Throffer

Dalam filsafat politik, throffer adalah proposal (disebut juga intervensi[note 1]) yang mencampurkan tawaran dengan ancaman yang akan dilakukan jika tawaran tersebut tidak diterima. Istilah ini pertama kali digunakan di media cetak oleh filsuf politik Hillel Steiner; sementara penulis lain mengikuti, throffer belum diadopsi secara universal dan kadang-kadang dianggap identik dengan wortel dan tongkat. Meskipun aspek ancaman dari throffer tidak perlu terlihat nyata, atau bahkan diartikulasikan sama sekali, contoh jelasnya adalah

Bunuh orang ini dan terima £ 100; gagal membunuhnya dan aku akan membunuhmu.[2]

Steiner membedakan tawaran, ancaman, dan throffer berdasarkan preferensi kepatuhan dan ketidakpatuhan untuk subjek jika dibandingkan dengan peristiwa normal yang akan terjadi jika tidak ada intervensi. Akun Steiner dikritik oleh filsuf Robert Stevens, yang sebaliknya menyarankan bahwa yang penting dalam membedakan jenis intervensi adalah apakah melakukan atau tidak melakukan tindakan yang diminta lebih atau kurang lebih disukai daripada jika tidak ada intervensi. Throffer merupakan bagian dari pertimbangan moral dan politik yang lebih luas dari paksaan, dan merupakan bagian dari pertanyaan tentang kemungkinan tawaran koersif. Berlawanan dengan anggapan yang diterima bahwa hanya ancaman yang dapat koersif, throffer yang tidak memiliki ancaman eksplisit telah dikutip sebagai contoh tawaran koersif, sementara beberapa penulis berpendapat bahwa tawaran, ancaman, dan throffer semuanya mungkin bersifat koersif jika kondisi tertentu terpenuhi. Bagi yang lain, sebaliknya, jika throffer itu koersif, secara eksplisit aspek ancamanlah yang membuatnya demikian, dan tidak semua throffer bisa dianggap koersif.

Masalah teoritis seputar throffer telah diterapkan secara praktis terkait program biaya kerja. Dalam sistem tersebut, individu penerima kesejahteraan sosial akan mengalami penurunan bantuan jika mereka menolak tawaran pekerjaan atau pendidikan. Robert Goodin mengkritik program biaya kerja yang memberikan throffer kepada individu yang menerima kesejahteraan, dan ditanggapi oleh Daniel Shapiro, yang merasa keberatannya tidak meyakinkan. Beberapa penulis juga mengamati bahwa throffer yang diberikan kepada terpidana kejahatan, terutama pelanggar seks, dapat menghasilkan hukuman yang lebih ringan jika mereka menerima perawatan medis. Contoh lain diberikan oleh psikiater Julio Arboleda-Flórez, yang menyampaikan kekhawatiran tentang throffer dalam psikiatri komunitas, dan pakar manajemen John J. Clancey, yang berbicara tentang throffer dalam pekerjaan.

Asal dan penggunaanSunting

Istilah throffer adalah lakuran dari threat dan offer.[3] Ini pertama kali digunakan oleh filsuf Kanada Hillel Steiner dalam artikel Proceedings of the Aristotelian Society tahun 1974-75.[4] Steiner merenungkan kutipan dari film The Godfather tahun 1972: "Saya akan memberinya tawaran yang tidak bisa dia tolak". Sementara kalimat itu tampak ironis (karena ancaman dibuat, bukan tawaran), Steiner tidak puas bahwa perbedaan antara tawaran dan ancaman hanyalah bahwa yang satu berjanji untuk memberi manfaat dan yang lainnya memberikan hukuman.[5] Dia kemudian menciptakan throffer untuk menggambarkan "tawaran" dalam The Godfather.[6] Salah satu pemikir terkemuka yang mengadopsi istilah tersebut adalah ilmuwan politik Michael Taylor,[7] dan karyanya tentang throffer telah sering dikutip.[6][8][9]

Namun throffer belum diadopsi secara universal; Michael R. Rhodes mencatat bahwa telah ada beberapa kontroversi dalam literatur tentang apakah akan menggunakan throffer,[10] mengutip sejumlah penulis, termasuk Lawrence A. Alexander,[11] David Zimmerman[12] dan Daniel Lyons,[13] yang tidak menggunakan istilah tersebut.[14] Beberapa, termasuk ilmuwan politik Deiniol Jones[15] dan Andrew Rigby,[16] menganggap throffer identik dengan wortel dan tongkat, sebuah ungkapan yang mengacu pada cara keledai ditawari wortel untuk mendorong kepatuhan, sementara ketidakpatuhan adalah dihukum dengan tongkat.[17] Penulis lain, saat memilih untuk menggunakan kata tersebut, menganggapnya buruk. Misalnya, sarjana sastra Daniel Shore menyebutnya "sebuah istilah yang agak disayangkan", sementara menggunakannya dalam analisis tentang Paradise Regained karya John Milton.[18]

DefinisiSunting

Selain penjelasan asli Steiner tentang throffer, penulis lain telah mengusulkan ide dan definisi tentang bagaimana membedakan throffer dari ancaman dan tawaran.

