Tim nasional sepak bola Rusia

tim nasional sepak bola

Tim nasional sepak bola Rusia adalah tim yang mewakili Rusia dalam sepak bola Internasional. Tim ini sebelumnya merupakan pecahan dari Uni Soviet.

Rusia
Lencana kaos/Lambang Asosiasi
JulukanНаши парни (Our Boys/Anak laki-laki kami)
Сборная (The National Team/Tim Nasional)
AsosiasiUni Sepak Bola Rusia
Российский футбольный союз (RFS)
KonfederasiUEFA (Eropa)
PelatihBendera Rusia Valeri Karpin
KaptenArtem Dzyuba
Penampilan terbanyakSergei Ignashevich (127)
Pencetak gol terbanyakArtem Dzyuba
Aleksandr Kerzhakov (30)
Stadion kandangBervariasi (tergantung kebutuhan)
Kode FIFARUS
Peringkat FIFA
Terkini 34 Penurunan 1 (19 November 2021)[1]
Tertinggi3 (April 1996)
Terendah70 (Juni 2018)
Peringkat Elo
Terkini 34 Penurunan 15 (10 September 2021)[2]
Warna pertama
Warna kedua
Pertandingan internasional pertama
 Rusia 2–0 Meksiko 
(Moskwa, Rusia; 16 Agustus 1992)
Kemenangan terbesar
  San Marino 0–7 Rusia 
(San Marino, San Marino; 7 Juni 1995)
 Liechtenstein 0–7 Rusia 
(Vaduz, Liechtenstein; 8 September 2015)
Kekalahan terbesar
 Portugal 7–1 Rusia 
(Lisboa, Portugal; 13 Oktober 2004)
Piala Dunia
Penampilan11 (Pertama kali pada 1958)
Hasil terbaikSebagai Uni Soviet: Peringkat keempat (1966)
Sebagai Rusia: Perempat final (2018)
Kejuaraan Eropa
Penampilan11 (Pertama kali pada 1960)
Hasil terbaikSebagai Uni Soviet: Juara (1960)
Sebagai Rusia: Semifinal (2008)
Piala Konfederasi
Penampilan1 (Pertama kali pada 2017)
Hasil terbaikBabak grup (2017)

Meskipun menjadi anggota FIFA sejak 1912 (sebagai Kekaisaran Rusia sebelum 1917 dan sebagai Uni Soviet pada tahun 1924–91), Rusia pertama kali ikut serta dalam Piala Dunia FIFA di 1958. Mereka lolos sebanyak 11 kali, dengan hasil terbaik mereka adalah finis keempat di 1966. Rusia telah menjadi anggota UEFA sejak 1954. Mereka memenangkan edisi pertama European Championship di tahun 1960 dan menjadi runner-up di tahun 1964, 1972 dan 1988. Sejak pembubaran Uni Soviet, hasil terbaik Rusia adalah di ajang Euro 2008, ketika tim memenangkan medali perunggu.[3]

SejarahSunting

Setelah pecahnya Uni Soviet (yang juga menyebabkan pecahnya Tim nasional sepak bola Uni Soviet), Rusia memainkan pertandingan internasional pertamanya melawan Meksiko pada 16 Agustus 1992 dan menang 2-0 dengan menggunakan para pemain mantan Uni Soviet, termasuk beberapa yang lahir di bekas republik Soviet.

AwalSunting

Dipimpin oleh pelatih Pavel Sadyrin, Rusia berada di Grup 5 untuk babak kualifikasi Piala Dunia FIFA 1994 yang diadakan di Amerika Serikat bersama Yunani, Islandia, Hongaria dan Luksemburg. Berdasarkan Resolusi dari Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa no. 757 tentang suspensi dari FR Yugoslavia mengurangi grup menjadi lima tim. Rusia akhirnya lolos bersama Yunani dengan enam kemenangan dan dua kali seri. Rusia pergi ke AS untuk memulai era baru sepak bola Rusia sebagai negara merdeka. Skuad Rusia terdiri dari beberapa pemain veteran seperti penjaga gawang Stanislav Cherchesov, Aleksandr Borodyuk dan pemain seperti Viktor Onopko, Oleg Salenko, Dmitri Cheryshev, Aleksandr Mostovoi, Vladimir Beschastnykh, dan Valeri Karpin (beberapa pemain Rusia ini bisa saja memilih untuk bermain di Tim nasional sepak bola Ukraina tetapi Asosiasi Sepak Bola Ukraina gagal mengamankan pengakuan pada waktunya untuk bersaing di kualifikasi Piala Dunia FIFA 1994[4]).

Di turnamen final, Rusia diundi dan masuk ke dalam Grup B bersama Kamerun, Swedia, dan Brasil. Grup ini dianggap sebagai grup yang kuat dengan Rusia memiliki peluang terbatas untuk lolos ke putaran kedua. Dalam dua pertandingan pertama mereka di Detroit, Rusia kalah 2-0 dari Brasil dan 3-1 dari Swedia. Tertatih-tatih pada babak eliminasi, Rusia mengalahkan Kamerun 6-1 di San Francisco dengan Oleg Salenko mencetak lima gol dalam satu pertandingan. Rusia tersingkir dari turnamen dengan tiga poin dari satu kemenangan dan dua kekalahan. Sadyrin kemudian dipecat menyusul penampilan yang buruk.

Euro 1996Sunting

 
Pertandingan Rusia di UEFA Euro 1996 melawan Italia tercetak di prangko Azerbaijan

Setelah Sadyrin dipecat, Oleg Romantsev ditunjuk sebagai pelatih untuk memimpin Rusia ke UEFA Euro 1996. Romantsev diharapkan dapat membawa Rusia lolos ke turnamen final dan tampil baik. Dalam skuadnya ia memilih banyak pemain dari Piala Dunia FIFA 1994 seperti Viktor Onopko, Aleksandr Mostovoi, Vladimir Beschastnykh, dan Valeri Karpin. Selama kualifikasi, Rusia mengalahkan Skotlandia, Yunani, Finlandia, San Marino, dan Kepulauan Faroe untuk finis di peringkat pertama dengan delapan kemenangan dan dua hasil imbang.

Di turnamen terakhir, Rusia berada di Grup C bersama Jerman, Republik Ceko dan Italia. Grup C dianggap sebagai grup kematian dengan Rusia dijuluki tim terlemah, dan mereka tersingkir setelah kalah 2-1 dari Italia dan 3-0 dari Jerman, meskipun babak pertama tanpa gol di pertandingan terakhir. Pertandingan terakhir Rusia melawan Republik Ceko berakhir 3–3. Jerman dan Republik Ceko kemudian bertemu di final.

1997–99Sunting

 
Boris Ignatyev menukangi Rusia dalam babak kualifikasi yang gagal untuk Piala Dunia FIFA 1998

Setelah Euro 96, Boris Ignatyev ditunjuk sebagai pelatih timnas dan memenuhi syarat untuk ikut serta dalam Piala Dunia FIFA 1998 di Prancis, dia mempertahankan para pemain dari Euro 96 seperti Viktor Onopko, Aleksandr Mostovoi, dan Valeri Karpin. Pada babak kualifikasi, Rusia berada di Grup 5 dengan Bulgaria, Israel, Siprus, dan Luksemburg. Rusia dan Bulgaria dianggap sebagai dua pesaing utama untuk lolos dari grup dengan Israel dianggap sebagai ancaman kecil. Rusia memulai pertandingan dengan dua kemenangan melawan Siprus dan Luksemburg dan dua hasil imbang melawan Israel dan Siprus. Mereka melanjutkan dengan kemenangan melawan Luksemburg dan Israel. Rusia menderita satu-satunya kekalahan kampanye mereka dengan kekalahan 1-0 dari Bulgaria. Mereka mengakhiri babak kualifikasi dengan kemenangan 4-2 dalam pertandingan kembali atas Bulgaria dan lolos ke babak play-off. Di babak play-off, Rusia bermain imbang dengan Italia. Di leg pertama Rusia bermain imbang 1-1. Di leg tandang, Rusia dikalahkan 1-0 dan gagal lolos ke Piala Dunia.

