Buka menu utama

Treatment Action Campaign

organisasi aktivis HIV/AIDS Afrika Selatan
Aktivis-aktivis TAC pada sebuah unjuk rasa di depan gedung Parlemen Afrika Selatan, Februari 2003.

Treatment Action Campaign (TAC) adalah sebuah organisasi aktivisme HIV/AIDS di Afrika Selatan yang didirikan oleh aktivis Zackie Achmat pada tahun 1998.[1] TAC bekerja melalui aksi langsung berdasarkan sikap antiapartheid para pendirinya.[1] Organisasi ini berperan dalam penyediaan obat antiretroviral di Afrika Selatan pada masa pemerintahan Thabo Mbeki.[2]

SejarahSunting

Treatment Action Campaign (TAC) didirikan pada Hari Hak Asasi Manusia Internasional tanggal 10 Desember 1998. Zackie Achmat bersama dengan sepuluh orang aktivis lainnya mendirikan TAC setelah aktivis gay dan antiapartheid Simon Nkoli meninggal akibat AIDS. Kala itu, terapi antiretroviral sudah tersedia di Afrika Selatan namun dengan biaya yang besar.[3] TAC merespon peristiwa pembunuhan aktivis HIV/AIDS Gugu Dlamini pada bulan Desember 1998 dengan mengenakan kaus bertuliskan "HIV Positive" (Positif HIV) di bagian depannya. Zackie Achmat juga menjadi terkenal setelah ia bersumpah tidak akan memakai obat antiretroviral sebelum semua orang Afrika Selatan memiliki akses mendapatkan obat tersebut.[4]

AktivismeSunting

Pada penghujung tahun 1990-an hingga tahun 2000-an, pemerintah Afrika Selatan dinilai segan dalam menangani HIV/AIDS melalui pendekatan medis dan ilmiah dan cenderung mendukung pengobatan-pengobatan alternatif dan meragukan kaitan HIV dengan AIDS. TAC mengkritik sikap pemerintah tersebut. Pemerintah pada tahun 1998 menunda pengujian zidovudin yang dapat mencegah penularan HIV dari ibu ke anak. Pada tahun 2001, obat lainnya yaitu nevirapin diizinkan untuk digunakan di Afrika Selatan dan TAC melayangkan dan berhasil memenangkan tuntutan di Mahkamah Agung Afrika Selatan agar pemerintah menyediakan program pencegahan penularan HIV dari ibu ke anak dengan telah tersedianya obat tersebut.[5]

TAC mengambil alih bilik Afrika Selatan di Konferensi AIDS Internasional XVI di Toronto tahun 2006. Di bilik tersebut sebelumnya pemerintah memamerkan limun, bit, dan bawang putih, yang telah disebut oleh Menteri Kesehatan Afrika Selatan saat itu, Manto Tshabalala-Msimang, berkhasiat dalam melawan HIV. Sikap pemerintah Afrika Selatan tersebut mendapat kritik dari penyelenggara konferensi serta dari Utusan Khusus AIDS di Afrika PBB, Stephen Lewis.[6]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b McGreal, Chris (2008-09-12). "Zackie Acmat: Profile". The Guardian. Diakses tanggal 2008-09-20. 
  2. ^ Makuni, Mavis (2008-09-27). "Mbeki selfsabotage led to downfall". Financial Gazette. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-18. Diakses tanggal 2008-09-30. 
  3. ^ Power, Samantha (2003-05-19). "The AIDS Rebel". The New Yorker. hlm. 54. Diakses tanggal 2008-11-16. 
  4. ^ O'Connor, Anne-Marie (2003-11-24). "South African AIDS activist makes a striking impact; Zackie Achmat inspires L.A. audiences and celebrates a triumph won at home." The Los Angeles Times. Diakses tanggal 2008-11-16. 
  5. ^ International Budget Partnership. "From Analysis to Impact" (PDF). Diakses tanggal 2019-07-21. 
  6. ^ Duff-Brown, Beth (2006-08-18). "South Africa HIV Policy Bashed at Summit". The Washington Post. Diakses tanggal 2018-02-17. 

Pranala luarSunting