Buka menu utama

Wikipedia β

Plasenta

(Dialihkan dari Tembuni)
Plasenta manusia

Plasenta atau tembuni adalah suatu organ dalam kandungan pada masa kehamilan. Pertumbuhan dan perkembangan plasenta penting bagi pertumbuhan dan perkembangan janin.[1] Fungsi plasenta adalah pertukaran produk-produk metabolisme dan produk gas antara peredaran darah ibu dan janin, serta produksi hormon.[1][2][3]

Daftar isi

StrukturSunting

 
Gambar skematis plasenta

Plasenta manusia memiliki diameter rata-rata 22 cm, berat rata-rata 470 gram, dan rata-rata tebal (pada bagian tengah plasenta) 2,5 cm.[4][5] Plasenta mempunyai dua komponen yaitu bagian ibu yang dibentuk oleh desidua basalis dan bagian janin yang dibentuk oleh korion frondosum.[2]

FungsiSunting

Fungsi plasenta adalah pertukaran produk-produk metabolisme dan produk gas antara peredaran darah ibu dan janin, serta produksi hormon.[1][2][3] Hormon steroid paling penting yang diproduksi plasenta adalah estrogen dan progesteron yang konsentrasinya meningkat selama kehamilan.[6]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Reynolds, L.P. (1995). "Utero-placental Vascular Development and Placental Function" (pdf). Journal of Animal Science. 73: 1839. Diakses tanggal 2010-05-17.  Parameter |coauthors= yang tidak diketahui mengabaikan (|author= yang disarankan) (bantuan)
  2. ^ a b c (Indonesia)Sadler, T.W (1997). Embriologi Kedokteran Langman. Jakarta: EGC. hlm. 101-102. ISBN 979-448-341-9.  Parameter |coauthors= yang tidak diketahui mengabaikan (|author= yang disarankan) (bantuan)
  3. ^ a b Reynold, Lawrence P. (2001). "Angiogenesis in the Placenta" (pdf). Biology of Reproduction. 64 (4): 1033. doi:10.1095/​biolreprod64.4.1033 Periksa nilai |doi= (bantuan). Diakses tanggal 2010-05-17.  Parameter |month= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan); Parameter |coauthors= yang tidak diketahui mengabaikan (|author= yang disarankan) (bantuan); zero width space character di |doi= pada posisi 9 (bantuan)
  4. ^ YETTER III, JOSEPH F. (1 Maret 2008). "Examination of the Placenta" (html). The American Academy of Family Physician. Diakses tanggal 2010-05-18. 
  5. ^ Benirschke, Kurt (2006). Pathology of the Human Placenta. Springer. hlm. 13.  Parameter |coauthors= yang tidak diketahui mengabaikan (|author= yang disarankan) (bantuan)
  6. ^ Shanker, Y.Gopi (1998). "Progesterone receptor expression in the human placenta" (pdf). Molecular Human Reproduction. 5 (5): 481. Diakses tanggal 2010-05-17.  Parameter |coauthors= yang tidak diketahui mengabaikan (|author= yang disarankan) (bantuan)

Pranala luarSunting