Teh hitam

Teh hitam merupakan teh yang berasal dari Camellia sinensis, yakni bahan yang sama dengan yang digunakan sebagai bahan teh hijau. Pengolahan teh hitam hampir sama dengan teh hijau. Pada daun teh hitam, daun teh dibiarkan menjadi berwarna cokelat melalui proses oksidasi. Teh hitam lebih teroksidasi daripada teh hijau, oolong, dan putih meskipun keempat ragam ini terbuat dari daun Camellia sinensis. Teh ini umumnya memiliki rasa yang lebih pekat dan lebih banyak mengandung kafeina dibanding teh yang tidak teroksidasi.

Teh hitam
Black tea.jpg
Jenisminuman Edit the value on Wikidata
AsalTiongkok Edit the value on Wikidata
KomposisiTheaflavin-3,3'-digallate (en) Terjemahkan Edit the value on Wikidata
Bagian dariteh Edit the value on Wikidata

Dalam bahasa Tionghoa dan bahasa-bahasa lain yang secara kultural dipengaruhi oleh Tionghoa, teh hitam dikenal sebagai teh merah (, bahasa Mandarin hóngchá; bahasa Jepang kōcha; bahasa Korea hongcha) yang mendeskripsikan warna teh secara lebih akurat. Tetapi nama teh hitam bisa pula merujuk ke warna daun yang teroksidasi. Teh hitam dalam bahasa Tionghoa adalah klasifikasi yang umum digunakan untuk teh pasca fermentasi, seperti teh pu-erh. Namun, di dunia barat teh merah biasanya merujuk ke tisane rooibos dari Afrika Selatan.

Teh hijau biasanya akan kehilangan rasanya dalam satu tahun, tetapi rasa teh hitam tetap bertahan selama beberapa tahun. Oleh karena itu, teh hijau sudah lama diperdagangkan, dan balok teh hitam yang dipadatkan menjadi mata uang de facto di Mongolia, Tibet dan Siberia pada abad ke-19.[1]

Istilah teh hitam juga digunakan untuk menggambarkan secangkir teh tanpa susu, mirip dengan kopi yang dihidangkan tanpa susu maupun krim. Di negara-negara Persemakmuran, teh hitam biasanya tidak diminum begitu saja tetapi diberi susu.

ReferensiSunting

  1. ^ Ken Bressett "Tea Money of China" International Primitive Money Society Newsletter Number 44, Agustus 2001

Pranala luarSunting