Tugu Lilin adalah sebuah tugu yang berada di Kota Surakarta.Tugu ini dibangun dengantujuan yaitu untuk memperingati 25 tahun lahirnya hari kebangkitan nasional. Penghitungan ini dimulai sejak berdirinya perkumpulan Budi Utomo yang diselenggarakan pada tanggal 20 mei 1908 silam tepat pada pukul 09.00 pagi di salah satu ruang di Jakarta yaitu, STOVIA. Ruang tersebut kini dinamakan Museum Kebangkitan Nasional.[3]

Tugu Lilin
Monumen Kebangkitan Nasional Solo by Bennylin 02.jpg
Nama lainTugu Kebangkitan Nasional [1]
Informasi umum
Jenis bangunanTugu
AlamatJalan Dr. Wahidin no. 33 ,Kelurahan Penumping, Kecamatan Laweyan [2]
KotaSurakarta
NegaraBendera Indonesia Indonesia
Awal konstruksiDesember 1933 [1]
DibukaOktober 1934 [1]
Desain dan konstruksi
ArsitekIr. Soetedjo [1]

SejarahSunting

Sejak 1928 Budi Utomo resmi menjadi bagian dari PPPKI,sebuah federasi perkumpulan pergerakan politik yang diprakarsai oleh PNI dibawah pimpinan Soekarno.Pada bulan April 1933 PPKI mengadakan rapat di Kota Surakarta.Pada rapat tersebut dikemukakan sebuah gagasan dengan kesepakatan untuk mendirikan sebuah tugu yang digunakan untuk memperingati ke 25 tahun Kebangkitan Nasional di Kota Solo. Menantu Pakubuwana X, yakni KRT Woerjaningrat yang saat itu merupakan ketua Boedi Oetomo mendapatkan tugas untuk membangun sebuah monumen bersejarah dalam pergerakan tersebut. Komite Tugu Kebangsaan pun segera dibentuk dengan tujuh orang anggota dan diketuai oleh Mr. Singgih.Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah atau memiliki nama yang salah.

BangunanSunting

Monumen ini dikenal sebagai Tugu Lilin karena memiliki bentuk yang mirip seperti lilin dengan api yang menyala di bagian puncaknya. Hal ini disebutkan sebagai sebuah simbol penerang dari sebuah harapan. Yakni harapan para pejuang dizaman dahulu yang berjuang mati-matian demi mencapai hari kemerdekaan Indonesia.

Batang beton Tugu Lilin ini terdiri diatas landasan segi empat atau umpak yang ditopang dengan landasan segi empat lainnya yang memiliki ukuran lebih besar. Bangunan Tugu Lilin ini memiliki struktur yang hampir mirip dengan struktur dari sebuah candi. Bedanya adalah tidak adanya ukiran berbentuk kepala naga di bagian lengan undakan. Selain itu, Tugu Lilin ini tidak memiliki ornamen tradisional yang mencolok.[4]

ReferensiSunting