Setelah gagal lolos ke Piala Dunia di Prancis, Rusia bertekad untuk lolos ke UEFA Euro 2000 yang diselenggarakan oleh Belgia dan Belanda. Anatoliy Byshovets ditunjuk sebagai pelatih Rusia, dia membuat sedikit perubahan pada skuat dengan memanggil para pemain dari generasi sebelumnya tetapi memanggil striker Aleksandr Panov. Rusia tergabung dalam Grup 4 untuk babak kualifikasi dengan Prancis, Ukraina, Islandia, Armenia, dan Andorra. Rusia dan Prancis dianggap sebagai favorit untuk dua tempat teratas dengan Ukraina menjadi pesaing. Rusia memulai pertandingan mereka dengan tiga kekalahan beruntun dari Ukraina, Prancis, dan Islandia. Kesal dengan hasil ini, Federasi segera memecat Byshovets dan mengangkat kembali Oleg Romantsev sebagai manajer. Pengangkatan kembali Romanstev sebagai manajer membawa perubahan total pada Rusia. Mereka kemudian memenangkan enam pertandingan berikutnya termasuk kemenangan 3–2 atas Prancis di Stade de France. Dalam pertandingan terakhir melawan Ukraina, kemenangan bagi Rusia akan membuat mereka langsung lolos sebagai juara grup, karena mereka memiliki rekor head-to-head yang identik dengan Prancis (menang 3-2 dan kalah 3-2), sementara mereka hanya memiliki selisih gol yang sedikit lebih unggul. Rusia memimpin 1-0; namun pertandingan berakhir 1-1 setelah kesalahan kiper Aleksandr Filimonov di akhir pertandingan.[5] Russia finished third in the group, failing to qualify for their second major tournament in succession.

KebangkitanSunting

Oleg Romantsev tetap sebagai manajer tim nasional untuk mengawasi babak kualifikasi mereka ke Piala Dunia FIFA 2002 di Korea Selatan dan Jepang. Pada babak penyisihan, Rusia berada di Grup 1 dengan Slovenia, FR Yugoslavia, Swiss, Kepulauan Faroe, dan Luksemburg. Rusia sekali lagi dianggap sebagai favorit untuk lolos bersama Swiss atau FR Yugoslavia. Rusia menyelesaikan kampanye mereka di tempat pertama untuk lolos langsung dengan menghasilkan tujuh kemenangan, dua imbang, dan satu kekalahan.

Kemudian Rusia tergabung dalam Grup H Piala Dunia FIFA 2002 dengan Belgia, Tunisia, dan Jepang. Dalam pertandingan pertama, Rusia meraih kemenangan 2-0 atas Tunisia, tetapi kalah dalam pertandingan berikutnya dari Jepang 1-0, menyebabkan kerusuhan meletus di Moskow.[6] Untuk pertandingan terakhir mereka melawan Belgia, Rusia membutuhkan hasil imbang untuk membawa mereka ke babak kedua, tetapi mereka kalah 3-2 dan tersingkir.

 
Georgi Yartsev melatih Rusia di Euro 2004

Romantsev dipecat segera setelah turnamen dan diganti dengan Valery Gazzaev yang merupakan pelatih dari CSKA Moskow. Tugasnya tampak sulit, karena Grup Rusia terdiri dari Swiss, Republik Irlandia, Albania, dan Georgia, dengan Irlandia dianggap sebagai favorit dan Swiss yang membaik sebagai ancaman yang serius. Rusia memulai kampanye mereka dengan kemenangan kandang melawan Republik Irlandia dan Albania, tetapi kalah dalam dua pertandingan tandang berikutnya dari Albania dan Georgia. Gazzaev dipecat setelah hasil imbang yang mengecewakan dengan Swiss di Basel, dan Georgi Yartsev kemudian ditunjuk sebagai manajer. Dia berhasil membuat Rusia lolos ke babak play-off melawan Wales setelah kemenangan di kandang atas Swiss dan Georgia. Di leg pertama babak play-off, Rusia bermain imbang 0-0 dengan Wales di Moskow, tetapi sundulan dari Vadim Evseev memberikan Rusia kemenangan 1-0 di leg tandang yang dilaksanakan di Cardiff untuk lolos ke UEFA Euro 2004. Kemenangan itu dibayangi ketika gelandang Rusia Yegor Titov diuji test doping dan akhirnya positif narkoba; di tengah seruan agar Rusia didiskualifikasi, Titov diberi larangan satu tahun pada 15 Februari 2004.

Rusia tergabung dalam Grup A Euro 2004 UEFA dengan tuan rumah Portugal, Spanyol, dan Yunani. Mereka bukan salah satu tim favorit untuk maju dan persiapan turnamen terhambat oleh cedera yang dialami pemain bertahan mereka yaitu Sergei Ignashevich dan Viktor Onopko.[7] Rusia memulai turnamen mereka melawan Spanyol tetapi gol telat dari Juan Carlos Valerón menempatkan Rusia di ambang eliminasi penyisihan grup lainnya.[8] Empat hari kemudian, Rusia menjadi tim pertama yang resmi tersingkir setelah kalah 0-2 dari Portugal.[9] Pertandingan terakhir grup menghasilkan kemenangan mengejutkan 2-1 atas Yunani dengan Dmitri Kirichenko mencetak salah satu gol tercepat turnamen.[10]

Dalam babak kualifikasi Piala Dunia 2006, Rusia masuk ke dalam Grup 3 dengan Portugal, Slovakia, Estonia, Latvia, Luksemburg, dan Liechtenstein. Rusia memulai babak kualifikasi mereka dengan hasil imbang 1-1 melawan Slovakia pada 4 September 2004 di Moskow dan kemudian mengalahkan Luksemburg 4–0, tetapi menderita kekalahan 7-1 melawan Portugal di Lisbon, yang tetap menjadi kekalahan terburuk Rusia. Kemenangan melawan Estonia dan Liechtenstein tampaknya membuat mereka kembali ke jalurnya, tetapi hasil imbang 1-1 dengan Estonia pada tanggal 30 Maret 2005 di Tallinn merupakan kekecewaan besar yang akhirnya menjadi akhir kepelatihan Georgi Yartsev. Di bawah manajer baru Yury Syomin, Rusia mampu menghidupkan kembali harapan mereka dengan kemenangan 2-0 melawan Latvia sebelum hasil imbang 1-1 di Riga pada 17 Agustus 2005. Rusia tampaknya menebus diri mereka dengan kemenangan melawan Liechtenstein, Luksemburg dan hasil imbang 0-0 melawan Portugal. Dalam pertandingan terakhir mereka, Rusia harus menang melawan Slovakia di Bratislava. Setelah bermain imbang 0-0, Slovakia melaju ke babak play-off di atas Rusia dengan selisih gol.

