Buka menu utama
Patung dengan nama Tukulti-Ninurta I, Museum Louvre

Tukulti-Ninurta I (berarti: "kepercayaanku ada pada [dewa perang] Ninurta"; bertakhta 1243–1207 SM) merupakan seorang raja Asyur selama Kekaisaran Asiria Tengah (1366 - 1050 SM).

Ia adalah putra Salmaneser I, raja yang mendapatkan kemenangan besar melawan Bangsa Het di Pertempuran Nihriya pada paruh pertama masa pemerintahannya, yang memanfaatkan wilayah bangsa Het di Anatolia dan Levant. Tukulti-Ninurta I mempertahankan kendali Asiria dari Urartu, dan kemudian mengalahkan Kastiliasu IV, raja Kass dari Babilonia, dan merebut kota saingan Babilon untuk memastikan supremasi penuh Asiria atas Mesopotamia. Ia menempatkan dirinya sendiri sebagai raja Babilon, sehingga menjadi orang pribumi pertama yang bertakhta di Mesopotamia, raja-raja sebelumnya menjadi Bangsa Amori atau Bangsa Kass non-pribumi. Ia mengambil gelar kuno "Raja Sumeria dan Akkadia" yang pertama kali digunakan oleh Sargon dari Akkadia.

Tukulti-Ninurta mengajukan petisi kepada dewa Samas sebelum memulai serangan balasannya. Kastiliasu IV ditangkap oleh Tukulti-Ninurta menurut catatannya, yang mendeportasinya dengan borgol rantai ke Asiria. Asiria yang menang menghancurkan tembok Babilon, mambantai banyak penduduk, menjarah di sepanjang kota sampai ke kuil Esagila, tempat ia berangkat dengan patung Marduk. Setelah menangkap Babilonia, ia menyerang Jazirah Arab, menaklukkan negara-negara pra-Arab, Dilmun dan Meluhha.[1]

Teks-teks Asiria Tengah dipulihkan di Dūr-Katlimmu kuno termasuk sepucuk surat dari Tukulti-Ninurta kepada sukkal rabi'unya, atau patih agung, Ashur-iddin menasihatinya untuk mendekati jenderalnya Shulman-mushabshu di dalam pengawalan tawanan Kastiliasu, istrinya, dan rombongannya yang tergabung dari sejumlah besar wanita, dalam perjalanannya ke pengasingan setelah dikalahkan. Dalam prosesnya ia mengalahkan Elam, yang ingin memiliki Babilon. Ia juga menulis sebuah puisi epos yang mendokumentasikan perang melawan Babilon dan Elam. Setelah pemberontakan Babilonia, ia menyerbu dan mnejarah kuil-kuil di Babilon, yang dianggap sebagai tindakan penistaan oleh seluruh bangsa Mesopotamia, termasuk bangsa Asiria. Karena hubungan-hubungan dengan imamat di Ashur mulai memburuk, Tukulti-Ninurta membangun ibu kota baru; Kar-Tukulti-Ninurta. Namun putra-putranya memberontak terhadapnya dan menawannya di kota barunya. Selama pengepungan, ia tewas terbunuh. Salah satu dari mereka, Ashur-nadin-apli, akan menggantikannya di atas takhta.

Setelah kematiannya, kekaisaran Asiria jatuh ke dalam periode singkat stagnasi. Epos Tukulti-Ninurta menjelaskan peperangan di antara Tukulti-Ninurta I dan Kastiliasu IV.[2]

SumberSunting

  1. ^ J. M. Munn-Rankin (1975). "Assyrian Military Power, 1300–1200 B.C.". In I. E. S. Edwards. Cambridge Ancient History, Volume 2, Part 2, History of the Middle East and the Aegean Region, c. 1380–1000 BC. Cambridge University Press. pp. 287–288, 298.
  2. ^ The Cambridge Ancient History, I. E. S. Edwards, C. J. Gadd, N. G. L. Hammond, (ed) I. E. S. Edwards, C. J. Gadd, N. G. L. Hammond, Edition 3, revised, Cambridge University Press, 1975, ISBN 0-521-08691-4, ISBN 978-0-521-08691-2, pg. 284-295

Pranala luarSunting

Didahului oleh:
Salmaneser I
Raja Asyur
1233 SM–1196 SM
Diteruskan oleh:
Ashur-nadin-apli