Verifikasi dan validasi

Verifikasi dan validasi (V&V) atau penentuabsahan dan pengabsahan adalah prosedur bebas yang digunakan bersama-sama untuk memeriksa apakah suatu produk, layanan, atau sistem memenuhi persyaratan dan spesifikasi serta memenuhi tujuan yang dimaksudkan.[1] Ini adalah komponen penting sistem pengelolaan mutu seperti ISO 9000. Kata "verifikasi" dan "validasi"  (atau IV & V) kadang kala diikuti dengan kata "bebas", menunjukkan bahwa verifikasi dan validasi harus dilakukan oleh pihak ketiga yang tidak berkepentingan.

Dalam praktik, sebagai istilah pengelolaan mutu, definisi verifikasi dan validasi bisa jadi tidak konsisten. Kadang kala kedua istilah tersebut dapat digunakan secara silih berganti.[2][3][4]

Namun, panduan PMBOK, baku yang diterima pakai oleh Institut Teknik Elektro dan Elektronika (IEEE) mendefinisikannya sebagai berikut dalam edisi ke-4:[5]

  • "Validasi atau pengabsahan. Jaminan bahwa produk, layanan, atau sistem memenuhi kebutuhan pelanggan dan pemangku kepentingan lain yang teridentifikasi. Hal ini sering kali melibatkan penerimaan dan kesesuaian dengan pelanggan luar. Berbeda dengan verifikasi."
  • "Verifikasi atau penentuabsahan. Penilaian apakah suatu produk, layanan, atau sistem mematuhi peraturan, persyaratan, spesifikasi, atau ketentuan yang diberlakukan atau tidak. Ini sering kali merupakan proses di bagian dalam. Berbeda dengan validasi."

Gambaran keseluruhanSunting

Verifikasi atau penentuabsahan dimaksudkan untuk memeriksa bahwa suatu produk, layanan, atau sistem memenuhi serangkaian spesifikasi desain.[6][7] Pada tahap pengembangan, verifikasi melibatkan pelaksanaan uji khusus untuk memodelkan atau menyimulasikan sebagian atau keseluruhan suatu produk, layanan, atau sistem, kemudian melakukan tinjauan atau analisis hasil pemodelan. Pada tahap pascapengembangan, prosedur verifikasi melibatkan pengujian berulang yang dirancang secara khusus untuk memastikan bahwa produk, layanan, atau sistem mematuhi peraturan, spesifikasi, dan peraturan seiring waktu berjalan.[7][8] Ini adalah satu proses yang digunakan untuk menilai apakah suatu produk, layanan, atau sistem mematuhi peraturan, spesifikasi, atau ketentuan yang diberlakukan pada awal tahap pengembangan. Verifikasi dapat terjadi dalam pengembangan, peningkatan skala, atau produksi. Ini sering kali merupakan proses di bagian dalam.

Validasi atau pengabsahan dimaksudkan untuk memastikan produk, layanan, atau sistem (atau bagian, atau rangkaiannya) yang memenuhi kebutuhan keoperasian pengguna.[7][9] Untuk alur pengembangan atau verifikasi baru, prosedur validasi mungkin melibatkan pemodelan baik alur maupun menggunakan simulasi untuk memprakirakan kesalahan atau kesenjangan yang mungkin menyebabkan verifikasi atau pengembangan suatu produk, layanan, atau sistem (atau bagian, atau rangkaiannya) tidak absah (invalid) atau tidak lengkap.[10] Serangkaian persyaratan validasi (sebagaimana didefinisikan pengguna), spesifikasi, dan peraturan kemudian digunakan sebagai dasar untuk memenuhi syarat alur pengembangan atau alur verifikasi untuk suatu produk, layanan, atau sistem (atau bagiannya, atau rangkaiannya). Prosedur validasi tambahan juga mencakup prosedur yang dirancang secara khusus untuk memastikan pengubahsuaian yang dilakukan pada alur pengembangan yang memenuhi syarat atau alur verifikasi yang ada akan mempunyai efek menghasilkan produk, layanan, atau sistem (atau bagian, atau rangkaiannya) yang memenuhi persyaratan desain awal, spesifikasi, dan peraturan. Validasi ini membantu menjaga alur tetap memenuhi syarat.[butuh rujukan] Ini adalah satu proses membangun bukti yang memberikan tingkat jaminan tinggi bahwa produk, layanan, atau sistem memenuhi persyaratan yang dimaksudkan. Ini sering melibatkan penerimaan kesesuaian dengan pengguna akhir dan pemangku kepentingan produk yang lain. Ini sering kali merupakan proses di bagian luar.