Euro 2008Sunting

 
Manajer Guus Hiddink dan gelandang Sergei Semak bertemu dengan Presiden Rusia Dmitry Medvedev, setelah mencapai semifinal UEFA Euro 2008

Setelah Rusia gagal untuk tampil di putaran final Piala Dunia 2006, Yury Syomin mengundurkan diri beberapa minggu kemudian dan Rusia mulai mencari manajer baru. Jelas bahwa seorang manajer asing akan dibutuhkan karena sebagian besar pelatih Rusia yang terkenal tidak berhasil dengan tim nasional. Pada 10 April 2006, diumumkan bahwa manajer Australia saat itu Guus Hiddink akan memimpin Rusia dalam babak Kualifikasi Euro 2008.[11]

Untuk babak kualifikasi Euro 2008, Rusia masuk ke dalam Grup E dengan Inggris, Kroasia, Israel, Makedonia, Estonia, dan Andorra. Untuk sebagian besar kampanye itu antara Rusia dan Inggris untuk mendapatkan tempat kualifikasi terakhir di belakang Kroasia. Rusia kalah 3-0 dari Inggris, dan dalam pertandingan di Moskow, mereka kebobolan terlebih dahulu oleh Wayne Rooney. Selama babak kedua, Rusia bangkit dari ketertinggalan untuk menang 2-1 berkat Roman Pavlyuchenko yang mencetak dua gol. Pada tanggal 17 November 2007, Rusia menderita kekalahan 2-1 dari Israel untuk menempatkan harapan kualifikasi dalam bahaya, tetapi Rusia masih berhasil lolos satu poin di depan Inggris dengan mengalahkan Andorra 1-0 sementara Inggris kalah 3-2 dari Kroasia.

Dalam turnamen Euro 2008, Rusia tergabung dalam Grup D bersama Swedia dan rival grup Euro 2004 Spanyol dan Yunani. Dalam persiapan laga persahabatan melawan Serbia, striker terkemuka mereka Pavel Pogrebnyak cedera dan akan absen di turnamen itu. Rusia kalah dalam pertandingan pembukaan mereka 4-1 melawan Spanyol di Innsbruck tetapi kemudian mengalahkan Yunani 1-0 dengan gol oleh Konstantin Zyryanov. Game ketiga Rusia mengalahkan Swedia 2-0 melalui gol oleh Roman Pavlyuchenko dan Andrey Arshavin, menghasilkan Rusia maju ke perempat final di tempat kedua di belakang Spanyol. Ini adalah pertama kalinya sejak jatuhnya Uni Soviet, yang membuat Rusia lolos dari babak penyisihan grup turnamen besar.

Di perempat final melawan Belanda, Roman Pavlyuchenko mencetak gol tendangan voli sepuluh menit setelah turun minum. Dengan empat menit tersisa di pertandingan, Ruud van Nistelrooy mencetak gol, membuat skor menjadi 1-1 dan membuat pertandingan berlanjut ke perpanjangan waktu. Tapi Rusia kembali memimpin ketika Andrey Arshavin berlari di sayap kiri dan mengirim umpan silang ke pemain pengganti Dmitri Torbinski, yang memasukkan bola ke gawang. Arshavin kemudian mengalahkan Edwin van der Sar, mengakhiri pertandingan 3-1, dan mengirim Rusia ke semifinal besar pertama mereka sejak pecahnya Uni Soviet. Di semifinal, Rusia sekali lagi berhadapan dengan Spanyol, dan kalah 3-0.

Kualifikasi FIFA World Cup 2010Sunting

 
Rusia kalah 0-1 melawan Jerman di kualifikasi Piala Dunia FIFA 2010 pada Oktober 2009

Rusia maju ke Grup 4 di kualifikasi untuk Piala Dunia FIFA 2010 dan bersaing dengan Jerman, Finlandia, Wales, Azerbaijan dan Liechtenstein. Tim memulai kampanye dengan kemenangan 2-1 atas Wales tetapi pada 11 Oktober kalah 2-1 dari Jerman. Performa Rusia kemudian meningkat, dan dengan menang tandang 3-1 ke Wales pada hari yang sama saat Finlandia bermain imbang 1-1 dengan Liechtenstein, menjamin mereka setidaknya satu tempat play-off tempat. Pertandingan di Stadion Luzhniki melawan Jerman di puncak grup ditonton oleh 84.500 suporter. Miroslav Klose mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan tersebut pada menit ke-35, mengirim Jerman ke putaran final di Afrika Selatan dan Rusia ke babak play-off.

Pada 14 November, Rusia menghadapi Slovenia di leg pertama play-off dua leg mereka, di mana mereka menang 2-1 dengan dua gol dari Diniyar Bilyaletdinov.[12] Dalam pertandingan kembali, Rusia kalah 1-0 di Maribor, dan Slovenia lolos ke final dengan aturan gol tandang.[13] Pada 13 Februari 2010, dipastikan bahwa Hiddink akan meninggalkan posisinya sebagai manajer, dengan berakhirnya kontraknya pada 30 Juni.[14]

Euro 2012Sunting

Rusia langsung lolos ke Euro 2012 dengan memenangkan kualifikasi Grup B, mengalahkan Slovakia, Republik Irlandia, Makedonia, Armenia dan Andorra.

Turnamen FinalSunting

 
Rusia melawan Polandia di Euro 2012.

Rusia tergabung dalam Grup A dengan Polandia, Republik Ceko, dan Yunani. Dipimpin oleh Dick Advocaat, Rusia dianggap sebelum dimulainya turnamen sebagai kuda hitam, karena mereka tidak terkalahkan selama hampir 15 pertandingan dan berhasil mencatatkan kemenangan mengesankan 3-0 melawan Italia hanya satu minggu sebelum pertandingan pembukaan Euro 2012. Sesuai dengan ekspektasi tinggi yang ditetapkan untuk mereka, "Sbornaya" memulai turnamen dengan baik dengan kemenangan sensasional 4-1 atas Republik Ceko dan untuk sementara memuncaki grup dengan tiga poin. Alan Dzagoev mencetak dua gol dan Roman Shirokov dan Roman Pavlyuchenko mencetak gol. Pada game kedua melawan tuan rumah Polandia, tim asuhan Dick Advocaat melihat Dzagoev melanjutkan performa apiknya. Dia mencetak gol pembuka, tetapi Polandia berhasil menyamakan kedudukan di babak kedua. Meski sempat imbang, hasilnya tidak terlihat buruk. "Sbornaya" tampil penuh percaya diri dalam pertandingan terakhir mereka melawan Yunani, tim yang mereka temui untuk Euro ketiga berturut-turut. Namun, hal-hal tidak berjalan seperti yang diharapkan karena Yunani mencetak gol pembuka di akhir babak pertama. Pertandingan selesai dengan kekalahan 1-0 yang menyingkirkan Rusia dari turnamen karena ketidakpercayaan para pendukung.


Pos Tim Main M S K MG KG SG Poin Kualifikasi
1   Ceko 3 2 0 1 4 5 −1 6 Lolos ke babak gugur
2   Yunani 3 1 1 1 3 3 0 4
3   Rusia 3 1 1 1 5 3 +2 4
4   Polandia (H) 3 0 2 1 2 3 −1 2
Sumber: UEFA
Kriteria penentuan peringkat: Kriteria peringkat babak grup
(H) Tuan rumah.


Tersingkirnya babak penyisihan grup dianggap sebagai salah satu kejutan terbesar di Euro dan menghasilkan reaksi permusuhan dari penggemar dan media. Advocaat dan sebagian besar tim, seperti Andrey Arshavin, dikritik habis-habisan karena dianggap terlalu percaya diri.

2014 FIFA World CupSunting

KualifikasiSunting

Pada Juli 2012, pelatih Italia Fabio Capello ditunjuk sebagai manajer baru Rusia, setelah dipecat oleh Inggris pada Februari.[15]

Rusia berkompetisi di Grup F dari Kualifikasi Piala Dunia dan lolos di tempat pertama setelah bermain imbang 1-1 dengan Azerbaijan di permainan terakhir mereka. Pada Januari 2014, setelah kualifikasi tercapai, Capello dihadiahi kontrak empat tahun baru untuk bertahan hingga Piala Dunia FIFA 2018 di Rusia.[16]

Pos Tim Main M S K MG KG SG Poin Kualifikasi            
1   Rusia 10 7 1 2 20 5 +15 22 Lolos ke Piala Dunia FIFA 2014 1–0 3–1 1–0 2–0 4–1
2   Portugal 10 6 3 1 20 9 +11 21 Lolos ke play-off UEFA 1–0 1–1 3–0 1–1 3–0
3   Israel 10 3 5 2 19 14 +5 14 0–4 3–3 1–1 1–1 3–0
4   Azerbaijan 10 1 6 3 7 11 −4 9 1–1 0–2 1–1 2–0 1–1
5   Irlandia Utara 10 1 4 5 9 17 −8 7 1–0 2–4 0–2 1–1 1–1
6   Luksemburg 10 1 3 6 7 26 −19 6 0–4 1–2 0–6 0–0 3–2
Sumber: FIFA

Turnamen FinalSunting

Rusia bermain di Grup H melawan Korea Selatan, Belgia dan Ajazair.

