Tenggiling sunda

(Dialihkan dari Trenggiling biasa)
Tenggiling sunda[1]
Pangolin borneo.jpg
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Filum:
Kelas:
Ordo:
Famili:
Genus:
Spesies:
M. javanica
Nama binomial
Manis javanica
Desmarest, 1822
Sunda Pangolin area.png
Persebaran tenggiling sunda

Tenggiling sunda, juga dikenal sebagai tenggiling malaya atau jawa (Manis javanica syn. Paramanis javanica) adalah wakil dari ordo Pholidota yang masih ditemukan di Asia Tenggara. Hewan ini memakan serangga dan terutama semut dan rayap. Tenggiling hidup di hutan hujan tropis dataran rendah. Tenggiling kadang juga dikenal sebagai anteater (pemakan semut).

Bentuk tubuhnya memanjang, dengan lidah yang dapat dijulurkan hingga sepertiga panjang tubuhnya untuk mencari semut di sarangnya. Rambutnya termodifikasi menjadi semacam sisik besar yang tersusun membentuk perisai berlapis sebagai alat perlindungan diri. Jika diganggu, tenggiling akan menggulungkan badannya seperti bola. Ia dapat pula mengebatkan ekornya, sehingga sisiknya dapat melukai kulit pengganggunya.

Tenggiling terancam punah keberadaannya akibat habitatnya terganggu serta menjadi objek perdagangan hewan liar (Pasar gelap). Tenggiling merupakan salah satu hewan yang dilindungi di Indonesia.

RujukanSunting

  1. ^ Schlitter, D.A. (2005). Wilson, D.E.; Reeder, D.M., ed. Mammal Species of the World: A Taxonomic and Geographic Reference (edisi ke-3rd). Johns Hopkins University Press. hlm. 530–531. ISBN 978-0-8018-8221-0. OCLC 62265494. 
  2. ^ Challender, D., Nguyen Van, T., Shepherd, C., Krishnasamy, K., Wang, A., Lee, B., Panjang, E., Fletcher, L., Heng, S., Seah Han Ming, J., Olsson, A., Nguyen The Truong, A., Nguyen Van, Q. & Chung, Y. (2014). "Manis javanica". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2014.2. International Union for Conservation of Nature. Diakses tanggal 2014-07-29. 

Pranala luarSunting