Thirst (Hangul박쥐 ; RRBakjwi) adalah film drama fantasi horor Korea Selatan tahun 2009 yang disutradarai oleh Park Chan-wook dan diproduseri oleh Park Chan-wook dan Ahn Soo-hyun. Naskah film ini ditulis oleh Park Chan-wook dan Jeong Seo-kyeong berdasarkan novel Prancis Thérèse Raquin karya Émile Zola. Film ini dibintangi oleh Song Kang-ho, Kim Ok-vin, Kim Hae-sook, Shin Ha-kyun dan Park In-hwan.

Thirst
Thirstposter2009.jpg
Poster film Thirst
Nama lain
Hangul박쥐
Romanisasi yang DirevisiBakjwi
McCune–ReischauerPakchwi
SutradaraPark Chan-wook
ProduserPark Chan-wook
Ahn Soo-hyun
Penulis skenarioPark Chan-wook
Jeong Seo-kyeong
Didasarkan
dari
Thérèse Raquin
oleh Émile Zola
PemeranSong Kang-ho
Kim Ok-vin
Kim Hae-sook
Shin Ha-kyun
Park In-hwan
Penata musikJo Yeong-wook
SinematograferChung Chung-hoon
PenyuntingKim Sang-bum
Kim Jae-bum
Perusahaan
produksi
Moho Film
DistributorCJ Entertainment
(Korea Selatan)
Tanggal rilis
  • 30 April 2009 (2009-4-30) (Korea Selatan)
Durasi134 menit[1]
NegaraKorea Selatan
BahasaBahasa Korea
Bahasa Inggris
Bahasa Perancis
Pendapatan
kotor
$13.008.937[2]

Film Thirst dirilis di Korea Selatan pada tanggal 30 April 2009. Film ini mendapatkan review positif dari para kritikus.

PlotSunting

Sang-hyun (Song Kang-ho) adalah seorang pastur Katolik yang menjadi relawan di rumah sakit dan memberikan pelayanan kepada para pasien. Ia sangat dihormati karena keyakinannya yang tak tergoyahkan dan pelayanannya yang penuh pengabdian, tetapi ia diam-diam menderita perasaan ragu dan sedih. Sang-hyun menjadi relawan yang berpartisipasi dalam eksperimen menemukan vaksin untuk Virus Emmanuel (Emmanuel Virus atau EV) yang mematikan. Meskipun eksperimen gagal dan Sang-hyun terinfeksi dengan penyakit yang tampaknya fatal, ia membuat pemulihan yang sempurna dan cepat setelah menerima transfusi darah.

Berita tentang kesembuhannya yang luar biasa cepat menyebar di antara para jemaat kebaktian Sang-hyun dan mereka mulai percaya bahwa ia memiliki karunia ajaib untuk penyembuhan. Segera setelah itu, ribuan jemaat lainnya berbondong-bondong ke kebaktian Sang-hyun. Di antara jemaat gereja baru adalah Kang-woo (Shin Ha-kyun), teman masa kecil Sang-hyun, serta keluarganya. Kang-woo mengundang Sang-hyun ke rumahnya tiap malam minggu bermain mahjong dan di sana, Sang-hyun mulai tertarik pada istri Kang-woo, Tae-ju (Kim Ok-vin). Penyakit Sang-hyun mulai kambuh dan bangun ketika ia membutuhkan tempat berlindung untuk menghindari sinar matahari, mengungkapkan bahwa Sang-hyun telah menjadi vampir.

Awalnya, Sang-hyun menemukan dan merasakan kekuatan baru, tetapi segera setelah itu, ia terkejut mengetahui dirinya minum darah dari pasien koma. Setelah ia berusaha bunuh diri, Sang-hyun mengetahui dirinya tertarik pada darah manusia. Lebih buruk lagi, gejala EV kembali dan hanya hilang ketika ia minum darah. Putus asa dan berusaha menghindari pembunuhan yang dilakukannya, Sang-hyun mencuri sejumlah transfusi darah dari rumah sakit.

Tae-ju, yang tinggal bersama suaminya yang sakit dan ibu mertuanya yang terlalu protektif, Mrs. Ra (Kim Hae-sook), menjalani kehidupan yang suram. Ia tertarik pada Sang-hyun serta fisiknya, lalu Tae-ju tidak dapat menahan keinginan aneh tentangnya. Mereka berdua memulai perselingkuhan, tetapi ketika Tae-ju menemukan kebenaran tentang Sang-hyun, ia mundur ketakutan. Ketika Sang-hyun memohon padanya untuk melarikan diri bersamanya, Tae-ju menolaknya, menyarankan agar Sang-hyun dan Tae-ju membunuh Kang-woo.[3]

Ketika Pastur Roh (Park In-hwan) di biara meminta darah vampir sehingga matanya bisa sembuh dan ia dapat melihat dunia sebelum mati, Sang-hyun justru melarikan diri dari biara. Ia pindah ke rumah Mrs. Ra sehingga ia bisa diam-diam tidur dengan Tae-ju. Sang-hyun menunjukkan memar pada Tae-ju dan menduga Kang-woo sebagai penyebabnya. Meskipun Tae-ju curiga, ia akhirnya percaya pada Sang-hyun. Sang-hyun memutuskan untuk membunuh Kang-woo dalam perjalanan memancing bersama Tae-ju. Sang-hyun menyeret Kang-woo ke dalam air dan mengaku kepada Pastur Roh bahwa ia menempatkan mayat Kang-woo di dalam lemari di sebuah rumah di dasar danau, meletakkan batu di mayat tersebut agar tidak mengambang ke permukaan. Penyakit Sang-hyun kembali sehingga ia membunuh Pastur Roh di biara dan meminum darahnya.