Dalam pertandingan grup pertama mereka, melawan Korea Selatan, kiper Igor Akinfeev gagal menepis tembakan jarak jauh dari Lee Keun-ho dan memberi Korea keunggulan. Rusia kemudian menyamakan kedudukan melalui pemain pengganti Aleksandr Kerzhakov, yang bermain imbang dengan rekor 26 gol Vladimir Beschastnykh untuk Rusia, dan pertandingan berakhir 1-1.[17] Pada pertandingan kedua, Rusia menahan imbang Belgia dengan skor 0-0 di Maracanã Stadium hingga pemain pengganti Divock Origi mencetak satu-satunya gol pada menit ke-88. Final pertandingan penyisihan grup antara Aljazair dan Rusia pada 26 Juni berakhir 1-1, memajukan Aljazair dan menyingkirkan Rusia. Kemenangan bagi Rusia akan membuat mereka lolos, dan mereka memimpin pertandingan 1-0 setelah enam menit melalui Aleksandr Kokorin. Pada menit ke-60 pertandingan, laser hijau menyorot ke wajah Akinfeev saat dia akan menepis bola dari tendangan bebas Aljazair, yang darinya Islam Slimani mencetak gol untuk menyamakan kedudukan. Baik Akinfeev dan pelatih Rusia Fabio Capello menyalahkan laser untuk gol kebobolan yang menentukan.[18][19]

Pos Tim Main M S K MG KG SG Poin Kualifikasi
1   Belgia 3 3 0 0 4 1 +3 9 Lolos ke babak gugur
2   Aljazair 3 1 1 1 6 5 +1 4
3   Rusia 3 0 2 1 2 3 −1 2
4   Korea Selatan 3 0 1 2 3 6 −3 1
Sumber: FIFA
Kriteria penentuan peringkat: Kriteria peringkat

Euro 2016Sunting

KualifikasiSunting

Rusia ditempatkan di Group G babak Kualifikasi UEFA Euro 2016 bersama Swedia, Austria, Montenegro, Moldova dan Liechtenstein. Rusia memulai kampanye mereka dengan baik melalui kemenangan 4-0 melawan Liechtenstein. Ini diikuti oleh serangkaian penampilan goyah oleh Rusia, dua hasil imbang 1-1 melawan Swedia dan Moldova dan dua kekalahan 1-0 melawan Austria. Rusia dianugerahi kemenangan 3-0 melawan Montenegro karena kekerasan penonton. Pada tahap ini, Rusia tampaknya finis ketiga di grup mereka sebelum mereka bangkit kembali dengan memenangkan sisa pertandingan mereka melawan Swedia, Liechtenstein, Moldova dan Montenegro untuk finis kedua di grup kualifikasi mereka di atas Swedia dan lolos ke UEFA Euro 2016.

Pos Tim Main M S K MG KG SG Poin Kualifikasi            
1   Austria 10 9 1 0 22 5 +17 28 Lolos ke turnamen final 1–0 1–1 1–0 3–0 1–0
2   Rusia 10 6 2 2 21 5 +16 20 0–1 1–0 2–0 4–0 1–1
3   Swedia 10 5 3 2 15 9 +6 18 Lolos ke play-off 1–4 1–1 3–1 2–0 2–0
4   Montenegro 10 3 2 5 10 13 −3 11 2–3 0–3[a] 1–1 2–0 2–0
5   Liechtenstein 10 1 2 7 2 26 −24 5 0–5 0–7 0–2 0–0 1–1
6   Moldova 10 0 2 8 4 16 −12 2 1–2 1–2 0–2 0–2 0–1
Sumber: UEFA
Kriteria penentuan peringkat: Kriteria peringkat
Catatan:
  1. ^ Pertandingan Montenegro v Rusia diberikan sebagai kemenangan 3–0 Rusia setelah ditunda dalam kondisi skor 0–0 karena terjadi kerusuhan penonton dan perkelahian antara para pemain.

Putaran FinalSunting

Selama fase grup turnamen, UEFA memberlakukan diskualifikasi yang ditangguhkan pada Rusia karena crowd trouble selama pertandingan grup melawan Inggris.[20] Rusia tersingkir dari kompetisi dalam pertandingan grup terakhir mereka melawan Wales (kekalahan 3-0); sebelum ini mereka hanya mengumpulkan satu poin dari hasil imbang 1-1 melawan Inggris yang diikuti oleh kekalahan 2-1 dari Slovakia.

Pos Tim Main M S K MG KG SG Poin Kualifikasi
1   Wales 3 2 0 1 6 3 +3 6 Lolos ke babak gugur
2   Inggris 3 1 2 0 3 2 +1 5
3   Slowakia 3 1 1 1 3 3 0 4
4   Rusia 3 0 1 2 2 6 −4 1
Sumber: UEFA
Kriteria penentuan peringkat: Kriteria peringkat babak grup

Piala Konfederasi FIFA 2017Sunting

Rusia lolos ke Piala Konfederasi FIFA 2017 sebagai tuan rumah, namun sekali lagi menghasilkan kinerja yang buruk. Setelah mengalahkan Selandia Baru 2-0,[21] Rusia mengecewakan para penggemarnya dengan kalah 0-1 dari Portugal[22] dan 1-2 dari Meksiko, sehingga sekali lagi mereka tersingkir dari Grup A Piala Konfederasi FIFA 2017 penyisihan grup.[23] Terlepas dari kinerja yang buruk ini, Stanislav Cherchesov, yang ditunjuk sebagai pelatih Rusia setelah Euro 2016, diizinkan untuk mempertahankan pekerjaan itu karena RFU menganggap turnamen tersebut sebagai persiapan untuk Piala Dunia 2018 Rusia daripada turnamen resmi.

Pos Tim Main M S K MG KG SG Poin Kualifikasi
1   Portugal 3 2 1 0 7 2 +5 7 Advance to knockout stage
2   Meksiko 3 2 1 0 6 4 +2 7
3   Rusia (H) 3 1 0 2 3 3 0 3
4   Selandia Baru 3 0 0 3 1 8 −7 0
Sumber: FIFA
Kriteria penentuan peringkat: Group stage tiebreakers
(H) Tuan rumah.

2017 FIFA Confederations Cup Group A 2017 FIFA Confederations Cup Group A 2017 FIFA Confederations Cup Group A

FIFA World Cup 2018Sunting

 
Rusia selama babak adu penalti di babak sistem gugur pertama melawan Spanyol di Piala Dunia FIFA 2018.

Pada 2 Desember 2010, Rusia terpilih sebagai tuan rumah dari gelaran akbar Piala Dunia 2018 dan karena itu, mereka secara otomatis lolos tanpa ikut babak kualifikasi untuk lolos ke turnamen tersebut.[24][25] Selama pertandingan persahabatan sebelum turnamen, Rusia tidak memiliki hasil yang baik. Tim kehilangan lebih banyak pertandingan daripada yang dimenangkan dan ini membuat Peringkat FIFA mereka turun ke peringkat 70, terendah di antara semua peserta Piala Dunia.[26][27] Rusia masuk kedalam grup A bersama Arab Saudi, Mesir dan Uruguay di babak penyisihan grup.