Akun SteinerSunting

Dalam artikel yang memperkenalkan istilah throffer, Steiner membahas perbedaan antara intervensi berupa ancaman dan intervensi dalam bentuk tawaran. Dia menyimpulkan bahwa perbedaan tersebut didasarkan pada bagaimana konsekuensi kepatuhan atau ketidakpatuhan berbeda untuk subjek intervensi bila dibandingkan dengan "norma". Steiner mengamati bahwa konsep "kenormalan" diartikan dalam literatur tentang paksaan, karena perubahan kesejahteraan untuk subjek intervensi tidak hanya relatif, tetapi absolut; setiap kemungkinan perubahan absolut membutuhkan standar, dan standar ini adalah "deskripsi dari peristiwa yang normal dan dapat diprediksi, yaitu, jalannya peristiwa yang akan dihadapi penerima intervensi jika intervensi tidak terjadi".[19]

Untuk tawaran, seperti "Anda boleh menggunakan mobil saya kapan pun Anda suka", konsekuensi kepatuhan "mewakili situasi yang lebih disukai daripada norma". Ketidakpatuhan, yaitu tidak menerima tawaran penggunaan mobil, identik dengan norma, dan karenanya tidak lebih atau kurang disukai. Ancaman, di sisi lain, dicirikan oleh kepatuhan yang mengarah pada hasil yang kurang disukai daripada norma, dengan ketidakpatuhan yang mengarah pada hasil yang masih kurang diinginkan. Misalnya, jika seseorang diancam dengan "uang Anda atau nyawa Anda", kepatuhan akan menyebabkan mereka kehilangan uang mereka, sementara ketidakpatuhan akan menyebabkan mereka kehilangan nyawa mereka. Keduanya kurang diminati daripada norma (yaitu, tidak terancam sama sekali), tetapi, untuk subjek ancaman, kehilangan uang lebih diinginkan daripada dibunuh. Throffer adalah jenis intervensi ketiga. Berbeda dari ancaman dan tawaran, karena kepatuhan lebih disukai daripada norma, sementara ketidakpatuhan kurang disukai daripada norma.[2]

Bagi Steiner, semua tawaran, ancaman, dan throffer memengaruhi pertimbangan praktis penerima mereka dengan cara yang sama. Apa yang penting untuk subjek intervensi bukanlah sejauh mana konsekuensi kepatuhan atau ketidakpatuhan berbeda dalam keinginan dari norma, tetapi sejauh mana mereka berbeda dalam keinginan satu sama lain. Dengan demikian, suatu tawaran tidak selalu memberikan pengaruh yang lebih kecil pada penerimanya daripada ancaman. Kekuatan memaksa yang diberikan oleh suatu intervensi bergantung pada perbedaan keinginan antara kepatuhan dan ketidakpatuhan saja, terlepas dari cara intervensinya.[20]

Akun StevensSunting

Menanggapi Steiner, Robert Stevens memberikan contoh dari apa yang dia kategorikan sebagai tawaran, ancaman, dan throffer yang gagal dipenuhi definisi Steiner. Dia memberi contoh intervensi yang dia anggap throffer, sebagai lawan dari ancaman, tetapi di mana kepatuhan dan ketidakpatuhan kurang disukai daripada norma. Contohnya adalah seseorang yang mengajukan permintaan "apakah Anda menerima tawaran saya, segenggam kacang untuk sapi Anda, atau saya membunuh Anda". Untuk subjek, memelihara sapi lebih disukai daripada kepatuhan dan ketidakpatuhan dengan throffer. Dengan menggunakan contoh ini dan contoh lainnya, Stevens berargumen bahwa penjelasan Steiner tentang pembedaan tiga jenis intervensi tidak benar.[3]

