Viktoria dari Prusia

Putri Viktoria dari Prusia (Friederike Amalia Wilhelmine Viktoria) (12 April 1866 – 13 November 1929) merupakan putri kedua Friedrich III, Kaisar Jerman dan istrinya Putri Victoria, putri Ratu Victoria. Oleh masyarakat dia selalu disebut Putri Viktoria, dan di keluarga dia disebut Moretta atau Vicky Muda.

Putri Viktoria
Putri Adolf dari Schaumburg-Lippe
Viktória schaumburg–lippei hercegné.jpg
Putri Viktoria, skt. 1908.
Lahir(1866-04-12)12 April 1866
Neues Palais, Potsdam, Prusia, Kekaisaran Jerman
Wafat13 November 1929(1929-11-13) (umur 63)
R.S. St. Francis, Bonn, Republik Weimar
Pemakaman
WangsaHohenzollern
AyahFriedrich III, Kaisar Jerman
IbuPutri Victoria
PasanganAdolf dari Schaumburg-Lippe
Aleksander Zoubkoff

BiografiSunting

 
Potret resmi Putri Viktoria dari Prusia.

Kehidupan awalSunting

Viktoria dibaptis pada hari ulang tahun neneknya 24 November 1866 di Istana Potsdam. Seperti saudari-saudarinya, Putri Sophie dan Putri Margarete, Viktoria mengabdikan diri pada ibundanya dan memeluknya dengan cara-cara Inggris.

Aleksander dari BattenbergSunting

Pada tahun 1881, Pangeran Aleksander dari Battenberg, yang terpilih sebagai Pangeran Bulgaria yang berdaulat sejak tahun 1879, mengunjungi istana Prusia atas perintah ibunda Viktoria.[1] Karena ibunda dan neneknya merekomendasikan Aleksander (atau 'Sandro') sebagai kemungkinan pendamping, Viktoria dengan cepat menangkap antusiasme mereka dan jatuh cinta padanya. Sandro, seperti saudara-saudaranya, dianggap sangat menarik, karena ia kurus dan gagah.[2] Viktoria di sisi lain bukan seorang gadis cantik, digambarkan oleh seseorang sebagai "sejenis wanita liar dari Skandinavia, dengan banyak ketidaksopanan ibundanya dan serangkaian eksentrisitas saudaranya Willy".[3]

 
Ratu Victoria dengan sejumlah anak dan cucunya pada tahun 1884 di Balmoral. Dari kiri ke kanan, Putri Marie dari Edinburgh (duduk), Putri Aleksandra dari Edinburgh, Putri Victoria Melita dari Edinburgh, Adipati Edinburgh, Ratu Victoria (duduk), Putri Viktoria dari Prusia, Victoria, Putri Mahkota Prusia (duduk) dan Putri Beatrice

.

Meskipun orang tuanya menginginkan pasangan tersebut untuk menikah, kakek Viktoria, Kaisar Wilhelm I dan kanselir Otto von Bismarck menentang perjodohan tersebut: karena khawatir jika Viktoria menikah dengan Sandro, Tsar Alexander III akan tersinggung, karena tindakan Aleksander di Bulgaria menjengkelkan Rusia. Ketika Bismarck terus mengikuti perselingkuhannya oleh mata-matanya, sebuah perang kata-kata kasar dan sang putri muda melepaskan semua harapan untuk menikah dengan Sandro.

Pernikahan pertamaSunting

Dia akhirnya menikah dengan Pangeran Adolf dari Schaumburg-Lippe, putra Adolf I, Pangeran Schaumburg-Lippe yang lebih muda, pada tanggal 19 November 1890. Pernikahan tersebut tanpa keturunan setelah keguguran awal pada beberapa bulan pertama pernikahan. Adolf meninggal pada tahun 1916.