Meskipun serangkaian hasil buruk dalam pertandingan pemanasan, bagaimanapun, Rusia memulai kampanye Piala Dunia mereka dengan kemenangan 5-0 atas Arab Saudi, yang tiga tempat di atas mereka dalam peringkat,[28] pada 14 Juni dalam pertandingan pembukaan Piala Dunia FIFA 2018.[29] Pada 19 Juni, Rusia memenangkan pertandingan kedua babak penyisihan grup, mengalahkan Mesir dengan skor 3-1,[30] membuat selisih gol mereka menjadi +7 dengan hanya dua pertandingan yang dimainkan.[31] Kemenangan atas Mesir memastikan Rusia maju ke babak gugur untuk pertama kalinya sejak Piala Dunia FIFA 1986, ketika mereka bermain sebagai Uni Soviet; dan juga untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka sebagai negara merdeka.[32] Mereka secara resmi lolos ke babak sistem gugur pada hari berikutnya, menyusul kemenangan 1-0 Uruguay atas Arab Saudi.[33] Pertandingan grup terakhir Rusia adalah melawan juara dunia dua kali (1930 dan 1950) Uruguay, dengan Rusia kalah 3-0,[34] yang berarti bahwa mereka akan finis kedua dalam grup.

Maju dari grup mereka di tempat kedua, Rusia menghadapi Spanyol di Babak 16 besar di Moskow. Spanyol dianggap sebagai salah satu tim favorit turnamen dengan banyak pemain berprestasi di tingkat klub dan internasional, setelah memenangkan Piala Dunia FIFA 2010. Rusia berhasil mengejutkan Spanyol dalam salah satu kejutan terbesar dalam sejarah Piala Dunia; mengalahkan mereka dalam adu penalti setelah pertandingan berakhir 1-1 dalam waktu reguler.[35] BBC Sport dan The Guardian menggambarkan ini sebagai salah satu kejutan turnamen terbesar, mengingat bagaimana Rusia adalah tim dengan peringkat terendah sebelum kompetisi, dan menurut beberapa orang, memiliki salah satu tim terburuk dalam kompetisi.[36][37] Melawan orang-orang Spanyol yang dikenal dengan tiki-taka mereka, pelatih Stanislav Cherchesov menggunakan formasi bertahan 5–3–1–1 untuk duduk dalam dan bertahan dengan sepuluh pemain, dan tidak kebobolan gol dari permainan terbuka sebagai satu-satunya gol Spanyol berasal dari free kick sementara Rusia menyamakan kedudukan, terima kasih untuk penalti yang diberikan untuk bola tangan.[38] Igor Akinfeev, yang menyelamatkan dua penalti termasuk penyelamatan kaki untuk menggagalkan Iago Aspas Spanyol, terpilih sebagai Budweiser Man of the Match. Kemenangan melawan Spanyol membuat para pendukung dan penduduk Rusia bergembira, saat mereka mencapai perempat final untuk pertama kalinya sejak pecahnya Uni Soviet.[39] Komentator Match TV Denis Kazansky berkata: "Sejak hari pertama kami tidak berharap banyak dari tim kami. Kemudian pikiran beralih ke memenangkannya. Apa yang kami lihat adalah perubahan signifikan dalam sikap orang, dan dalam sejarah dari sepak bola Rusia."[40]

 
Suporter Rusia di Piala Dunia FIFA 2018

Rusia kemudian melawan Kroasia di perempat final yang diadakan di Sochi, pada 7 Juli.[41][42][43] Pelatih Stanislav Cherchesov kembali ke pertahanan empat orang yang berhasil dimanfaatkan Kroasia ofensif set-up yang terbukti rentan terhadap serangan balik Rusia.[38] Rusia mencetak gol pertama (sebuah tendangan spektakuler oleh Denis Cheryshev yang merupakan gol keempatnya di turnamen dan kemudian dinominasikan untuk Penghargaan Puskás) dan terakhir (sebuah sundulan dari [[Mário Fernandes] ] pada menit ke-115) saat pertandingan berakhir 2–2 setelah perpanjangan waktu, dan kemudian tersingkir 3-4 dalam adu penalti.[44] Meskipun demikian, ini adalah penampilan terbaik Piala Dunia Rusia sejak pembubaran Uni Soviet. Tim mengunjungi FIFA Fan Fest di Moskow pada hari Minggu, 8 Juli 2018, untuk berterima kasih kepada pendukung mereka dan mengucapkan selamat tinggal.[40][45] Setelah putaran Piala Dunia, posisi Rusia di peringkat FIFA naik dari 70 menjadi 40.


Pos Tim Main M S K MG KG SG Poin Kualifikasi
1   Uruguay 3 3 0 0 5 0 +5 9 Lolos ke babak gugur
2   Rusia (H) 3 2 0 1 8 4 +4 6
3   Arab Saudi 3 1 0 2 2 7 −5 3
4   Mesir 3 0 0 3 2 6 −4 0
Sumber: FIFA
Kriteria penentuan peringkat: Kriteria peringkat babak grup
(H) Tuan rumah.

Pada babak 16 besar:

  • Juara Grup A bertanding melawan peringkat kedua Grup B.
  • Peringkat kedua Grup A bertanding melawan juara Grup B.

Di babak 16 besar:

Tim peserta

Posisi undian Tim Pot Konfederasi Metode
kualifikasi
Tanggal
lolos
Penampilan di
putaran final
Penampilan
terakhir
Penampilan
terbaik
Peringkat FIFA
Oktober 2017[cat. 1] Juni 2018
A1   Rusia 1 UEFA Tuan rumah 2 Desember 2010 Ke-11[cat. 2] 2014 (babak grup) Peringkat keempat (1966)[cat. 3] 65 70
A2   Arab Saudi 4 AFC Peringkat kedua Grup B Babak Ketiga Zona Asia 5 September 2017 Ke-5 2006 (babak grup) Babak 16 besar (1994) 63 67
A3   Mesir 3 CAF Juara Grup E Babak Ketiga Zona Afrika 8 Oktober 2017 Ke-3 1990 (babak grup) Babak pertama (1934), Babak grup (1990) 30 45
A4   Uruguay 2 CONMEBOL Peringkat kedua Zona Amerika Selatan 10 Oktober 2017 Ke-13 2014 (babak 16 besar) Juara (1930, 1950) 17 14
Catatan
  1. ^ Peringkat FIFA per Oktober 2017 digunakan untuk pengundian putaran final.
  2. ^ Edisi ini merupakan penampilan keempat Rusia di Piala Dunia FIFA. Namun, FIFA menganggap Rusia sebagai penerus Uni Soviet yang lolos pada 7 edisi sebelumnya.
  3. ^ Penampilan terbaik Rusia adalah babak grup pada edisi 1994, 2002, dan 2014. Namun, FIFA menganggap Rusia sebagai penerus Uni Soviet.

Fase KnockoutSunting

Babak 16 besar

2018 FIFA World Cup knockout stage

Perempat Final

2018 FIFA World Cup knockout stage

UEFA Nations League 2018–2019Sunting

Rusia berpartisipasi dalam UEFA Nations League untuk pertama kalinya, di mana mereka diundi dengan Turki dan Swedia. Rusia memiliki awal yang menjanjikan, dengan dua kemenangan atas Turki dan hasil imbang di kandang sendiri melawan Swedia.[46][47] Namun, Rusia menyia-nyiakan kesempatannya untuk promosi ke Liga A setelah mendapat kekalahan tandang 0–2 dari Swedia, sehingga kehilangan tempat pertama mereka dari Swedia dan terpaksa bertahan di Liga B.[48]

Euro 2020Sunting

KualifikasiSunting

Di kualifikasi, Rusia diundi di Grup I dengan Belgia sebagai lawan terberatnya. Di luar Belgia, lawan yang tersisa adalah Kazakhstan, San Marino, Siprus dan Skotlandia.