Sebagai gantinya, Stevens menyarankan bahwa menentukan apakah suatu intervensi adalah suatu throffer tidak bergantung pada keinginan kepatuhan dan ketidakpatuhan jika dibandingkan dengan norma, tetapi pada keinginan tindakan yang disyaratkan dalam kepatuhan atau ketidakpatuhan jika dibandingkan dengan keinginan mereka jika tidak ada intervensi yang dilakukan. Dia mengusulkan bahwa throffer dilakukan jika P mencoba mendorong Q untuk melakukan A dengan meningkatkan "keinginan untuk Q dari Q melakukan A relatif terhadap apa yang akan terjadi jika P tidak membuat proposal dan menurunkan keinginan untuk Q dari Q melakukan bukan A relatif seperti apa jadinya jika P tidak mengajukan proposal". Sebuah tawaran, sebaliknya, meningkatkan keinginan untuk Q dari Q melakukan A dibandingkan dengan bagaimana itu akan terjadi tanpa intervensi P, meninggalkan keinginan untuk Q dari Q melakukan bukan A sebagaimana mestinya. Ancaman menurunkan keinginan Q dari Q melakukan bukan A dibandingkan dengan apa yang akan terjadi tanpa intervensi P, sementara meninggalkan keinginan Q dari Q melakukan A sebagaimana mestinya.[21]

Akun Stevens tentang upaya Q untuk memotivasi P agar melakukan A.
Intervensi Q adalah (n)... ...jika Q percaya bahwa P merasa...
...melakukan A setelah intervensi... ...melakukan bukan A setelah intervensi...
...tawaran... ...lebih disukai dari sebelumnya. ...sama-sama lebih disukai dari sebelumnya.
...ancaman... ...sama-sama lebih disukai dari sebelumnya. ...kurang disukai dari sebelumnya.
...throffer... ...lebih disukai dari sebelumnya. ...kurang disukai dari sebelumnya.

Akun KristjánssonSunting

Filsuf politik Kristján Kristjánsson membedakan ancaman dan tawaran dengan menjelaskan bahwa yang pertama adalah proposal yang menimbulkan hambatan, sedangkan yang kedua adalah salah satu jenis proposal (contoh lain adalah permintaan) yang tidak.[22] Ia juga membedakan antara proposal tentatif dan proposal final, yang menurutnya diabaikan oleh penulis sebelumnya.[23] Proposal tentatif tidak secara logis menciptakan hambatan apa pun untuk subjeknya, dan dengan demikian, merupakan tawaran. Misalnya, "jika Anda mengambilkan kertas untuk saya, Anda akan mendapatkan permen" adalah proposal tentatif, karena tidak secara logis berarti bahwa kegagalan untuk mengambil kertas tidak akan menghasilkan permen; ada kemungkinan permen dapat diperoleh dengan cara lain. Dengan kata lain, jika subjek mengambil kertas, maka mereka mendapatkan permen.[24] Sebaliknya, jika proposal adalah proposal final, akan berbentuk "jika dan hanya jika Anda mengambilkan kertas untuk saya, Anda akan mendapatkan permen". Ini berarti bahwa permen hanya dapat diperoleh jika subjek mengambil kertas, dan tidak ada cara lain. Bagi Kristjánsson, proposal final semacam ini merupakan throffer. Ada tawaran untuk mengambil kertas ("jika"), dan ancaman bahwa permen hanya dapat diperoleh melalui rute ini ("hanya jika"). Dengan demikian, hambatan telah ditempatkan pada rute untuk memperoleh permen.[22]

Penulis sebelumnya (Kristjánsson mengutip Joel Feinberg, Alan Wertheimer dan Robert Nozick) memberikan analisis moral dan statistik dari berbagai eksperimen pemikiran untuk menentukan apakah proposal yang mereka libatkan merupakan ancaman atau tawaran. Sebaliknya, menurut Kristjánsson, semua eksperimen pemikiran yang dipertimbangkan adalah throffer. Sebagai gantinya, menurutnya, analisis para pemikir sebelumnya berusaha untuk membedakan tawaran yang membatasi kebebasan dari yang tidak. Mereka menggabungkan dua tugas, yaitu membedakan ancaman dan tawaran dan yang membedakan ancaman yang membatasi kebebasan dari ancaman yang tidak membatasi kebebasan.[25] Dia menyimpulkan bahwa metode para pemikir juga tidak memadai untuk menentukan perbedaan antara ancaman yang membatasi kebebasan dan ancaman yang tidak membatasi kebebasan, yang membutuhkan uji tanggung jawab moral.[26]

Akun RhodesSunting

Filsuf politik dan ahli teori hukum Michael R. Rhodes menawarkan penjelasan tentang ancaman, tawaran, dan throffer berdasarkan persepsi subjek proposal (dan, dalam kasus proposal dari agen yang bertentangan dengan alam,[10] persepsi agen yang membuat proposal.)[27] Rhodes menyajikan tujuh struktur-motivasi-keinginan yang berbeda, yaitu tujuh alasan mengapa P mungkin ingin melakukan apa yang mengarah ke B:

  1. W1 (intrinsik-pencapaian-keinginan): "B diinginkan dalam dan dari dirinya sendiri; B dirasakan oleh P dengan persetujuan langsung; B dihargai dalam dan dari dirinya sendiri oleh P."
  2. W2 (ekstrinsik-pencapaian-keinginan): "B dianggap oleh P sebagai sarana untuk E di mana E adalah intrinsik-pencapaian-keinginan."
  3. W3 (majemuk-pencapaian-keinginan): "B adalah intrinsik-pencapaian-keinginan dan ekstrinsik-pencapaian-keinginan; B adalah W1 dan W2."
  4. W4 (ekstrinsik-penghindaran-keinginan): "B dianggap oleh P sebagai sarana untuk menghindari F di mana F dianggap oleh P dengan penolakan langsung (F ditakuti oleh, atau F mengancam, P)."
  5. W5 (kompleks-keinginan-tipe-A): "B adalah W1 dan W4."
  6. W6 (kompleks-keinginan-tipe-B): "B adalah W2 dan W4."
  7. W7 (kompleks-keinginan-tipe-C): "B adalah W3 dan W4."[28]

Proposal yang memotivasi P untuk bertindak karena W1, W2 atau W3 mewakili tawaran. Mereka yang melakukannya karena W4 merupakan ancaman.[10] Rhodes mencatat bahwa tawaran dan ancaman tidak simetris: meskipun sebuah tawaran hanya membutuhkan sedikit persetujuan, tingkat penolakan yang tinggi diperlukan sebelum sebuah proposal dapat disebut sebagai ancaman. Penolakan harus cukup tinggi untuk memprovokasi "persepsi ancaman dan rasa takut korelatif".[29] Rhodes melabeli sebagai throffers proposal yang memotivasi P untuk bertindak karena W5, W6 atau W7,[30] tetapi mencatat bahwa nama tersebut tidak digunakan secara universal.[10]

Bagi Rhodes, throffer tidak bisa hanya berupa proposal dua bersyarat. Jika Q mengusulkan agar P membayar $ 10.000 sehingga Q menahan informasi yang akan mengarah pada penangkapan P, maka terlepas dari kenyataan bahwa proposal tersebut bersifat dua bersyarat (yaitu, P dapat memilih untuk membayar atau tidak membayar, yang akan menghasilkan hasil yang berbeda) itu bukan throffer. Ini karena memilih untuk membayar tidak dapat dianggap menarik bagi P yang terlepas dari proposal Q.[31] P membayar Q tidak mengarah pada kepuasan pencapaian-keinginan, yang merupakan kondisi yang diperlukan untuk proposal menjadi tawaran di bawah akun Rhodes.[32] Pengecualian untuk ini adalah ketika agen menawarkan untuk membantu orang lain mengatasi ancaman latar belakang (ancaman yang tidak diperkenalkan oleh proposal).[33] Dua bersyarat, selain ancaman atau tawaran, mungkin berisi proposal netral , dan karenanya tidak menjadi throffer.[32] Kemungkinan agen lain tidak bertindak selalu netral.[34] Throffer adalah proposal dua bersyarat yang berisi baik ancaman maupun tawaran, sebagai lawan dari proposal dua bersyarat yang berisi ancaman dan proposal netral, atau tawaran dan proposal netral. Dalam kasus throffer, akan selalu sulit atau bahkan tidak mungkin untuk menentukan apakah seorang agen bertindak berdasarkan aspek ancaman dari proposal atau tawaran.[35]

Throffer dan paksaanSunting

Pertimbangan akan throffer merupakan bagian dari pertanyaan yang lebih luas tentang paksaan dan, khususnya, kemungkinan tawaran koersif.[36] Menentukan apakah throffer itu koersif, dan, jika demikian, sampai sejauh mana, itu sulit.[37] Asumsi tradisional adalah bahwa tawaran tidak dapat koersif, hanya ancaman yang dapat, tetapi throffer dapat menantang ini.[36][38] Aspek mengancam dari sebuah throffer tidak perlu eksplisit, seperti dalam contoh Steiner. Sebaliknya, throffer dapat berupa tawaran, tetapi membawa ancaman tersirat.[39] Filsuf John Kleinig melihat throffer sebagai contoh saat tawaran saja dapat dianggap koersif. Contoh lain dari tawaran koersif mungkin ketika situasi di mana tawaran tersebut dibuat sudah tidak dapat diterima; misalnya, jika pemilik pabrik memanfaatkan lingkungan ekonomi yang buruk untuk menawarkan upah yang tidak adil kepada pekerja.[40] Bagi Jonathan Riley, masyarakat liberal memiliki kewajiban untuk melindungi warganya dari paksaan, baik paksaan itu berasal dari ancaman, tawaran, throffer, atau sumber lain. "Jika orang lain ... mencoba menggagalkan keinginan pemegang hak, maka masyarakat liberal harus mengambil langkah-langkah untuk mencegah hal ini, berdasarkan hukum jika perlu. Semua pelaksanaan kekuasaan oleh orang lain untuk menggagalkan preferensi individu atau kelompok yang relevan merupakan 'campur tangan' yang tidak beralasan dengan kebebasan dalam urusan pribadi murni."[41]