Investigasi polisi pun dilakukan. Mrs. Ra kemudian sering minum setelah kematian putranya, secara psikosomatis tenggelam dalam kondisi lumpuh total. Sang-hyun dan Tae-ju dihantui oleh visi yang menakutkan dari mayat Kang-woo yang menggembung. Ketika Tae-ju memberitahu bahwa Kang-woo tidak pernah melecehkannya, Sang-hyun marah karena ia hanya membunuh Kang-woo untuk melindungi Tae-ju. Berlinang air mata, ia meminta Sang-hyun untuk membunuhnya dan membiarkannya kembali ke suaminya. Sang-hyun memaksa dengan menggigit leher Tae-ju, tetapi setelah memakan darahnya, Sang-hyun memutuskan bahwa ia tidak ingin sendirian selamanya dan memberikan darah Sang-hyun sendiri kepada mayat Tae-ju untuk diminum. Tae-ju kemudian terbangun sebagai vampir, sementara Mrs. Ra, yang terjatuh ke lantai karena kejang, menyaksikan semuanya.

Tae-ju cepat menunjukkan dirinya sebagai monster tanpa belas kasihan, membunuh tanpa pandang bulu untuk minum darah, sementara Sang-hyun bertindak lebih konservatif, tidak membunuh kecuali ia harus. Etika mereka yang saling bertentangan menyebabkan mereka saling mengejar melintasi atap rumah dan perseteruan singkat. Beberapa waktu kemudian, Mrs. Ra berhasil berkomunikasi dengan teman-teman Kang-woo bahwa Sang-hyun dan Tae-ju membunuh putranya. Tae-ju cepat menghabisi dua temannya dan Sang-hyun tampaknya menghabisi teman ketiganya. Menyadari gawatnya situasi, Sang-hyun memberitahu Tae-ju bahwa mereka harus melarikan diri atau ditangkap. Sebelum pergi bersama Tae-ju, Sang-hyun mengunjungi kamp para jemaat yang menganggapnya sebagai keajaiban EV yang selamat. Sang-hyun membuatnya tampak seperti ia mencoba memperkosa seorang gadis, menyebabkan para jemaat mencemoohnya dan mengusirnya.

Sang-hyun kemudian menempatkan Mrs. Ra di mobilnya dan bersama Tae-ju, mereka berkendara pada malam hari. Kembali ke rumah, sang teman ketiga melarikan diri, di mana Sang-hyun hanya pura-pura membunuh untuk melindunginya dari Tae-ju. Setelah bangun dari tidur siang di dalam mobil, Tae-ju menyadari bahwa Sang-hyun telah pergi ke ladang yang sunyi tanpa pelindung dari fajar yang akan datang. Menyadari rencana Sang-hyun untuk membuat mereka berdua terbakar ketika fajar menyingsing, Tae-ju mencoba bersembunyi tetapi Sang-hyun menggagalkan setiap usahanya. Mengetahui takdirnya, Tae-ju bergabung dengan Sang-hyun di atas mobil dan mereka berdua terbakar menjadi abu karena matahari disaksikan oleh Mrs. Ra dari kursi belakang mobil.

PemeranSunting

  • Song Kang-ho sebagai Sang-hyun, pastur Katolik
  • Kim Ok-vin sebagai Tae-ju, istri Kang-woo yang menjadi kekasih Sang-hyun
  • Kim Hae-sook sebagai Mrs. Ra, ibu Kang-woo yang protektif
  • Shin Ha-kyun sebagai Kang-woo, suami Tae-ju dan teman masa kecil Sang-hyun
  • Park In-hwan sebagai Pastur Roh, mentor Sang-hyun yang tuna netra
  • Song Young-chang sebagai Seung-dae, teman Kang-woo dan polisi veteran
  • Oh Dal-su sebagai Young-du, teman Kang-woo
  • Ra Mi-ran sebagai Perawat Yu
  • Eriq Ebouaney sebagai Direktur Penelitian Emmanuel
  • Hwang Woo-seul-hye sebagai gadis bersiul
  • Mercedes Cabral sebagai Evelyn, kekasih Young-du dari Filipina

Tanggapan kritikusSunting

Film Thirst mendapatkan review positif dari para kritikus. Berdasarkan Rotten Tomatoes, film ini memiliki rating 81%, berdasarkan 114 ulasan, dengan rating rata-rata 7/10.[4] Berdasarkan Metacritic, film ini mendapatkan skor 73 dari 100, berdasarkan 21 kritik, menunjukkan "ulasan yang baik".[5]

ReferensiSunting

  1. ^ "Thirst (18)". British Board of Film Classification. August 13, 2009. Diakses tanggal April 23, 2014. 
  2. ^ "Thirst (2009)". Box Office Mojo. Diakses tanggal February 11, 2014. 
  3. ^ "Thirst" (PDF). Haf.org.hk. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 21 July 2011. Diakses tanggal 19 August 2009. 
  4. ^ "Thirst (2009)". Rotten Tomatoes. Diakses tanggal January 27, 2020. 
  5. ^ "Thirst reviews". Metacritic. Diakses tanggal January 27, 2020. 

Pranala luarSunting