Ubaidillah bin Ahmad

Abdullah/Ubaidillah bin Ahmad,[1] adalah seorang keturunan Muhammad yang hijrah bersama ayah, sebagian keluarga dan pengikutnya dari Basra ke Hadramaut.

al-Imam as-Sayyid
Ubaidillah
Shahibul Aradh ar-Muhajir Ilallah
Nama asalعبيد الله
LahirUbaidillah
Meninggal383 H
Sumal
MakamSumal Hadramaut, Republik Yaman
Tempat tinggalHadramaut
KebangsaanArab
Nama lainImam Ubaidillah
Imam Abdullah
Imam Ubaidillah Shahibul Aradh
Warga negaraAbbasiyah
Dikenal atasLeluhur Bani Alawi, Hijrah dari Basra ke Hadramaut
AnakIsmail Basri
Alawi
Jadid
Orang tuaAhmad al-Muhajir (ayah)

Berkata Sayyid Ali bin Abubakar kepribadian beliau: "Abdullah/Ubaidillah adalah orang yang menjaga dirinya dalam agama, paling terkemuka dalam kedermawanan dan keagungan ilmunya. Datuk para keturunan mulia, sumber kedermawanan, dan lautan ilmu, itulah tuan kami yang mulia."[2]

NasabSunting

Ubaidillah bin Ahmad bin Isa bin Muhammad bin Ali bin Ja'far bin Muhammad bin Ali bin Husain bin Ali (dan Fatimah bin Muhammad) bin Abu Thalib bin Abdul Muthalib bin Hasyim

BiografiSunting

KeilmuanSunting

Beliau pertama mengambil ilmu dari ayahnya, Imam Ahmad. Selain itu, beliau juga mengambil ilmu dari para ulama di kota Mekkah, beliau berguru kepada Syeikh Abu Thalib Al Makki. Di bawah asuhan gurunya, beliau berhasil menamatkan pelajaran dari kitab gurunya tersebut yang berjudul Kitab Guut Al Guluub. Setelah bertahun-tahun menuntut ilmu dari para ulama Mekkah dan Madinah, beliau kembali ke Hadramaut. Setibanya di Hadhramaut, yang disambut hangat oleh sang ayah dan para pelajar di sana, beliau diberi izin oleh ayahnya untuk mengajar dan memberikan fatwa kepada pelajar dan masyarakat setempat.

KepribadianSunting

Mengenai kedermawanannya, beliau jika menggiling kurma dan meletakkannya di tempat penggilingan, maka kurma itu semuanya beliau sedekahkan, meskipun jumlahnya banyak. Beliauajuga u mewarisi sifat-sifat mulia dari ayahnya, baik itu di dalam kezuhudannya, ilmunya ataupun ibadahnya.

Tampak pada beliau karomah, salah satunya beliau suatu saat meletakkan tangannya pada orang yang sakit, lalu beliau meniupnya dan mengusapkan di tubuhnya, maka sembuhlah si sakit itu.[3]

Tinggal di SumalSunting

Tidak lama setelah ayahandanya meninggal, beliau memutuskan untuk pindah ke kampung Sumal yang terletak tidak jauh dari kampung semula, Al-Husayisah. Sedangkan harta kekayaan berupa rumah dan perkebunan, semuanya dihibahkan pada pembantunya, Ja’far bin Makhdam. Di kampong barunya, Imam Ubaidillah membangun rumah dan membeli beberapa petak tanah yang kemudian dia tanami pohon kurma dan pepohonan lainya.

Setelah beliau menetap di kampung Sumal, ia mempersunting gadis setempat. Kemudian ia dikarunia putra dari istri barunya yang diberi nama Jadid. Sebelum Jadid, beliau juga telah dikarunia dua putra dari istri pertamanya yang diberi nama Ismail dan Alawi.[4]

WafatSunting

Imam Ubaidillah meninggal dunia pada tahun 383 H, dalam usia 93 tahun. Ia wafat meninggalkan istri dan 3 orang putra yaitu Ismail (Basri), Alawi dan Jadid.[5]

ReferensiSunting

  1. ^ Ahmar, Ir. Hilal (00:23, 28 Juli 2016). "Ubaidullah d. 383". Rodovid. Diakses tanggal 17 November 2020. 
  2. ^ "Wiki Laduni.id". Wiki Laduni. Diakses tanggal 17 November 2020. 
  3. ^ "Al-Imam Ubaidillah bin Ahmad Al-Muhajir". Ahlussunah wal Jamaah WordPress. Diakses tanggal 17 November 2020. 
  4. ^ "Al Imam Ubaidillah (Bagian II)". Hadramaut Info. 10/7/2008. Diakses tanggal 17 November 2020. 
  5. ^ Disarikan dari Syarh Al-Ainiyyah, Nadzm Sayyidina Al-Habib Al-Qutub Abdullah bin Alwi Alhaddad Ba'alawy, karya Al-Allamah Al-Habib Ahmad bin Zain Al Habsyi