Buka menu utama

Telkom-3S adalah satelit komunikasi geostasioner milik Indonesia.[1] Satelit geostasioner adalah satelit buatan yang ditempatkan pada posisi di atas khatulistiwa dan bergerak mengelilingi bumi dengan lintasan berbentuk lingkaran yang memiliki sumbu rotasi sama dengan bumi.[2] Telkom-3S merupakan satelit pengganti satelit Telkom-3 yang gagal mencapai orbit di 118° bujur timur pada pertengahan tahun 2012.[1][3] Satelit Telkom-3S merupakan satelit keempat milik Telkom setelah Telkom-1, Telkom-2, dan Telkom-3.[4]

Telkom-3S
Telkom3S Thales4X3.jpg
Satelit Telekomunikasi Telkom-3S
Jenis misiKomunikasi
OperatorPT Telkom
Situs webHalaman situs asli
Durasi misi17 tahun
Karakteristik
BusSpacebus-4000B2
ProdusenThales Alenia Space
Massa luncur3500 kilogram (7700 lb)
Awal misi
Tanggal luncur15 Februari 2017
Roket peluncurAriane 5 ECA
Tempat peluncuranKourou, Guyana Perancis
KontraktorArianespace
Parameter orbit
Sistem referensiGeosentris
Transponder
Pita24 C-band
 

DeskripsiSunting

Telkom-3S akan dilengkapi dengan 24 transponder C-band, 8 sambungan transponder Extended C-band, dan 10 transponder Ku-band[1]. Transponder C-band akan mencakup wilayah Indonesia dan Asia Tenggara, transponder sambungan C-band akan mencakup Indonesia dan Malaysia[1].[5] Sedangkan muatan Ku-band dikhususkan hanya untuk cakupan wilayah Indonesia[1].[5] Telkom-3S memiliki berat sekitar 3.500 kilogram dan memiliki masa aktif selama 15 tahun.[5] Pembuatan satelit Telkom-3S dikhususkan untuk melayani siaran televisi kualitas tinggi (High-Definition Television) dan layanan komunikasi GSM dan Internet.[5][1].

PeluncuranSunting

Telkom-3S telah diluncurkan pada 15 Februari 2017 pukul 04.39 WIB[1] oleh perusahaan peluncur satelit milik Eropa, Arianespace. Peluncuran Telkom-3S menggunakan roket Ariane 5 ECA VA-235 dari Kourou, Guyana Perancis.[5] Untuk melakukan peluncuran ini, Telkom telah mengadakan tender perusahaan peluncur satelit yang dilaksanakan pada akhir 2013 dan menghasilkan Arianespace sebagai pemenangnya.[5] Telkom-3S akan menjadi satelit ketujuh dan menambah 6 satelit milik Indonesia lainnya, yaitu Indostar-2, Palapa D, Palapa C2, Telkom-1, Telkom-2, dan Garuda-1[1].

KontrakSunting

Satelit Telkom-3S dibangun atas kerjasama Telkom Indonesia dengan Thales Alenia Space[1]. Kontrak pengadaan satelit yang dilakukan antara Telkom dan Thales Alenia Space bernilai $ 199,7 juta yang ditandatangani pada Juli 2014.[4][3].

Satelit pengganti Telkom-3Sunting

Satelit Telkom-3S diluncurkan untuk menggantikan Satelit Telkom-3 yang hilang dan gagal mencapai orbit pada Agustus 2012 karena kesalahan roket porton Rusia.[4] Telkom-3 merupakan satelit yang dibangun oleh ISS-Reshetnev Rusia dengan perangkat komunikasi yang dibuat oleh Thales Alenia Space[3]. Satelit Telkom-3, diplot memiliki 42 transponder[3]. Namun, satelit itu hilang sehingga Telkom menggantinya dengan menyewa transponder dari GE-SAT (Amerika Serikat), APSTAR (Hong Kong), dan JCSAT milik Jepang[3].

Layanan satelitSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g h i (Inggris) Gunter's Space Page. "Telkom-3S". Diakses tanggal 27-Januari-2015. 
  2. ^ Kamus Lengkap Fisika Oxford. Alan Isaacs, BSc, PhD. DIC. Penerbit Erlangga, Tahun 1997
  3. ^ a b c d e (Indonesia) Media & Manufaktur Industri. "Ekspansi Ke Angkasa". Diakses tanggal 27-Januari-2014. 
  4. ^ a b c (Inggris) Space News. "Thales Alenia Space To Build Telkom-3S for Indonesian Operator". Diakses tanggal 27-Januari-2014. 
  5. ^ a b c d e f (Inggris) Ariane. "Arianespace to launch a sixth Indonesian satellite, Telkom-3S". Diakses tanggal 27-Januari-2014. 
  6. ^ (Inggris) LyngSat.com, 28 Agustus 2017, Telkom-3S at 118.0°E, diakses 30 Agustus 2017.

Pranala luarSunting