Telur apung (bahasa Inggris: poached egg) adalah telur yang dimasak dengan direbus dalam air panas yang keadaannya setengah atau tiga perempat matang sebelum mendidih total (atau beberapa dibuat dengan cara dikukus) tanpa cangkang atau kulitnya (telur dipecahkan untuk dimasukkan isinya ke dalam air panas), yang berlawanan dengan telur rebus yang dimasak utuh dengan kulitnya dalam air panas yang mendidih. Disebut telur apung karena tanda bahwa telur ini sudah siap disajikan adalah bentuknya yang sudah cukup padat dan konsisten serta mengapung dalam air yang panas.

Telur apung
Poached eggs with moccha salt.jpg
Telur apung dengan taburan garam dan merica
Nama lainPoached egg
Bahan utamaTelur

Metode penyajian ini adalah salah satu penyajian terbaik dalam hidangan dari telur, karena dapat menghasilkan hidangan telur lebih lembut daripada memasak pada suhu yang lebih tinggi seperti dengan air mendidih.

PenyajianSunting

 
Telur apung pada hidangan Salad Niçoise.

Telur dipecahkan ke dalam sebuah wadah (bisa cangkir atau mangkuk) berukuran bebas, lalu kemudian dituangkan ke dalam air panas dengan perkiraan suhu 75 °C (167 °F) dan dimasak hingga putih telurnya menjadi lebih padat, tetapi kuning telur di dalamnya tetap lembut. Telur apung yang "sempurna" memiliki kuning telur yang tidak terlalu padat namun juga tidak terlalu cair, serta padat dan tidak ada putih telur mentah yang tersisa.

Dimasukkan ke dalam air pada suhu yang telah ditentukan, putih telur akan menggumpal dan menyatu pada kuning telur, menghasilkan putih telur yang matang dan kuning telur yang lembut.

Telur ayam jenis apa pun yang digunakan mengandung beberapa putih telur yang cenderung menyebar ke dalam air yang panas dan ketika dimasak menghasilkan busa yang tidak diinginkan. Untuk mencegahnya, telur dapat disaring terlebih dahulu untuk menghilangkan komponen tipis dari putih telur.[1] Sejumlah kecil cuka juga dapat ditambahkan ke dalam air, karena kualitas asamnya mempercepat proses pengapungan.[2] Mengaduk air dengan cepat untuk membuat pusaran juga dapat mengurangi dispersi atau penyebaran dari putih telurnya.[3]

DikukusSunting

 
Sebuah telur apung yang dipecahkan di atas dua lapis roti

Istilah "poaching" atau merebus dipakai untuk hidangan ini namun sebenarnya itu kurang tepat. Telur dipecahkan isinya ke dalam sebuah mangkuk lalu dituang ke dalam air yang hampir mendidih, menggunakan sebuah panci yang disebut "egg poacher". Ini biasanya berupa panci lebar dengan tutup pada bagian dalam, dengan lubang yang berisi sejumlah cangkir bundar yang masing-masing bisa diisi satu telur, dengan tutup tambahan di atasnya. Untuk memasak, panci diisi dengan air dan didihkan, atau didihkan secara perlahan. Tutup luar menahan uap, memastikan bahwa panas mengelilingi telur sepenuhnya. Cangkir sering diolesi dengan mentega agar memudahkan mengambil telur yang dimasak, meskipun egg poacher anti lengket juga tersedia.

Hasilnya mirip dengan telur kukus tradisional, meskipun telur yang dikukus ini sering dimasak lebih lama, dan karenanya lebih padat. Telur yang disiapkan dengan cara tersebut sering disajikan dengan roti bakar mentega.

Hidangan dengan telur apungSunting

 
Eggs Benedict, hidangan yang sering disajikan sebagai sarapan atau menu menjelang makan siang.
 
Suran (telur apung) yang diberi hiasan atau garnish.

Telur apung digunakan dalam hidangan sarapan tradisional Amerika, yaitu Eggs Benedict.

Telur apung menjadi dasar dari banyak hidangan dalam masakan Louisiana Kreol, seperti Eggs Sardou, Eggs Portuguese, Eggs Hussarde, dan Eggs St. Charles. Hidangan telur apung ala Kreol biasanya disajikan dalam menu menjelang makan siang.[4]

Beberapa hidangan memasukkan telur apung ke dalam sup atau kaldu dan disajikan bersama sup. Di wilayah bagian tengah negara Kolombia, contohnya, menu sarapan populer adalah telur apung dalam kaldu daun bawang / ketumbar dengan susu, yang dikenal sebagai changua atau caldo de huevo ("sup telur").

Hidangan shakshouka ala Afrika Utara terdiri dari telur apung dalam saus tomat pedas.

Di Italia telur apung sering diberi bumbu taburan keju parmesan dan mentega (atau minyak zaitun).

Dalam masakan Korea, telur apung dikenal dengan nama suran (수란) dan diberi taburan dengan beberapa garnish seperti bubuk cabai, bubuk lada, dan potongan daun bawang.

Hidangan Turki yaitu çılbır terdiri dari telur apung, saus yogurt dengan bawang putih dan mentega, dengan cabai rawit merah.

Di India, telur mata sapi paling sering disebut "telur apung", tetapi kadang-kadang juga dikenal sebagai bullseyes (telur mata sapi pada umumnya), sebagai referensi untuk target "bullseye", atau "setengah mendidih" di India Selatan, menunjukkan bahwa mereka dimasak sebagian. Telur-telur ini "direbus" atau disebut "apung" hanya dalam nama dan karenanya tidak berbagi metode persiapan yang sama dengan telur apung di negara lain.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "How to Poach Eggs, the Foolproof Method (Really!)". 
  2. ^ "everybody likes sandwiches: how to make the perfect poached egg". Diakses tanggal 2009-08-02. 
  3. ^ "how to poach an egg, smitten kitchen-style". smitten kitchen. Diakses tanggal 2009-08-02. 
  4. ^ John D. Folse, The Encyclopedia of Cajun & Creole Cuisine, Chef John Folse & Company Publishing, Desember 2004, ISBN 0-9704457-1-7

Pranala LuarSunting