Meskipun secara teknis di pihak Jerman dalam Perang Dunia I, Viktoria sangat bersimpati pada kepentingan Inggris. Setelah perang, dia bertemu dengan sepupunya, George V, Raja Inggris dan menyatakan keinginan agar mereka semua akan segera bersahabat kembali. George mengatakan kepadanya bahwa dia tidak berpikir ini akan mungkin terjadi bertahun-tahun lamanya.

 
Putri Viktoria dari Prusia dengan suami keduanya, Alexander Zoubkoff, 1927.

Pernikahan keduaSunting

Pada tanggal 19 Desember 1927, terlepas dari ketidaksetujuan kuat saudara-saudaranya,[4] Viktoria menikahi Aleksander Zoubkoff (25 September 1901 – 28 Januari 1936), pengungsi Rusia digambarkan sebagai "seorang penari",[5] yang berusia 35 tahun lebih muda. Pada saat ini keuangannya dalam keadaan genting, dan Zoubkoff terus menyia-nyiakan banyak uang kecil yang tetap ada dalam hiburan pribadinya, jarang kembali ke rumah pernikahan.[6] Akhirnya Viktoria berkewajiban untuk menghubungi penerima dan menjual isi Istana Schaumburg melalui lelang, penjualan dilakukan oleh lelang Köln, M. Lempertz.[7] Penjualan tersebut menarik minat yang jauh lebih sedikit daripada yang telah diantisipasi, dan The Times menggambarkan banyak penawaran sebagai "tanpa semangat"; Diperkirakan bahwa hasil pelelangan tersebut akan mencakup hanya sepertiga dari hutangnya (yang dilaporkan sebanyak 900,000 mark, atau £45,000 sterling).[8] Setelah meninggalkan Istana Schaumburg, dia pindah ke satu kamar berperabotan lengkap di Bonn, pinggiran Mehlem. Dia berada di titik menceraikan Zoubkoff dengan alasan bahwa perilakunya telah mengakibatkan pengusirannya dari Jerman, ia tidak dapat mempertahankannya, dan bahwa "tanpa hubungan suami-istri".,[9] namun hanya beberapa hari setelah ini pengumuman menjadi publik dia jatuh sakit parah dengan pneumonia, meninggal di rumah sakit Bonn pada tanggal 13 November 1929.

Gelar dan penghargaanSunting

Gelar
  • 12 April 1866 – 19 November 1890: Yang Mulia Paduka Putri Viktoria dari Prusia
  • 19 November 1890 – 9 Juli 1927: Yang Mulia Paduka Putri Adolf dari Schaumburg-Lippe, Pangeran Prusia
  • 9 Juli 1927 - 13 November 1929: Yang Mulia Paduka Putri Viktoria, Nyonya Zoubkoff
Gelar nasional
Kehormatan asing
  •  : Lady of the Royal Order of Victoria and Albert, 1st class[10]

ReferensiSunting

  1. ^ Pakula, pp. 407–410.
  2. ^ Pakula, p. 409.
  3. ^ Quoted in Pakula, p. 412.
  4. ^ J. Van Der Kiste, Kaiser Wilhelm II: Germany's Last Emperor. Stroud (Glos.), Sutton Publishing, 1999, p. 212.
  5. ^ The Times, Monday 21 November 1927, p. 14.
  6. ^ Van Der Kiste, p. 213.
  7. ^ The Times, Friday 4 October 1929, p. 25.
  8. ^ The Times, Wednesday 16 October 1929, p. 13.
  9. ^ The Times, Monday 4 November 1929, p. 11.
  10. ^ http://www.pinterest.com/pin/47921183510418716/

SumberSunting

  • Pakula, Hannah (1995). An Uncommon Woman The Empress Frederick: Daughter of Queen Victoria, Wife of the Crown Prince of Prussia, Mother of Kaiser Wilhelm. New York: Simon and Schuster. ISBN 0-684-84216-5. 
  • Van der Kiste, John. The Prussian Princesses, 2014