894–1895). Traktat Shimonoseki yang mengakhiri perang tersebut pada April 1895 kemudian menganugerahkan kepada Jepang kedaulatan penuh atas wilayah ini. Namun, dalam waktu beberapa minggu, Jerman, Prancis dan Rusia memaksa Jepang mengembalikan wilayah ini kepada Tiongkok; peristiwa ini disebut Intervensi Tiga Negara.

Pada Maret 1898, Rusia secara resmi menyewa wilayah ini selama 25 tahun dan juga memulai pembangunan jalur kereta api. Namun, setelah kekalahan Rusia dalam Perang Rusia-Jepang, Jepang menggantikan Rusia sebagai penyewa wilayah ini. Setelah Jepang menaklukkan Manchuria dan mendirikan negara boneka Manchukuo pada tahun 1932, Jepang menyatakan bahwa kedaulatan wilayah sewaan ini telah diserahkan kepada Manchukuo. Perjanjian sewa baru kemudian ditandatangani oleh Jepang dan Manchukuo, walaupun Jepang memerintah Kwantung sebagai wilayah yang terpisah dari Manchukuo hingga berakhirnya Perang Dunia II pada tahun 1945.

PemerintahanSunting

Berdasarkan kebijakan reorganisasi pada tahun 1919, nama Garnisun Kwantung diganti menjadi Angkatan Bersenjata Kwantung dan dipisahkan dari pemerintahan sipil di wilayah ini, yang kemudian disebut Kwantung Bureau (関東庁, Kantō-cho). Kantō-cho pada awalnya bertanggung jawab langsung kepada Perdana Menteri Jepang, tetapi kemudian ditempatkan di bawah Kementerian Urusan Kolonial.

DemografiSunting

Menurut sensus nasional Jepang pada tahun 1935, jumlah penduduk Kwantung tercatat sebesar 1.034.074 jiwa, dengan 168.185 di antaranya merupakan warga Jepang. Sensus ini tidak menghitung personil militer. Sementara itu, luas wilayahnya tercatat sebesar 3500 kilometer persegi (1350 sq mi).

ReferensiSunting

  • Coox, Alvin (1990). Nomonhan: Japan Against Russia, 1939. Stanford University Press. ISBN 0-8047-1835-0. 
  • Hsu, Immanuel C.Y. (1999). The Rise of Modern China. Oxford University Press. ISBN 0-19-512504-5. 
  • Low, Morris (2005). Building a Modern Japan: Science, Technology, and Medicine in the Meiji Era and Beyond. Palgrave Macmillan. ISBN 1-4039-6832-2. 
  • Quigley, Harold S (2007) [1932]. Japanese Government and Politics. Thomson Press. ISBN 1-4067-2260-X. 
  • Young, Louise (1999). Japan's Total Empire: Manchuria and the Culture of Wartime Imperialism. University of California Press. ISBN 0-520-21934-1. 

Koordinat: 39°10′N 121°45′E / 39.167°N 121.750°E / 39.167; 121.750