Teknik pembangkit tenaga listrik

disiplin Ilmu mekanik, listrik, dan energi

Teknik Pembangkit Tenaga Listrik atau Teknik Pembangkit Listrik (bahasa Inggris: Power Plant Engineering) disingkat TPTL adalah sebuah cabang dari bidang Teknik energi, dan didefinisikan sebagai rekayasa dan teknologi yang dibutuhkan untuk produksi dari stasiun pusat tenaga listrik.[1] Teknik ini difokuskan pada pembangkit listrik untuk industri dan komunitas, bukan hanya untuk produksi listrik rumah tangga. Bidang ini adalah bidang disiplin menggunakan dasar teori teknik mesin dan listrik. Aspek teknik manajemen pembangkit listrik telah berkembang dengan teknologi dan menjadi semakin rumit. Pengenalan teknologi nuklir dan kemajuan teknologi lain yang ada telah memungkinkan daya diciptakan dengan lebih banyak cara dan dalam skala yang lebih besar daripada yang mungkin sebelumnya. Penugasan berbagai jenis insinyur untuk desain, konstruksi, dan pengoperasian pembangkit listrik baru bergantung pada jenis sistem yang sedang dibangun, seperti apakah itu pembangkit listrik berbahan bakar fosil, pembangkit listrik tenaga nuklir, pembangkit listrik tenaga air, dan pembangkit listrik tenaga surya.

Menara pendingin Pembangkit listrik tenaga nuklir

SejarahSunting

 
Pembangkit Listrik di Pearl Street 1882

Teknik Pembangkit Tenaga Listrik dimulai pada tahun 1800-an ketika sistem kecil digunakan oleh masing-masing pabrik untuk menyediakan tenaga listrik. Awalnya satu-satunya sumber daya berasal dari DC, atau sistem arus searah.[2] Meskipun cocok untuk bisnis, listrik tidak dapat diakses oleh sebagian besar badan publik. Selama masa-masa ini, mesin uap bertenaga batubara mahal untuk dijalankan dan tidak ada cara untuk mengalirkan listrik dari jarak jauh. Pembangkit listrik tenaga air adalah salah satu bentuk pembangkit listrik yang paling banyak digunakan karena pabrik air dapat digunakan untuk menciptakan tenaga untuk disalurkan ke kota-kota kecil.[2]

Pengetahuan teknik yang diperlukan untuk melakukan tugas-tugas ini membutuhkan bantuan dari beberapa bidang teknik termasuk teknik mesin, listrik, nuklir dan sipil . Ketika pembangkit listrik mulai dan akan datang, tugas teknik yang diperlukan untuk membuat fasilitas ini terutama terdiri dari insinyur mesin, sipil, dan listrik.[2] Disiplin ini memungkinkan untuk perencanaan dan pembangunan pembangkit listrik. Tetapi ketika pembangkit listrik tenaga nuklir dibuat, insinyur nuklir diperkenalkan untuk melakukan perhitungan yang diperlukan untuk mempertahankan standar keselamatan.[3]

PendidikanSunting

Teknik pembangkit tenaga listrik mencakup spektrum disiplin ilmu teknik yang luas. Bidang ini dapat mengumpulkan informasi dari insinyur mekanik, listrik, nuklir, dan sipil.

MekanikSunting

Insinyur mekanik bekerja untuk memelihara dan mengontrol mesin yang digunakan untuk menggerakkan pabrik.[4] Untuk bekerja di bidang ini, insinyur mesin membutuhkan gelar sarjana di bidang Teknik dan lisensi yang lulus Ujian Teknik Profesional dan Ujian Teknik Dasar. Insinyur mekanik memiliki peran tambahan yang perlu dipertimbangkan berdasarkan karier mereka. Saat bekerja di pembangkit listrik tenaga termal, insinyur mekanik memastikan mesin berat seperti boiler dan turbin, bekerja dalam kondisi optimal dan daya terus dihasilkan.[4] Insinyur mekanik juga bekerja dengan pengoperasian pabrik. Di pembangkit listrik tenaga nuklir dan hidrolik, para insinyur bekerja untuk memastikan bahwa alat berat dirawat dan dilakukan pemeliharaan preventif.

ListrikSunting

Insinyur listrik bekerja dengan perangkat listrik untuk memastikan bahwa perkakas dan perangkat elektronik beroperasi pada tingkat perusahaan dan negara.[5] Diperlukan lisensi untuk lulus Ujian Teknik Profesional dan Ujian Teknik Dasar.

NuklirSunting

Insinyur nuklir mengembangkan dan meneliti metode, mesin dan sistem mengenai radiasi dan energi di tingkat subatomik.[4] Mereka membutuhkan pengalaman di tempat dan gelar sarjana di bidang Teknik. Para insinyur ini bekerja di pembangkit listrik tenaga nuklir dan membutuhkan lisensi untuk praktik saat bekerja di pembangkit listrik. Mereka membutuhkan pengalaman kerja, lulus Ujian Teknik Profesional dan Ujian Teknik Dasar. Insinyur nuklir bekerja dengan penanganan bahan nuklir dan operasi pembangkit listrik tenaga nuklir. Operasi ini dapat berkisar dari penanganan limbah nuklir, eksperimen bahan nuklir, dan desain peralatan nuklir.[6]

SipilSunting

Insinyur sipil berfokus pada konstruksi, pengeluaran, dan pembangunan pembangkit listrik.[7] Insinyur Sipil harus lulus Ujian Teknik Profesional dan Ujian Teknik Dasar.[7] Mereka bekerja dengan memastikan struktur pembangkit listrik, lokasi dan desain serta keamanan pembangkit listrik.

Lihat jugaSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ Weisman, Joel (1985). Modern Plant Engineering . Englewood Cliffs, New Jersey 07632: Prentice-Hall, Inc. ISBN 0-13-597252-3. 
  2. ^ a b c Center, Copyright 2014 Edison Tech. "History of Electrification Sites". www.edisontechcenter.org. Diakses tanggal 23 Agustus, 2020. 
  3. ^ "What Is Nuclear Engineering?". Live Science. Diakses tanggal 23 Agustus, 2020. 
  4. ^ a b c "Nuclear Engineers". CollegeGrad. Diakses tanggal 20 Agustus, 2020. 
  5. ^ "What Does An Electrical Engineer Do?". Sokanu. Diakses tanggal 23 Agustus, 2020. 
  6. ^ "What Nuclear Engineers Do". Bureau of Labor Statistics. April 13, 2018. Diakses tanggal 23 Agustus, 2020. 
  7. ^ a b "Civil Engineers". US Bureau of Labor Statistics. April 13, 2018. Diakses tanggal 23 Agustus, 2020.