Buka menu utama

Terowongan Notog (NTG) adalah terowongan kereta api di selatan Stasiun Notog, yang berada pada wilayah Notog, Patikraja, Banyumas.

Terowongan Notog
Kategori bangunan hikmat: terowongan
Terowongan Notog Lama.jpg
Terowongan Notog Lama pasca tidak beroperasi
Letak
ProvinsiJawa Tengah
KabupatenBanyumas
KecamatanPatikraja
DesaNotog
PosisiDekat Stasiun Notog, sebelah utara jembatan Serayu
Sejarah
Tahun dibangun1915
Tahun ditutup15 Februari 2019 (Terowongan lama)
Informasi bangunan
OperatorDaerah Operasi V Purwokerto
Panjang terowongan260 m
Letakkm 359+290 s.d. 359+550
Nomor bangunan hikmat1440
SingkatanNTG
LayananArgo Lawu, Argo Dwipangga, Gajayana, BIMA, Taksaka, Fajar Utama Yogya, Senja Utama Yogya dan Solo, Sawunggalih, Purwojaya, Harina, Bogowonto, Gajah Wong, Jaka Tingkir, Krakatau, Bengawan, Gaya Baru Malam, Kutojaya Utara, Logawa, Progo, dan ketel.

Terdapat dua terowongan, yaitu terowongan lama yang berada pada jalur tunggal dan terowongan baru yang berada pada jalur ganda. Keduanya memiliki nomor bangunan hikmat (BH) 1440.

SejarahSunting

Era jalur tunggal (1915–2019)Sunting

 
Terowongan Notog lama ketika masih beroperasi, Februari 2019.

Pembangunan lintas Prupuk–Kroya merupakan paket baru pembangunan jalur kereta api yang dilakukan oleh Staatsspoorwegen. Dekade 1910-an menjadi awal pembangunan lintas ini, karena merupakan bagian dari rencana penyambungan jalur yang saat itu telah sampai di Cirebon menuju Kroya. Pembangunan jalur ini juga mengalami beberapa kendala, seperti derasnya arus Kali Serayu dan harus didukung pembangunan jembatan dan terowongan mengingat jalurnya merupakan lintas pegunungan dengan kontur yang tak kalah ekstrem dengan jalur-jalur kereta api di wilayah Bandung Raya.

Terowongan Notog, sebagaimana yang ada pada angka tahunnya, dibangun pada tahun 1915 oleh SS dan kemungkinan dari angka tahunnya yang hanya satu ini, terowongan dikerjakan dalam jangka waktu beberapa bulan saja sudah tembus. Panjangnya 260 meter dan mulai beroperasi tanggal 1 Juli 1916, bersamaan dengan pembukaan segmen Patuguran–Kroya.[1][2]

Era jalur ganda (2016–)Sunting

Perencanaan pembangunan jalur ganda antara Purwokerto–Kroya sepaket dengan pembangunan jalur ganda Cirebon–Kroya yang nantinya terhubung juga dengan jalur ganda lintas selatan Jawa. Lokasi terowongan berada di sebelah terowongan yang lama serta memuat dua jalur sekaligus. Panjangnya direncanakan 555 meter,[3] dibangun oleh Direktorat Jenderal Perkeretaapian dengan menggandeng kontraktor BUMN. BUMN yang turut serta menggaet proyek ini adalah Indra Karya selaku konsultan supervisi dan PT PP selaku kontraktor pelaksana.[4]

Diharapkan dengan adanya terowongan baru ini, kelajuan kereta api dapat dinaikkan hingga mendekati kecepatan maksimum kereta api Indonesia, 120 km/jam.[5]

Setelah proses switch-over di lintas Purwokerto–Kroya ini selesai, terowongan Notog yang lama akan segera ditutup dan dijadikan cagar budaya.

GaleriSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ Nusantara., Tim Telaga Bakti; Indonesia., Asosiasi Perkeretaapian (1997-). Sejarah perkeretaapian Indonesia (edisi ke-Cet. 1). Bandung: Angkasa. ISBN 9796651688. OCLC 38139980. 
  2. ^ Staatsspoorwegen (1921–1932). Verslag der Staatsspoor en Tramwegen in Nederlandsch-Indië 1921-1932. Batavia: Burgerlijke Openbare Werken. 
  3. ^ Aris; Mar 2016, rianto 03; Wib, 20:48. "Pembangunan Jalur Ganda Purwokerto-Kroya Dilanjutkan". liputan6.com. Diakses tanggal 2019-01-21. 
  4. ^ "Terowongan Notog Jadi Proyek Double Track Terpanjang - BUMN Track". bumntrack.com. Diakses tanggal 2019-01-21. 
  5. ^ Aditiasari, Dana. "Mengintip Terowongan yang Tembus Gunung Banyumas Hingga Perut Jakarta". detikfinance. Diakses tanggal 2019-01-21. 

Koordinat: 7°29′37.8″S 109°12′55.4″E / 7.493833°S 109.215389°E / -7.493833; 109.215389