Dengan pengecualian kekalahan 1-3 dari tim tandang Belgia,[49] Rusia mengalahkan lawan grup lainnya. Tim Rusia mengalahkan San Marino 9–0 setelah dua kemenangan 7–0 pada tahun 1995 dan pada tahun 2015.[50] Bersamaan dengan kemenangan melawan San Marino, Rusia mengalahkan Skotlandia, Siprus dan Kazakhstan dua kali dan akhirnya lolos ke UEFA Euro 2020.[51] Rusia mengkonsolidasikan tempat kedua dalam grup meskipun dihancurkan oleh peringkat nomor satu Belgia 1-4 di kandang.[52]

Final tournamentSunting

Rusia kehilangan pertandingan pertama mereka melawan Belgia dalam kekalahan 3-0, tetapi memenangkan pertandingan kedua mereka melawan Finlandia 1-0. Namun, Rusia tersingkir dari kompetisi dalam pertandingan terakhir group melawan Denmark di mana mereka kalah 4-1.

Menyusul keluarnya Rusia dari kompetisi, Stanislav Cherchesov dipecat sebagai pelatih.[53]

Pos Tim Main M S K MG KG SG Poin Kualifikasi
1   Belgia 3 3 0 0 7 1 +6 9 Lolos ke babak gugur
2   Denmark (H) 3 1 0 2 5 4 +1 3[a]
3   Finlandia 3 1 0 2 1 3 −2 3[a]
4   Rusia (H) 3 1 0 2 2 7 −5 3[a]
Sumber: UEFA
Kriteria penentuan peringkat: Kriteria peringkat
(H) Tuan rumah.
Catatan:
  1. ^ a b c Imbang dalam poin head-to-head (3). Selisih gol head-to-head: Denmark +2, Finlandia 0, Rusia −2.

Dalam babak 16 besar,[54]

  • Juara Grup B, Belgia, bertanding melawan peringkat ketiga Grup F, Portugal.
  • Peringkat kedua Grup B, Denmark, bertanding melawan peringkat kedua Grup A, Wales.

UEFA Nations League 2020–2021Sunting

Terpaksa bertahan di Liga B karena menyia-nyiakan pertandingan terakhir yang menentukan, Rusia sekali lagi bersatu kembali dengan Turki, dan juga harus menghadapi Serbia dan Hongaria. Rusia mulai nyaman, mengalahkan Serbia dan Hungaria dengan mudah untuk mengambil tempat pertama.[55][56] Dalam dua pertandingan terakhir mereka, mereka menderita dua kekalahan di Turki dan 0–5 di Serbia dan menyelesaikan group di tempat kedua, tersisa di Liga B.

Rekor kompetisiSunting

Piala DuniaSunting

Rekor Piala Dunia FIFA
Tahun Babak Posisi Mn M S* K GM GA
1930–1990 Sebagai   Uni Soviet
  1994 Babak grup 18 3 1 0 2 7 6
  1998 Tidak lolos
   2002 Babak grup 22 3 1 0 2 4 4
  2006 Tidak lolos
  2010
  2014 Babak grup 24 3 0 2 1 2 3
  2018 Perempat final 8 5 2 2 1 11 7
  2022 TBD
Total Perempat final 11/21 14 4 4 6 24 20
*Seri termasuk pertandingan babak gugur yang ditentukan dengan adu penalti.

Piala Konfederasi FIFASunting

Hasil di Piala Konfederasi FIFA
Tahun Putaran Posisi Mn M S* K GM GA
  1992 Tidak lolos
  1995
  1997
  1999
    2001
  2003
  2005
  2009
  2013
  2017 Babak grup 5 3 1 0 2 3 3
Total Babak grup 1/10 3 1 0 2 3 3

Piala EropaSunting

Rekor Kejuaraan Eropa UEFA Rekaman Kualifikasi
Tahun Putaran Posisi Mn M S K GM GK Skuat Mn M S K GM GK
1960–92 Sebagai   Uni Soviet dan   CIS
  1996 Babak grup 14 3 0 1 2 4 8 Skuat 10 8 2 0 34 5
    2000 Tidak lolos 10 6 1 3 22 12
  2004 Babak grup 10 3 1 0 2 2 4 Skuat 10 5 3 2 20 12
   2008 Semi-final 3 5 3 0 2 7 8 Skuat 12 7 3 2 18 7
   2012 Babak grup 9 3 1 1 1 5 3 Skuat 10 7 2 1 17 4
  2016 Babak grup 23 3 0 1 2 2 6 Skuat 10 6 2 2 21 5
  2020 akan ditentukan akan ditentukan
Total 1 Gelar** 11/15 33 12 7 14 38 45 62 39 13 10 132 45
**Dimenangkan sebagai   Uni Soviet.

Liga Negara UEFASunting

Tahun Divisi Babak Pos Mn M S* K GM GK
2018–19 B Babak grup 2 4 2 1 1 4 3
2020–21 B Akan ditentukan
Total 1/1 4 2 1 1 4 3

ManajemenSunting

Statistik benar sampai pada 9 Juli 2018[57]

Nama Masa Jabatan Pertandingan Menang Seri Kalah Persentase Menang %
  Sadyrin, PavelPavel Sadyrin 1992–1994 23 12 6 5 52,17
  Romantsev, OlegOleg Romantsev 1994–1996, 1998–2002 60 36 14 10 60,00
  Ignatyev, BorisBoris Ignatyev 1996–1998 20 8 8 4 40,00
  Byshovets, AnatoliyAnatoliy Byshovets 1998 6 0 0 6 0
  Gazzaev, ValeryValery Gazzaev 2002–2003 9 4 2 3 44,44
  Yartsev, GeorgiGeorgi Yartsev 2003–2005 19 8 6 5 42,11
  Semin, YuriYuri Semin 2005 7 3 4 0 42,86
  Borodyuk, AleksandrAleksandr Borodyuk (pelatih sementara) 2006 2 0 1 1 0
  Hiddink, GuusGuus Hiddink Juli 2006 – Juni 2010 39 22 7 10 56,41
  Advocaat, DickDick Advocaat Juli 2010 – Juli 2012 24 12 8 4 50,00
  Capello, FabioFabio Capello Juli 2012 – Juli 2015 33 17 11 5 51,52
  Slutsky, LeonidLeonid Slutsky Agustus 2015 – Juni 2016 13 6 2 5 46,15
  Cherchesov, StanislavStanislav Cherchesov Agustus 2016 – sekarang 25 8 6 11 32,00

Staf KepelatihanSunting

Posisi Nama
Pelatih Kepala   Stanislav Cherchesov
Asisten Pelatih   Miroslav Romaschenko
Pelatih Penjaga Gawang   Gintaras Staučė
Pelatih Kebugaran   Paulino Granero
Pelatih Kebugaran   Vladimir Panikov

PemainSunting

The following players were called up for the UEFA Euro 2020 squad.[58][59]
All caps and goals as of 5 June 2021 after the match against   Bulgaria.

