Buka menu utama

Hj. Umi Azizah (lahir di Tegal, Jawa Tengah, 1960; umur 59 tahun) adalah bupati Kabupaten Tegal yang menjabat sejak 8 Januari 2019. Sebelumnya, November 2018, dia juga dilantik oleh Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, menyusul meninggalnya bupati petahana Enthus Susmono, pada bulan Mei. Mengantisipasi kondisi mendadak tersebut, Umi yang semula maju bersama kembali sebagai wakil bupati bersama Enthus, akhirnya maju sebagai bupati dan memenangi kontestasi Pilkada serentak, pada 27 Juni 2018.[1][2][3]

Hj. Umi Azizah
Bupati Tegal ke 48
Mulai menjabat
8 Januari 2019
PresidenJoko Widodo
GubernurGanjar Pranowo
WakilSabilillah Adrie
PendahuluEnthus Susmono
Informasi pribadi
Lahir1960
Bendera Indonesia Kabupaten Tegal, Jawa Tengah
KebangsaanBendera Indonesia Indonesia
PekerjaanBupati

Latar belakangSunting

Umi dilahirkan di Desa Tuwel Kecamatan Bojong Kabupaten Tegal pada tahun 1960. Dia adalah puteri kedua pasangan KH. Zainal Arifin (Pendiri dan Pengasuh Pondok Pesantren Nurul Hikmah) dan Nyai Hj. Masyitoh. Sejak muda Umi dididik di lingkungan agamis. Saat melanjutkan pendidikan ke jenjang pendidikan menengah, ia dikirim orang tuanya ke Madrasah Aliyah (MA) Pondok Pesantren Mambaul Ma’arif Denanyar Jombang di bawah asuhan KH. Bisri Samsyuri (kakek Gus Dur). Selepas menamatkan MA, Umi Azizah melanjutkan pendidikan di Universitas Diponegoro pada Jurusan Pemerintahan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP), lulus tahun 1985 sebagau wisudawan terbaik FISIP. Di bidang sosial, Umi Azizah mengawali kiprahnya dengan mendedikasikan diri untuk Fatayat Nahdlatul Ulama sebahai ketua selama dua periode (1987-1992 dan 1992-1997).

Tahun 1988, Umi Azizah menjadi pengajar di Sekolah Tinggi Agama Islam Bakti Negara (STAIBN) Slawi. Di STAIBN ini Umi juga menjabat sebagai Wakil Ketua Yayasan Pengembangan dan Pengkajian Islam Ki Gede Sebayu dari tahun 2011. Tahun 2005, Umi Azizah terpilih untuk memimpin organisasi perempuan Muslimat NU Kabupaten Tegal periode 2005-2010 dan Wakil Ketua Korda Muslimat NU Karesidenan Pekalongan, tahun 2007. Selesai memimpin Muslimat NU Kabupaten Tegal untuk satu periode, pada tahun 2010, Umi Azizah terpilih kembali untuk memimpin Muslimat NU Kabupaten Tegal periode 2010-2015.

Saat Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) baru berdiri, dia terlibat aktif sebagai juru kampanye (jurkam). Tawaran untuk aktif menduduki jabatan struktural di partai atau menjadi caleg ia tampik karena ia tetap ingin mengabdi dan berjuang untuk masyarakat tanpa harus terlibat dalam aktivitas politik. Tapi pada tahun 2013 setelah diminta oleh para kyai kabupaten Tegal untuk mendampingi Ki Enthus Susmono untuk maju dalam Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Tegal periode 2013-2018.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Profil Umi Azizah". Umi-Ardie. Diakses tanggal 7 Maret 2019. 
  2. ^ "Umi Azizah Resmi Dilantik Jadi Bupati Tegal Gantikan Ki Enthus". Detik. Diakses tanggal 7 Maret 2019. 
  3. ^ "Hari Ini Dilantik sebagai Bupati dan Wakil Bupati Tegal, Yuk Mengenal Lebih Dekat Sosok Umi-Ardie!". Jateng TribunNews. Diakses tanggal 7 Maret 2019.