Tiga Permata

(Dialihkan dari Tiga Mustika)

Tiga Permata (Pali: Tiratana atau Ratanattaya; Sanskerta: Triratna atau Ratnatraya), juga dikenal sebagai Tiga Mestika, merujuk kepada tiga tempat berlindung bagi umat Buddha, yaitu Buddha, Dhamma, dan Saṅgha. Tiga Permata juga sering disebut sebagai Tiga Perlindungan (Pali: Tisaraṇa; Sanskerta: Triśaraṇa).

Terjemahan dari
Tiga Permata
InggrisThree Jewels, Three Refuges,
Three Treasures, Triple Gem
Palitiratana,
ratanattaya,
tisaraṇa
Sanskritत्रिरत्न (triratna),
रत्नत्रय (ratna-traya),
त्रिशरण (triśaraṇa)
Tionghoa三宝, 三寶 (sānbǎo)
Jepang三宝 (sambō, sampō)
Korea삼보 (sambo)
Tibetanདཀོན་མཆོག་གསུམ,
(dkon mchog gsum)
Myanmarရတနာသုံးပါး
(jadanà θóuɴ bá)
Thaiไตรรัตน์ (trairat),
รัตนตรัย (rattanatrai)
VietnamTam bảo
Monɣurban erdeni
Daftar Istilah Buddhis

Dalam Buddhisme, berlindung pada Tiga Permata merupakan suatu praktik keagamaan yang biasanya dilakukan sebagai awalan berbagai praktik keagamaan lainnya. Sejak periode Buddhisme awal, baik aliran Theravāda maupun Mahāyāna hanya berlindung pada Tiga Permata. Namun, aliran Vajrayāna secara khusus memiliki formula perlindungan yang diperluas, dikenal sebagai Tiga Permata dan Tiga Akar.[1]

Berlindung pada Tiga Permata adalah sebuah bentuk aspirasi untuk menjalani hidup dengan Tiga Permata sebagai pedoman utama. Berlindung dilakukan dengan syair singkat yang berisi pernyataan perlindungan kepada Buddha, Dhamma, dan Saṅgha.[2][3] Dalam kitab suci Buddhisme awal, praktik berlindung merupakan suatu ekspresi tekad untuk mengikuti ajaran Buddha, bukan suatu ekspresi pelepasan tanggung jawab kehidupan.[4] Pembacaan syair perlindungan kepada Tiga Permata umum dilantunkan bersamaan dengan pembacaan syair tekad pancasila bagi seseorang yang berniat atau sudah menganut Buddhisme.[5]

Makna sunting

Tiga perlindungan memiliki makna sebagai berikut:

  1. Buddha, diartikan sebagai Buddha Gautama dan berbagai Buddha sebelumnya sebagai guru. Selain itu, perlindungan kepada Buddha juga dapat diartikan sebagai perlindungan kepada kualitas Kebuddhaan yang perlu dikembangkan dalam batin.
  2. Dhamma, diartikan sebagai ajaran Buddha sebagaimana dijabarkan dalam Tripitaka.
  3. Saṅgha, diartikan sebagai komunitas pengawal dan pelindung Dhamma. Saṅgha juga mencakup komunitas mulia yang terdiri atas makhluk-makhluk yang telah mencapai suatu tingkatan kesucian (sotāpanna, sakadāgāmi, anāgāmi, dan arahat).

Syair sunting

Pengambilan tiga perlindungan kepada Tiga Permata biasanya dilakukan sebanyak tiga kali. Berikut merupakan syair Tisarana dalam bahasa Pali yang biasanya didaraskan pada saat pelaksanaan puja bakti.[6]

Buddhaṁ saranaṁ gacchāmi
Dhammaṁ saranaṁ gacchāmi
Saṅghaṁ saranaṁ gacchāmi
Dutiyampi buddhaṁ saranaṁ gacchāmi
Dutiyampi dhammaṁ saranaṁ gacchāmi
Dutiyampi saṅghaṁ saranaṁ gacchāmi
Tatiyampi buddhaṁ saranaṁ gacchāmi
Tatiyampi dhammaṁ saranaṁ gacchāmi
Tatiyampi saṅghaṁ saranaṁ gacchāmi

Dalam bahasa Indonesia, syair tersebut diterjemahkan menjadi:[6]

Aku berlindung kepada Buddha
Aku berlindung kepada Dhamma
Aku berlindung kepada Saṅgha
Untuk kedua kalinya, aku berlindung kepada Buddha
Untuk kedua kalinya, aku berlindung kepada Dhamma
Untuk kedua kalinya, aku berlindung kepada Saṅgha
Untuk ketiga kalinya, aku berlindung kepada Buddha
Untuk ketiga kalinya, aku berlindung kepada Dhamma
Untuk ketiga kalinya, aku berlindung kepada Saṅgha

Diagram sunting

Dalam aliran Theravāda, diagram Tiga Permata digambarkan sebagai berikut:

 
 
 
 
 
 
 
 
Tiga Permata
Tiratana
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
BUDDHA
 
 
 
 
DHAMMA
 
 
 
SAṄGHA
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Sammāsambuddha
 
 
 
 
Pariyatti Dhamma
 
 
 
 
 
 
Sammuti Saṅgha
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Pacceka Buddha
 
 
 
 
 
 
Tipiṭaka
 
 
 
 
Ariya Saṅgha
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Sāvaka Buddha
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Vinaya Piṭaka
Sutta Piṭaka
Abhidhamma Piṭaka
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Paṭipatti Dhamma
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Ariya Aṭṭhaṅgika Magga
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Sīla
Samādhi
Paññā
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Paṭivedha Dhamma
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Magga
Phala
Nibbāna
 
 
 
 
 
 
 


Referensi sunting

  1. ^ Ray (2004). In the Presence of Masters: Wisdom from 30 Contemporary Tibetan Buddhist Teachers. Boston: Shambhala Publications. hlm. 60. ISBN 1-57062-849-1. 
  2. ^ Irons, Edward A. (2008). Encyclopedia of Buddhism, Encyclopedia of World Religions. New York:: Facts on File. hlm. 403. ISBN 978-0-8160-5459-6. 
  3. ^ Robinson, Richard H.; Johnson, Willard L. (1997). The Buddhist religion: a historical introduction (4th ed.). Belmont, CA: Cengage. hlm. 43. ISBN 978-0-534-20718-2. 
  4. ^ Kariyawasam, A. G. S. (1995). Buddhist Ceremonies and Rituals of Sri Lanka, The Wheel Series. Kandy, Sri Lanka: Buddhist Publication Society. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-10-23. Diakses tanggal 28-03-2013. 
  5. ^ Sakya, Madhusudan (2011). Buddhism Today: Issues & Global Dimensions, Current Perspectives in Buddhism. 3. Cyber Tech Publications. ISBN 9788178847337. 
  6. ^ a b "Paritta Suci" (PDF). Yayasan Dhammadīpa Ārāma. hlm. 20–21. Diakses tanggal 20 Mei 2022.