0#0 Pos. Nama Pemain Tanggal lahir (umur) Tampil Gol Klub
1 1GK Anton Shunin 27 Januari 1987 (umur 34) 12 0   Dynamo Moscow
12 1GK Yury Dyupin 17 Maret 1988 (umur 33) 0 0   Rubin Kazan
16 1GK Matvei Safonov 25 Februari 1999 (umur 22) 1 0   Krasnodar

2 2DF Mário Fernandes 19 September 1990 (umur 31) 29 5   CSKA Moscow
3 2DF Igor Diveyev 27 September 1999 (umur 22) 4 0   CSKA Moscow
4 2DF Vyacheslav Karavayev 20 Mei 1995 (umur 26) 13 2   Zenit Saint Petersburg
5 2DF Andrei Semyonov 24 Maret 1989 (umur 32) 26 0   Akhmat Grozny
13 2DF Fyodor Kudryashov 5 April 1987 (umur 34) 44 1   Antalyaspor
14 2DF Georgi Dzhikiya 21 November 1993 (umur 28) 33 1   Spartak Moscow
18 2DF Yuri Zhirkov 20 Agustus 1983 (umur 38) 104 2   Zenit Saint Petersburg

6 3MF Denis Cheryshev 26 Desember 1990 (umur 30) 30 12   Valencia
7 3MF Magomed Ozdoyev 5 November 1992 (umur 29) 32 4   Zenit Saint Petersburg
8 3MF Dmitri Barinov 11 September 1996 (umur 25) 5 0   Lokomotiv Moscow
11 3MF Roman Zobnin 11 Februari 1994 (umur 27) 35 0   Spartak Moscow
15 3MF Aleksei Miranchuk 17 Oktober 1995 (umur 26) 33 5   Atalanta
17 3MF Aleksandr Golovin 30 Mei 1996 (umur 25) 38 5   Monaco
19 3MF Rifat Zhemaletdinov 20 September 1996 (umur 25) 4 0   Lokomotiv Moscow
20 3MF Aleksei Ionov 18 Februari 1989 (umur 32) 35 4   Krasnodar
21 3MF Daniil Fomin 2 Maret 1997 (umur 24) 4 0   Dynamo Moscow
23 3MF Daler Kuzyayev 15 Januari 1993 (umur 28) 34 2   Zenit Saint Petersburg
24 3MF Andrei Mostovoy 5 November 1997 (umur 24) 8 0   Zenit Saint Petersburg
25 3MF Denis Makarov 18 Februari 1998 (umur 23) 0 0   Rubin Kazan
26 3MF Maksim Mukhin 4 November 2001 (umur 20) 2 0   CSKA Moscow

9 4FW Aleksandr Sobolev 7 Maret 1997 (umur 24) 6 3   Spartak Moscow
10 4FW Anton Zabolotny 13 Juni 1991 (umur 30) 13 1   CSKA Moscow
22 4FW Artem Dzyuba   22 Agustus 1988 (umur 33) 52 29   Zenit Saint Petersburg

Pemain yang DipanggilSunting

Para pemain berikut dipanggil ke skuat Rusia dalam 12 bulan terakhir.

Pos. Nama pemain Tanggal lahir (usia) Tampil Gol Klub Panggilan terakhir
GK Igor Akinfeev RET 8 April 1986 (umur 35) 111 0   CSKA Moscow Piala Dunia FIFA 2018
GK Vladimir Gabulov RET 19 Oktober 1983 (umur 38) 10 0 Pensiun Piala Dunia FIFA 2018
GK Soslan Dzhanayev 13 Maret 1987 (umur 34) 1 0   Rubin Kazan Piala Dunia FIFA 2018 PRE
GK Aleksandr Selikhov 7 April 1994 (umur 27) 0 0   Spartak Moscow v.   Prancis, 27 Maret 2018 INJ

DF Fyodor Kudryashov 5 April 1987 (umur 34) 26 0   Rubin Kazan v.   Jerman, 15 November 2018 INJ
DF Konstantin Rausch 15 Maret 1990 (umur 31) 9 0   Dynamo Moscow v.   Jerman, 15 November 2018 INJ
DF Sergei Petrov 2 Januari 1991 (umur 30) 2 0   Krasnodar v.   Jerman, 15 November 2018 INJ
DF Mário Fernandes 19 September 1990 (umur 31) 14 1   CSKA Moscow v.   Jerman, 15 November 2018 INJ
DF Igor Smolnikov 8 Agustus 1988 (umur 33) 29 0   Zenit Saint Petersburg v.   Turki, 14 Oktober 2018
DF Elmir Nabiullin 8 Maret 1995 (umur 26) 1 0   Zenit Saint Petersburg v.   Turki, 14 Oktober 2018
DF Ilya Kutepov 29 Juli 1993 (umur 28) 12 0   Spartak Moscow v.   Turki, 7 September 2018 INJ
DF Sergei Ignashevich RET 14 Juli 1979 (umur 42) 127 8 Pensiun Piala Dunia FIFA 2018
DF Vladimir Granat 22 Mei 1987 (umur 34) 13 1   Rubin Kazan Piala Dunia FIFA 2018 INJ
DF Dmitri Kombarov 22 Januari 1987 (umur 34) 47 2   Spartak Moscow Piala Dunia FIFA 2018 PRE

MF Roman Zobnin 11 Februari 1994 (umur 27) 21 0   Spartak Moscow v.   Jerman, 15 November 2018 INJ
MF Ilzat Akhmetov 31 Desember 1997 (umur 23) 0 0   CSKA Moscow v.   Jerman, 15 November 2018 INJ
MF Aleksandr Golovin 30 Mei 1996 (umur 25) 25 3   Monaco v.   Jerman, 15 November 2018 INJ
MF Denis Cheryshev 26 Desember 1990 (umur 30) 20 6   Valencia v.   Jerman, 15 November 2018 INJ
MF Alan Dzagoev 17 Juni 1990 (umur 31) 59 9   CSKA Moscow v.   Turki, 14 Oktober 2018
MF Anton Shvets 26 April 1993 (umur 28) 1 0   Akhmat Grozny v.   Ceko, 10 September 2018
MF Dmitry Stotsky 1 Desember 1989 (umur 32) 1 0   Krasnodar v.   Ceko, 10 September 2018
MF Yuri Zhirkov RET 20 Agustus 1983 (umur 38) 87 2   Zenit Saint Petersburg Piala Dunia FIFA 2018 INJ
MF Aleksandr Samedov RET 19 Juli 1984 (umur 37) 53 7   Spartak Moscow Piala Dunia FIFA 2018
MF Denis Glushakov 27 Januari 1987 (umur 34) 57 5   Spartak Moscow Piala Dunia FIFA 2018 PRE
MF Aleksandr Tashayev 23 Juni 1994 (umur 27) 0 0   Dynamo Moscow Piala Dunia FIFA 2018 PRE

FW Fyodor Smolov 5 Februari 1990 (umur 31) 37 12   Lokomotiv Moscow Piala Dunia FIFA 2018
FW Aleksandr Kokorin 19 Maret 1991 (umur 30) 48 12   Zenit Saint Petersburg v.   Brasil, 23 Maret 2018 INJ

Catatan pemainSunting

Per tanggal 7 Juli 2018.
Huruf Tebal menunjukkan pemain aktif
Huruf miring menunjukkan pemain yang bermain untuk USSR atau CIS

