Buka menu utama

Tiongkok dan Perserikatan Bangsa-Bangsa

(Dialihkan dari Tiongkok dan PBB)

Tiongkok merupakan salah satu anggota pendiri Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan merupakan salah satu dari lima anggota tetap dari Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Hak veto yang telah digunakannya merupakan yang paling sedikit dibandingkan anggota tetap lainnya.

Republik Rakyat Tiongkok
Flag of the United Nations.svg Flag of the People's Republic of China.svg
Keanggotaan Perserikatan Bangsa-Bangsa
KeanggotaanAnggota penuh
Sejak1945 (1945) (sebagai RT)
1971 (sebagai RRT)
Kursi DK PBBTetap
Perwakilan TetapLiu Jieyi

Sebagai salah satu Sekutu yang menang dalam Perang Dunia II (secara lokal dikenal sebagai Perang Tiongkok-Jepang Kedua), Republik Tiongkok (RT) bergabung dengan PBB pada pembentukannya pada tahun 1945. Dimulainya kembali Perang Saudara Tiongkok kemudian menyebabkan pembentukan Republik Rakyat Tiongkok (RRT) pada tahun 1949. Hampir semua Tiongkok daratan segera di bawah penguasaan [a] dan RT melarikan diri ke Pulau Taiwan. Kebijakan Satu Tiongkok yang didukung oleh kedua pemerintah menghalangi perwakilan ganda, namun di tengah Perang Dingin dan Perang Korea, Amerika Serikat dan sekutunya menentang penggantian dari RT di PBB, meskipun mereka dibujuk untuk menekan pemerintah RT agar menerima pengakuan internasional kemerdekaan Mongolia pada tahun 1961. Britania Raya, Prancis, dan sekutu Amerika lainnya secara terpisah mengalihkan pengakuan mereka terhadap Tiongkok kepada RRT dan Albania mengajukan pemungutan suara tahunan untuk menggantikan RT dengan RRT, namun hal-hal ini dikalahkan sejak-setelah Resolusi Majelis Umum 1668 - suatu perubahan dalam pengakuan memerlukan dua per tiga suara.

Di tengah Perpecahan Tiongkok-Soviet dan Perang Vietnam, Presiden Nixon Amerika mengadakan negosiasi dengan Komunis Ketua Mao, awalnya melalui sebuah perjalanan rahasia 1971 yang dilakukan oleh Henry Kissinger untuk mengunjungi Zhou Enlai. Pada tanggal 25 Oktober 1971, mosi Albania untuk mengakui Republik Rakyat Tiongkok sebagai satu-satunya wakil Tiongkok yang sah diluluskan oleh Resolusi Majelis Umum 2758. Resolusi ini didukung oleh sebagian besar negara-negara komunis (termasuk Uni Soviet) dan negara-negara nonblok (seperti India), namun juga oleh beberapa sekutu Amerika seperti Britania Raya dan Prancis. Nixon kemudian secara pribadi mengunjungi Tiongkok tahun berikutnya, mengawali normalisasi hubungan Tiongkok-Amerika. Sejak saat itu, Republik Tiongkok telah memperlunak Kebijakan Satu Tiongkok-nya sendiri dan mencari pengakuan internasional. Langkah ini ditentang dan umumnya dihalangi oleh Republik Rakyat Tiongkok, memaksa Republik Tiongkok bergabung dengan organisasi-organisasi internasional di bawah nama lainya. Ini termasuk "Tionghoa Taipei" dalam Komite Olimpiade Internasional dan "Taiwan, Provinsi Tiongkok", di Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Permohonan terbaru Republik Tiongkok untuk diterima ditolak pada tahun 2007,[1] namun sejumlah negara Barat yang dipimpin Amerika Serikat melakukan protes terhadap Kantor Urusan Hukum Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk memaksa badan dunia tersebut dan sekretaris jenderalnya untuk berhenti menggunakan acuan "Taiwan sebagai bagian dari Tiongkok".[2]

Daftar isi

AktivitasSunting

 
Tiongkok dihormati karena perjuangan panjangnya dalam Perang Perlawanan terhadap Blok Poros sejak agresi Jepang di Tiongkok Timur Laut, merupakan penanda tangan pertama Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tanggal 24 Agustus 1945. Generalissimo Chiang Kai-shek adalah perwakilan Republik Tiongkok.[3]

Republik Tiongkok menggunakan hak veto Dewan Keamanan hanya sekali, untuk menghentikan masuknya Republik Rakyat Mongolia dalam Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1955 dengan alasan Republik Tiongkok menganggap bahwa seluruh Mongolia sebagai bagian dari Tiongkok.[4][5][6]

Lihat jugaSunting

CatatanSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "UN rejects Taiwan application for entry". The New York Times. Diakses tanggal 2016-10-22. 
  2. ^ "UN told to drop 'Taiwan is part of China': cable". Taipei Times. 2016-10-16. Diakses tanggal 2016-10-22. 
  3. ^ "1. Origin and Evolution" (pdf). 1946–47 Yearbook of the United Nations. United Nations Department of Public Information. hlm. 33. 
  4. ^ 因常任理事国投反对票而未获通过的决议草案或修正案各段 (PDF) (dalam bahasa Chinese). 聯合國. 
  5. ^ "The veto and how to use it". BBC News Online. 
  6. ^ "Changing Pattern in the Use of Veto in the Security Council". Global Policy Forum. 

Pranala luarSunting