Ian Hunt sependapat bahwa tawaran dapat dianggap koersif, dan mengklaim bahwa, apapun bentuk intervensi yang diambil, tawaran tersebut dapat dianggap koersif "ketika tawaran tersebut memiliki pengaruh yang dapat dikoreksi secara sosial atas tindakan yang mengurangi kebebasan agen secara keseluruhan". Dia menerima bahwa kemungkinan keberatan atas klaimnya adalah bahwa setidaknya beberapa tawaran koersif tampaknya benar-benar meningkatkan kebebasan penerimanya. Misalnya, dalam eksperimen pemikiran jutawan bejat, seorang jutawan menawarkan uang kepada ibu untuk pengobatan penyakit yang mengancam nyawa putranya dengan imbalan dia menjadi simpanan sang jutawan. Joel Feinberg menganggap tawaran itu koersif, tetapi dalam menawarkan kemungkinan perawatan, jutawan itu telah meningkatkan pilihan yang tersedia bagi ibu, dan dengan demikian kebebasannya.[42] Bagi Hunt, Feinberg "mengabaikan fakta bahwa tawaran jutawan membuka pilihan (ibu) menyelamatkan anaknya dengan syarat bahwa pilihan untuk tidak menjadi simpanan (sang jutawan) ditutup". Hunt tidak melihat ibu lebih bebas; "Meskipun jelas bahwa dia memiliki kapasitas yang lebih besar untuk mengejar kepentingannya sebagai orang tua setelah tawaran itu dibuat, dan sejauh itu dapat dianggap lebih bebas, jelas juga bahwa kapasitasnya untuk mengejar minat seksualnya mungkin telah berkurang."[43] Setiap proposal koersif, baik ancaman, tawaran atau throffer, menurut Hunt, mengandung kerugian dan perolehan kebebasan secara bersamaan.[43] Kristjánsson, sebaliknya, berpendapat bahwa pernyataan Feinberg tentang "tawaran koersif" salah karena sama sekali bukan tawaran, tapi throffer.[22]

Peter Westen dan H. L. A Hart berpendapat bahwa throffer tidak selalu koersif, dan, jika memang demikian, secara khusus ancaman yang membuatnya demikian. Agar throffer menjadi koersif, mereka mengklaim, ancaman tersebut harus memenuhi tiga syarat lebih lanjut; pertama, orang yang membuat throffer "harus dengan sengaja membawa ancaman untuk ditanggung X agar X melakukan sesuatu, Z1", kedua, orang yang membuat throffer harus tahu bahwa "X tidak akan melakukan atau ingin dibatasi untuk melakukan" Z1, dan, ketiga, bagian ancaman dari throffer harus membuat "pilihan X untuk melakukan Z1 lebih memenuhi syarat di mata X daripada yang seharusnya".[44] Dengan demikian, bagi penulis, ada kemungkinan adanya throffer non-koersif. Pasangan ini menyajikan tiga contoh yang mungkin. Pertama, ketika aspek ancaman dari throffer adalah lelucon; kedua, ketika aspek tawaran sudah sangat diinginkan oleh subjek sehingga ancaman tidak mempengaruhi pengambilan keputusan mereka; atau, ketiga, ketika subjek secara keliru meyakini bahwa ancaman tersebut immaterial karena daya tarik tawaran.[45] Rhodes juga menyimpulkan bahwa jika throffer itu koersif, itu karena aspek ancaman.[46] Baginya, pertanyaannya adalah "apakah seseorang menganggap komponen ancaman dari throffer sebagai kondisi yang diperlukan dan cukup dari kinerja suatu perilaku".[47] Dia berpendapat bahwa jika tawaran tanpa ancaman sudah cukup bagi agen yang tunduk pada proposal untuk bertindak, maka proposal tersebut tidak koersif. Namun, jika aspek tawaran dan ancaman dari throffer merupakan faktor pendorong, maka sulit untuk menentukan apakah agen yang tunduk pada proposal tersebut dipaksa. Dia menyarankan bahwa membedakan antara "pemaksaan murni" dan "pemaksaan parsial" dapat membantu memecahkan masalah ini,[46] dan bahwa pertanyaan tentang pemaksaan dalam kasus ini adalah salah satu tingkat.[44]

