Theodoros Dafnopatis


Theodore Dafnopatis (bahasa Yunani: Θεόδωρος Δαφνοπάτης) merupakan seorang pejabat dan penulis Bizantium senior. Dia melayani sebagai sekretaris kekaisaran, dan mungkin protasekretis, di bawah tiga kaisar, Romanos I Lekapenos, Konstantinus VII Porphyrogennetos, dan Romanos II, naik ke jajaran patrikios dan magistros, dan jabatan Prefek urban. Karier publik Dafnopatis berakhir dengan aksesi Nikephoros II Phokas di 963, ketika ia pergi ke pensiun. Dafnopatis juga berpartisipasi dalam gerakan ensiklopedisme, menulis beberapa homili dan teologis serta karya sejarah, beberapa di antaranya bertahan. Dafnopatis juga berpartisipasi dalam gerakan ensiklopedi, menulis beberapa homilies dan teologis serta karya sejarah, beberapa di antaranya bertahan. Dafnopatis paling dikenal karena korespondensi yang masih hidup, dan dianggap oleh beberapa sarjana modern sebagai penulis bagian terakhir dari babad Theophanes Continuatus.

KehidupanSunting

Dafnopatis mungkin lahir antara tahun 890 dan 900. Ia berasal dari Armenia, dan tampaknya berbicara bahasa Armenia, ketika ia menerjemahkan sebuah surat oleh Uskup Syunik, yang ditulis dalam bahasa Armenia, ke dalam bahasa Yunani.[1][2] Meskipun ia tinggal dan bekerja di Konstantinopel, keluarganya berasal dari tempat lain, ketika ia mencatat dalam sebuah surat kunjungan oleh ibundanya dengan kapal ke Pylae, di pantai Asia dari Propontis, mungkin pada awal tahun 920-an. Selama perjalanan pulang, Dafnopatis sendiri hampir tenggelam ketika badai besar menghantam kapalnya. Hanya dengan usaha dan keberuntungan yang besar adalah kapal yang mampu mencapai pantai di Tanjung Akritas.[1]

Dafnopatis pertama kali muncul di sumber-sumber di pertengahan tahun 920-an, yang tampaknya memasuki layanan istana kekaisaran tak lama sebelumnya. Pada 924/5, Dafnopatis menyusun tiga balasan dari Kaisar Romanos I Lekapenos (bertakhta 920-944), kepada surat-surat oleh Tsar Simeon I dari Bulgaria. Dalam surat-surat ini, Romanos I mengkritik Simeon sebagai seorang yang rakus dan suka perang, ketika mencoba untuk memindahkannya untuk menerima perdamaian yang mengakhiri perang panjang antara Byzantium dan Bulgaria.[1] Sepuluh surat lagi kepada para penguasa dan pemimpin gerejawi di Bulgaria dan Armenia, yang ditulis atas nama Romanos I pada periode 925–933, bertahan hidup, menunjukkan bahwa Dafnopatis mungkin memegang jabatan kepala penaklukan kekaisaran (protasekretis).[1] sejumlah sarjana modern—Ivan Dujčev, R. J. H. Jenkins, dan Patricia Karlin-Hayter—telah menyarankan bahwa Dafnopatis adalah penulis pidato anonim merayakan penutupan perdamaian dengan Bulgaria pada tahun 927 (ἐπὶ τῇ τῶν Βουλγάρων συμβάσει) dan perkawinan bersamaan dari Petŭr, putra dan penerus Simeon, dengan Irina Lakapina, cucu perempuan Romanos I. sejarahwan Yunani Alkmini Stavridou-Zafraka bagaimanapun menolak identifikasi ini.[1][2]

