Warna tersier

Warna tersier adalah warna yang dihasilkan dari campuran satu warna primer dengan satu warna sekunder dalam sebuah ruang warna.

Warna Cat (RYB)Sunting

 
Warna primer, sekunder dan tersier dalam lingkaran warna RYB.
biru (●) + hijau (●) = hijau laut (●)
hijau (●) + kuning (●) = pucuk pisang (●)
kuning (●) + jingga (●) = kuning lulur (●)
jingga (●) + merah (●) = merah merona (●)
merah (●) + ungu (●) = patma (●)
ungu (●) + biru (●) = lembayung (●)

Warna Cahaya (RGB)Sunting

 
Lingkaran warna RGB
nilangsuka (●) + biru (●) = biru langit (●)
patma (●) + biru (●) = lembayung (●)
patma (●) + merah (●) = mawar (●)
kuning (●) + merah (●) = jingga (●)
kuning (●) + hijau (●) = pucuk pisang (●)
nilangsuka (●) + hijau (●) = hijau suji (●)

Pemakaian istilahSunting

Istilah "warna tersier" pada awalnya dicetuskan merujuk pada warna-warna "netral"; yang dibuat dengan mencampur tiga warna primer dalam sebuah ruang warna. Ini akan menghasilkan warna putih atau kelabu, dalam sitem warna cahaya additif, sedangkan dalam sistem warna subtraktif pada pigmen atau cat akan menghasilkan coklat, kelabu atau hitam. Pengertian seperti ini masih umum dalam banyak tulisan-tulisan teknis.

Untuk menghindari kerancuan, banyak para profesional memilih menggunakan istilah "warna intermediate".

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting