Mania tulip

(Dialihkan dari Tulip mania)

Mania tulip (Belanda: tulpenmanie, har. "gila tulip") adalah periode semasa Era Keemasan Belanda ketika harga kontrak untuk beberapa umbi bunga tulip yang modis dan baru diperkenalkan mencapai tingkat yang luar biasa tinggi, dan kemudian secara dramatis runtuh pada bulan Februari 1637.[2] Umumnya dianggap sebagai gelembung spekulatif atau gelembung aset pertama yang tercatat dalam sejarah.[3] Dalam banyak hal, tulip mania lebih merupakan fenomena sosial-ekonomi yang tidak diketahui sampai sekarang dibanding krisis ekonomi yang signifikan. Tidak memiliki pengaruh kritis terhadap kemakmuran Republik Belanda, yang merupakan kekuatan keuangan dan ekonomi terkemuka dunia pada abad ke-17, dengan pendapatan per kapita tertinggi di dunia dari rentang 1600 hingga 1720.[4][5][6] Istilah "tulip mania" sekarang sering digunakan secara metaforis untuk merujuk pada gelembung ekonomi besar ketika harga aset menyimpang dari nilai intrinsik.[7][8]

Tulip, yang dikenal sebagai "Raja Muda" (viseroij), dipajang di katalog Verzameling van een Meenigte Tulipaanen Belanda tahun 1637. Umbinya ditawarkan antara 3.000 dan 4.200 gulden (florin) tergantung beratnya (gewooge). Seorang pengrajin terampil pada saat itu memperoleh sekitar 300 gulden setahun.[1]

Di Eropa, pasar berjangka formal muncul di Republik Belanda pada abad ke-17. Di antara yang paling terkenal berpusat di pasar tulip, pada puncak tulip mania.[9][10] Di puncak tulip mania, pada bulan Februari 1637, beberapa umbi tulip terjual lebih dari 10 kali lipat pendapatan tahunan pengrajin terampil. Penelitian sulit dilakukan karena terbatasnya data ekonomi dari tahun 1630-an, yang sebagian besar berasal dari sumber yang bias dan spekulatif.[11][12] Beberapa ekonom modern telah mengusulkan penjelasan rasional, dibanding mania spekulatif, untuk naik turunnya harga. Misalnya, bunga lain, seperti eceng gondok, juga memiliki harga awal yang tinggi pada saat diperkenalkan, yang kemudian turun saat tanaman diperbanyak. Harga aset yang tinggi mungkin juga didorong oleh ekspektasi keputusan parlemen bahwa kontrak dapat dibatalkan dengan biaya rendah, sehingga menurunkan risiko bagi pembeli.

Peristiwa 1637 mendapat perhatian luas pada tahun 1841 dengan penerbitan buku Extraordinary Popular Delusions and the Madness of Crowds, ditulis oleh jurnalis Skotlandia Charles Mackay, yang menulis bahwa pada satu titik lahan seluas 12 acre (5 ha) telah ditawarkan untuk umbi Semper Augustus.[13] Mackay mengklaim bahwa banyak investor hancur oleh jatuhnya harga, dan perdagangan Belanda mengalami guncangan hebat. Meskipun buku Mackay adalah klasik, ceritanya diperdebatkan. Banyak sarjana modern merasa bahwa mania tidak luar biasa seperti yang dijelaskan Mackay dan berpendapat bahwa tidak cukup data harga yang tersedia untuk membuktikan bahwa gelembung umbi tulip benar-benar terjadi.[14][15][16][17]

Latar belakang dan SejarahSunting

 
A Satire of Tulip Mania oleh Jan Brueghel the Younger (ca. 1640) melukiskan spekulan sebagai monyet dungu dalam pakaian kelas atas kontemporer. Dalam sebuah komentar tentang kebodohan ekonomi, seekor monyet buang air kecil pada tanaman yang sebelumnya berharga, yang lain muncul di pengadilan debitur dan satu lagi dibawa ke kuburan.

Penting untuk dicatat bahwa hingga sekitar pertengahan 1700-an, sistem ekonomi dan keuangan Republik Belanda adalah yang paling maju dan canggih yang pernah ada dalam sejarah.[18] Di Era Keemasannya, Republik Belanda bertanggung jawab atas banyak inovasi perintis dalam sejarah ekonomi, bisnis, dan keuangan dunia.[19] Seperti gelembung aset pertama yang tercatat, gelembung dan kehancuran pasar saham awal berakar pada aktivitas sosial-politik-ekonomi Republik Belanda abad ke-17 (tempat kelahiran bursa saham dan pasar saham formal pertama di dunia ),[20][21][22][23] Perusahaan Hindia Timur Belanda (perusahaan publik pertama yang terdaftar secara resmi di dunia) dan Perusahaan Hindia Barat Belanda, pada khususnya.

Pengenalan tulip ke Eropa sering dikaitkan dengan Ogier de Busbecq, duta besar Ferdinand I, Kaisar Romawi Suci, untuk Sultan Turki, yang mengirim umbi tulip dan benih pertama ke Wina pada tahun 1554 dari Kekaisaran Ottoman.[24][25] Umbi tulip, bersama dengan tanaman baru lainnya seperti kentang, paprika, tomat, dan sayuran lainnya, sampai ke Eropa pada abad ke-16.[26] Umbi ini segera didistribusikan dari Wina ke Augsburg, Antwerpen dan Amsterdam.[27] Popularitas dan budidaya mereka di United Provinces (sekarang Belanda)[28] pada umumnya dianggap telah dimulai dengan sungguh-sungguh sekitar tahun 1593 setelah ahli botani Belanda Selatan, Carolus Clusius mengambil posisi di Universitas Leiden dan mendirikan hortus academus.[29] Dia menanam koleksi umbi tulipnya dan menemukan bahwa mereka dapat mentolerir kondisi yang lebih keras di Negara Rendah;[30] singkatnya setelah itu, tulip mulai populer.[31]

Tulip berbeda dengan bunga lain yang dikenal di Eropa saat itu, karena warna kelopaknya yang sangat pekat. Munculnya tulip nonpareil sebagai simbol status bertepatan dengan kebangkitan perdagangan Belanda yang baru merdeka. Bukan lagi Belanda Spanyol, sumber daya ekonominya sekarang dapat disalurkan ke perdagangan dan negara itu memulai Era Keemasannya. Pedagang Amsterdam berada di pusat perdagangan Hindia Timur yang menguntungkan, di mana satu pelayaran bisa menghasilkan keuntungan 400%.[32]

 
Tanpa nama abad ke-17 cat air dari Sempre Augustus, terkenal sebagai tulip termahal yang dijual selama tulip mania.

Hasilnya, tulip dengan cepat menjadi barang mewah yang didambakan, dan kelimpahan varietas mengikuti. Mereka diklasifikasikan dalam kelompok: satu tulip warna merah, kuning, atau putih dikenal sebagai Couleren; Rosen warna-warni (garis-garis putih dengan latar belakang merah atau merah muda); Violetten (garis-garis putih dengan latar belakang ungu atau lilac); dan yang paling langka dari semuanya, Bizarden (Bizarres), (garis kuning atau putih dengan latar belakang merah, coklat atau ungu).[33] Efek warna-warni dari garis-garis rumit dan garis-garis seperti api pada kelopak bunga terlihat jelas dan spektakuler, membuat umbi yang menghasilkan tanaman yang tampak lebih eksotis ini sangat dicari. Sekarang diketahui bahwa efek ini disebabkan oleh umbi yang terinfeksi jenis virus mosaik spesifik tulip, yang dikenal sebagai "virus pemecah tulip", disebut demikian karena umbi tersebut "memecah" satu warna kelopak menjadi dua atau lebih.[34][35]

Para petani menamai varietas baru mereka dengan gelar yang ditinggikan. Banyak bentuk awalan yang diawali dengan Admirael ("laksamana"), sering digabungkan dengan nama para petani: Admirael van der Eijck, misalnya, mungkin yang paling dihormati dari sekitar lima puluh orang yang disebutkan namanya. Generael ("jenderal ") adalah awalan lain yang digunakan untuk sekitar tiga puluh varietas. Varietas kemudian diberi nama yang lebih mewah, berasal dari Alexander Agung atau Scipio, atau bahkan "Laksamana dari Laksamana" dan "Jenderal dari Jenderal". Penamaan bisa sembarangan dan varietasnya sangat bervariasi dalam kualitas.[36] Sebagian besar varietas ini sekarang telah mati.[37]

Tulip tumbuh dari umbi dan dapat diperbanyak melalui biji dan kuncup. Benih dari tulip akan membentuk umbi berbunga setelah 7-12 tahun. Ketika umbi tumbuh menjadi bunga, umbi asli akan menghilang, tetapi umbi tiruan terbentuk di tempatnya, seperti halnya beberapa tunas. Dibudidayakan dengan benar, tunas ini akan menjadi umbi berbunga sendiri, biasanya setelah beberapa tahun. Virus pemecah tulip menyebar hanya melalui tunas, bukan biji, dan penyebarannya sangat diperlambat oleh virus. Oleh karena itu, membudidayakan varietas yang paling menarik pada saat itu membutuhkan waktu bertahun-tahun. Di belahan bumi utara, tulip mekar di bulan April dan Mei selama sekitar satu minggu. Selama fase tidur tanaman dari Juni hingga September, umbi dapat dicabut dan dipindahkan, sehingga pembelian aktual (di pasar spot) terjadi selama bulan-bulan ini.[38] Selama sisa tahun, florists, atau pedagang tulip, menandatangani kontrak di hadapan notaris untuk membeli tulip pada akhir musim (kontrak berjangka efektif).[38] Jadi Belanda, yang mengembangkan banyak teknik keuangan modern, menciptakan pasar untuk umbi tulip, yang merupakan barang tahan lama.[28] Penjualan pendek dilarang oleh dekrit tahun 1610, yang diulangi atau diperkuat pada tahun 1621 dan 1630, dan lagi pada tahun 1636. Penjual pendek tidak dituntut berdasarkan dekrit ini, tetapi kontrak berjangka dianggap tidak dapat diberlakukan, sehingga pedagang dapat menolak kesepakatan jika menghadapi kerugian.[39]

 
Wagon of Fools oleh Hendrik Gerritsz Pot, 1637. Diikuti oleh penenun Haarlem yang telah meninggalkan alat tenunnya, tertiup angin dan mengibarkan bendera berhias tulip, Flora, dewi bunga, lengannya sarat dengan tulip, ikut menuju kehancuran di laut bersama dengan tippler, penukar uang dan dewi Fortuna bermuka dua.
 
Indeks harga standar untuk kontrak umbi tulip, dibuat oleh Earl Thompson. Thompson tidak memiliki data harga antara 9 Februari dan 1 Mei, sehingga bentuk penurunan tidak diketahui. Pasar tulip diketahui ambruk secara tiba-tiba pada Februari.[40]

Ketika bunga semakin populer, petani profesional membayar harga yang semakin tinggi untuk umbi yang terkena virus, dan harga terus naik. Pada 1634, sebagian karena permintaan dari Prancis, spekulan mulai memasuki pasar.[41] Harga kontrak umbi langka terus meningkat sepanjang tahun 1636, tetapi pada bulan November, harga biasa, umbi yang "tidak rusak" juga mulai meningkat, sehingga umbi tulip dapat terjual ratusan gulden. Tahun itu, Belanda menciptakan sejenis pasar berjangka formal di mana kontrak untuk membeli umbi di akhir musim dibeli dan dijual. Pedagang bertemu di "perguruan tinggi" di bar dan pembeli diharuskan membayar biaya "uang anggur" 2,5%, hingga maksimum tiga gulden per perdagangan. Tidak ada pihak yang membayar margin awal, atau margin mark-to-market, dan semua kontrak dilakukan dengan pihak lawan individu daripada dengan Bursa. Belanda menggambarkan perdagangan kontrak tulip sebagai windhandel (secara harfiah "perdagangan angin"), karena tidak ada umbi yang benar-benar berpindah tangan. Seluruh bisnis diselesaikan dengan margin kehidupan ekonomi Belanda, bukan di Bursa itu sendiri.[42]

Pada 1636, umbi tulip menjadi produk ekspor unggulan keempat Belanda, setelah gin, ikan haring, dan keju. Harga tulip meroket karena spekulasi masa depan tulip di kalangan orang yang pernah melihat umbi. Banyak pria meraup dan kehilangan kekayaan dalam semalam.[43]

 
The Tulip Folly, oleh Jean-Léon Gérôme, 1882. Seorang bangsawan menjaga bunga mekar yang luar biasa saat tentara menginjak-injak petak bunga dalam upaya yang sia-sia untuk menstabilkan pasar tulip dengan membatasi pasokan.

Tulip mania mencapai puncaknya selama musim dingin 1636–37, ketika beberapa kontrak umbi dilaporkan berpindah tangan sepuluh kali dalam sehari. Tidak ada pengiriman yang pernah dilakukan untuk memenuhi salah satu kontrak ini, karena pada Februari 1637, harga kontrak umbi tulip tiba-tiba jatuh dan perdagangan tulip terhenti.[44] Keruntuhan dimulai di Haarlem, ketika, untuk pertama kalinya, pembeli tampaknya menolak untuk hadir di lelang umbi rutin. Ini mungkin karena Haarlem pada waktu itu menderita wabah pes. Keberadaan wabah mungkin telah membantu menciptakan budaya pengambilan risiko yang fatalistik yang memungkinkan spekulasi meroket sejak awal;[45] wabah ini mungkin juga membantu memecahkan gelembung.[46]

Data harga yang tersediaSunting

Kurangnya data harga yang tercatat secara konsisten dari tahun 1630-an membuat luasnya tulip mania sulit untuk dilihat. Sebagian besar data yang tersedia berasal dari pamflet anti-spekulatif oleh "Gaergoedt and Warmondt" (GW) yang ditulis tepat setelah gelembung. Ekonom Peter Garber mengumpulkan data tentang penjualan 161 umbi dari 39 varietas antara tahun 1633 dan 1637, dengan 53 dicatat oleh GW. Sembilan puluh delapan penjualan dicatat untuk tanggal terakhir gelembung, 5 Februari 1637, dengan harga yang sangat bervariasi. Penjualan tersebut dilakukan dengan menggunakan beberapa mekanisme pasar: perdagangan berjangka di perguruan tinggi, penjualan spot oleh petani, penjualan berjangka yang disahkan oleh petani, dan penjualan perkebunan. "Sebagian besar, data harga yang tersedia adalah campuran antara apel dan jeruk", menurut Garber.[47]

Madness of Crowds karya MackaySunting

Keranjang barang yang diduga ditukar dengan Viceroy[48]
Dua last gandum 448ƒ
Empat last gandum (hitam) 558ƒ
Empat lembu gemuk 480ƒ
Delapan babi gemuk 240ƒ
Dua belas domba gemuk 120ƒ
Dua hogshead anggur 70ƒ
Empat tun bir 32ƒ
Dua tun mentega 192ƒ
1.000 lbs. keju 120ƒ
Tempat tidur lengkap 100ƒ
Satu setelan pakaian 80ƒ
Cangkir minum perak 60ƒ
Total 2500ƒ

Diskusi modern tentang tulip mania dimulai dengan buku Extraordinary Popular Delusions and the Madness of Crowds, yang diterbitkan pada tahun 1841 oleh jurnalis Skotlandia Charles Mackay; dia mengemukakan bahwa kerumunan orang sering berperilaku tidak rasional, dan tulip mania, bersama dengan Gelembung South Sea dan skema Perusahaan Mississippi, adalah salah satu contoh utamanya. Akunnya sebagian besar bersumber dari karya tahun 1797 oleh Johann Beckmann berjudul A History of Inventions, Discoveries, and Origins.[14] Faktanya, akun Beckmann, dan dengan demikian menurut derivasi Mackay, bersumber dari tiga pamflet anonim yang diterbitkan pada tahun 1637 dengan agenda anti-spekulatif.[49] Buku hidup Mackay populer di kalangan generasi ekonom dan pelaku pasar saham. Gambarannya yang populer tetapi cacat tentang tulip mania sebagai gelembung spekulatif tetap menonjol, meskipun sejak tahun 1980-an para ekonom telah menyanggah banyak aspek dari catatannya.[49]

Menurut Mackay, popularitas tulip yang semakin meningkat di awal abad ke-17 menarik perhatian seluruh bangsa; "penduduk, bahkan sampai ampas terendahnya, memulai perdagangan tulip".[13] Pada 1635, penjualan 40 umbi untuk 100.000 florin (juga dikenal sebagai gulden Belanda) dicatat. Sebagai perbandingan, satu "tun" (2.050 pon) mentega berharga sekitar 100 florin, seorang pekerja terampil dapat memperoleh 150–350 florin setahun, dan "delapan babi gemuk" berharga 240 florin.[13]

Pada 1636, tulip diperdagangkan di bursa di banyak kota besar dan kecil di Belanda. Ini mendorong perdagangan oleh semua anggota masyarakat; Mackay menceritakan orang-orang yang menjual harta benda untuk berspekulasi di pasar tulip, seperti tawaran tanah seluas 12 acre (49.000 m 2) untuk salah satu dari dua umbi Semper Augustus yang ada, atau satu umbi Viceroy, dia berkata, adalah dibeli dengan imbalan sekeranjang barang (ditunjukkan pada tabel) senilai 2.500 florin.[48]

Banyak orang tiba-tiba menjadi kaya. Sebuah umpan emas tergantung menggoda di hadapan orang-orang, dan, satu demi satu, mereka bergegas ke pasar tulip, seperti lalat di sekitar pot madu. Setiap orang membayangkan bahwa gairah untuk tulip akan bertahan selamanya, dan bahwa orang kaya dari setiap bagian dunia akan mengirim ke Belanda, dan membayar berapa pun harga yang diminta untuk itu. Kekayaan Eropa akan terkonsentrasi di tepi Zuyder Zee, dan kemiskinan dibuang dari iklim yang disukai di Belanda. Bangsawan, warga negara, petani, mekanik, pelaut, pelayan laki-laki, pelayan wanita, bahkan pembersih cerobong asap dan pakaian wanita tua, mencoba-coba tulip.[13]

 
Pamflet dari tulipomania Belanda, dicetak pada tahun 1637

Mania yang meningkat menghasilkan beberapa hal lucu, jika tak mungkin, anekdot yang diceritakan oleh Mackay, seperti seorang pelaut yang salah mengira umbi tulip yang berharga milik seorang pedagang sebagai bawang dan mengambilnya untuk dimakan. Menurut Mackay, pedagang dan keluarganya mengejar pelaut itu dan menemukannya "sedang makan sarapan yang biayanya mungkin bisa buat seluruh awak kapal selama dua bulan"; pelaut itu dipenjara karena memakan umbi.[13] Faktanya, tulip beracun jika tidak disiapkan dengan benar, rasanya tidak enak, dan dianggap hanya dapat dimakan sedikit bahkan selama kelaparan.[50]

Orang-orang membeli umbi dengan harga yang semakin tinggi, berniat untuk menjualnya kembali untuk mendapatkan keuntungan. Skema seperti itu tidak dapat bertahan kecuali seseorang pada akhirnya bersedia membayar harga setinggi itu dan memiliki umbi. Pada Februari 1637, pedagang tulip tidak dapat lagi menemukan pembeli baru yang bersedia membayar harga umbi mereka yang semakin meningkat. Ketika realisasi ini mulai terjadi, permintaan tulip runtuh, dan harga anjlok—gelembung spekulatif meledak. Beberapa dibiarkan memegang kontrak untuk membeli tulip dengan harga sekarang sepuluh kali lebih besar daripada yang ada di pasar terbuka, sementara yang lain mendapati diri mereka sekarang memiliki umbi bernilai sebagian kecil dari harga yang telah mereka bayarkan. Mackay mengatakan Belanda beralih tertekan tuduhan dan tuduh-menuduh terhadap orang lain dalam perdagangan.[13]

Dalam akun Mackay, para spekulan tulip yang panik mencari bantuan dari pemerintah Belanda, yang menanggapi dengan menyatakan bahwa siapa pun yang telah membeli kontrak untuk membeli umbi di masa mendatang dapat membatalkan kontrak mereka dengan pembayaran biaya 10 persen. Berbagai upaya telah dilakukan untuk menyelesaikan situasi untuk memuaskan semua pihak, tetapi ini tidak berhasil. Mania akhirnya berakhir, Mackay mengatakan, dengan orang-orang terjebak dengan umbi yang mereka pegang di akhir ledakan—tidak ada pengadilan yang akan memberlakukan pembayaran kontrak, karena hakim menganggap hutang tersebut sebagai kontrak melalui perjudian, dan karenanya tidak dapat ditegakkan oleh hukum.[13]

Menurut Mackay, mania tulip yang lebih rendah juga terjadi di bagian lain Eropa, meskipun masalah tidak pernah mencapai keadaan seperti di Belanda. Dia juga berpikir bahwa setelah deflasi harga tulip menyebabkan ekonomi dingin yang meluas di seluruh Belanda selama bertahun-tahun setelahnya.[13]

Pandangan modernSunting

Kisah Mackay tentang mania yang tak bisa dijelaskan tidak tertandingi, dan sebagian besar tidak teruji, sampai tahun 1980-an.[51] Penelitian terhadap tulip mania sejak saat itu, terutama oleh para pendukung hipotesis pasar-efisien,[17] menunjukkan bahwa ceritanya tidak lengkap dan tidak akurat. Dalam analisis ilmiahnya tahun 2007, Tulipmania, Anne Goldgar menyatakan bahwa fenomena tersebut terbatas pada "kelompok yang cukup kecil", dan bahwa sebagian besar kisah dari periode tersebut "didasarkan pada satu atau dua bagian propaganda kontemporer dan sejumlah besar penjiplakan".[11] Peter Garber berpendapat bahwa perdagangan umbi biasa "tidak lebih dari permainan minum musim dingin yang tidak berarti, dimainkan oleh populasi yang dilanda wabah yang memanfaatkan pasar tulip yang dinamis."[52]

Sementara catatan Mackay menyatakan bahwa beragam masyarakat terlibat dalam perdagangan tulip, studi Goldgar tentang kontrak yang diarsipkan menemukan bahwa bahkan pada puncaknya, perdagangan tulip dilakukan hampir secara eksklusif oleh pedagang dan pengrajin terampil yang kaya, tetapi bukan anggota kaum bangsawan.[53] Dampak ekonomi apa pun dari gelembung itu sangat terbatas. Goldgar, yang mengidentifikasi banyak pembeli dan penjual terkemuka di pasar, menemukan kurang dari setengah lusin yang mengalami masalah keuangan dalam periode waktu tersebut, dan bahkan dari kasus ini tidak jelas apakah tulip yang menjadi penyebabnya.[54] Ini tidak terlalu mengejutkan. Meski harga naik, uang tidak berpindah tangan antara pembeli dan penjual. Jadi keuntungan tidak pernah direalisasikan untuk penjual; kecuali penjual telah melakukan pembelian lain secara kredit dengan mengharapkan keuntungan, jatuhnya harga tidak menyebabkan siapa pun kehilangan uang.[55]

 
Still Life with Flowers (1639), oleh Hans Bollongier (1623–1672), memamerkan tulip Semper Augustus yang sangat berharga.

Penjelasan rationalSunting

Sudah pasti bahwa harga kontrak umbi tulip naik dan kemudian turun antara 1636–37; akan tetapi, kurva dramatis seperti itu tidak selalu berarti bahwa gelembung ekonomi atau spekulatif berkembang dan kemudian meledak. Agar pasar tulip memenuhi syarat sebagai gelembung ekonomi, harga umbi harus disepakati bersama dan melampaui nilai intrinsik umbi. Para ekonom modern telah mengajukan beberapa kemungkinan alasan mengapa naik turunnya harga mungkin bukan merupakan gelembung, meskipun Tulip Viceroy bernilai lebih dari lima kali harga rata-rata rumah pada saat itu.[56]

Peningkatan tahun 1630-an berhubungan dengan jeda dalam Perang Tiga Puluh Tahun.[57] Pada 1634/5 tentara Jerman dan Swedia kehilangan tempat di Jerman Selatan; kemudian Kardinal-Infante Ferdinand dari Austria pindah ke utara. Setelah Perdamaian Praha, Prancis dan Belanda memutuskan untuk mendukung Protestan Swedia dan Jerman dengan uang dan senjata melawan kekaisaran Habsburg, dan untuk menduduki Belanda Spanyol pada tahun 1636. Oleh karena itu, harga pasar, setidaknya pada awalnya, secara rasional merespons kenaikan permintaan. Penurunan harga lebih cepat dan lebih dramatis daripada kenaikannya. Data penjualan sebagian besar menghilang setelah jatuhnya harga pada Februari 1637, tetapi beberapa poin data lainnya tentang harga umbi setelah tulip mania menunjukkan bahwa umbi terus kehilangan nilai selama beberapa dekade setelahnya.

Gejolak alami harga bungaSunting

Garber membandingkan data harga tulip dengan harga eceng gondok pada awal abad ke-19 ketika eceng gondok menggantikan tulip sebagai bunga yang modis dan menemukan pola yang serupa. Ketika eceng gondok diperkenalkan, para penjual bunga saling bersaing untuk menumbuhkan bunga eceng gondok yang indah, karena permintaan yang tinggi. Karena orang menjadi lebih terbiasa dengan eceng gondok, harga mulai turun. Umbi paling mahal turun menjadi 1 hingga 2 persen dari nilai puncaknya dalam waktu 30 tahun.[58] Garber juga mencatat bahwa, "sejumlah kecil prototipe umbi lily baru-baru ini dijual seharga 1 juta gulden ($ US480.000 dengan nilai tukar tahun 1987)", menunjukkan bahwa bahkan di dunia modern, bunga dapat memiliki harga yang sangat tinggi.[59] Karena kenaikan harga terjadi setelah umbi ditanam pada tahun tersebut, petani tidak akan mendapat kesempatan untuk meningkatkan produksi sebagai respons terhadap harga.[60]

KritikSunting

Ekonom lain percaya bahwa elemen-elemen ini tidak dapat sepenuhnya menjelaskan kenaikan dan penurunan dramatis harga tulip.[61] Teori Garber juga ditantang karena gagal menjelaskan kenaikan dan penurunan dramatis serupa dalam harga kontrak umbi tulip biasa.[7] Beberapa ekonom juga menunjukkan faktor-faktor lain yang terkait dengan gelembung spekulatif, seperti pertumbuhan pasokan uang, yang ditunjukkan oleh peningkatan simpanan di Bank of Amsterdam selama periode tersebut.[62]

Perubahan hukumSunting

 
Admirael van der Eijck dari katalog P.Cos tahun 1637, dijual seharga 1.045 gulden pada 5 Februari 1637

Earl Thompson berpendapat dalam sebuah makalah tahun 2007 bahwa penjelasan Garber tidak dapat menjelaskan penurunan harga kontrak umbi tulip yang sangat cepat. Tingkat penurunan harga tahunan adalah 99,999%, bukan rata-rata 40% untuk bunga lain.[56] Dia memberikan penjelasan lain untuk tulip mania Belanda. Sejak akhir 1636, parlemen Belanda telah mempertimbangkan keputusan (awalnya disponsori oleh investor tulip Belanda yang telah kehilangan uang karena kemunduran Jerman dalam Perang Tiga Puluh Tahun[63]) yang mengubah cara kontrak tulip berfungsi:

Pada 24 Februari 1637, serikat toko bunga Belanda yang mengatur dirinya sendiri, dalam keputusan yang kemudian diratifikasi oleh Parlemen Belanda, mengumumkan bahwa semua kontrak berjangka ditulis setelah 30 November 1636, dan sebelum pembukaan kembali pasar tunai di awal Musim Semi, harus ditafsirkan sebagai kontrak opsi. Mereka melakukan ini hanya dengan membebaskan pembeli berjangka dari kewajiban untuk membeli tulip masa depan, memaksa mereka hanya untuk memberi kompensasi kepada penjual dengan persentase tetap kecil dari harga kontrak.[64]

Sebelum keputusan parlemen ini, pembeli kontrak tulip—yang dalam keuangan modern dikenal sebagai kontrak berjangka—secara hukum diwajibkan membeli umbi. Keputusan tersebut mengubah sifat kontrak ini, sehingga jika harga pasar saat ini turun, pembeli dapat memilih untuk membayar denda dan tidak menerima umbi, daripada membayar harga kontrak penuh. Perubahan hukum ini berarti bahwa, dalam terminologi modern, kontrak berjangka telah diubah menjadi kontrak opsi—kontrak yang sangat menguntungkan pembeli.

Thompson berpendapat bahwa "gelembung" dalam harga umbi tulip berjangka sebelum keputusan Februari 1637 terutama disebabkan oleh kesadaran pembeli tentang apa yang akan datang. Meskipun harga kesepakatan 3,5% terakhir tidak benar-benar diselesaikan hingga 24 Februari, Thompson menulis, "sebagai informasi ... memasuki pasar pada akhir November, harga kontrak melonjak untuk mencerminkan ekspektasi bahwa harga kontrak sekarang merupakan pelaksanaan harga opsi call, atau strike, daripada harga yang harus dibayar."[64] Thompson menyimpulkan bahwa "korban sebenarnya dari konversi kontrak" adalah investor yang telah membeli kontrak berjangka sebelum 30 November 1636, dengan asumsi yang salah bahwa kontrak mereka akan mendapat manfaat dari keputusan Februari 1637.[64] Dengan kata lain, banyak investor membuat "pertaruhan tambahan sehubungan dengan harga yang pada akhirnya harus dibayar pembeli untuk opsi mereka"[65]—suatu faktor yang tidak terkait dengan nilai intrinsik umbi tulip itu sendiri.

Menggunakan data tentang pembayaran spesifik yang ada dalam kontrak berjangka dan opsi, Thompson berpendapat bahwa harga kontrak umbi tulip sangat mirip dengan model ekonomi rasional: "Harga kontrak tulip sebelum, selama, dan setelah 'tulipmania' tampaknya memberikan ilustrasi yang luar biasa tentang harga pasar yang efisien."[65]

Mania dan warisan sosialSunting

 
Ladang tulip modern di Belanda; bunga tetap menjadi simbol populer Belanda.

Popularitas kisah Mackay terus berlanjut hingga hari ini, dengan edisi baru Extraordinary Popular Delusions muncul secara teratur, dengan pengantar oleh penulis seperti pemodal Bernard Baruch (1932), penulis keuangan Andrew Tobias (1980),[66] psikolog David J. Schneider (1993), dan jurnalis Michael Lewis (2008).

Goldgar berpendapat bahwa meskipun mungkin tulip mania bukan merupakan gelembung ekonomi atau spekulatif, hal itu tetap traumatis bagi Belanda karena alasan lain: "Meskipun krisis keuangan hanya berdampak sedikit, guncangan tulipmania cukup besar. Seluruh jaringan nilai dilemparkan ke dalam keraguan."[67] Pada abad ke-17, tidak terbayangkan bagi kebanyakan orang bahwa sesuatu yang biasa seperti bunga bisa bernilai jauh lebih banyak daripada yang diperoleh kebanyakan orang dalam setahun. Gagasan bahwa harga bunga yang hanya tumbuh di musim panas bisa berfluktuasi begitu liar di musim dingin, menimbulkan kekacauan pemahaman yang sangat tentang "nilai".[68]

Banyak sumber yang menceritakan penderitaan tulip mania, seperti pamflet anti-spekulatif yang kemudian dilaporkan oleh Beckmann dan Mackay, telah dikutip sebagai bukti tingkat kerusakan ekonomi. Pamflet ini tidak ditulis oleh korban gelembung, tetapi terutama bermotivasi religius. Pergolakan itu dipandang sebagai penyimpangan dari tatanan moral— bukti bahwa "konsentrasi pada duniawi, daripada bunga surgawi dapat memiliki konsekuensi.[69]

Hampir seabad kemudian, selama jatuhnya Perusahaan Mississippi dan Perusahaan South Sea pada sekitar tahun 1720, tulip mania muncul dalam satir tentang mania ini.[70] Ketika Johann Beckmann pertama kali mendeskripsikan tulip mania pada 1780-an, ia membandingkannya dengan lotere yang gagal pada saat itu.[71] Dalam pandangan Goldgar, bahkan banyak karya populer modern tentang pasar keuangan, seperti A Random Walk Down Wall Street karya Burton Malkiel (1973) dan A Short History of Financial Euphoria karya John Kenneth Galbraith (1990; ditulis segera setelah kehanjuran 1987), menggunakan tulip mania sebagai pelajaran moralitas.[72] Tulip mania kembali menjadi referensi populer selama gelembung dot-com tahun 1995–2001 dan krisis subprime mortgage. Pada tahun 2013, Nout Wellink, mantan presiden Bank Sentral Belanda, menggambarkan Bitcoin "lebih buruk daripada tulip mania", menambahkan, "Setidaknya Anda mendapatkan tulip, sekarang Anda tidak mendapatkan apa-apa."

CatatanSunting

  1. ^ Nusteling, H. P. H. (1985). Welvaart en werkgelegenheid in Amsterdam, 1540-1860. Bataafsche Leeuw. hlm. 114, 252, 254, 258. ISBN 9067070823. 
  2. ^ Dash, Mike (2010). Tulipomania: The Story of the World's Most Coveted Flower & the Extraordinary Passions It Aroused. Crown. ISBN 0307560821. 
  3. ^ Shiller 2005, hlm. 85 diskusi yang lebih luas tentang status sebagai gelembung paling awal pada hlm. 247–48.
  4. ^ Marx, Karl (1867). Das Kapital. Verlag von Otto Meisner. Karl Marx: Perikanan, kelautan, manufakturnya (abad ke-17 di Republik Belanda), melampaui yang ada di negara lain mana pun. Total kapital Republik mungkin lebih penting daripada semua bagian Eropa lainnya yang disatukan. 
  5. ^ Kaletsky, Anatole (2011). Capitalism 4.0: The Birth of a New Economy in the Aftermath of Crisis. Hachette UK. hlm. 109–10. ISBN 1610390741. Anatole Kaletsky: Pecahnya gelembung tulip pada tahun 1637 ternyata tidak mengakhiri hegemoni ekonomi Belanda. Jauh dari itu. Tulipmania diikuti oleh kepemimpinan Belanda selama satu abad di hampir setiap cabang perdagangan, keuangan, dan manufaktur global. 
  6. ^ Gieseking, Jen J.; Mangold, William; Katz, Cindi; Low, Setha; Saegert, Susan (2014). The People, Place, and Space Reader. Routledge. hlm. 151. ISBN 1317811887. Seperti yang dicatat oleh Witold Rybczynski (1987), Republik Belanda abad ke-17 memiliki sedikit sumber daya alam—tidak ada tambang, tidak ada hutan—dan sedikit daratan di sana yang membutuhkan perlindungan terus-menerus dari laut. Tetapi negara yang "lemah" ini secara mengejutkan dengan cepat memantapkan dirinya sebagai kekuatan utama. Dalam waktu singkat, Belanda menjadi negara pembuat kapal paling maju di dunia dan mengembangkan armada laut, perikanan, dan pedagang yang besar. (...) Belanda memperkenalkan banyak inovasi keuangan yang menjadikannya kekuatan ekonomi utama—dan Amsterdam menjadi pusat dunia untuk keuangan internasional. Kota-kota manufakturnya tumbuh begitu cepat sehingga pada pertengahan abad itu Belanda telah menggantikan Prancis sebagai negara industri terkemuka di dunia. 
  7. ^ a b French 2006, hlm. 3
  8. ^ Felton, Bruce; Fowler, Mark (1994). The Best, Worst and Most Unusual: Noteworthy Achievements, Events, Feats and Blunders of Every Conceivable Kind. Galahad Books. ISBN 0883658615. 
  9. ^ Chew, Donald H. (2008). Corporate Risk Management. Columbia University Press. ISBN 0231513003. 
  10. ^ Pavaskar, Madhoo (2016). Commodity Derivatives Trading: Theory and Regulation. Notion Press. ISBN 194592621X. 
  11. ^ a b Kuper, Simon. "Petal Power". Financial Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Mei 2015. Diakses tanggal 28 Februari 2021. Ulasan Goldgar 2007 
  12. ^ "A pamphlet about the Dutch tulipomania". Wageningen Digital Library. 14 Juli 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 Mei 2012. Diakses tanggal 28 Februari 2021. 
  13. ^ a b c d e f g h "The Tulipomania", Bab 3, dalam Mackay 1841.
  14. ^ a b Goldgar, Anne (2008). Tulipmania: Money, Honor, and Knowledge in the Dutch Golden Age. University of Chicago Press. hlm. 5, 6. ISBN 0226301303. 
  15. ^ Goldgar, Anne (12 Februari 2018). "Tulip mania: the classic story of a Dutch financial bubble is mostly wrong". The Conversation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Februari 2021. Diakses tanggal 28 Februari 2021. 
  16. ^ Thompson 2007, hlm. 99
  17. ^ a b Kindleberger & Aliber 2005, hlm. 115
  18. ^ Soll, Jacob (2014). The Reckoning: Financial Accountability and the Making and Breaking of Nations. Penguin UK. ISBN 1846146429. Jacob Soll: Dengan kompleksitas bursa saham, pengetahuan keuangan pedagang Belanda (abad ke-17) menjadi lebih canggih daripada para pendahulu Italia atau tetangga Jerman mereka. 
  19. ^ Johannessen, Jon-Arild (2016). Innovations Lead to Economic Crises: Explaining the Bubble Economy. Springer. ISBN 3319417932. 
  20. ^ Brooks, John (1968). Business Adventures: Twelve Classic Tales from the World of Wall Street. Weybright & Talley. ISBN 9781497638853. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Juli 2014. Diakses tanggal 28 Februari 2021. 
  21. ^ Goetzmann, William N.; Rouwenhorst, K. Geert (2005). The Origins of Value: The Financial Innovations that Created Modern Capital Markets. Oxford University Press. hlm. 165–175. ISBN 9780195175714. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Agustus 2020. Diakses tanggal 28 Februari 2021. 
  22. ^ Petram, Lodewijk (2014). The World's First Stock Exchange: How the Amsterdam Market for Dutch East India Company Shares Became a Modern Securities Market, 1602–1700. Translated from the Dutch by Lynne Richards. Columbia University Press. ISBN 9780231537322. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 September 2020. Diakses tanggal 28 Februari 2021. 
  23. ^ Macaulay, Catherine R. (2015). "Capitalism's renaissance? The potential of repositioning the financial 'meta-economy". Futures. 68 (April 2015): 5–18. 
  24. ^ Pavord, Anna (2014). The Tulip: The Story of a Flower That Has Made Men Mad. Bloomsbury Publishing. hlm. 4. ISBN 9781408859032. 
  25. ^ Knight, Timothy (2014). Panic, Prosperity, and Progress: Five Centuries of History and the Markets. John Wiley & Sons. ISBN 111868432X. 
  26. ^ Harford, Tim (4 Maret 2020). "Are we wrong about what happened with Tulip Mania?". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Maret 2020. Diakses tanggal 1 Maret 2021. 
  27. ^ Brunt, Alan; Walsh, John (Mei 2005). Broken' tulips and Tulip breaking virus. Microbiology Today. hlm. 68. 
  28. ^ a b Garber 1989, hlm. 537
  29. ^ Dash 1999, hlm. 59–60
  30. ^ Goldgar 2007, hlm. 32
  31. ^ Goldgar 2007, hlm. 33
  32. ^ Ricklefs, M. C. (1991). A History of Modern Indonesia Since c. 1300, 2nd Edition. London: MacMillan. hlm. 27. 
  33. ^ Dash 1999, hlm. 66
  34. ^ Phillips, S. "Tulip breaking potyvirus Diarsipkan February 20, 2009, di Wayback Machine.", dalam Brunt, A. A., Crabtree, K., Dallwitz, M. J., Gibbs, A. J., Watson, L. and Zurcher, E. J. (eds.) (1996 onwards). Plant Viruses Online: Descriptions and Lists from the VIDE Database. Versi: 20 Augustus 1996. Diakses tanggal 15 Agustus 2008.
  35. ^ Garber 1989, hlm. 542
  36. ^ Dash 1999, hlm. 106–07
  37. ^ Garber 2000, hlm. 41
  38. ^ a b Garber 1989, hlm. 541–42
  39. ^ Garber 2000, hlm. 33–36
  40. ^ Thompson 2007, hlm. 101, 109–11
  41. ^ Garber 1989, hlm. 543
  42. ^ Goldgar 2007, hlm. 322
  43. ^ Schama, Simon (1988). The Embarrassment of Riches: An Interpretation of Dutch Culture in the Golden Age. University of California Press. hlm. 350–66. ISBN 0520061470. 
  44. ^ Garber 1989, hlm. 543–44
  45. ^ De Vries 1976, hlm. 226, kutipan dalam Garber 2000, hlm. 38
  46. ^ Garber 2000, hlm. 37–38, 44–47
  47. ^ Garber 2000, hlm. 49–59, 138–44
  48. ^ a b Keranjang barang ini sebenarnya ditukar dengan umbi menurut Bab 3 dari Mackay 1841 dan juga Schama 1987, tetapi Krelage (1942) dan Garber 2000, hlm. 81–83 membantah interpretasi ini dari sumber aslinya, sebuah pamflet tanpa nama, mengatakan bahwa bundel komoditas dengan jelas diberikan hanya untuk menunjukkan nilai florin pada saat itu.
  49. ^ a b Garber 1990, hlm. 37
  50. ^ Deane, Green. "Tulips". Eat the Weeds. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 December 2013. Diakses tanggal 4 December 2013. 
  51. ^ Garber 1989, hlm. 535
  52. ^ Garber 2000, hlm. 81
  53. ^ Goldgar 2007, hlm. 141
  54. ^ Goldgar 2007, hlm. 247–48
  55. ^ Goldgar 2007, hlm. 233
  56. ^ a b Thompson 2007, hlm. 100
  57. ^ Thompson 2007, hlm. 103
  58. ^ Garber 1989, hlm. 553–54
  59. ^ Garber 1989, hlm. 555
  60. ^ Garber 1989, hlm. 555–56
  61. ^ Kindleberger & Aliber 2005, hlm. 115–16
  62. ^ French 2006, hlm. 11–12
  63. ^ Thompson 2007, hlm. 103–04
  64. ^ a b c Thompson 2007, hlm. 101
  65. ^ a b Thompson 2007, hlm. 109
  66. ^ Pengantar dari Andrew Tobias untuk Extraordinary Popular Delusions and the Madness of Crowds (New York: Harmony Press, 1980) tersedia di Andrew Tobias: Money and Other SubjectsDiarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2008, di Wayback Machine. Diakses tanggal 12 Agustus 2008.
  67. ^ Goldgar 2007, hlm. 18
  68. ^ Goldgar 2007, hlm. 276–77
  69. ^ Goldgar 2007, hlm. 260–61
  70. ^ Goldgar 2007, hlm. 307–09
  71. ^ Goldgar 2007, hlm. 313
  72. ^ Goldgar 2007, hlm. 314

ReferensiSunting

Pranala luarSunting