Kadang kala validasi diungkapkan dengan pertanyaan "Apakah Anda membangun hal yang benar?"[11] dan verifikasi dengan "Apakah Anda membangunnya dengan benar?".[11] "Membangun hal yang benar" mengacu kembali kepada kebutuhan pengguna, sedangkan "membangunnya dengan benar" memeriksa apakah spesifikasi diterapkan dengan benar oleh sistem. Dalam beberapa konteks, diperlukan persyaratan tertulis baik untuk prosedur formal atau protokol untuk memenuhi kepatuhan.

Adalah sangat mungkin bahwa suatu produk lolos saat diverifikasi, tetapi gagal saat divalidasi. Hal ini dapat terjadi, misalnya suatu produk dibuat sesuai spesifikasi, tetapi spesifikasi itu sendiri gagal untuk memenuhi kebutuhan pengguna.

RujukanSunting

  1. ^ Global Harmonization Task Force - Quality Management Systems - Process Validation Guidance (GHTF/SG3/N99-10:2004 (Edition 2) page 3
  2. ^ Ad Sparrius (2016). "Everything You Thought You Knew about Validation and Verification is Probably Dodgy" (PDF). 12th INCOSE SA Systems Engineering Conference. Diakses tanggal 2018-04-30. There are some authors who apparently regard these two terms as synonymous, others who seem to be only vaguely aware of the differences. Some even appear to believe that V&V is one word! ... There is such a fundamental difference between these models that the term validation has many years ago been selected to be different from the term verification. Nevertheless, it is debatable whether the distinction between validation and verification should be continued. 
  3. ^ James D. McCaffrey (2006-04-28). "Validation vs. Verification". Diakses tanggal 2018-04-30. Two terms that sometimes confuse software test engineers are "validation" and "verification". ... Obviously the two IEEE definitions are so close to each other it’s hard to determine the difference. 
  4. ^ "Difference between Verification and Validation". Software Testing Class. 27 August 2013. Diakses tanggal 2018-04-30. In interviews most of the interviewers are asking questions on "What is Difference between Verification and Validation?" Lots of people use verification and validation interchangeably but both have different meanings. 
  5. ^ "P1490/D1, May 2011 - IEEE Draft Guide: Adoption of the Project Management Institute (PMI) Standard: A Guide to the Project Management Body of Knowledge (PMBOK Guide)-2008". IEEE P1490/D1, May 2011 (edisi ke-4th). IEEE: 452. June 2011. doi:10.1109/IEEESTD.2011.5937011 (tidak aktif 28 February 2022). Diakses tanggal 28 March 2017. 
  6. ^ "Systems and software engineering - Vocabulary," ISO/IEC/IEEE std 24765:2010(E), 2010. | verification 5. ...product, service, or system complies with a regulation, requirement, specification, or imposed condition.
  7. ^ a b c IEEE 1012-2004, IEEE, 2004, hlm. 9 
  8. ^ "Systems and software engineering - Vocabulary," ISO/IEC/IEEE std 24765:2010(E), 2010. | verification 6. ...comply with requirements (e.g., for correctness, completeness, consistency, and accuracy) for all life cycle activities during each life cycle process (acquisition, supply, development, operation, and maintenance)
  9. ^ "Systems and software engineering - Vocabulary," ISO/IEC/IEEE std 24765:2010(E), 2010. | validation (especially 1. & 2.)
  10. ^ Moradi, Mehrdad; Van Acker, Bert; Vanherpen, Ken; Denil, Joachim (2019). Chamberlain, Roger; Taha, Walid; Törngren, Martin, ed. "Model-Implemented Hybrid Fault Injection for Simulink (Tool Demonstrations)". Cyber Physical Systems. Model-Based Design. Lecture Notes in Computer Science (dalam bahasa Inggris). Cham: Springer International Publishing. 11615: 71–90. doi:10.1007/978-3-030-23703-5_4. ISBN 978-3-030-23703-5. 
  11. ^ a b Barry Boehm, Software Engineering Economics, 1981

Bacaan lanjutSunting

  • Majcen, N.; Taylor, P. (2010). Practical examples on traceability, measurement uncertainty and validation in chemistry. 1. European Union. hlm. 217. ISBN 978-92-79-12021-3. 

Pranala luarSunting

Templat:Rekayasa sistem