Contoh praktisSunting

Masalah konseptual seputar throffer secara praktis diterapkan dalam studi di sejumlah bidang, tetapi istilah tersebut juga digunakan di luar dunia akademis. Misalnya, telah digunakan dalam kepolisian Inggris dan di pengadilan Inggris.[48]

Biaya kerjaSunting

Pemikiran konseptual tentang throffer secara praktis diterapkan dalam pertimbangan bantuan bersyarat, seperti yang digunakan dalam sistem biaya kerja. Bagi filsuf dan ahli teori politik Gertrude Ezorsky, penolakan kesejahteraan ketika subjek menolak pekerjaan adalah lambang dari sebuah throffer.[49] Kesejahteraan bersyarat juga dicap sebagai throffer oleh filsuf politik Robert Goodin.[50] Dalam kata-kata Daniel Shapiro, juga seorang filsuf politik, aspek tawaran dari biaya kerja terlihat pada "manfaat yang diterima jika seseorang mempelajari keterampilan baru, mendapat pekerjaan, mengubah perilaku merusak dan sejenisnya", sedangkan aspek ancaman dilakukan dengan "penghapusan atau pengurangan bantuan, jika orang tersebut tidak melakukannya, setelah jangka waktu tertentu, menerima tawaran itu".[37] Bagi Goodin, keraguan moral dari aspek ancaman throffer umumnya dikurangi dengan daya tarik dari aspek tawaran. Dengan cara ini, biaya kerja dapat mewakili throffer yang "asli", tetapi hanya jika seseorang yang menerima pembayaran kesejahteraan tidak membutuhkan pembayaran tersebut untuk bertahan hidup, dan karenanya memiliki pilihan yang asli untuk menerima throffer tersebut. Namun, ketika seseorang tidak dapat bertahan hidup jika dia berhenti menerima pembayaran kesejahteraan, tidak ada pilihan yang asli; individu itu, bagi Goodin, tidak mampu menolak throffer. Ini membatalkan faktor yang meringankan moral yang biasanya dimiliki oleh seorang throffer. Ini disajikan sebagai argumen yang menentang biaya kerja, dan Goodin mengantisipasi bahwa para pendukung akan menanggapi secara paternalistik dengan mengklaim bahwa, terlepas dari masalah kebebasannya, individu yang bersangkutan akan mendapat manfaat dari mengambil bagian dalam pekerjaan atau pendidikan yang ditawarkan.[51]

Shapiro menanggapi argumen Goodin dengan menantang asumsi faktualnya bahwa individu akan kelaparan jika mereka menolak throffer biaya kerja. Dalam sistem biaya kerja yang disponsori negara (lihat negara kesejahteraan), dia menyatakan, hanya bantuan moneter yang dihilangkan dengan penolakan untuk menerima throffer, sementara dalam sistem swasta (yaitu, badan amal atau organisasi non-negara yang menawarkan bantuan bersyarat), ada kelompok lain yang mengoperasikan sistem biaya kerja. Dalam sistem mana pun, penerima kesejahteraan juga dapat meminta bantuan keluarga dan teman. Karena alasan-alasan ini, dia tidak menganggap throffer itu tidak dapat disangkal dalam kasus-kasus yang diyakini oleh Goodin. Keberatan kedua (dan, klaim Shapiro, lebih penting) juga disajikan. Kesejahteraan negara tanpa sanksi gagal mencerminkan cara pekerja yang tidak bergantung pada pembayaran kesejahteraan bertanggung jawab atas hidup mereka. Jika seseorang yang bekerja berhenti bekerja, Shapiro mengamati, mereka biasanya akan mendapati situasi ekonomi mereka memburuk. Kesejahteraan negara tanpa syarat tidak mencerminkan hal ini, dan sebaliknya mencerminkan posisi orang yang tidak biasa yang tidak akan lebih buruk jika mereka menolak untuk bekerja. Karena kesejahteraan tanpa syarat tidak mencerminkan situasi pekerja biasa, ia tidak dapat menentukan apakah orang bersedia bertanggung jawab atas hidup mereka atau tidak.[52]

