Waitangi, Kepulauan Chatham

pelabuhan di Selandia Baru

Waitangi adalah pelabuhan utama dan pemukiman terbesar di Kepulauan Chatham. Terletak di sepanjang pantai selatan Teluk Petre, di pantai barat pulau utama kepulauan. Dengan populasi 177 pada sensus 2018, Waitangi sejauh ini merupakan pemukiman terbesar di kepulauan, terhitung sekitar 27% dari populasi kelompok yang berjumlah 663 orang.

Waitangi
Kota Waitangi di Pulau Chatham pada Mei 2008.
Kota Waitangi di Pulau Chatham pada Mei 2008.
Waitangi di Oseania
Waitangi
Waitangi
Koordinat: 43°57′05″S 176°33′40″W / 43.95139°S 176.56111°W / -43.95139; -176.56111Koordinat: 43°57′05″S 176°33′40″W / 43.95139°S 176.56111°W / -43.95139; -176.56111
Negara Selandia Baru
Otoritas teritorialKepulauan Chatham
Luas
 • Total4,86 km2 (188 sq mi)
Populasi
 (2018 Census)[2]
 • Total177
 • Kepadatan0,36/km2 (0,94/sq mi)
Zona waktuZona Waktu Standar Chatham

GeografiSunting

Waitangi terletak di sepanjang pantai barat Pulau Chatham antara ujung selatan Teluk Waitangi dan kaki utara dataran tinggi selatan pulau itu. Sungai Nairn mengalir ke utara melalui pemukiman sebelum bermuara ke teluk. Danau Huro terletak sekitar 2 km (1,2 mil) ke timur.

Antipode kota ini adalah kota Alzon di Prancis.[3]

IklimSunting

Waitangi memiliki iklim laut dengan musim dingin yang sejuk dan musim panas yang hangat. Curah hujan dapat turun kapan saja sepanjang tahun, dengan persentase curah hujan tertinggi dipusatkan selama musim dingin.

DemografiSunting

Waitangi digambarkan sebagai pemukiman pedesaan oleh Statistik Selandia Baru, dan mencakup 4,86 ​​km2 (1,88 sq mi).[1]

Populasi historis
Tahun Jumlah
Pend.
  
±% p.a.  
2006 189—    
2013 168−1.67%
2018 177+1.05%
Sumber: [2]

Waitangi memiliki populasi 177 orang pada sensus Selandia Baru 2018, meningkat 9 orang (5,4%) sejak sensus 2013, dan penurunan 12 orang (-6,3%) sejak sensus 2006. Ada 72 rumah tangga. Ada 81 laki-laki dan 96 perempuan, memberikan rasio jenis kelamin 0,84 laki-laki per perempuan. Usia rata-rata adalah 43,7 tahun (dibandingkan dengan 37,4 tahun secara nasional), dengan 24 orang (13,6%) berusia di bawah 15 tahun, 30 (16,9%) berusia 15 hingga 29, 99 (55,9%) berusia 30 hingga 64, dan 21 (11,9) %) berusia 65 tahun atau lebih.

Etnisnya adalah 78,0% Eropa/Pākehā, 66,1% Māori, 3,4% orang Pasifik, dan 1,7% Asia (total bertambah lebih dari 100% karena orang dapat mengidentifikasi diri dengan berbagai etnis).

Meskipun beberapa orang keberatan untuk memberitahukan agama mereka, 47,5% tidak beragama, 37,3% Kristen dan 3,4% beragama lain.

Dari mereka yang berusia minimal 15 tahun, 15 (9,8%) orang memiliki gelar sarjana atau lebih tinggi, dan 39 (25,5%) orang tidak memiliki kualifikasi formal. Pendapatan rata-rata adalah $36.100, dibandingkan dengan $31.800 secara nasional. Status pekerjaan dari paling sedikit 15 orang tersebut adalah 90 (58,8%) orang bekerja penuh waktu, 30 (19,6%) orang paruh waktu, dan 0 (0,0%) orang menganggur.[2]

Seni dan budayaSunting

Kōpinga Marae (Moriori untuk "Hutan Pohon Kopi") adalah sebuah gedung pertemuan besar yang terletak di atas Te Awapatiki, tempat pertemuan tradisional suku Moriori. Gedung pertemuan dibuka pada Januari 2005 dan berfungsi sebagai pusat budaya dan secara umum sebagai pusat komunitas masyarakat Waitangi. Jika dilihat dari atas, kompleks ini berbentuk elang laut.[4][5][6]

Administrasi dan layananSunting

Waitangi adalah kursi Dewan Kepulauan Chatham, yang menyediakan administrasi lokal yang setara dengan otoritas kesatuan Selandia Baru. Dewan tersebut menjadi tuan rumah bagi seorang Hakim Pengadilan Distrik yang berkunjung, dan merupakan markas dari seorang polisi setempat. Seorang dokter dan dua perawat bekerja di fasilitas rumah sakit dengan empat kamar tidur.

Pemukiman ini menampung dua sekolah dasar yang dilayani oleh Kementerian Pendidikan: Sekolah Te One dan Sekolah Kaingaroa. Sebagian besar melanjutkan pendidikan menengah mereka di Selandia Baru.[7][8]

Layanan lokal di Waitangi termasuk Pelabuhan Waitangi dan Pabrik Pengolahan Ikan, Bank ANZ dan Kantor Pos, toko minuman keras, toko umum, kafe burger, dan hotel dan pub. Relawan lokal menjalankan stasiun radio "Radio Weka" dan menyiarkan ulang televisi Selandia Baru. Jangkauan telepon seluler broadband dan 4G tersedia melalui Spark, 2degrees dan Vodafone; melalui jaringan RCG, serta layanan broadband satelit dan ADSL.

ReferensiSunting

  1. ^ a b "ArcGIS Web Application". statsnz.maps.arcgis.com. Diakses tanggal 26 November 2021. 
  2. ^ a b c Templat:NZ census 2018
  3. ^ "From city life to the Chathams Islands: Why Helen Bint chose a life of isolation in remote New Zealand". thisNZlife. 2019-05-10. Diakses tanggal 2021-09-12. 
  4. ^ "Te Kāhui Māngai directory". tkm.govt.nz. Te Puni Kōkiri. 
  5. ^ "Māori Maps". maorimaps.com. Te Potiki National Trust. 
  6. ^ "Kōpinga Marae". The Chatham Islands (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-03. 
  7. ^ "Te One School - About us". www.teone.school.nz (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-03. 
  8. ^ "Kaingaroa School (Chatham Islands) | Education Review Office". ero.govt.nz. Diakses tanggal 2022-01-03. 

Pranala luarSunting