Tari Indang

Tari Indang atau yang lebih dikenal dengan Tari Dindin Badindin ini merupakan salah satu tari tradisional yang berasal dari Pariaman, Provinsi Sumatera Barat. Indang sendiri berarti gendang kecil, tarian ini mirip dengan Tari Saman yang berasal dari Aceh namun memiliki gerakan yang lebih santai.

SejarahSunting

Dalam masyarakat Pariaman tari ini sering sekali di pertunjukan saat upacara Tabuik,[1] namun kini tarian ini pun sudah sering dipentaskan pada berbagai acara lain seperti acara penyambutan tamu agung, pengangkatan penghulu desa atau acara festival budaya. Tari indang ini di populerkan oleh Syekh Buharuddin pada abad ke-13 dalam rangka menyiarkan agama Islam di Sumatera Barat melalui jalur perdagangan antara pedagang arab dan pesisir Tanah Minang. Proses itu juga yang menyebabkan akulturasi budaya Minang dengan Islam. Tari ini juga mempresentasikan bahwa masyarakat Pariaman yang bersahaja, saling menghormati dan patuh kepada Perintah tuhan.[2]

Ciri khususSunting

PakaianSunting

Busana yang dikenakan para penari adalah pakaian Adat Minang atau bisa juga memakai pakaian Adat Melayu. Biasanya terdiri dari hiasan kepala, baju yang sedikit longgar, celana longgar hitam dan di balut dengan sarung khas minang.

PropertiSunting

Gendang Kecil (Rebana). Namun, kini properti ini sudah jarang digunakan dan diganti dengan tepukan tangan ke badan ataupun ke lantai.

Alat MusikSunting

Gendang Rapa'i atau rebana indang yang berfungsi sebagai pengatur tempo dan memeriahkan suasana penampilan. Penari juga diiringi oleh lagu khas Minang yang berjudul Dindin Badindin

Lirik lagu[3]Sunting

Balari lari bukannyo kijang

Pandan tajamua di muaro

Kami manari basamo samo

Paubek hati dunsanak sadonyo

Ikolah indang oi Sungai Garinggiang

Kami tarikan basamo samo

Sambuiklah salam oi sambah mairiang

Pado dunsanak alek nan tibo

Bamulo indang ka ditarikan

Salam bajawek (ondeh) ganti baganti

Lagu lah indang kami nyanyikan

Supayo sanak (ondeh) basuko hati

Dindin badindin oi dindin badindin

Dindin badindin oi dindin badindin

RefrensiSunting

  1. ^ "UPACARA TABUIK ; RITUAL KEAGAMAAN PADA MASYARAKAT PARIAMAN". BALAI PELESTARIAN NILAI BUDAYA SUMATERA BARAT. Vol 2, No 2. 2 November 2016.  line feed character di |title= pada posisi 39 (bantuan);
  2. ^ "Syair Berdendang dalam Tari Indang". Indonesia Kaya. Diakses tanggal 2021-06-30. 
  3. ^ "Chord Kunci Gitar dan Lirik Lagu Minang Badindin, Tiar Ramon feat Elly Kasim, Dindin Badindin Oi". Tribun Padang. Diakses tanggal 2021-06-30.