Bagi Ivar Lødemel dan Heather Trickey, editor 'An Offer You Can't Refuse': Workfare in International Perspective, ketergantungan program biaya kerja pada paksaan membuatnya menjadi throffer. Mengutip model Danish sebagai contoh khusus, pasangan tersebut berpendapat bahwa biaya kerja melibatkan penggunaan tawaran wajib; sementara pekerjaan atau pendidikan disajikan sebagai tawaran, karena penerima kesejahteraan bergantung pada bantuan yang akan hilang jika mereka menolak tawaran tersebut, mereka secara efektif tidak punya pilihan. Aspek kompulsif mengungkapkan bahwa setidaknya beberapa penerima kesejahteraan, di mata pembuat kebijakan, membutuhkan paksaan sebelum menerima tawaran pekerjaan. Baik kesempatan untuk mendapatkan pekerjaan atau partisipasi dalam skema tenaga kerja, sendirian, tidak cukup untuk mendorong beberapa orang agar dengan bebas menerima tawaran yang mereka terima. Paksaan seperti itu berfungsi untuk menyatukan kembali orang-orang ke pasar tenaga kerja, dan berfungsi sebagai semacam "paternalisme baru".[53] Para penulis prihatin tentang paksaan ini, dan mengajukan beberapa argumen menentangnya yang mungkin atau telah digunakan dalam literatur: Pertama, hal itu berdampak pada hak orang-orang yang menggunakannya. Hal ini mungkin membuatnya tidak menyenangkan dengan sendirinya, atau dapat mengakibatkan hasil yang tidak diinginkan. Kedua, dapat dikatakan bahwa manfaat harus tanpa syarat untuk bertindak sebagai jaring pengaman yang asli. Ketiga, paksaan merusak umpan balik konsumen, sehingga tidak ada perbedaan yang dapat dibuat antara program baik dan buruk yang disajikan kepada mereka yang menerima kesejahteraan. Keempat, pemaksaan seperti itu dapat berkontribusi pada budaya perlawanan di antara mereka yang menerima kesejahteraan.[53]

Narapidana dan kesehatan mentalSunting

Psikolog forensik Eric Cullen dan gubernur penjara Tim Newell mengklaim bahwa narapidana menghadapi throffer ketika mereka diberitahu bahwa mereka harus mengakui kesalahan mereka sebelum ditawari pembebasan bersyarat[54] atau dipindahkan ke penjara terbuka. Cullen dan Newell mengutip contoh seorang narapidana yang secara salah mengaku bersalah pindah ke penjara terbuka; Namun, begitu berada di sana, dia merasa dia tidak bisa lagi berbohong tentang kesalahannya, dan mengaku kepada gubernur penjara. Dia kemudian dipindahkan kembali ke penjara dengan keamanan maksimum.[48] Dalam kasus pelanggar seks, throffer disajikan ketika mereka ditawari pembebasan jika mereka menjalani pengobatan, tetapi diancam dengan hukuman yang diperpanjang jika tidak. Cullen dan Newell prihatin dengan throffer yang dihadapi para tahanan ini, termasuk mereka yang dinyatakan tidak bersalah dalam proses banding.[55] Kekhawatiran seputar throffer yang diajukan kepada terpidana pelaku kejahatan seks juga telah dibahas di media cetak oleh Alex Alexandrowicz, dirinya dipenjara secara salah, dan kriminolog David Wilson.[56] Yang terakhir mengamati kesulitan bagi orang-orang yang tidak bersalah dipenjara yang dihadapkan dengan throffer untuk mempersingkat hukuman mereka jika mereka "mengakui kesalahan mereka", tetapi mencatat bahwa, karena perspektif narapidana jarang dipertimbangkan, masalahnya biasanya tidak terlihat.[57]

Demikian pula, pengobatan terapeutik bagi non-penjahat dengan masalah kesehatan mental dapat dipertimbangkan dalam kaitannya dengan throffer. Dalam psikiatri komunitas, pasien dengan masalah kesehatan mental terkadang diberikan layanan sosial, seperti bantuan keuangan atau perumahan, sebagai imbalan untuk mengubah gaya hidup mereka dan pelaporan untuk pemberian obat-obatan. Psikiater Julio Arboleda-Flórez menganggap throffer ini sebagai bentuk rekayasa sosial, dan khawatir bahwa hal itu

memiliki banyak implikasi dalam kaitannya dengan mekanisme koersif dari pembatasan implisit kebebasan hingga anggapan kerentanan. Yang pertama akan mencakup ancaman terhadap otonomi pribadi, menanamkan ketakutan sehubungan dengan potensi hilangnya kebebasan, peningkatan ketergantungan dengan ketidakpercayaan pada kemampuan sendiri untuk mengelola urusan kehidupan dan, karenanya, peningkatan perasaan dan sikap ketidakberdayaan. Anggapan kerentanan mengesampingkan prinsip kesetaraan antara mitra, yang merupakan pelanggaran privasi dan berdampak pada hak-hak positif individu.[58]