Dafnopatis tetap aktif dalam penaklukan kekaisaran di bawah Konstantinus VII (bertakhta 913-920, 945-59) setelah tahun 945. Pada akhir tahun 945/6 ia menyusun sebuah surat simbolis yang dialamatkan oleh kaisar kepada Santo Gregorius dari Nazianzus (Surat No. 11). Kira-kira pada waktu yang sama ia juga menulis surat kepada kaisar sendiri mengenai pidato tentang orang yang baru saja meninggal, yang diidentifikasi oleh para sarjana modern dengan Romanos Lekapenos, yang meninggal pada tanggal 15 Juni 948. Sebagai imbalannya, kaisar mengirimkan seorang punggawa dengan hadiah yang kaya.[1] Aktivitas lanjutan Dafnopatis di bawah Konstantinus VII tidak jelas, tetapi ia muncul kembali di bawah penggantinya Romanos II (bertakhta 959-963) dalam kapasitas yang sama. Tiga huruf (No. 13, 14, 16) bertahan hidup ditujukan kepada kaisar, dan satu huruf (No. 15) oleh Romanos II ke Dafnopatis. Romanos II lebih lanjut mempromosikan Dafnopatis ke jabatan tinggi Prefek urban. Surat No. 15 menunjukkan kedekatannya dengan kaisar, yang memintanya untuk menafsirkan mimpi yang ia miliki. Sesuai dengan mimpi ini, kaisar bermaksud untuk mengembalikan seorang pejabat terkemuka anonim, yang beberapa sarjana modern telah diidentifikasi sebagai pendahulunya dan penerus Dafnopatis akhirnya sebagai Prefek, Sisinnios, atau Patriark Konstantinopel, Polyefktos. Entah karena dia terpengaruh langsung, atau karena dia tidak mendukung mengembalikan pejabat yang dipermasalahkan, Dafnopatis mengirim jawaban yang menghindar.[1]

Setelah kematian Romanos II pada tanggal 15 Maret 963, Dafnopatis tampaknya menyusun orasi pemakamannya. Tak lama setelah itu, menyusul munculnya Nikephoros II Phokas (bertakhta 963-969) ke takhta, ia pensiun dari pelayanan publik. Alasan yang paling mungkin untuk pensiun ini adalah usianya, karena ia tampaknya tidak pernah dihukum dengan cara apa pun oleh rezim yang baru. Dafnopatis terus berkorespondensi dengan pejabat tinggi, termasuk penerusnya, Sissinios dan Konstantinus, menjaga hubungan atau campur tangan atas nama mantan rekan kerja. Untuk periode yang sama mungkin akan diberi tanggal dua surat lebih lanjut menghibur para pejabat dipermalukan.[1]

TulisanSunting

Terlepas dari pekerjaan politik dan korespondensinya, Dafnopatis adalah seorang penulis yang aktif, meskipun sebagian besar karyanya tidak bertahan. Dia menulis sejumlah homili dan hagiografi (di Santo Georgius, Theophanes, dan versi A dari hagiografi dari Theodorus Stoudites; yang terakhir ini kadang-kadang dikaitkan dengan Mikhael Monomachos), serta menyusun kumpulan kutipan dari Yohanes Krisostomus, dalam apa yang disebut Alexander Kazhdan "sebuah karya khas dari ensiklopedisme abad ke-10".[1][2] Sejarahwan abad ke-11 Ioannes Skylitzes menyebutkan dia telah menulis sebuah catatan sejarah yang dia gunakan, dan ketika Skylitzes memanfaatkan bagian-bagian Theophanes Continuatus untuk peristiwa-peristiwa sebelumnya, para ahli modern umumnya menganggapnya sebagai pengarang bagian akhir Theophanes Continuatus, membawa karya hingga tahun 963. Kepengarangannya telah ditolak, bagaimanapun, oleh beberapa sarjana, termasuk A. Markopoulos ("Theodore Daphnopatès et la Continuation de Théophane", JÖB 35 (1985), hlm 171-182), para penulis bahasa Prancis edisi sejarah, Bernard Flusin dan Jean-Claude Cheynet, dan oleh editor koresponden Daphnopates, J. Darrouzès dan LG Westerink.[1][3][4]

Korespondensi Dafnopatis, termasuk tulisan di batu nisan pada Romanos II, diterbitkan dalam edisi kritis oleh J. Darrouzès dan L. G. Westerink: Théodore Daphnopatès, Correspondance, Paris: CNRS (1978). Untuk karya teologis dan hagiografinya, lih. V. Latyšev, "Dve reči Feodora Dafnopata", PPSb 59 (1910), hlm 15-38. Pidato pada perjanjian Bulgaria telah diedit oleh A. Stavridou-Zafraka di Byzantina 8 (1974), hlm 343-406, dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh I. Dujčev, "Pada Perjanjian 927 dengan Bulgaria", di Makalah Oak Dumbarton 32 (1978), hlm 217-295.[1]

ReferensiSunting

SumberSunting

  • Holmes, Catherine (2005). Basil II and the Governance of Empire (976–1025). New York: Oxford University Press. ISBN 0-19-927968-3.