Pemain TerkenalSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "The FIFA/Coca-Cola World Ranking". FIFA. 19 November 2021. Diakses tanggal 19 November 2021. 
  2. ^ Elo rankings change compared to one year ago. "World Football Elo Ratings". eloratings.net. 10 September 2021. Diakses tanggal 10 September 2021. 
  3. ^ "Russia– Association Information". FIFA.com. 15 July 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 September 2015. Diakses tanggal 24 October 2015. 
  4. ^ Ukraine's forgotten World Cup pedigree Diarsipkan 16 October 2014 di Wayback Machine., Bisnis Ukraina (4 Agustus 2010)
  5. ^ Russia vs Ukraine (09.10.1999) with Filimonov's terrible mistake di YouTube
  6. ^ "Two die in Moscow World Cup rioting". The Guardian. London. 10 June 2002. Diakses tanggal 6 September 2008. 
  7. ^ "Russian Onopko ruled out". BBC Sport. London. 2 June 2004. Diakses tanggal 8 July 2012. 
  8. ^ "Mostovoi blames coach". BBC Sport. London. 12 June 2004. Diakses tanggal 8 July 2012. 
  9. ^ "Russia 0–2 Portugal". BBC Sport. London. 16 June 2004. Diakses tanggal 8 July 2012. [pranala nonaktif permanen]
  10. ^ "Russia 2–1 Greece". BBC Sport. London. 20 June 2004. Diakses tanggal 8 July 2012. 
  11. ^ "Russia make Hiddink appointment". BBC Sport. 12 April 2009. Diakses tanggal 20 June 2014. 
  12. ^ "Bilyaletdinov double but Slovenia strike late". ESPN. 14 November 2009. Diakses tanggal 19 November 2009. 
  13. ^ "Major shock for Hiddink". ESPN. 18 November 2009. Diakses tanggal 19 November 2009. 
  14. ^ "Guus Hiddink confirms departure from Russia post". ESPN. 13 February 2010. Diakses tanggal 1 July 2010. 
  15. ^ "Fabio Capello is appointed the new Russia boss". BBC Sport. 26 July 2012. Diakses tanggal 20 June 2014. 
  16. ^ "Fabio Capello agrees to lead Russia until 2018 World Cup". BBC Sport. 24 January 2014. Diakses tanggal 20 June 2014. 
  17. ^ "Russia v South Korea: World Cup 2014 – as it happened". The Guardian. 17 June 2014. Diakses tanggal 18 June 2014. 
  18. ^ Sid Lowe at the Arena da Baixada (26 June 2014). "Algeria 1–1 Russia; World Cup 2014 Group H match report". The Guardian. 
  19. ^ "World Cup 2014: Fabio Capello unhappy at laser shone at keeper". BBC Sport. 27 June 2014. 
  20. ^ "Euro 2016: Russia given suspended disqualification". BBC Sport. 15 June 2016. Diakses tanggal 17 June 2016. 
  21. ^ "Russia 2-0 New Zealand" – via www.bbc.co.uk. 
  22. ^ Butler, Michael (21 June 2017). "Russia 0-1 Portugal: Confederations Cup 2017 – as it happened" – via www.theguardian.com. 
  23. ^ "Mexico 2-1 Russia: Hosts knocked out of Confederations Cup after defeat". Sky Sports. 
  24. ^ Riach, James (28 October 2015). "Sepp Blatter: Russia was chosen as 2018 World Cup host before vote". The Guardian. Guardian News and Media Limited. Diakses tanggal 14 June 2018. 
  25. ^ Guardian sport (15 November 2017). "World Cup 2018: which teams have made it to Russia?". The Guardian. Guardian News and Media Limited. Diakses tanggal 14 June 2018. 
  26. ^ "Russia slumps to 1–0 defeat in Austria for 3rd straight loss". ProSoccerTalk (dalam bahasa Inggris). 2018-05-30. Diakses tanggal 2018-06-23. 
  27. ^ "Russia Drops to 70th Place in FIFA Table, Becomes Lowest-Ranked World Cup Team" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-06-23. 
  28. ^ FIFA.com. "The FIFA/Coca-Cola World Ranking - Ranking Table - FIFA.com". FIFA.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-06-19. 
  29. ^ FIFA.com. "2018 FIFA World Cup Russia™ - Matches - Russia - Saudi Arabia - FIFA.com". www.fifa.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 June 2018. Diakses tanggal 2018-06-19. 
  30. ^ FIFA.com. "2018 FIFA World Cup Russia™ - Matches - Russia - Egypt - FIFA.com". www.fifa.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 June 2018. Diakses tanggal 2018-06-19. 
  31. ^ "Russia 3–1 Egypt – two wins & eight goals for hosts". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 2018-06-18. Diakses tanggal 2018-06-19. 
  32. ^ "Russia make it to FIFA World Cup knockout stage for first time in history | Vestnik Kavkaza". vestnikkavkaza.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-06-23. 
  33. ^ "World Cup 2018: Russia beat Egypt 3–1 to close in on last-16 spot". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 2018-06-19. Diakses tanggal 2018-06-19. 
  34. ^ FIFA.com. "2018 FIFA World Cup Russia™ - Matches - Uruguay - Russia - FIFA.com". www.fifa.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 June 2018. Diakses tanggal 2018-07-01. 
  35. ^ Wallace, Sam; Tyers, Alan (2018-07-01). "Russia stun Spain with penalty shootout win to reach quarter finals, Iago Aspas and Koke miss from the spot". The Telegraph (dalam bahasa Inggris). ISSN 0307-1235. Diakses tanggal 2018-07-01. 
  36. ^ FIFA.com. "The FIFA/Coca-Cola World Ranking - Ranking Table - FIFA.com". FIFA.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 November 2014. Diakses tanggal 2018-07-01. 
  37. ^ Yokhin, Michael (2018-06-13). "Russia has 145 million people and likes football, so why are the team so poor? | Michael Yokhin". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-07-01. 
  38. ^ a b Petrosyan, Artur (8 July 2018). "Russia's Denis Cheryshev scores stunner but defensive failings cost World Cup hosts". ESPN. Diakses tanggal 9 July 2018. 
  39. ^ "World Cup 2018: Wild celebrations across Russia after hosts beat Spain". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 2018-07-01. Diakses tanggal 2018-07-01. 
  40. ^ a b Jennings, Patrik (8 July 2018). "World Cup 2018: 'Russia dream over but nation's hope restored'". BBC Sport. BBC. Diakses tanggal 9 July 2018. 
  41. ^ "World Cup 2018: Russia reach quarter-finals after 4–3 penalty shootout win over Spain". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 2018-07-01. Diakses tanggal 2018-07-01. 
  42. ^ FIFA.com. "2018 FIFA World Cup Russia™ - Matches - Spain - Russia - FIFA.com". www.fifa.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 June 2018. Diakses tanggal 2018-07-01. 
  43. ^ Lowe, Sid (2018-07-01). "Russia eliminate Spain from World Cup in last-16 penalty shootout". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-07-01. 
  44. ^ Associated Press (7 July 2018). "Russia's surprising World Cup run ends in shootout loss to Croatia". Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 July 2018. Diakses tanggal 8 July 2018. 
  45. ^ Borunov, Igor (9 July 2018). "Pride and gratitude as Russia stars reflect". FIFA.com. Diakses tanggal 9 July 2018. 
  46. ^ "Dzyuba earns Russia win over Turkey" – via www.bbc.com. 
  47. ^ "Russia secure 2-0 Nations League win over Turkey". Eurosport. 2018-10-14. Diakses tanggal 2020-12-08. 
  48. ^ "Highlights: Sweden 2-0 Russia | UEFA Nations League". UEFA.com. 
  49. ^ "Hazard scores twice in Belgium win" – via www.bbc.co.uk. 
  50. ^ "Russia's team wins most crushing victory in its history". TASS. 2019-06-08. Diakses tanggal 11 September 2019. 
  51. ^ "Russia thrash Cyprus to reach Euro 2020" – via www.bbc.co.uk. 
  52. ^ "Hazard brothers help Belgium thump Russia" – via www.bbc.co.uk. 
  53. ^ "Russia coach Cherchesov fired following Euro 2020 exit". AP News. 8 July 2021. 
  54. ^ "Regulations of the UEFA European Football Championship 2018–20". UEFA.com. Uni Sepak Bola Eropa. 9 Maret 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Mei 2021. Diakses tanggal 11 Mei 2021. 
  55. ^ "Russia defeats Serbia 3:1 in UEFA Nations League match". TASS. 
  56. ^ "Highlights: Hungary 2-3 Russia | UEFA Nations League". UEFA.com. 
  57. ^ Russia national football team fixtures and results (dalam bahasa english). soccerway. 27 March 2018. 
  58. ^ Расширенный состав сборной России для подготовки к ЕВРО [Extended national team line-up for Euro preparations] (dalam bahasa Rusia). Russian Football Union. 11 May 2021. 
  59. ^ "Состав сборной России на ЕВРО-2020" [Russia national team line-up for EURO-2020] (dalam bahasa Rusia). Russian Football Union. 2 June 2021. 
  60. ^ "Kerzhakov breaks record as Russia thrash Azerbaijan in friendly" (dalam bahasa Inggris). Fox Sports. Associated Press. 3 September 2014. Diakses tanggal 3 September 2014. 

Pranala luarSunting