BisnisSunting

Menurut peneliti manajemen John J. Clancey, manajemen ilmiah dapat melibatkan penggunaan throffer. Sementara kerja borongan telah digunakan sejak Abad Pertengahan, Frederick Winslow Taylor memadukan dirasionalisasi manajemen dengan kerja borongan, untuk menciptakan sistem baru. Proses produktivitas distandarisasi, setelah itu poin manajer dapat memberikan throffer kepada pekerja: gaji yang lebih tinggi ditawarkan jika mereka mampu melebihi standar, sementara gaji yang lebih rendah diancam untuk siapa saja yang tidak memenuhi harapan.[59]

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Tawaran, ancaman dan throffer adalah "intervensi, oleh orang lain, dalam pertimbangan praktis individu".[1]

ReferensiSunting

  1. ^ Steiner 1974–75, hlm. 36.
  2. ^ a b Steiner 1974–75, hlm. 39.
  3. ^ a b Stevens 1988, hlm. 84.
  4. ^ Carter 2011, hlm. 667.
  5. ^ Steiner 1974–75, hlm. 37–8.
  6. ^ a b Bardhan 2005, hlm. 39.
  7. ^ Taylor 1982, hlm. 13.
  8. ^ Zimmerling 2005, hlm. 63.
  9. ^ Goti 1999, hlm. 206.
  10. ^ a b c d Rhodes 2000, hlm. 39.
  11. ^ Alexander 1983.
  12. ^ Zimmerman 1981.
  13. ^ Lyons 1975.
  14. ^ Rhodes 2000, hlm. 150.
  15. ^ Jones 1999, hlm. 11.
  16. ^ Rigby 1991, hlm. 72.
  17. ^ Ayto 2010, hlm. 56.
  18. ^ Shore 2012, hlm. 161.
  19. ^ Steiner 1974–75, hlm. 38–9.
  20. ^ Steiner 1974–75, hlm. 40–1.
  21. ^ Stevens 1988, hlm. 85.
  22. ^ a b c Kristjánsson 1992, hlm. 67.
  23. ^ Kristjánsson 1992, hlm. 68.
  24. ^ Kristjánsson 1992, hlm. 66.
  25. ^ Kristjánsson 1992, hlm. 68–9.
  26. ^ Kristjánsson 1992, hlm. 69.
  27. ^ Rhodes 2000, hlm. 37, 66.
  28. ^ Rhodes 2000, hlm. 31.
  29. ^ Rhodes 2000, hlm. 37.
  30. ^ Rhodes 2000, hlm. 49–55.
  31. ^ Rhodes 2000, hlm. 42–3.
  32. ^ a b Rhodes 2000, hlm. 44.
  33. ^ Rhodes 2000, hlm. 44, 57.
  34. ^ Rhodes 2000, hlm. 56.
  35. ^ Rhodes 2000, hlm. 63–4.
  36. ^ a b Anderson 2011.
  37. ^ a b Shapiro 2007, hlm. 217.
  38. ^ Kleinig 2009, hlm. 15.
  39. ^ Burnell 2008, hlm. 423.
  40. ^ Kleinig 2009, hlm. 15–6.
  41. ^ Riley 1989, hlm. 133.
  42. ^ Hunt 2001, hlm. 141–2.
  43. ^ a b Hunt 2001, hlm. 142.
  44. ^ a b Rhodes 2000, hlm. 100.
  45. ^ Hart & Westen 1985, hlm. 582.
  46. ^ a b Rhodes 2000, hlm. 69.
  47. ^ Rhodes 2000, hlm. 99.
  48. ^ a b Cullen & Newell 1999, hlm. 63.
  49. ^ Ezorsky 2011, hlm. 36–7.
  50. ^ Goodin 1998, hlm. 180.
  51. ^ Goodin 1998, hlm. 181–3.
  52. ^ Shapiro 2007, hlm. 217–8.
  53. ^ a b Lødemel & Trickey 2001, hlm. 7–8.
  54. ^ Cullen & Newell 1999, hlm. 55.
  55. ^ Cullen & Newell 1999, hlm. 65–6.
  56. ^ Alexandrowicz & Wilson 1999, hlm. 144–5.
  57. ^ Wilson 2001.
  58. ^ Arboleda-Flórez 2011, hlm. 90.
  59. ^ Clancey 1998, hlm. 145.

BibliografiSunting

Bacaan lanjutanSunting